Afternoon with brother

Wednesday, December 21, 2011

minggu, 4 desember kemaren saya sama dek rayhan main-main di lantai paling atas rumah kami. rumah kami itu kecil mungil, dan tinggi. letaknya di perkampungan. tapi meskipun gitu, kami enjoy banget tinggal disana, kami bersyukur bisa di takdirkan buat punya rumah disana. kenapa? karena meskipun bukan rumah di kawasan elit elit gitu, rumah kami berada di perkampungan yang luar biasah sekali, yang setiap warganya selalu bertegur sapa tiap ketemu, yang setiap warganya saling hidup dalam kekeluargaan yang erat, tiap ada kesusahan pasti langsung dateng bahkan kita gak minta, ini udah sering saya alami.


lho kok jadi ngomongin kampung saya? -_- jadi ya, kan dari dulu dek rayhan itu selalu ngotot banget pingin main layangan di atap rumah, nah saya sebagai kaka yang suka khawatir berlebihan tentu aja gak ngeboloehin. pertama karena di atap itu gak ada pagarnya plus tinggi banget jadi siap-siap wassalam deh kalo jatoh. yang kedua, adek saya itu kurus (terus?), jadi bahaya dong kalo main layangan terus saking kenceng anginnya dia kebawa terbang gitu, kan lahannya kecil, terus kalo jatoh gimana? oke oke, iya saya emang parno banget, tapi khawatir kan wajar hehe.
tapi karena si rayhan maksa teruus akhirnya dia di bolehin juga buat naik ke atas atap yang mana harus naik tangga serem dulu gitu lah, gak gampang naiknya. masuk lubang segala.


nah pas sore gitu saya lagi di lantai 3 dan lihat lubang ke atap itu kebuka. terus karena penasaran juga kenapa sih si adek doyan banget di atas, saya naik beberapa tangga dan ngintip ke atas. si rayhan lagi duduk gitu sambil megang benang layangan, sambil ada musik dari hapenya gitu. terus kok kayaknya seru ya? saya turun lagi ke bawah (kamar) buat ambil kamera dan beberapa barang terus naik lagi deh :3


saya susah payah dulu majat-manjat baru sampai ke atas. si rayhan kaget syok gitu pas tau saya dateng bawa tas segala, rayhan "mbak ghea mau ngapaiin?" dia nanya gitu sambil muka bingung. "mau piknik sama kamu deeek, aku kan kaka yang baik menemani adeknya". dan dia pasang muka yang semacam, pelis ya mbak gak usah alay


saya ngeluarin buku matematika sama gelar tikar gitu, sok sokan belajar anak rajin gitu. sementara si rayhan masih pasang muka dataaaar banget.  tapi beberapa saat kemudian saya terbujuk hawa nafsu dan mengeluarkan kamera, boneka, biskuit, photography cheat, sama nyetel musik dari hape. akhirnya saya sama dek rayhan seneng seneng di atas berdua gitu. aaaaaah sosuiit <3


si rayhan juga mau nemenin saya nunggu matahari terbenam loh, ih sesuatu deeek *cium* meskipun dia tetep dataar banget dan saya cerewet bahagaia sendiri hahaha. ini dia foto-fotonya :D


 ini barang-barang yang keluar dari tas saya dan bikin dek rayhan pasang muka syiook hahaha
 itu si rayhan gak lagi joget angkat-angkat tangan segala, dia lagi nerbangin layang-layang


 si adek yang main layang-layang sambil duduk gara-gara saya parno mulu kalo dia berdiri
Teddy, samaa photographer cheat. backgroundnya ya itu kampung saya :)


 dua gambar ini (atas sama bawah) rencananya moto sunset, tapi karena keburu adzan maghrib jadi kita buru-buru turun dan cuma bisa gini aja



hahahaha, si adek sempet saya suruh motoin saya loooooh *kecupdekrayhan.


terimaksih dek, buat sore hari yang luar biasah hihihi, kapan kapan lagi yuuk yaaa :D


ghea safferina adany

You Might Also Like

0 comments

Drop some hello here! :)

ALL TIME HITS

My Latest Vidio

Featured Post

Pembubaran Panitia Pernikahan dan Ulang tahun ke 21

Rasanya miris sendiri lihat blog nggak pernah update padahal bahannya super banyak. Efek mindset saya kekeuh pengen posting semua hal sepu...