perjalanan baru #jakarta1

12.08

"A journey of a thousand miles must begin with a single step." (Lao Tzu) 

sebelum saya ke jogja dulu, saya baca quotenya Lao Tzu kayak yang di atas itu. dan pas baca itu saya yang langsung diam, dan rasanya quotes 12 kata itu bener-bener ngena. setiap perjalanan besar emang harus di mulai dengan setapak demi setapak perjalanan, dan jogja adalah "my single steps" dimana saya memulai perjalanan tanpa orang tua, sendiri, belajar mandiri. ternyata baru tiga minggu di jogja saya udah pergi lagi ke tempat yang baru, jakarta, itu berarti saya mulai melanjutkan langkah-langkah berikutnya kan? doakan yah suatu hari lagkah-langkah ini semakin banyak dan membesar hingga bisa mengelilingi dunia hahaha bantu amin dong :3

saya ke jakarta buat final compfest 2012, jadi kesananya cuma bertiga aja sama dua sahabat absrub sekaligus temen setim saya si ilham farobbi (chun) sama febrian imanda (ipad). ini pertama kalinya buat saya pergi jauh untuk beberapa hari cuma sama anak cowok, nggak ada ceweknya -_-" sedih? iyadong ntar kalo ke toilet, sholat, dll kan jadi harus sendirian huhu. tapi nggak papa lah saya sekalian belajar pemberani (ehem) yang biasanya anti kemana-mana sendirian sekarang berani looh hihi. dan parahnya lagi bagi kita bertiga itu jakarta rasanya bener-bener kota yang "baru", saya pernah sih ke jakarta pas SD itupun cuma ke bandara sama ke dufan. udah. jadi kalo di tanya jalan ya saya sama sekali nggak tau, sama kayak mereka berdua yang bahkan nggak pernah ke jakarta. tapi demi memperjuangkan apa yang udah kita mulai, kita udah sok sok berani aja yakin bakal bisa survive di jakarta hahaha. (mendadak gaya)

karena lagi psg, saya, ipad, sama ilham nggak berada di satu kota yang sama. karena yang terjauh dari kita itu jogja, akhirnya kumpulnya di jogjaah asik asik saya nggak perlu pergi sendiri buat ketemuan sama mereka, mereka yang dateng. kita berangkat naik kereta api gajahwong dari setasiun tugu jogja, tiket sih udah pesen dari jauh-jauh hari via indomaret hahaha. sekarang reservasi tiket jadi makin mudah loh ciyus deh. sebenernya karena budget minim banget dari sekolah, cuma sejuta buat hidup tiga orang selama lima hari empat malam di ibukota, itupun belum dikurangi sama biaya perjalanan. aduh miris. jadi kita sebenernya udah mau aja misal harus naik kereta ekonomi yang kelas bawah sekalipun, kita udah janji bakal nikmatin kondisi apapun itu. lagian kalo sesuatu itu di buat seneng, resultnya juga bakal bahagia. tapi ternyata kereta yang ada cuma ekonomi AC harganya 125.000 per orang dan pas pulang sekitar 150.000 per orang, jadi dana sisa kita? 225.000 itu buat transport selama di jakarta sama buat makan, harusnya juga sama buat menginap dll. hahaha miris banget ya? iya iya saya tauuu, saya merasakan malah. nggak usah nangis iba dooong kalo baca huhuhu

sebenernya kita nggak yang miris miris banget cuma bergantung sama uang sekolah, kita juga bawa lah dana pribadi. cuma kita berusaha aja menggunakan uang sekolah buat biaya hidup selama disana, ntar kan jadi berusaha ngehemat terus karena dana yang sangat minimal hahah fail banget. jadi sebelum berangkat saya udah ngajak mereka bayangin hidup susah dan gak nyaman buat beberapa hari kedepan. "pokoknya nggak boleh ada yang BM, harus tetep bahagiaaaa, mood-nya di jaga loh ya. ayo nikmatin perjalanan kita gimanapun kondisinya". kalo udah bayangin yang nggak enak (nggak berharap sesuatu yang muluk-muluk), misal kedepannya kita emang dapetin sesuatu yang gak nyaman karena mindset kita udah gak berharap lebih dari awal, jadi kita bakalan tetep nyaman-nyaman aja. tapi kalo kita dapetin sesuatu yang nyaman dikit kita bakalan bahagia karena kita menata mindset dari kondisi yang palig bawah hahaha (udah ghe apaan sih teorimu gak jelas) yah semoga bisa nangkep teori saya :p

kita ikut pemberangkatan malam karena males kena panas terus sekalian bisa buat istirahat kan ya biar nggak bingung nginep dimana dan pagi bisa langsung jalan (haha pemikiran syahduu). kita bernangkat hari kamis sekitar jam lima kurang karena kereta meskipun berangkat jam 19.25 tapi kan kita harus tukerin tiket indomart sama tiket kereta asli minimal sejam sebelumnya. dan taukah anda trans jogja lagi rame-ramenya jam segitu. yaudah deh berdiri sepanjang jalan sambil bawa koper dan barang-barang lainnya haha ciyan. sempat sih mau dapet duduk ditawrin orang tapi saya lebih memprioritaskan pak pak yang tangannya bahkan udah getar megang pegangan trans, heran itu yang muda-muda tau kondisi gitu kok stay cool ya, pas itu saya nggak dapet duduk jadi mau nawarin kayak apa coba, baru pas saya ditawarin duduk orang, saya baru bisa ngasih bapak itu duduk. ya gini ini naik trans, kita harus selektif buat siapa aja yang lebih berhak duduk daripada kita.

alhamdulillah semua lancar dari penukaran tiket sampe kita bisa masuk ke stasiun, ilham sama ipad sering ninggalin saya kalo lagi ribet geret koper sambil muka muka ngegoda gitu nyebelin, tapi ada kalanya mereka udah bak bak superhero gitu bantu ngangkatin koper, tapi banyakan isengnya daripada jadi superhero bzz. di lorong stasiun, kita udah berasa orang udik aja, kan stasiun sepi jadi kita foto-foto terlebih dahulu hahaha fail. "ayo dokumentasikan setiap jengkal perjalanan kita, biar semuanya terkenang biar semuanya tergambar" itu alibi kita kalo udah merasa dirisendiri alay.

 - ini saya sama si ipad lagi edisi alay foto di lorong huahaha -

hal yang pertama yang kita lakukan tentu saja sholat maghrib. kita duduk disalah satu bangku panjang, naruh semua barang bawaan disana jadi satu, terus mereka berdua ninggalin saya sendirian sama barang-barang huhu ciyan cedih deh, mana kalo sholat lamaaa banget. pas itu saya smsan sama nenek, mamah, papah, sama taufiq juga yang malam itu dia lagi ke jogjah tapi saya malah ke jakarta hahaha sedih ya huhu tabah ya qaqa :p baru setelah mereka gantian saya, terus kita foto foto juga hahaha

 si febrian imanda (ipad) sama ilham farobbi (chuun)

ghea safferina sama ilham farobbi hahaha

kita mengulangi hal yang sama pas sholat isya, tapi gantian saya duluan baru mereka. bagi saya, ini adalah mushala tarnyaman versi setasiun (sok bilang gini padahal kayaknya cuma pernah ke beberpa setasiun aja haha). bersih dan enak banget nyaman lah kalo buat sholat, ayo ayo stasiun lainnya di tiru nih stasiun tugu jogja hihi.

sekitar jam 19.25an keretanya datang lewat jalur 2, alhamdulillah pas itu kita udah sholat isya juga jadi nyaman aja, tenang gitu perasannnya haha edisi religius banget lah. keretanya meskipun ekonomi tapi nyaman banget karena pakek AC juga, seengaknya karena mindset kita perjalanan bakalan susah payah menderita menyedihkan, dapet fasilitas gini aja udah seneng girang. kita duduk di gerbong 1, karena duduknya dua-dua, jadi kita bertiga musti pisah. harusnya saya sih yang terpisah dari mereka berdua kalo menurut tiket, tapi karena kalo saya pisah harus duduk sama mas mas yang pas itu dia lagi tidur nyenyak gitu si ilham kayaknya gak tega. diapun duduk sama mas-masnya dan saya sama ipad. saya sama ipad duduk berhadapan sama sepasang suami istri yang ramah banget dengan umur yang sepertinya mulai menua, sementara ilham berhadapan sama ibu anak heboh total dengan barang bawaan banyaak banget, langsung deh saya suruh ipad sama ilham buat bantu ibu ibu itu angkatin barang hahaha. pelis ghe bisamu apa nyuruh-nyuruh gitu haha, karena di kereta itu tingkat kepedulian kita harus naik beberapa persen, saling bantu meskipun nggak kenal, saling nolong dan saling nyapa.

saya langsung aja kenalan sama tetangga yang bakalan neminin perjalanan semalam yang duduknya berhadapan sama saya, suami istri itu mukanya ramah banget. si ibu cerita kalo abis nengokin anak pertamanya di jogja, anaknya udah nikah bahkan udah punya cucu. pas ibunya cerita mendadak suaminya yang duduk persis dihadapan saya nangis berkaca-kaca terus di pukpuk deh sama istirinya "bapak emang suka gampang terharu dek, inget anaknya. tapi bisa ngontrol emosi kok, habis ini juga berhenti". abis itu kami saling cerita ini itu sampe si ibu tanya kalian mau kemana? saya jawab aja mau lomba di UI. terus terkejut gitu, loh cuma bertiga aja? nanti nginep dimana? terus saya juga jawab, iya cuma bertiga, kita juga baru pertama ke jakarta, masalah nginep kita juga nggak tau, semoga aja nanti disana lancar, insyaallah mau kerumah saudara teman saya bu. terus bapaknya nangis lagi gitulah kata ibu inget anaknya nomor dua pas saya ngomongin UI, "anak kedua kami juga dulu sekolah di UI, udah enam bulan ini kerja di pertamina palembang. sekarang kita jadi cuma hidup berdua aja, kadang rasanya kaget juga inget tiba-tiba anak anak kami sudah besar dan sudah punya kehiudpannya masing-masing" saya sama ipad kemudian hening syahdu diem nggak tau harus ngomong apa.

abis itu saya berusaha tidur, ilham juga udah tidur dari tadi, ipad juga. agak malam saya kebangun dan lihat si bapak lagi ngelihat keluar jendela, saya lihat jendela juga, tapi gelap. "bapak nggak tidur?" saya tanya gitu, tapi beliau cuma senyum aja "saya udah lama banget nggak naik kereta mbak. biasanya kemana mana ya naik pesawat. tapi kemaren iseng aja nyobain naik kereta, ngembaliin ingatan-ingatan jaman dulu. anak saya yang pertama ini mirip loh sama mbak" kemudian bapaknya diem sambil berkaca-kaca gitu, tapi kemudian ngelanjutin ngomong lagi " selalu ada kebanggaan tiap anak saya sukses itu mbak, entah sukses di karir, sukses di rumah tangga, atau sukses dimanapun. saya juga turut senang sama anak-anak saya yang udah nemuin kehidupan mereka, tapi kalo ingat lagi gimana dulu mereka lahir, beranjak dewawsa, dan kemudian pergi dengan kehidupannya sendiri, itu sering membuat saya terkejut sendiri, semuanya rasanya cepat mbak. saya sering banget kangen sama anak-anak saya. waktu itu memang terus berputar" kemudian bapaknya udah makin sesenggukan. saya diem, mikir, merenung, nggak tau mau ngomong apa. dari tadi cuma bisa ngangguk sama bilang iya aja. sementara istrinya lagi tidur jadi nggak ada yang nge-pukpuk. masa saya sih? hahaha fail. saya terus ngajakin ngobrol hal hal lain semacam mengalihkan perhatian, sampe bapaknya terus ketawa-tawa. terus pas kondisi udah tenang, saya bubu lagi hahaha

pas saya bangun eh si ipad lagi asik makan pop mie, dia terus nawarin saya. ipad juga bilang kalo itu pop mie dapet gratisan di traktir sama ibu-ibu yang duduk di depan ilham, yang tadi sempet mereka bantu angkatin barang. " aku juga ga tau ghe tiba-tiba di beliin, kamu sih tidur. itu kayaknya gara-gara si ilham dari tadi pasang muka kelaparan yang bikin iba siapapun yang lihat" kemudian kita berdua ngakak sambil ngelihatin muka si ilham yang duduk di sebrang dan tiap saya lihat dia emang saya mendadak iba ckckck (piss yah). eh terus ada orang jual pop mie lagi lewat dan saya tiba-tiba di teraktir sama pasangan bapak ibu yang duduk di depan saya, saya udah sok sok nolak gitu makasih makasih eh di paksa " udah nggak papa mbak biar sama kayak temen-temennnya, udah dimakan. rejeki nggak boleh di tolak". saya, ilham, sama ipad saling senyum penuh arti satu sama lain huahaha, bener kan kalo sosialisasi itu bakal datengin kebahagian :p

dan setelah perjalanan yang tersa begitu lamaaaa, bapak ibu itu turun duluan di bekasi. sebenernya saya agak kuatir juga karena mereka itu udah bisa dikatakan agak lanjut usia lah, mana bapaknya kelihatan lagi kurang enak badan sementara barang bawaanya banyak. tapi pas mereka bilang naik taxi saya lega. kita bahkan di kasih wingko satu tas kertas sama bapak ibu itu. aduh aduh rasanya sungkan banget sebenernya, terimakasih ya bapak ibu baik hati :)

saya turun satu setasiun sesudahnya, di jatinegara. bareng sama ibu ibu yang duduk di depan si ilham. itu masih pagi banget, baru subuh sekitar jam 4.20an pas pertama kali kita menginjakkan kaki di jatinegara.

hal yang pertama yang kita lakukan adalah sholat subuh, bisa dibilang mushalahnya kurang nyaman huhu tempat wudhunya campur cowok cewek saya kan jadi gak nyaman huhuhu.abis sholat subuh, kita keluar stasiun dan udah banyak aja orang-orang nawarin kendaraan mulai dari taxi, becak, bajaj, ojek, dll. kita sih cuma geleng-geleng aja karena menurut rencana kita bakalan di jemput sama omnya si ipad yang bahkan ipad nggak pernah ketemu omnya sama sekali HAHAHA FAIL parah total. "jadi pad, kamu tau mukanya ommu?" dia bilang "enggak ghe". "terus ommu tau kamu nggak pad?" dia bilang "enggak juga ghe". tidyaaaaaak -_____-

setelah nunggu agak lama sambil sok nebak ini itu semacam "pad itu kali ommu yang muka tentara tuh, itu dia kayak lagi nunggu orang gitu" terus kita bertiga sama-sama ngelihatin orang itu sampe kadang dilihatin balik haha. sampe pada akhirnya hpnya ipad bunyi, ada telfon "bri ini om, om udah nyampe di stasiun. cari aja terios putih di sebrang stasiun yah" alhamdulillah yah segalanya menjadi lebih jelas setelah itu hahaha endel ini ah bahasanya. kita pun nyebrang bareng-bareng, ilham ngangkatin koperku loh, asik. jalannnya rame banget, besar, lebar, nggak ada jalan di malang yang macem lebar begitu. sampe sebrang untung cuma ada satu mobil terios dan ada orang lagi melambai-lambai tangan di dalamnya, semuanya pun semakin jelas.

ternyata itu bener omnya ipad, beliau orangnya keren gitu badannya kekar, dari muka kelihatan kalo beliau tipe orang yang keras tapi ramah. beliau nggak sampe turun, langsung nyuruh naruh barang ke bagasi dan nyuruh kita masuk. done. di mobil, kita dikenalin sama mbak-mbak yang duduk di depan, di samping om rudy. saya pikir itu anaknya tapi ternyata bukan, namanya mbak dinda. badanya kecil tapi cantik banget lah, manis. pas awal kita bertiga masih malu-malu. sama rasanya sungkan tapi om rudy selalu dengan baik hati bilang "udah kalian tentang aja, selama di jakarta nanti kalian kalo ada apa-apa bilang ke om."

kita lewat di jalan-jalan jakarta yang padat dengan gedung gedung pencakar langit dimana-mana. itu masih belum jam 6 pagi dan kemacetan udah terjadi di mana-mana, oh jadi seperti ini jakarta itu. "kalian ntar tidur di fitnesnya om ya, bukan dirumahnya om. sebenenrya fitnes om rudy ada tiga. tapi yang paling deket sama UI yang biasa aja jadi kalo nggak yang bagus banget om rudy minta maaf. kalo mau yang bagus ya fitnesan yang di puncak, gunung puri. tapi ntar butuh berjam-jam buat ke UI" kata om rudy pas di jalan dan kita yang semacam " kita dimana aja oke kok om, malahan udah terimakasih banyaaak udah mau nolong kami bertiga"

selama di jalan, om rudy jelasin beberapa hal tentang jakarta, nyeritain beberapa gedung dan jalan yang kita lewati dengan menyenangkan sekali. terus kita di ajak mampir dulu ke pecel madiun buat sarapan pagi.

dan taukan anda apa yang terjadi? itu pecelnya pedes total sumpah! kerna itu diteraktir, apa-apaan banget kalo saya sampe ga doyan. yaudah saya makan aja pecelnya dengan muka yang bakal berubah-ubah terus tiap suapan, ipad sama ilham ketawa-ketawa gak wajar ngelihat saya "sumpah ghe mukamu kalo kepedesan itu bikin ngakak banget haha" dan minumnya pas itu adalah teh panas! selamat ya ghe, nikmatin deh sarapanmu hahaha. alhasil setelah sarapan perutsaya agak cenat-cenut tapi serius pecelnya enak :D

kita akhrinya sampe ke tempat fitness, saya sekamar sama mbak dinda dan ipad sama ilham. kalo om rudi sih nggak tinggal disitu. kamarnya mbak dinda luas, nyaman, dingin. mbak dinda juga dengan ramah berbagi kamar sama saya hihi terimakasih mbak :3

kita bertiga giliran mandi ke bawah, dan taukah anda? kamar mandinya itu di bawah ada dua biji tapi ngelewatin tempat fitnes dulu huhuhu jadi saya mandi pas sepi aja kalo gak gitu gak bebeas banget keluar dari kamar mandi banyak orang apalagi kebanyakan cowok cowok berotot haha. banyak juga anak anak SMA yang sekiranya seumuran saya, mereka juga fitnes rame-rame gitu kadang saya suka malu kalo ke kamar mandi, abis mayoritas cowok sih. yang cewek cuma saya sama mbak dinda haha

pas cowok pada sholat jumat, saya bantuin mbak dinda bikin makan siang. ohya yang beda adalah nasinya kita pakek beras merah, rasanya enak kok. katanya om rudy ini makanannya atlit gitudeh, harganya lebih mahal dan ini dikirim langsung dari kalimantan. dan karena lagi pada kelaparan, semuanya makan dengan lahap sampe semuanya abis hihi senangnya kalo abis masak terus dimakan sampe abis :')

dan selanjutnya seharian itu kita nggak kemana-mana tapi persiapan buat presentasi besok. karena kita kan ya barusan ketemu, belum pernah latihan sama sekali, bikin presentasinya aja belum hahaha fail banget kan? iya. ipad sama ilham di kamar saya terus seharian sampe mualem buat ngerjain, karena presentasinya kita bikin model web gitu bukan pakek ppt jadi makin ribet lagi. tapi saya kan cuma design jadi yang ngurusin ribetnya si ilham HUAHAHa :3

mereka yang lagi ruwet ngoding, saya sih sante-sante aja bikin alur pembicaraan sendirian haha.

saya akhirnya foto sendirian hahaha anak alaaay anak alaaaay :3 abisnya mereka sibuk sih hihi

okeee saya lanjutkan di jakarta#2. babaaay :D


ghea safferina adany

You Might Also Like

5 komentar

  1. Ghe..
    omku namanya om "Yudi" ghe.. -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. HAHAHA AMFUN IPAAD aku bahkan baru baca komenmu :3 aku lemah di ingatan nama orang :p

      Hapus
  2. jadi fail nangkep nama om2 nya? :D
    oh iya, itu gunung putri kali ya, bukan gunung puri :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kakaka ghea emang sepertinya parah di ingatan deh *nangis*

      Hapus
  3. baru sadar wajah mbak ghea seluas kamera itu :3

    BalasHapus

Drop some hello here! :)

THIS MONTHS HITS

My Latest Vidio

recent posts