trenggalek (part1) - amazing journey

6:29 PM

hallo, posting kali ini sepertinya bakalan sedikit lebih panjang. jika anda bosan melihat banyaknya huruf yang ada saya tidak menyalahkan jika buru buru klik (x). saya juga gak tau kenapa saya nulisnya jadi panjang gini, tapi ini cuman sekedar cerita tentang perjalanan yang luar biasah, tanpa gambar memang. jadi misal yang males baca ya langsung aja lihat trenggalek part 2 dan part 3 yang bakalan buru-buru di posting.

hahaha. okeh ya,  saya mau posting tentang liburan luar biasah di trenggalek minggu lalu.pas nulis jadi inget pas seminggu yang lalu hari sabtu gini ini saya lagi di trenggalek main UNO malem-malem di beranda rumah cincin sambil ngantuk maksimal garagara pulang dari main kesawan dan habisin siang-sore di pantai. sekarang, saya mau ceritain pengalaman luar biasa apa aja yang saya dapetin selam tiga hari dua malam di trenggalek :D

Sebenernya cerita ini ada karena awalnya saya iseng aja `nguping` temen-temen saya pas lagi bikin perencanaan weekend ke trenggalek. ohya sebentar saya kasih tau dulu, di sekolah saya itu (SMK Telkom) lebih banyak anak luar kotanya dari pada anak asli malangnya. Jadi kalo liburan gini ini pada saling main ke rumah satu sama lain. enak banget, liburannya selalu oke banget kayak ini (buka buka )

lanjut ya, saya kan nguping gitu terus iseng aja nimbrung kalo pingin ikutan ke trenggalek juga, iseng doang bercanda giut "IKUUT DOOONG, kok kayaknya seru gitu rencananya. aaaaah pingin ikutan deh" dan gak taunya mereka naggepin semacem gini "ghea mau ikut? ayoooo rame rame pasti seru". saya sih awalnya sempet ragu antara pergi dan gak pergi. antara ikut dan gak ikut. soalnya saya gak begitu yang akrab deket banget sama mereka. mereka itu (mei, alfi, cincin, nadia yang kalo di kelas disebut jamaah soalnya kumpulannya anak pakek kerudung yang muka muka alim sama rajin gitu). tapi gak akrab bukan berarti gak kenal loh ya, kebetulan kami dulu juga sekelas pas kelas 1 jadi ya lumayan deket tapi gak deket banget. bingung ya? yah intinya saya gak pernah keluar-keluar bareng mereka dan ini ya pertama kalinya :D

akhirnya setelah perencanaan ndadak, kita berangkat pas hari jumat, 25 november. saya nekat aja ikutan, itung-itung meskipun gak terlalu deket saya nyari temen deket baru. kebetulan hari itu jam pelajaran di kelas saya banyak yang nggak full jadi bisa pulang lebih awal buat siap-siap. saya ya nyiapin segalanya baru pas pulang sekolah itu abisnya saya pikir gak jadi, dan jam 1an kita pada kumpul di stasiun kota baru malang. yang pergi ada saya, alfi, cincin, fadhil, sama ipad. 4 perempuan dan 2 laki-laki.dan kita semuanya satu kelas pas kelas satu dulu, tapi nggak semuanya sekelas di kelas2.

ternyata malang-trenggalek gak deket. jauh, banget. kita sengaja naik kereta biar momentnya lebih terasa. halo kita masih remaja ya, saatnya menikmati gimana asiknya rame-rame kepanasan, desak-desakan, ketemu banyak orang baru di kereta. syumpah ya, saya dulu jarang banget naik kereta tapi semenjak di telkom ini jadi agak sering, dan banyak banget pelajaran hidup yang bisa di dapetin kalo kita naik kereta semacam gini. yang sering saya rasa kalo naik kereta ekonomi itu gimana kita bisa berbagi tempat duduk bahkan sama orang yang sama sekali belum kita kenal. gimana maksain tempat duduk yang buat orang tiga bisa jadi orang empat. sempit, memang. tapi hidup itu berbagi. dan berbagi itu indah.

saya kok jadi ngelantur? back yaaa. di jalan saya banyak ngobrolnya sama si alfi, padahal di kelas kita gak begitu sering ngobrol bareng, alfi itu anaknya di kelas rajin pinter alim genius gitu., jauh mah kalo dari saya. jadi minder deueh. di kerta emang duduknya misah gitu maklum kan ekonomi. dan saya yang kebetulan sebelahan sama si alfi sibuk ngalau berdua "KAPAN NIH SAMPAINYA atau ALFI INI DIMANAAA?" karena kita berdua buta jalan jadi kita ya ola olo gitu hahaha miris. kalo gak salah pas itu 4 jam perjalanan. dari setengah tiga sampai setengah enam gitu. ohya ngobrol sama alfi ternyata asik loh.

saya dapet banyak hal di kereta api, salah satunya ini 
"kita harus selalu menikmati kondisi hidup, insyaallah hidup akan bahagia" - dari pengamen tua yang bernyanyi tandpa nada di kereta api, seperti menyair tapi menyanyi.beliau sudah tua bareng sama istrinya yang bagian menadah receh dari penumpang satu ke penumpang lain. dan yang anda tau apa? saya menangkap kebahagiaan yang luar biasah dimuka kedua nenek kakek itu.bahagia luar biasah. benar sekali, hanya bahagia dengan bagaimanapun hidup kita, kita pasti bahagia.

lega banget sampe stasiun, dan anda tau apa? ternyata stasiun kita berhenti itu di tulunggagung dan masih butuh satu jam lagi naik bus biar sampe ke trenggalek (dalam hati: syumpa kasihan ya treggalek gak punya stasiun #UPS ampuni aku cincin tak ada maksut mengejek :p).

kita nunggu bus agak lama di depan setasiun sambil minum pocari sweat yang mengembalikan ion tubuh yang hilang akibat kepanasan (lho kok promosi). saya langsung abis yang botol tanggung itu haha. abis itu nunggu lama eh yang dateng minu bus, yaudah naik aja dan anda tau apa? MINI BUSNYA ITU JELMAAN DARI ROLLER COASTER! SERIUS! hahaha kok aalay gini ya aku? tapi seriusan pak supirnya kalo nyetir gak kira-kira, ngebut gak karuan, motong jalan, trobos lampu merah, ambil jalur lawan arah di keadaan jalan ramai. pokonya serem gila sampe se bus yang hampir penuh itu pada teriak-teriak galau semua karena kebanyakan juga remaja. apalagi saya sama mei yang posisi agak di depan gitu makin live rasanya, kayak main game Need For Speed gitu. gak jauh beda lah sama wahana di dufan atau engggak di jatimpark gitu. bedanya ini lebih ke `hidup atau mati`.

pak kondekturnya pas itu juga gak terlalu ramah, malah kasar. saya terus bisk bisik gini ke fadhil yang pas itu duduk di belakang saya "dhil, kondekturnya kasar banget ya? kayaknya hidup di jalan bikin sifat mereka jadi keras gitu. pasti hidup di jalan itu sama sekali gak gampang, masalah kita bukan apa apa deh dhil kalo di banding kehidupan mereka" kebetulan saya sama fadhil lagi ada masalah senasib gitu haha.

abis itu  karena penumpang mini busnya pada turun, akhirnya yang tersisa tinggal golongan saya aja. terus juga gara-gara terlalu sedikit penumpangnya akhirnya kita dialihkan ke bus besar (sedihnya diusir). awal masuk bus besar itu full banget. mana ada pengamen juga. akhirnya kita (terpaksa) berdiri sementara waktu bareng sama pengamen-pengamennya itu. kita juga sempet ngikutin si pengamen yang lagi nyanyi loh, woh alih profesi (backsound: jika aku menjadi) mei yang paling bakat, bikin ngakak dia banyak hafal lagu soalnya, kalo saya kaga soalnya bau bau dangdut gitu. jadi kita semacam penumpang dengan status di pertanyakan "ini pengamen atau penumpang" yang berdiri dan ikut mengamen tapi seru tentu saja doong, kapan lagi kita semacam ngamen di bus gitu terus di lihatin penumpang lain yang mesem mesem? ya yang gini ini momen yang nggak tentu bakalan bisa kita ulang lagi apa enggak. kalo pas nggak ada moment, tiba-tiba nyanyi di bus yang ada kan malu banget. sampa akhirnya kita dapat tempat duduk dan saya langsung tidur nyenyak padahal tempanya pada pisah-pisah dan saya di sebelah mas mas calon tentara yang nyangar gitu hahaha, perjalanan masih kurang setengah jam -__________- dan bangun bangun udah mau sampai

finally, kita sampai di daerah rumahnya cincin dan kita masih harus jalan, sampai akhirnya sampai ke rumah cincin dan disambut hangat banget sama orang tua dan adik kakaknya cincin. kita langsung makan malem dan nggak lama kemudian langsung memilih untuk tidur, kita harus menyimpan energi untuk petulangan besok. #eeeaaaa berasa petualangan sherina aja

daaaaan apa yang terjadi besok bakalan di ceritakan di postingan kedua. kenapa gitu? karena nggak tau kenapa kok trenggalek part 1 ini jadinya sepanjang ini. saya cuman mau cerita gimana rasanya naik kendaran yang semua ekonomi. selain pingin perjalanan murah meriah kita juga pingin pengalaman baru, sebenernya ada kebahagian yang nggak bisa di jelasin lah pas harus desak-desakan masuk ke kereta, bingung cari tempat duduk, berbagi, desak-desakan, ramai, orang baru, terus naik bus ugal-ugalan, teriak bareng seluruh penumpang mini bus, ikutan ngamen nyanyi kenceng eh dilihatin penumpang lain dan diketawain, itu semuanya kenangan. itu semuanya hal baru. itu semuanya pelajaran, pelajaran hidup, hidup sosial. dan itu perlu.

kalo ada yang baca dari awal sampe akhir ini syeriusan deh hebat, gak ada gambarnya sih mau baca hahaha. kan saya jadi terharu hiks hiks. kadang kan gak minat banget getho. yaudah see you in trenggalek paert 2 (sawah) dan trenggalek part 3 (pantai)

thanks for reading, dan semoga menginspirasi untuk mengadakan perjalanan ekonomi tapi pengalamannya mahal banget

ghea safferina adany 


You Might Also Like

1 comments

Drop some hello here! :)

THIS MONTHS HITS

My Latest Vidio

recent posts