Business camp part 1 : awal yang luar biasah

Friday, November 16, 2012

Bayangkan suatu acara yang pengisi acaranya adalah CEO/CIO/CTO/CMO perusahaan-perusahaan besar di Indonesia. Dimana didalam acara itu mereka semua saling membagi-bagi materi yang sangat luar biasah untuk para pesertanya. Bayangkan suatu acara dimana pesertanya adalah orang-orang dengan semangat tinggi dan antusiasme luar biasah, tentu saja, mereka adalah orang-orang pemenang lomba-lomba tekhnologi di Indonesia. INIAICTA yang sudah seperti sea games bagi tekhnologi, SPARX UP, dan COMPFEST yang diadakan oleh Universitas Indonesia. dan mereka rata-rata adalah startup.

Bayangkan apa saja yang bisa di dapatkan dari acara luar biasah tersebut jika kita bisa menjadi salah satu diantara peserta, yang bisa dapat materi dari orang-orang luar biasah, dan bisa berkenalan dengan sesama pesrta yang tidak kalah luar biasahnya. Apalagi untuk remaja 17 tahun yang selalu tertarik dengan hal baru. Materi baru, berkenalan dengan orang baru, mencoba suasana baru. Tempat itu adalah tempat yang sangat sangat menginspirasi sekali.

Dan tidak ada yang bisa saya ucapkan selain berkali-kali syukur Alhamdulillah ketika tiba-tiba saya mendapat email masuk dari kementrian pariwisata dan ekonomi kreatif yang isinya mengundang saya untuk ikut acara seminar business camp selama tiga hari di hotel grand sahid Jakarta. Saya saat itu? Kaget tentu saja. Bingung kenapa saya sampai dapat kesempatan ini, tapi setelah saya ingat kembali  saya ingat sesuatu hal. Masih ingat di postingan compfest hari ketiga? Dimana saat lomba ada orang-orang yang melakukan wawancara terhadap prodak? Nah! Saya ingat masnya pernah bilang “jadi nanti ini rekamannya diseleksi dan dipilih beberapa orang untuk ikut business camp”. Saya bahkan udah lupa sama kata-kata orang itu, jadi saya gak pernah berharap apa-apa karena emang sama sekali nggak inget. tapi ternyata? ini semua rencana Allah dan diluar rencana saya

jika mau lebih jelas silahkan di klik :D

Pas tau pembicaranya kayak gini saya langsung semangat banget

Di email masuk, saya boleh mengajak satu orang untuk ikut seminar tersebut dan saya mengajak ilham. Kenapa? karena saya sadar saya dapat kesempatan ini juga karena website “rumah belajar” jadi saya juga harus mengajak teamwork saya dari rumah belajar. Ada kegalauan juga ketika saya harus memilih antara ilham dan febrian. Tapi setelah dibicarakan baik-baik bertiga, salah satu harus mengalah dan salah satu harus ikut. Karena letak posisi kota si ilham sama saya lebih deket sama Jakarta, kami di jogja sedangkan febrian di Surabaya, maka berangkatlah saya sama ilham. Dan terimakasih banyak kepada pak abror yang sudah mengurus segala perijinan ke perusahaan sehingga perjalanan bisa lebih mudah.

Itu perjanalan baru bagi saya, ke Jakarta menggunakan bus umum. Hahaha, hanya ilham yang sudah tau gimana saya aslinya yang sebenernya suka parno sama kendaraan umum. Saya entahlah, udah mencoba biasah tapi kadang ya kambuh gitu rasa-rasa waswas dll. tapi saya selalu sok sok anak bahagia sentosa yang mandiri banget padahal kadang di belakangnya galau sendiri dan ilham sok sok nenangin terus padahal dia juga gak biasah naik kendaraan umum, oke.

Ini saya loh lagi nunggu bus hahaha, mukamuka abis lari lari di terminal takut ketinggalan bus gara-gara trans lamaaa bangeeeet

Si ilham yag mendadak gaya, ini muka lelah loh abis lari-larian nyari aqua, nyari tau keberadaan bus dan beragam lari-larian lainnya, sebelum berangkat juga harus balik dari halte ke kosan buat ambil tiket bus yang ketinggalan (....selama bukan lari dari kenyataan aja sih)

Sebenernya lebih pengen naik kereta tapi karena arus balik idul adha jadi kereta abis deh, itu kita berangkat hari minggu sore dimana paginya saya baru sampe jogja setelah dari malang, ehem kenapa saya mendadak berpindah-pindah kota dalam waktu cepat (HAHAHAHA ghea udah sok sibuk eheem). Kita naik bus tanpa tau ntar turunnya dimana. Parah? IYA bangetlah. Untung ada kakak-kakak alumni dan temen-temen yang lagi psg di Jakarta bisa di tanyain ini itu, terimakasih banyak mas roy, nanda, niko, linggar buat semua waktunya balas sms brutal saya yang nanya ini itu terus-terusan hihi.

Sesuai petuah dari mas roy kita ntar turun di terminal pulo gadung, naik busway ke arah harmoni, pindah ke arah blok M, terus turun di halte setiabudi. Dan kita selama ada petunjuk arah meskipun sama sekali nggak tau jalan ntah kenapa udah ngerasa aman aja, masalah gak tau jalan ntar gampang bisa tanya-tanya.

Ternyata semua di luar rencana, busnya emag nyaman banget bagus gitu tapi pelayanan parah total, udah nggak dapat makan malem, masa cuma turun aja di rumah makan tapi kita ga dikasih tiket makan. jadilah saya sama ilham bete terus saya nganterin ilham sholat maghrib sama isya aja, saya lagi gak sholat dan nggak ada mood makan. Udah gitu pas di pom bensin ntah dimana tiba-tiba kernetnya bilang “yang mau ke pulogadung turun disini, silahkan oper. dan tolong dipercepat” saya yang lagi baca-baca profil start up indonesia di tablet hasil save pagenya si ilham buat ningkatin pengetahuan seputar start up biar pas materi nggakolaolo langsung gegabah bingung sendiri. Terus semua terjadi dengan cepat gitu deh, saya masukin semua barang ke ransel, mastiin gak ada yang ketinggalan, ambil koper dan turun. Ternyata nggak cuma kita aja korban bus brutal gak jelas ini. Ada beberapa orang juga yang turun bareng kita, bahkan mereka ada yang mau ke bandara hayo coba? Itu bus udah nyetir lama banget sampe orangnya mau ketinggalan pesawat malah ditinggalin di pombensin. Itu udah jam 10an padahal target di jadwal sampe Jakarta itu jam 7 paling lambat.

“jadi ini dimana?” itu pertanyaan pertama saya ke si ilham yang dia jawabnya cuma geleng-geleng. Kitapun galau. Terus setelah ngobrol sana sini, kita dapet barengan mbak sama bapak yang juga mau ke pulogadung. Kita ternyata di bekasi ceman-ceman. Terus beberapa warga yang ada disekitar situ dengerin cerita syahdu kita dan ngasih saran buat naik bus 3/4, saya heran banget apa apaan bus 3/4 segala gitu berasa harry potter aja HAHAHA, yaudah pas itu saya malah ketawa-ketawa sambil bilang buat bahagia aja ke si ilham " Kalo gak diturinin gini gak bakal tau bekasi kita, yaudah buat seneng aja". Kita udah telat buat acara, tapi udah smsin panita.

Sampe akhirnya dateng juga bus 3/4 itu yang ternyata dia semacam metromini dengan kondisi yang nggak bisa di bilang bagus juga sih, tapi untung dapet tempat duduk, dan yunowhat awal saya duduk langsung hancur kursinya hahaha fail parah, udah rapuh tuh. Saya mah imut gini kecil bisa ngehancurin kursi berasa gembul mendadak aja, jadi sepanjang jalan saya duduk di besi atau apa gitudeh, oke dinikmatin ghe daripada harus berdiri yayaa. Awalnya karena masih sepi ilham di belakang tapi begitu makin dan makin rame dia pindah ke sebelah saya, dan itu metromini yang diisi terus terusan sampe penuhnya menurut saya overcapacity, yang berdiri banyak bangeet. Mulai kedengaran kata-kata absrub agak kotor dan kasar dari orang-orang disitu. “susahnya pas compfest yang naik angkot, nyasar dll nggak ada apa-apanya ya ghe sama ini” kata si ilham saya cuma iya iyain aja. Satu-satunya hal yang bisa di lakukan di kondisi gitu adalah membahagiakan diri sendiri hahaha, apalagi pas tiba-tiba ilham ngomong “KYAAA ADA KECOAA DI KAKI KUU!” saya otomatis naikin kaki sambil ngakak-ngakak, hahaha sumpah ini kendaraan parah banget hahaha. Kita jadi semakin tau sisi lain dari Jakarta.

Abis dari metromini, pada akhirnya di pulo gadung kita bisa naik busway, kan lebih aman dan nyaman. Tata cara trans Jakarta sama trans jogja agak beda loh haha tapi nyaman kok, disana kita bisa tanya dan selalu dapat jawaban yang memuaskan banget. Sampe akhirnya kita dapet kenalan orang yang juga mau turun di halte setia budi karena beliau kerja di bank di daerah sudirman juga deket sama hotel sahid. Masnya ramah banget dan nunjukin kita beberapa hal di Jakarta.

Sampe akhirnya kita sampe di selter setiabudi, setelah mandang ke sekeliling pada akhirnya saya nemuin hotel sahid dimana. Halte setiabudi itu letaknya di atas dan buat turun ke bawah ada jalannya sendiri yang dibuat miring tanpa tangga, memudahkan banget buat orang bawa koper. Itu kondisi kita berdua udah semacam agak 'menyedihkan' juga sih, abis panas-panasan di bus 3/4 yang sesuatu baget kondisinya, lari-lari ngejar waktu, belum cuci muka sejak kemarin, kelaparan setelah 24 jam belum makan, apalagi si ilham masik pakek celana training sama sandal jepit gitu, sedih ya? Hahaha. Satu-satunya yang bisa saya lakukan adalah ngasih mittu ke ilham biar muka kita lebih segeran sebelum 
diusir satpam hotel, HAHAHA miris.

Rencana awal sih ntar saya registrasi sekalian minta izin buat naruh barang ke kamar sekalian bersih diri dulu, eh tapi pas udah registrasi sama panita disuruh langsung masuk aja biar nggak ketinggalan materi. GLEK. Jadi kita masuk dengan kondisi begini? okefine. Saya untung pakek baju yang agak semi resmi dikit lah, yang bikin nggak resmi paling karena pakek sandal crocs yang model sandal semi sepatu sandal itu, tapi daripada pakek sandal jepit kayak si ilham (ups)? HAHAHA PARAH

Panita juga ngasih tau kita buat silahkan ambil makanan di belakang, jadi dengerin materi sambil makan. Si ilham senyam senyum kesaya penuh arti HAHAHA, kita kelaparan paraaah setelah 24 jam lebih gak makan nasi. Cuma makan gabin sama air putih membuat kita langsung sumringah pas di tawarin makan. Awalnya masih sungkan sungkan gitu kitanya, sok sok langsung dengerin materi meskipun perut kerucuk kerucuk, tapi kemudian pas pak sebelah saya ambil makan, kitapun ngekor di belakangnya ikut ambil makan (haha malumaluin). Ternyata pas kenalan beliau orang dari garuda kids, developer games dari bandung yang gamesnya udah banyak banget yang launch dan run di iphone sama android, tapi lebih spesifik ke iphone deh, paknya berdua sama temennya satu perusahaan dengan gadget yang semuanya mac, dari iphone, ipad, sama leptop juga mac. Sayapun saat itu menyadari sepertinya orang-orang disini bukan orang-orang biasah, buktinya bapak disebelah saya bahkan perusahaannya udah gede. dan sejauh mata memandang ruangan besar itu isinya sekilas pandang kayak orang-orang yang resmi dan rapi banget, dan hampir semuanya laki-laki. perempuan sebagai peserta cuma saya temukan dua orang selain saya.

Meja saya haha, itu depannya sepi karena lagi sesi ekslusif sama pembicara jadi pindah ruangan deh hehe
 ini suasana saat materi hihi :D
Suer ini kue enak hahaha, saya biasanya kurang suka beginian tapi ini nambah-nambah terus. dibelakang ada banyaaak banget segala macam dan bebas mau ngambil ngambil sambil dengerin materi.

Kita juga bebas ambil minuman, kadang saya ambil teh, kadang nyampurin susu teh kopi yang rasanya sesuatu, kadang buat kopi susu. terserah kita aja

Ohya yang paling bikin saya ngakak sampe nggak berhenti-henti adalah pas si ilham minta tukeran souvenir karena dia nggak mau warna pink, dan maunya tuker sama saya warna item. Tapi saya ogaah, abis pinknya menyala-nyala jadi meskipun saya suka pink tapi nggak mau. Tapi karena si ilham maksa banget jadi saya kasih syarat “kalo mau tukeran maju dulu tanya ke depan. ntar tuker gakpapa”. Dan DIA NANYA BENERAN HAHAHAHA. Maju ke depan semua peserta dan tanya pakek pengeras suara. Si ilham lupa dengan kostum yang dia gunakan tapi sok pd maju-maju aja hakakaka, pas balik duduk saya bilang ke dia “dari pengamatanku satu-satunya yang pakek sandal disini cuma kamu loh. mana pakek training kayak orang mau olahraga aja” dia langsung sadar dan mendadak yang mualuu buangeet gitudeh mukanya merah total, “GHE AWAS  YA GHE, KAMU GIMANA SIH GAK BILANG-BILANG AKU MAJU PAKEK TRAINING SAMA SENDAL GINI MALU BANGET TAU. KAMU KOK GAK NGINGETIN GHEE” saya makin ngakak sejadi-jadinya. Tapi emang semua peserta disitu bajunya yang rapi-rapi banget dan mereka pakek sepatu semua.

Pada akhirnya sesuai perjanjian saya tukeran deh sama si ilham yah, padahal item lebih bagus

Setelah makan dan materi hari itu abis, kita diberi kunci kamar. Biasanya sih sepasangan satu kamar, dan sejauh saya memandang saya nemuin dua perempuan lain di acara ini, yang satu suami istri jadi pasti mereka sekamar, sisa satu. Dan ternyata saya memang sekamar sama mbak itu, namanya mbak Sonia dari Univesitas Indonesia.

Sementara si ilham awalnya sekamar sama bapak-bapak dosen ITB , ktia langsung wow sendiri pas tau tenyata pesertanya juga ada yang dosen, apalagi pak dosen itu bawa koper besar banget terus bilang “hehe bawaan saya banya yah, saya abis dari singpore langsung kesini” makin wow lah kita. ilham bisik bisik ke saya “haduh sungkan aku ghe sama dosen gini, kayaknya orangnya hebat gini aku merasa kecil”.

Tapi semuanya berubah pas tiba-tiba ada bapak-bapak datengin ilham sambil ngobrol gitu, itu pas saya langi ke belakang buat ambil tiramisu hahaha suer serius demi apa makanan beragam banget dan kita bebas mau ngambil sesuka kita itu asik banget (udik, anak kos banget)! Ternyata bapaknya itu nawarin sekamar sama ilham, karena merasa sama-sama jawatimur. Beliau dari Surabaya tapi rumah neneknya di malang. Orangnya ramaaaah banget, namanya pak erno. Dan yang mendadak buat saya excited parah adalah beliau lulusan FSRD ITB, dan dosen DKV di paramadina sama BINUS. “AAAAH saya juga pigin banget pak masuk DKV tapi agak takut karena saya nggak jago gambar”, pak erno cuman senyum sambil bilang “wah jadi ghea tertarik DKV? Oke ntar malem kita ngobrol-ngobrol masalah ngambar ya, saya dukung banget, masuk ITB aja bagus. ntar saya kasih cara-cara mengambar dari 0” dan itu adalah masa-masa dimana saya pengen loncat kelinci atau kanguru karena bahagia. Subhanallah banget nyari relasi disini, orang-orang besar semua aaaaah aaaah #ngesotdikarpetsambilnangisharu

Kamar saya di lantai 11, dan disana saya kenalan sama roommates saya yang ternyata orangnya seru abis. Mbak sonya dari muka kelihatan orang yang rajin terus pinter banget gitu, bener aja pas kita saling tanya kenapa kok bisa diundang dsb ternyata mbak sonya itu ikut robotic di INAICTA dan beliau bikin robot yang bisa belanja aduh keren banget lah cewek buat robot padahal kuliahnya jurusan accounting sama sosiologi. Nah loh? Kulaiah dua jurusan dan bakalan wisuda dua kali, kereeen. di UI lagi, universitas topnya indonesia Makin keren lagi pas kita bahas apa gitu dan ujung-ujungnya mbak sonya cerita kalo sering pertukaran pelajarn ke luar negri mulai dari beberapa Negara di Asia, Eropa, sampai Amerika. Pokoknya saya nggak bisa berhenti bilang WOW.

Mbak sonya sharing banyaaak banget tentang bertemu dengan orang baru, belajar kebudayaan baru, menelusuri tempat baru, dan saya yang mendadak merinding sendiri sambil kepengen-kepengen gimana gitu wkwkw. Sampe akhirnya  mbak sonya bilang besok ada ujian jadi mau pergi dulu ambil buku dll di parkiran sambil sekalian belajar bareng sama temennya. kemudian saya mendadak forever alone.

Selama mbak Sonya pergi saya sok berani aja, nyalain leptop, nulis blog compfest part3, nyalain tv, sama nelfon mama. Sambil merenung gimana hari ini bener-bener luar biasah. Mulai dari diturunin asal sama supir bus di bekasi, naik kendaraan ¾ yang kacau abis, dateng ke hotel bintang lima dengan muka kucel menyedihkan, dapet kenalan keren-keren. Itu padahal saya masih kenalan sama beberapa orang aja udah yang keren keren dan langsung bisa buat melongo-longo serta semangat meletup letup meluap luap, gimana kalo saya kenalan sama semuanya. Saya langsung nggak sabar nunggu besok.

Terimakasih banyak yaAllah udah buat saya bisa ada di acara itu, buat kementrian pariwisata dan ekonomi kreatif yang udah ngadain acara, buat nokia yang udah ngesupport acara. Terimakasih sebanyak-banyaknya #haru

 hello jakarta! hello ibukota! hahha saya udik ya, abis di malang gak ada yang begini sih :D
 kamarnya sederhana aja tapi nyaman, saya sering sendirain disini huhu (curhat dulu lah)

bokeh dari jendela kamar hihi


Oke selamat malam, sampai jumpa di part selanjutnya (sok sinetron)


ghea safferina adany

You Might Also Like

8 comments

  1. Replies
    1. wah ada tokoh si ilham HUAKAKAKAK. apanya yang gak habis pikir? :p
      kamu semi alay kan yaudah aku buat gitu wkwkwkw.

      Delete
    2. enggak hee -_-
      ojo menipu menipu terus toh ghee :p
      hahaha

      Delete
  2. wah kamu di dalam hotel, lalu aku hanya diluar hotel #bedanasib :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. akakakaka, kalo gak ada acara beginian aku juga di luar hotel kok jod (menyamakan nasib)
      kamu sih gak main kesini jod anak anak pada main kesini. long time no see jod wkwkwk :D

      Delete
  3. gheaaaa!!!!! DOSEN DKV ITB? diajari gambar? *leleh

    ReplyDelete
    Replies
    1. bukan dang si chun ga jadi sama dosen ITB. dia sama dosen juga namanya pak erno, beliau dosen DKV di BINUS sama PARAMADINA, lulusan FSRD ITB :D haha aku yo leleh :3

      Delete
    2. waduh... tp kan tetep aja DKV. bagi2 sesi wawancara sama pak2 dosen DKV nya dong gheee :3

      Delete

Drop some hello here! :)

ALL TIME HITS

My Latest Vidio

Featured Post

Pembubaran Panitia Pernikahan dan Ulang tahun ke 21

Rasanya miris sendiri lihat blog nggak pernah update padahal bahannya super banyak. Efek mindset saya kekeuh pengen posting semua hal sepu...