oktober di jogja

Tuesday, October 09, 2012

hello,

dua minggu di jogja banyak sekali perubahan yang terjadi di kehidupan saya, jauh dari keluarga dan saudara, ngerjain ini itu sendiri, berusaha survival sama semua kondisi yang ada, harus bisa jaga diri sendiri, sosialisasi sama lingkungan baru, domisili di lingkungan yang kebanyakan masyarakatnya beda kepercayaan, dan lain lain.

saya memang lama nggak pernah posting lagi, padahal begitu banyak hal yang ingin saya ceritakan disini, begitu banyak cerita yang ingin saya bagi berkaitan dengan kehidupan baru saya, karena hampir setiap hari saya menjumpai hal-hal baru yang mana itu seru bangeet misal ditulis di blog. tapi nyatanya saya nggak pernah posting, smartfren di kos saya lemotnya minta ampun dan itu sedih sekali saya jadi bingung sendiri tiap mau cari refrensi desain web dll. terus misal di tempat prakerin, leptop saya kabel wifinya kayaknya lagi bermasalah jadi nggak bisa nikmatin internet cepat wush wush kayak temen-temen saya lainnya. menyedihkan? yah mungkin hampir haha. sayapun jauh dari dunia maya. bisa buka internet paling cuma fb atau twitter itupun lemot parah sama YM juga sih. 


jadi tiga bulan kedepan sampai awal january saya akan tinggal di salah satu kota besar di Indonesia yang masih terkenal dengan keanekaragaman budayanya, Yogyakarta. suasanannya masih keraton banget di banyak sudut kota hihi. saya disini karena ada semacam praktek kerja industri atau mungkin lebih deikenal dengan sebutan prakerin atau psg, karena saya sekolah di SMK jadi ya ada yang begini, kita belajar ngerasain gimana sih industri itu, gimana sih kerja itu rasanya, tapi kita juga dibekali dengan materi dan soal soal yang astaghfirullah banyaknya itu, demi apa tapi prnya bener-bener gak kira kira semua -___-"

dan kalo di telkom sih sebenernya bebas banget kia mau psg kemana, banyak temen saya yang pilih di jakarta, bandung, bali, surabaya, atau bahkan ada yang di kalimantan. lalu kenapa saya pilih jogja diantara sekian banyak kota di indonesia? kenapa nggak di malang aja dan hidup nyaman seperti biasanya? karena entahlah, saya cuma pingin punya pengalaman baru, hidup di kota orang, jadi anak kos kayak temen-temen smk saya, belajar mengurusi diri sendiri, dsb. itulah yang membawa saya disini, di jogja. 

dan, karena saya udah suka web design dari dulu, saya pilih imajiku sebagai tempat prakerin saya. imajiku itu salah satu perusahaan yang bergerak di bidang web developer, yang menurut sepengamatan saya *agaksoktau* ini perusahaan yang pemasarannya ada di jakarta sama di thailand tapi dapurnya di jogja. kliennya juga besar-besar loh, dan saya berkesempatan buat bergabung sama mereka selama tiga bulan kedepan buat jadi web designer, sesuatu. terimakaish banyak pak sam yang sudah mau menerima saya , mas aggung alumni telkom angkatan 18 yang udah bantu saya sama temen-temen sampe akhirnya bisa gabung disini, buat mas riyan tempat saya berguru design yang selalu dengan baik hati ngajarin saya bikin design yang clean dan nggak alay haha mas yang tabah ya saya alay sih jadi susah buat design simple huhu, sama mas robby juga. thousand thanks for them *kemudian nangis terharu biru*

saya tentu nggak sendirian disini, saya berjuang bertujuh sama temen-temen absrub saya. yang entah setelah seminggu lebih hampir selalu bareng kemana-mana saya makin merasa sehati sama mereka. kita saling melengkapi satu sama lain buat menjalani hari hari di jogja *tsaaah*. kita sering loh sok sok berhemat gitu, jadi apa apa beli dalam jumalah sedikit lalu di share rame-rame kayak misalnya tiap makan, kita pesen minum cuma lima terus di minum bertujuh haha apa apan banget kan? udah mirip aja sama orang ekonomi terbatas haha. Padahal sebenernya kita nggak yang sedih-sedih banget sih, orangtua kita ngirimin uang cukup banget buat makan enak tapi ntah kenapa kita enjoy banget "menyedihkan diri" hahaha. mungkin karena kita anak kos jadi bawaannya pengen ngehemat mulu, tapi sejauh ini saya masih sehat loh, rajin makan, rajin nyemil, rajin minum susu, dan lain lain.

bertujuh juga kita sering jelajahin jogja, jalan dengan jarak agak nggak lazim pun pernah, 12 (duabelas) km sekali jalan! saya sendiri nggak pernah habis pikir kenapa kaki saya tabah saat itu haha. itu adalah pas kami kehabisan trans jogja padahal masih sekitar jam 8 malam, kata petugasnya karena malam minggu. sebenernya misal harus naik taxi kita juga ada biaya, toh kan juga bertujuh.tapi ntah kenapa mereka memilih berjalan padahal jarak sama sekali nggak deket. dan we got it! kita mendapatkan jalanan malam yogyakarta yang rasanya nggak pernah tidur, sampai larut malam sekalipun. kita jadi hafal jalan hihi. dan terlebih lagi, hubungan di antara kita yang baru saling deket beberapa hari semakin akrab aja karena saling semangatin pas di jalan, saling tukeran lelucon dari a sampai z. mereka bener-bener sesuatu buat saya. kita juga sempet berhenti buat sholat isya berjamaan bareng dulu di mesjid, seneng lah punya temen yang peduli agama juga gitu hiks hiks alhamdulillah. ohya, tujuh orang itu dengan rincian dua perempuan termasuk saya, dan lima cowok. jadi kemana-mana meskipun sudah malam saya merasa aman hihi karena cowoknya lima biji :)


Dengan lima cowok, setiap naik trans saya sama alfi jarang banget harus berdiri. kalo emang kursi trans lagi penuh, mereka pasti memprioritaskan saya atau alfi buat duduk (ciyee) dan mereka dengan sok super hero rela berdiri sampai ada tempat duduk yang kosong *pukpuktemanteman*. selain itu setiap perjalanan, kami selalu bawa beberapa botol aqua besar dengan niatan selalu menghemat, mereka para cowok-cowok juga dengan baik hati saling gantian bawa ransel yang isinya beberapa botol air minum sama sarung itu (baiknyaa padahal berat loh). bukan cuma itu, misal lagi di jalan, saya sama alfi juga ngerasa aman banget dengan kehadiran lima manusia itu, tiap nyebrangin jalanan jogja yang kadang padat dan ramai, kita berdua selalu di tengah di antara para cowok2 yang baik hati nyetopin jalan. ada mereka, kita (baca : kita itu saya sama alfi) juga ada yang ngimamin pas sholat, asik kan? iya.


sedangkan saya sama alfi, kita dua perempuan yang kadang diuji kesabarannya sama cowok2 yang kadang agak susah di atur (cuma kadang kok ceman ceman gak usah ngambek lah kalian berlima), kita udah semacam baby sister atau ibuibu atau apa gitu sih. sering nyeramahin anak anak cowok yang kadang males cuci baju, males setrika, sering nggak mikir panjang sebelum bertindak, dan kita paling sering bawel sama kamer mereka kalo lagi berantakan. saya sama alfi juga bagian masakin nasi kalo kita lagi ngehemat dan taulah apa? kalo kita masak dan makan bareng-bareng hitungan biaya pengeluaran sekali makan perorang cuma 2000an. se-ri-us hahaa. tapi kita jarang masak karena di dapur harus bawa kompor sendiri dan kita nggak bawa karena toh cuma tiga bulan dan kita juga syibuksyelalu haha *dilempar dandang* sebenernya dulu salah satu keinginan saya pas psg itu adalah belajar masak, eh tapi sepertinya kondisi bener-bener nggak memungkinkan, yaudah saya tabah hiks hiks. bagian paling saya suka itu pas sehabis masak bareng alfi terus datengin kos cowok bawa makanan dan muka mereka langsung merekah bahagia merona berwarna semerbak harum baunya haha apadeh kok jadi gak jelas. yang jelas muka bahagia mereka menyambut makanan itu menimbulkan sensasi sendiri buat saya sama alfi, terus kita makan bertujuh dengan paling tiga atatu dua piring, makan bareng pakek tangan dengan porsi nasi dua magic com. hahaha kenyang, murah, kekeluargaan banget, dan bahagia. mungkin ada orang baca dan ngerasa aneh karena saya makan rame rame udah gitu pakek tangan pula nggak pakek sendok, ya mungkin karena mereka nggak biasah ngelakuin hal kayak saya, tapi saya berterimakasih banyaak buat alumni kakak kakak telkom yang selalu ngajarin survive di segala hal, berkat itu juga sih saya nyaman aja makan bareng rame-rame gitu. entahlah, ada kebahagiaan dan sensasi yang berbeda dan saya sangat menikmati itu :)

banyak perubahan dan perkembangan tentunya dalam dua minggu ini, saya makin jago cuci baju hahaha, mamaah anak mama udah jago nyuci manual nih, makin rajin pula nyucinya hihi. jadi jujur ya, dulu ya saya dirumah kerjaannya kalo nyuci ya masukin mesin cuci, puter, jemur, kering. jarang banget nyuci sendiri paling ya cuma nyuci seragam aja kan sambil di sikat. tapi ya mungkin karena dulu dikit jadi meskipun manual nggak kerasa sengsara, tapi sekarang hampir tiap hari cuci baju. mana kalo orang pakek kerudung kan makin banyak yang di pakai, makin banyak yang dicuci. tapi sejauh itu saya menikmati semua, saya mau belajar sampe sejago alfi kalo ngucek-ngucek haha, tangan saya mungkin kekecilan terlalu mini jadi agak susah tapi bisa kok haha. ini juga salah satu yang saya cari dari menjadi anak kos, keluar dari titik nyaman, yang dirumah biasanya ada yang nyuciin disini nggak ada dong. sempet disuruh laundry sama banyak pihak dari om sama tante tapi saya nggak mau dooong, saya mau belajar, saya mau nyoba, dan saya masih mau dan harus jago hihi. ngomong-ngomong meras handuk sama celana jeans itu susah parah dan suka berefek pegel-pegel (endel dan belum terbiasah), tapi saya sudah mulai jago hihi asik! thousand kiss for alfi hahaha :D


kami bertujuh tinggal di rumah pasangan suami istri yang sudah mulai berumur, kita panggil mereka ibu sama bapak. nyari kos-kosan di daerah kami susah banget tau, karena deket sama banyak universitas yang kebanyakan kosan sudah pada penuh sama mahasiswa, dan sejauh kami mencari muterin banyak tempat, yang masih tersedia cuma rumah ini aja. sebenernya ini kos khusus cewek, jadi ada banyak banget kamar di lantai satu sama lantai dua rumah ibu bapak ini tapi itu khusus cewek dan banyak juga sih yang kos disni, kebanyakan juga dari UNY, UGM atau sanata darma. tapi karena ibu sama bapak tinggal sendiri akhirnya anak-anak cowok ikut join tinggal sama mereka di atas rumahnya. ada dua kamar disana, tapi mereka berlima cuma menempati satu kamar, kamarnya luas dengan lantai kayu dan cukup buat ditinggali berlima. sementara 

kamar satunya, mereka buat gudang yang isinya baju baju sama kardus-kardus gitu, dasar haha.

sementara saya sama alfi tinggal dirumah belakang, di kamar paling ujung. berdua. sebenernya itu perkamar buat satu orang sih tapi karena menurut kita kondisi kosan agak "ehem" kita berdua milih sekamar berdua aja haha biar gak kesepian terus sedih. sebenernya banyak hal yang saya sama temen-temen kurang cocok dan kurang nyaman disini, tapi selama dua minggu ini waktu udah membuat kita nyaman kok, karena pindah kemanapun udah nggak ada tempat, jadi syukuri apa yang ada, hidup adalah anugrah hahaha. saya bener-bener keluar deh dari titik nyaman itu, dengan kondisi kasur mini kita share berdua sama alfi dan salah satu kondisi miris adalah sampe hari ini kamu berdua gak punya bantal huahahaha. kamar kami juga awalnya agak gak nyaman kotor banget, tapi di hari pertama langsung kita bersiin, kita pel, kita tempelin ini itu, dan kita semprot pengraum ruangan, baru semuanya terasa nyaman haha. kamar mandinya juga agak sesuatu aah udah lah gak usah di bahas ntar malah pada nangis terharu biru karena iba haha, saya bahagia kok nikmatin kondisi baru dimana gak ada kasur nyaman sama bantal panjang-panjang empuk kayak di kamar malang. toh cuma tiga bulan kan? mari merasakan kehidupan baru haha.

memang kita bertujuh satu kosan, tapi kamar kita jauh banget.ibu bapak kos kami punys kepercayaan yang berbeda dengan kami, mereka berdua beragama non muslim dan banyak sekali simbol-simbol agama mereka di rumah bapak-ibu, tapi di daerah kos tempat saya sama alfi nggak ada yang seperti itu. awalnya rasanya benar-benar aneh serumah dengan orang yang berbeda kepercayaan, karena sejauh saya tinggal selama ini, saya selalu di lingkungan dengan muslin mayoritas. tapi sekarang? kadang di rumah bawah ada semacam pem-baptisan atau kadang juga ada kebaktian, banyak orang yang datang lalu mereka doa-doa gitu. kalo saya dengerin sama alfi dari kamar atas kadang ngerasa agak aneh aja, belum biasah mungkin. tapi kita berdua suka positiv thingking gitu "eh mungkin kenapa Allah naruh kita di lingkungan kayak gini karena Allah mau membiasakan kita sama perbedaan keyakinan sebelum kita di taruh di luar negri yang kebanyakan muslim minoritas, semacam eropa, bismillah ya karena kayaknya Allah emang nakdirin kita disini, yaudah kita nikmatin aja lah, kita biasakan" saya sama alfi terus saling senyum penuh makna sambil punya semangat baru buat menjalani hari hari dengan penuh kebahagiaan *iniapaanghe*

alfi itu anaknya rajin di atas rata-rata dan dia selalu semangat browsing beasiswa buat keluar negri sama semangat buat belajar sama semangat buat bersih-bersih dll, hasilnya? saya sebagai teman sekamarnya sering kecipratan rajin hahaha. dulu saya nggak yang deket banget sama si alfi tapi sekarang jadi dekat hihihi. alfi juga harus tabah banget lah kalo saya sering cerita dengan objek yang sama setiap hari hahahaa (ini edisi hanya alfi yang tau).

yaudah gitu aja lah, ini banyak tulisannya kan? hihi ini cuma intro dari perjalanan panjang di jogja ntar, cuma biar pada tau saya ngapain sih ke jogja dll. karena banyak yang dm twitter, nanya di fb, berkaitan dengan mendadak pindahnya saya ke jogja hihi. saya ke jogja buat prakerin, selain itu buat naikin skill bertahan di segala kondisi, naikin skill mengurus diri sendiri, naikin skill design, naikin skill management keuangan, sama naikin skill nyuci baju hahaha (yang terakhir fail banget lah, ketauan dulu di malang suka nyaman-nyaman).


ini pas jalan-jalan pagi hari kedua kita di jogja, explore lingkungan dulu. jalan-jalan pagi sambil nyapain semua orang yang kita temuin di jalan dan kayaknya bakal jadi orang yang sering kita temuin tiga bulan kedepan. sosisalisasi itu penting sekali loh :D


ada sungaaaai asiik horeee hahaha, ada jembatannya juga terus ktia foto foto deh (eh) itu dari kanan si jecky - saya - ikhsan - alfi - ilham - sama afdi


ini teman teman pas lagi makan hihihi, pertama kali kita nyobain sotonya deket kosan dan langsung jatuh cinta. enak banget. terus beberapa hari setelahnya sampe hari ini kita tiap sarapan kesana, tapi nggak selalu beli soto lah, disana juga jual makanan yang semuanya bebas ambil sendiri dan itu kesempatan banget buat temen temen cowok buat ambil nasi banyak sama sayur banyaak haha :D


sotonya hihi, tuhkan minumnya cuma lima kan ya? hahaha. udah gitu beberapa disemprotin jeruk nipis sama anak anak katanya ini menghemat biar bisa minum semacam lemon tea dengan dana minimum haha berasa orang gak mampu haha padahal bukannya gak mampu tapi emang gak ada menu lemon tea -___-" terus mereka juga dapet kesimpulan kalo lemon tea rasanya jauh beda dengan nipis tea haha (udah pasti lah ceman). dan membuat lemon tea jangan menggunakan jeruk nipis karena akan terasa kecut sekali haha fail parah. tapi meskipun udah tau teori lemon tea kalo diganti sama jeruk nipis gak berhasil, misal kita lagi makan kesana mereka masih sering nyampur jeruk nipis sama apa aja, kadang sama air putih juga "biar makin berasa" kata mereka sambil bangga kayak ilmuan yang baru dapet temuan baru. kemudian yang lain bilang "bukan teman saya kita tidak saling mengenal haha". mereka sering banget ngelakuin hal hal memalukan apalagi si afidi udah parah itu tapi masa sambel sama saus di taruh di piring terus di sedot (hueek banget) haha. tapi sejauh ini, apapaun kebodohan dan keanehan yang mereka lakukan bagi saya itu maklum dan menghibur banget haha.


pedagang sayur keliling, surga buat saya sama alfi karena jarang banget pasar disini, jauh jauh semua. dan meskipun kita gak punya kompor kita sering masak sayur yang cuma butuh di rebus rebus aja hihi miris dikit gapap sih yang penting tetep makan sayur :D


santren santren santreen please be nice to us hihihi :D

bangunan yang kita lewatin pas jalan jalan hihihi :D


selamat pagi hari selasa teman teman! :D

santren, jogjakarta 6:29

ghea safferina adany ({})

You Might Also Like

4 comments

  1. busetlah sekamar 5 orang apa ga kasian tuh temen cowonya.

    kayanya enak ya kehidupan di jogja
    sayang dulu gak psg disana
    hehehe

    btw, jepretannya oke juga

    ReplyDelete
  2. hahaha biarin lah mas mereka tabah :p
    lagian kamarnya luaaas banget ada kasurnya tiga buah. terus ada meja panjang cukup buat lima leptop lengkap sama soundsystem external yang besar2 gitu. maklum cowok hihi. masih ada beberapa lemari besar gitu juga. emang luas sih mas hehe.

    lagian kamar mereka aslinya ada dua, besar semua tapi mereka lebih milih tidur bareng. belakangan saya curiga mereka maho -_-

    ReplyDelete
  3. kenapa selalu photoku yang nggak ada ??

    ReplyDelete
  4. wah keren lah.. salut banget, emang dengan keluar dari
    zona nyaman kita jadi lebih banyak belajar
    terutama belajar mendewasakan diri :)

    ReplyDelete

Drop some hello here! :)

ALL TIME HITS

My Latest Vidio

Featured Post

Pembubaran Panitia Pernikahan dan Ulang tahun ke 21

Rasanya miris sendiri lihat blog nggak pernah update padahal bahannya super banyak. Efek mindset saya kekeuh pengen posting semua hal sepu...