kids

Wednesday, December 28, 2011

barusan saya lihat tumblr kaka mahasiswi ITB bandung yang sumpah gila keren abis, menginspirasi banget gitulah. saya lihatin satu satu postingannya dan menikmati semuanya. kakak itu salah satu mahasiswa yang aktif buat ngadain acara ngajar anak jalanan gitu, subhanallah. ngelihatin foto si kaka yang lagi gendong adek-adek yang masih kecil itu rasanya seneeeng banget meskipun ya cuman lihat. saya jadi inget beberapa tahun yang lalu pas saya masih sering berurusan sama anak kecil masih sering gendong gendong anak kecil.

saya posting ini bukan maksut pamer sok sokan gitu ya, bukan. saya cuman sharing aja kalo ada kebahagiaan yang nggak bisa di ungkapin ketika kita bisa membagi ilmu yang kita punya meskipun cuma sedikit dengan orang lain. awal kelas 1 smp atau kalo nggak salah awal 2007, saya lupa gimana awalnya yang jelas tiba-tiba saya di minta tolong ngajar ngaji di daerah rumah saya. awalnya saya menolak bukan karena saya nggak mau, tapi lebih karena saya takut. saya takut saya masih banyak salah tajwid dan lain-lain, saya ngerasa nggak mampu. tapi setelah ngobrol lagi sama ketua yayasan, saya disuruh ngajar bagian anak baru belajar, yang mana itu adalah anak yang belum sekolah sampai anak SD. mereka yang baru akan mengenal Al-quran. saya yang inget banget dari perkataan ustadz abbas arfan, dosen univresitas islam malang dan lulusan al-azhar mesir yang kayaknya sekarang lagi balik ke mesir buat S2. ya beliau itu yang ngompor-ngmporin semangat saya, beliau bilang gini " seseorang nggak akan bisa membaca al-quran, kecuali ada yang mengajarkan dia huruf-huruf hijaiyah sebelumnya. guru yang paling berperan untuk sesorang bisa membaca atau mengaji, adalah yang pertama kali mengenalkan mereka huruf, sehingga mereka bisa membaca. dan ingat, itu bukan pekerjaan yang mudah".

dan dengan berbekal perkataan beliau itu saya join di Madrasah Diniyah Miftakhul Huda. dan yang bikin saya terkejut adalah pas rapat pertama, saya tiba-tiba dipilih sebagai sekretaris! padahal di struktur organisasinya semua orang orang besar di kampung saya, ya mereka ustad kalo nggak orang terknal semacam pemuka gitu, tapi saya? saya masih anak SMP kelas 1 saat itu, tapi mereka percaya pada saya. mereka mempercayai saya. dan saat itu saya berkata pada diri saya sendiri bahwa saya nggak akan nyia-nyiain apa yang telah mereka berikan ke saya, kepercayaan.

sebelumnya, MDMH (madrasah diniyah miftakhul huda) merupakan tempat belajar al-quran yang didirikan oleh seorang penghafal Quran di kampung saya dan proses belajar-mengajarnya di lakukan di mesjid. tapi tahun 2007 itu dilakukan segala pembaharuan agar bisa menjadi semacam madrasah yang lebih maju. jadi ada jam sore buat anak-anak yang masih belajar awal atau yang quran. dan ada ngaji malam habis maghrib untuk anak-anak remaja yang isinya belajar bahasa arab, fiqih, al-quran hadist, akidah akhlak, dan lain-lain.

saya menjadi pengurus di saat pembaharuan itu, dan itu rasanya sesuatu banget. karena saya sebagai sekretaris harus sering membuat surat ke wali murid, membuat jadwal ini itu, membuat formulir donatur karena memang madrasah ini rencananya akan menjadi madrasah yang bebas untuk anak kurang mampu, membuat buku agenda, semuanya. dan yang paling membuat saya malu adalah saat membuat surat undangan wali murid selalu ada bagian tanda tangan sekretaris padahal itu disebar ke seluruh orang tua yang jumlahnya nggak sedikit.  ya ampun #mukamerah

saya disana selama dua tahun, berjuang buat MDMH yang saat itu masihlah madrasah yang sedang merintis. tapi karena sibuk sama ujian, kelas 3 smp saya mengundurkan diri. padahal saya nggak rela banget.

saya dapetin banyak banget pelajaran, mulai dari gimana berorganisasi sama orang-orang yang umurnya jauh di atas kita, gimana ngobrol ke orang tua wali murid (sumpah saya berasa orang tua gini ya ._.), dan gimana ngatasin anak kecil yang mereka masih rewel lucu-lucu.

bener kata ustadz abbas kalo nggak gampang membuat mereka bisa hafal huruf, perlu telaten, perlu pembiasaan. apalagi buat anak praTK yang masih lebih milih main dan suka minta di gendong (mereka pikir saya cukup gemuk buat gendong mereka haa). kadang suka gemes lihat mereka yang kalo ketawa beler kemana-mana. yang kalo ngomong selalu polos, yang selalu bilang "bu guru" tapi saya mesti nyuruh mereka manggil "mbak" dan mereka tetep manggil "bu guru, bu guru". kadang merka sukanya ngedeket-deket gitu dan tiba-tiba minta pangku atau gendong (ah kalian SKSD untuk ini rupanya hemmm), kadang mereka juga tiba-tiba nyium pipi kita sambil bilang "aku sayang bu guru, terimakasih" dan saya hanya syok karena ciuman tiba-tiba itu hahaha. mereka itu lucu, meskipun nggak jarang mereka bikin saya gemes sebel sampai pingin nerkam mereka rawr! abisnya nggak mau diem rameee mulu, saya sekali marah pas lagi PMS dan saya nggak mau marah lagi selanjutnya gara-gara mereka bilang gin pas saya marah " mbak ghea itu lucu, kalo marah tetep lucu, mbak ghea itu nggak pernah bisa marah" salah satu dari mereka bilang gitu pas saya ngambek marah dan yang lainnya ketawa. "maaf ya mbak kalo kita bikin mbak ghea marah, tapi kalo mbak ghea marah makin lucu loh sama sekali nggak pantes" saya langsung ketawa juga padahal dalam hati geram juga, kayaknya saya perlu belajar marah biar pantes

dulu pas saya masih ngajar disana, satu kelas bisa ada sekitar 35 murid atau lebih dan yang ngajar biasanya dua orang, karena kalo sendirian kita bakalan diserang hahahaaa, bercanda.

dan sekarang MDMH sudah lebih lebih mapan. muridnya banyak, tempatnya bagus. semoag suatu saat saya bisa balik berbaur dengan anak anak lagi :)

terimakasih MDMH, untuh segala kenangan, cerita, dan pelajaran

ini yang murid madrasah malem, pas ada acara apa saya juga lupa. udah 2008. dan itu yang baju coklat namanya mas antoni, suaranya bagus banget subhanallah. dan dia juga ngajar nasyid di smk telkom, dan berhasi ngajarin BDI di sekolahku itu.
 ini cuman sebagian dari sekian banyak :)
 ini saya sama sahabat saya dewi ayu masitha yang selalu dapet jam ngajar bareng saya. hahaha itu saya di tahun 2008. cupu? oke saya tau. ini foto di madrasahnya enak banyak mainan (ups)
 ini pas ada acara jalan-jalan sore sambil ngambar di alun-alun kota malang, nggak gampang ngoordinasiin anak anak yang masih kecil itu. hahaha


meskipun saya udah nggak ngajar, kalo ketemu emreka masih sering di panggil-panggil looh, "bu guruu bu guruuu" terus mereka datengin saya sambil nyium tangan, subhanallah (lagi). dan yang bikin canggung  misal ketemu mereka di mall mereka juga tetepa aja lari lari sambil teriak "bu guruu bu guruu" sambil pasang muka sumringah banget. dan dilihatin orang orang deeh. paling orang mikir, ini anak cupu masih kecil gini guru apaan? guruguran  kali ya hem. sebenrnya itu foto masih banyak yang nggak ikut foto, pokonya ya muridnya itu banyaaaak dan aaaaaaaaaaah banget kalo mereka udah rame (jedotin kepala ke tembok frustasi)

ghea safferina adany

You Might Also Like

2 comments

  1. mm . penasaran pingin liat ghe. gak tega liat aku :D

    ReplyDelete
  2. pingin lihat apaan sus? gak tega kenapa coba :p

    ReplyDelete

Drop some hello here! :)

ALL TIME HITS

My Latest Vidio

Featured Post

Pembubaran Panitia Pernikahan dan Ulang tahun ke 21

Rasanya miris sendiri lihat blog nggak pernah update padahal bahannya super banyak. Efek mindset saya kekeuh pengen posting semua hal sepu...