COMPFEST 2012 : dari awal hingga akhir #jakarta4

15.24

Halloo hahaha, akhrinya setelah lama menghilang wush wush saya mucul lagi hihihi. Banyaaaak banget hal luar biasah yang terjadi di kehidupan saya beberapa hari ini mulai dari hari raya kurban di malang, ke jakarta dapet undangan dari mentri pariwisata kreatif dalam acara business camp selama tiga hari di hotel grand sahid jaya jakarta yang mana undangan lainnya dosen ITB, Binus dan starup sukses yang keren abis, dan berbagai hal lain yang mana itu kayaknya bagus buat di share tapi saya nggak ada waktu teus buat nulis huhuhuhu jadi bertahap ntar saya share semua insyaallah *soksibukhahaha*

Jadi, hari terakhir di jakrta sebenernya kita pengen main-main dulu kemana gitu karena kita kan orang udik yang sebelumnya jarang ke Jakarta hahahaha. Lagian karena kereta Jakarta-Jogja itu cuma ada pas malem jadi kan sebenenrya kita bisa dong itu main-main dulu di hari terakhir sebelum pulang. Karena rumah om yudhi deket banget sama TMII sebenernya kita mau kesana, tapi eh engga jadi huhuhu -_____-

Kenapa nggak jadi? Karena hari itu lagi pelantikan djokowi dll gitu dan kami belum dapet tiket karena gak bisa reservasi dari indomaret terdekat, jadilah om yudhi bilang gini “ kalian sarapan terus ntar kita langsung beli tiket ke stasiun aja. Nggak lucu dong kalian gak dapet tiket, Jakarta hari senin itu lebih padat apalagi ada pelantikan djokowi. Ntar kalo udah dapet tiket kita bisa main kemana dulu gitu sebelum kalian pulang” dan sumringahlah kita bertiga huakakakak *kemudian bergegeas rapikan koper*

Kita sarapan rame-rame sambil dikasih motivasi-motivasi gitu sama om yudhi tentang gimana dulu beliau mulai semua dari 0, dari sarjana yang kemudian nekat ngadu nasib ke Jakarta kemudian bisa jadi penasehat atau apa gitulah pokoknya berhubungan sama hukum hahahah ghea pelupa ah sotoy juga pokoknya om yudhi sukses, sempet ditawarin jadi pejabat Negara juga tapi malah keluar dan ngerjain bisnis-bisnis mulai dari fitness yang member-nya aja udah sampe 3000 percabang, dan udah punya tiga cabang, katanya nikita willy biasanya juga kesana hahaha. Om yudhi terus juga pernah jadi juri miss Indonesia, kita lihat fotonya loh gimana tiap peserta foto bareng sama om yudhi, beliau sih keren keren aja misal sebelahan sama miss Indonesia, badannya kekar dan mukanya mendukung.


foto dulu sama om yudhi sebelum pulang, maaf banget warnanya kabur ngeblur huhuhu lupa bersiin kamera buru buru sih


Bicara soal rumah tangga, istri om yudhi itu dokter yang lulus dengan nilai cumlaud dan lagi mau ke belanda buat sekolah lagi. Kita selama di Jakarta nggak ketemu istrinya sama sekali karena kita nggak kerumah om yudhi. Terus saya tanya “om yudhi kayaknya punya kesibukan sendiri terus istrinya juga punya kesibukan sendiri, berarti jarang bareng dong om?” omnya Cuma senyum “hubungan itu nggak harus selalu bersama setiap waktu setiap saat dong ghe, ada kalanya kita harus jauh untuk saling dukung cita-cita masing-masing.” etjciyeeelaaah prokprokprok. lanjut.


Di perjalanana cari tiket, Om yudhi juga berkali-kali bilang bangga sama kita bertiga dan nekanin kalo apa yang kita dapetin ini masih permulaan dari sebuah perjalanan panjang yang bakal kita lalui nantinya jadi kita gak boleh ngerasa puas duluan dll hehe. Kita bertiga nggak ada habisnya bilang iya om iya, amin, insyaallah, dan ngangguk-ngangguk. Jakarta bener-bener macet hari itu, sebenernya setasiun pasar senin deket sih tapi om yudhi malah muter-muter lewatin kita ke banyak tempat  sampe akhirnya om yudhi dapet telfon dan bicara serius di telfon, abis telfonnya selesai beliau bilang “ maaf ya om yudhi barusan dapet telfon dan harus ke priuk ntar sore, jadi kita nggak bisa main-main. Biar kalian tau Jakarta, kita muter-muter aja yaa, atau kita beli tiket ke stasiun XXXXX ( saya lupa namanya haha ghe apa apa kok dilupain -__- kota baru bukan ya? Pokoknya deket sama kota tua) biar kalian bisa nunggu keberangkatan sambil jalan-jalan ke kota tua?” kita bertiga iya iya aja sambil sumringah bayangin bakalan main ke kota tua karena setau saya tempatnya keren buat foto-foto (ehem udik)

Karena kita kemaren di jakarta nggak yang terlalu yang ke kota, jadi kita berasa orang desa aja pas om yudhi ngelewatin kita ke Jakarta pusat, lewat gedung-gedung pencakar langit yang tinggi tinggi, kita kagum kagum sendiri lihat gedung-gedung tinggi-tinggi gitu sambil berkali-kali bilang woooow wooow wooow, eh tapi  terus kita lihat bawahnya banyak banget tempat kumuh kurang terawat gitu. Jakarta oh Jakarta. Bagian elitnya emang elit banget, tapi giliran yang bagian bawah bener-bener miris luar biasah.

ketika kami udik melihat gedung pencakar langit hahaha

menghibur diri ketika macet wkwkwkwk. ipad - saya - ilham


Agak lamaaa setelah lewatin macet dll, kita sampe juga ke stasiun XXXX itu, sempet lewatin kota tua juga dan emang deket banget kota tua dari stasiunnya. dengan muka yang sumringah banget, saya, ipad, ilhan turun buat beli tiket. Dan sumpah demi apa keluar dari mobil kerasa banget panasnya Jakarta hahaha, nah gini nih efek beberapa hari nyaman. Kita langsung masuk aja ke stasiun yang hari itu agak antri dan orang sini agak kejem kejem kalo ngomong agak serem gitu deh pokoknya, sometimes life is wild, eh ternyata kereta nggak ada yang berangkat dari stasiun sini duhaduh sedih deh suer, akhirnya kita cuma beli tiket aja tapi ntar keberangkatannya di stasiun pasar senin huuaaa


Om yudhi terus karena di kejar waktu dan juga harus monitoring ke priuk, kitapun di anterin ke senin tanpa main main dulu me kota tua HUAAAAA sedihnyaaa tapi kemudian kita sok sok ngehibur diri “kita kan kesini gak niatan buat main ya resultnya gak dapet acara main-main, tapi lumayan lah kemaren tamasya ke danaunya UI HAHAHA” kemudian kami bertiga ketawa miris zzzz

setelah sejam perjalanana, kita sampai ke stasiun semut dan taukah anda jam berapa itu? Masih sekitar jam tigaan dan kereta kami jam tujuh HUAHAHAHA *brb nyakar-nyakar tanah dulu ya*. Setelah om yudhi berkali-kali minta maaf bisanya nganter jam segini dll dan kita jawab dengan sok sok santai gitu “nggak papa om tenang aja, terimakasih ya om udah nampung kita beberapa hari ini, dukung kita, ngasih motivasi dll. Nggak papa kok om nunggu bentar udah biasah, nggak papa kok om sueer” (dalam hati: TIDAAAK KITA NGAPAIN INI LAMA BANGET BERJAMJAM) terus kita pamitan sama bilang makasih banyak ke mbak dinda juga, aaah my roommates sister, yang mau sharing kamar sama saya padahal tiga hari yang lalu kami sama sama ga kenal :”)

abis om yudhi pergi barulah kita galau, “JADI KITA NGAPAIN SEKARANG CEMAN CEMAN?”. Stasiun senin itu padat dan hawanya panas banget, stasiun yang sibuk banget dengan banyak tukang angkat barang, antrian pembelian tiket puanjaaang, banyak orang lagi duduk duduk di emperan yang kayaknya juga nunggu jadwal keberangkatan. Kita terus buat keputusan cepat yaitu sekarang kita cari mushalla, sholat ashar sekalian dzuhur juga, terus nyari tempat makan yang nyaman sambil nunggu maghrib, ntar maghrib nyari makan, terus masuk ke stasiun buat sholat di mushala dalem terus berangkat deh.

Mushala yang di luar stasiun itu Cuma kotak kecil dan pengap banget huhuhu, mana pas itu barang bawaan lagi banyaaak banget jadi ya gitudeh pokoknya sedih dan gak nyaman parah, dari perjalanan beberapa hari ini ya pas ini saya agak gimana gitu perpaduan suntuk dan capek dan lain lain, tapi ketika inget gak boleh bm biar gak memperburuk keadaan saya senyum senyum gagal hahahaha piss, sumuk yang total emang mengaruhi mood. Abis sholat kita nyari tempat makan yang nyaman yang kayaknya meskipun kita berjam-jam disana kita ga bakal di usir (huahahaha) dan sepanjang kita mencari-cari kita cuman nemu dunkin donuts aja, yaudahlah kitapun kesana, pesen beberapa donuts sama beverages aja pokok kita bisa stay ditempat nyaman berAC sampe maghrib hahaha payah.

Kalo kemaren makan ke warung-warung gitu sekarang lagi agak ngegaya ke dunkin donuts, si ipad yang teraktir dong hahaha asik asik gara-gara pas kapan waktu om yudhi pernah ngasih uang buat jajan, kitapun nunggu sambil main leptop, mainin hape, saya sendiri baca novel ‘a walk to rememmber’ yang English version di tab, suer seru loh sekalian improve bing saya yang kacau. Itu novel bing pertama yang saya betah baca dari halaman awal sampe akhir, eh tapi gak lama tab saya batrenya abis karena emang tinggal 20% pas saya di dunkin huhu dan power bank gak support buat tab, jadilah kita ngobrol ini itu seputar perjalanan beberapa hari ini sambil soksok menerawang ke langit dll buat mendramatisir suasana.



ipad dan ilham hahahaha :D


dunkin donuutss terimakasih tumpangannya selama berjam jam hihi

its mine hahaha! nggak di j.co, baker's king saya paling suka donat yang ini ahahaa


Kita review ulang latar belakang yang membawa kita bertiga sampe di jakarta hari itu. gimana apa yang sepertinya tidak mungkin berubah menjadi mungkin ketika udah ada usaha, tekat, keyakinan, sama yang terpenting ada Allah di setiap perjuangan. Kita inget lagi gimana pas itu ipad sms aku sama ilham bilang “rek ada lomba, ndadak tapi. Mau ikut a? linknya di fb kalian” terus saya buka fb dan lihat semua criteria dan materi lombanya terus saya sms balik “boleh boleh, 8 hari kalo berjuang abis abisan dapet kok”. Terus si ipad sms lagi nyuruh saya nyusun konsep, design  sama nuangin ide buat besok di share bertiga.


Saya juga inget pas mereka dateng kerumah saya tiap hari abis sholat tarawih sampe jam 1 atau 2 pagi, kemudian besok kita pas sekolah mata panda banget dan mukanya bener-bener kucel ciyan. bahkan pas hari terkahir kita semaleman gak tidur, mereka pulang dari rumah saya pas sahur, dan itu kita ga tidur sampe ketemu lagi jam 7 pagi, saya gak pernah nyangka mata saya bisa setahan itu. efek deadline mungkin yayaya. 


Itu berlangsung tiap hari dan yang paling parah pas dulu itu adalah pas saya nungguin mereka dateng abis sholat tarawih dan saya ketiduran, terus si ipad dateng saya masih ngantuk banget bawa bantal sambil tetep berusaha lihat leptop, itu bahkan si ilham belum dateng. Terus saya bilang ke ipad “pad aku ke kamar bentar ya, bentar doang” eh ternyata taukah apa yang terjadi? Saya ngelempar badan ke kasur, meluk guling dan ketiduran hahahaha. Baru deh pas dibangunin mama buat sahur saya sadar “ loh ma aku kok tidur ya? Ipad sama chun mana?” mama ketawa “ kamu itu gimana sih temennya dateng kamu malah ke kamar, malah tidur, mereka pulang jam 12 kemaren, kasian sungkan gitu kamu tinggalin tidur” saya langsung sms mereka berdua minta maaf hahaha, itu kan khilaf teman-teman abis beberapa hari cuma tidur sehari dua atau tiga jam jadi maklumin saya doong :p



saya juga inget saya pas dulu beberapa kali buka dan shalat tarawih dirumah si ilham gara-gara ngerjain web ini juga. saya tarawih di lingkungan yang orang-orangnya bahkan saya nggak kenal, beda sama ipad yang dia udah kenal sama si ilham, saya kan cewek jadi gak bisa bareng mereka, curang. tapi gara-gara itu juga saya kenalan sama banyak ibu-ibu sama nenek-nenek di kawasan rumah si ilham, bahkan ada satu nenek yang biasanya saya barengin pulang karena beliau kalo jalan musti nyari sesuatu yang bisa di pegang gitu deh renta banget tapi semangat buat dateng ke mesjid, rasanya jleb banget ketika kita ketemu dengan realita semacam itu, saya yang masih sehat aja jarang jamaah ke masjid, tapi nenek itu? subhanallah sekali. oke diluar pembicaraan. lanjut.



kita juga inget gimana pas kita masuk ke delapan besar, gimana temen-temen kita bener-bener ngesupport abis-abisan buat vote. mereka bantuin nyebar link kemana mana sampe fbnya ke suspend, merekeka ngasih support dan semangat kalo kita bisa ngalahain universitas meskipun masih beda kelas. saya suka mendadak haru suer kalo lihat status temen-temen, kakak kelas, adek kelas, keluarga saya, temen saya di dunia maya, dll lagi promosi web rumah belajar. rasanya itu sesuatu ngelihat banyak elemen saling dukung mendukung untuk kepentingan yang bukan kepentingan mereka juaga. aaaaah haruuu. jadi kalo boleh dikatain kemenangan IGI jadi team favorit itu karena banyak pihak yang udah berperan, itu kemenangan bersama bukan cuma punya saya, ipad atau ilham aja. itu milik kita.




ini milik kita bersamaaaaa hihihi :D


saya juga inget gimana pas dulu kita ada satu pihak yang ngeraguin kita ke jakarta bahkan bilang "itu masih final kan? belum pasti menang apalagi lawannya mahasiswa, kita bisa ngeluarin biaya cuma kalo itu LKS, dan ini bukan LKS jadi kayaknya nggak usah berangkat dulu mungkin kesempatan yang akan datang" hahahaaha saya inget pas saya dapet kabar gitu langsung ngegeret-geret ipad buat langsung minta bantuan ke kepala sekolah dan alhamdulillah kita dapet, terimakasih banyak pak mulyadi dan guru-guru telkom lainnya yang sudah mendukung kami. dan buat adek adek telkom semuanya, saya tau banyak dari kalian yang pingin ikut lomba tapi kadang takut masalah biaya dll, udah nggak usah khawatirin gituan, kalian usaha terbaik, out all, terus minta izin baik-baik ke sekolah pasti di kasih jalan, jangan lupa berdoa biar semu usaha kalian disertai Allah. (aduh maaf mendadak ceramah abis bayak yang tanya 'mbak ghe gimana sih minta izin yang enak ke sekolah?')



ballik ke dunkin donuts, kita bertiga pas itu makanin donat sambil teraharu biru sendiri pas sadar kalo emang adanya kita pas itu di jakarta dan semua pencapaian kita saat ini adalah hasil kerjasama begitu banyak pihak yang tanpa mereka kita belum tentu bisa sejauh ini. pak hendy yang pas dua hari terakhir sempet kita pamerin web sambil minta komen dan dikasih komen buanyaaak banget, pak abror sama pak bambang yang udah bikin izin ke jakartanya jadi lebih mudah, pak sis yang ngedoain kita terus hihihi begitu banyak.



dan rasanya bisa bawa nama smk telkom di suatu tempat yang mayoritas mahasiswa itu bener-bener kebanggan yang gak bisa dijelasin, rasanya smk telkom yang selalu bilang bahwa muridnya setara D3 bisa dibuktiin di acara itu. kita memang nggak dapetin juara yang pertama tapi semoga apa yang udah kita dapetin bisa buat adek-adek di telkom bisa lebih semangat lagi buat bawa nama smk telkom di ajang-ajang perlombaan yang lainnya, karena saya tau mereka bisa tapi kadang mereka cerita ke saya kalo kurang pede, takut nggak di support sekolah, dll. begini ya, pede itu udah modal utama lah, saya loh sejauh ini jujur nggak biasa koding, bisa sih cuma gak expert tapi ya sok berani aja cobain sesuat yang baru, pede bukan berarti kepedean, intinya kita harus berani nyoba deh suer (mendadak spechless bingung ngomongnya gimana)



karena kalo kalian udah terjun ke dunia yang isinya persaingan, kalian bakalan dapetin atmosfer lain yang bakal buat semangat kalian lebih terpacu buat bisa berusaha yang lebih lagi hahahah tsah banget ini lama lama obrolannya, yaudah intinya saya mencoba berbagi pengalaman aja tapi bukan maksut sok sokan pamer dll. karena dari guru alumni sukanya bilang "ghe dishare ya pengalamannya sama yang lain" dan saya gak nemu media sharing baik lainnya selain blog hihihi.



oke lanjut, kami bertiga ngobrol kesana kemari sampe akhirnya adzan maghrib, dunkin makin rame aja dan kita udah sungkan kelamaan numpang hahaha, jadilah kita keluar buat makan malam, terus kitapun masuk ke stasiun, sholat maghrib sekalian isya dan sekitar jam 7.20 kereta datang. beda sama pas berangkat, ini kursinga dua-dua dan posisinya kayak bus jadi saya nggak bisa dapet kenalan baru, sayapun buru-buru tidur kaerna besok begitu sampai ke jogja saya harus langsung masuk psg, tapi sebelum tidur saya ngobrol dulu sama ipad yang duduk di sebelah saya tentang betapa luar biasahnya beberapa hari kemarin. dan betapa bersyukurnya kami atas semua yang sudah terajadi saat itu.



terimakasih yaAllah atas segala hal yang telah diberaikan kepada saya, atas tiga penghargaan untuk smk telkom malang, untuk orang-orang luar biasah yang ada di sekitar saya, yang selalu setia mensupport saya, menyemangati dan mendoakan. untuk segala kemudahan saat saya berada di kota yang baru bagi saya, untuk semua orang-orang baru yang luar biasah yang saya temui di setiap perjalanan saya, dan untuk pengalaman yang begitu luar biasah. terimakasih yaAllah, untuk semuanya.



semoga kita semua sukses ya hihi amin :)


ghea safferina adany

You Might Also Like

5 komentar

  1. Intinya Ghea gak pernah makan dunkin donuts itu aja wakakkaka.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. kok jadi gitu bzz bzz, pernah ya om tapi jarang soalnya gak terlalu doyan. lebih suka bakers king atau jco hahahaha :D

      Hapus
  2. Keren bgt mbak ! kalo ujiannya mbak ghea udah kelar main-main ya sama aku mbak . Udah lama pingin ketemu mbak ghea. Sukses mbaaak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha aku lagi di jogjaah dek prakerin, ntar ya abis pulaang :D

      Hapus
  3. Rizka Noviana Indriyani9 Desember 2014 15.20

    saya ngikutin serial compfest ghea dari #1 sampe #4.
    ceritanya perjuangannya bikin terharu dan menginspirasi, dan random komennya ghea yang biasanya diawali tanda bintang (*) selalu bikin ketawa.

    sukses ghea (y)

    BalasHapus

Drop some hello here! :)

THIS MONTHS HITS

My Latest Vidio

recent posts