Dreamdelion dan Yayasan Kasih Anak Kanker Indonesia

15.30

Sabtu dan Minggu libur kuliah bagi saya semacam moment yang tidak boleh disia-siakan begitu saja. Maklum sudah enam bulan ini kegiatan saya di sabtu minggu selalu monton dengan kuliah dan kuliah. Resiko. Iya saya tau, dari awal sebelum memilih kelas sabtu minggu saya sudah menimbang-nimbang efek positif dan negatif dari pilihan saya. Sebenarnya nggak masalah juga kuliah malam yang setiap hari tapi yang bikin saya lebih memilih sabtu minggu bukan khawatir terlalu capek setelah seharian bekerja, tapi macetnya jakarta di jam pulang kantor yang bikin buang-buang usia dan waktu.

Jadi senang sekali rasanya ketika beberapa hari sebelumnya saya ber-whatsapp ria dengan si Rara. Inget nggak? temen super saya yang pernah saya ceritain sebelumnya di postingan comfest. Dia teman maya dari beberapa tahun yang lalu, saya yang nyapa duluan jaman smp mungkin gara-gara kaget banget anak seusia saya kok tingkatan kelasnya beda jauh (seperti sekarang saya baru masuk semester 2 si rara semester enam). Padahal sama-sama 18 tahun, eh ternyata dia akselerasi dua tahun, okeh tepuk tangan super meriah! Kembali lagi, kita ber-whatsapp ria dalam rangka rara mau beli kaleng dan pin appleberry, sekalinya ngobrol saya iseng tanya-tanya tentang dreamdelion gimana sekarang dll karena rara termasuk aktif di dalamnya. Dan... tada rara ngasih tau kalo lagi mau ada event buat singgah ke Yayasan Kasih Anak Kanker Indonesia. Rara sempet nawarin ikutan, dan nggak perlu pikir panjang karena saya suka sekali sama anak-anak langsung jawab IYA. Meskipun beberapa saat kemudian tersadar kalo nggak ikut rangkaian acara awalnya (nyari dana dengan ngamen, jualan gelang dan pin di kota tua, dll. ini info yang saya dapatkan sih benar tidaknya entah hehe) gimana ceritanya kok saya tiba-tiba mau ikutan acara puncaknya. Tapi setelah tanya ke beberapa temen yang saya kenal di dreamdelion emang boleh yasudah fix, saya bakal dateng sama si intan.

Acara berlangsung hari sabtu pagi yang hujan sepanjang waktu, awalnya saya takut intan udah males aja gara-gara ujan soalnya dari cengkareng ke luar itu semacam perjuangan hahaha pelosok sih. Tapi intan bilang udah pengen banget, yaudah saya juga jadi kita terjang hujan dengan semangat membuncah. Lucunya pas udah naik angkot dan di selter busway kita baru sadar "loh kita mau ke arah mana ya, masa iya cuma tau nama tempatnya aja gatau alamatnya." dan berkat tekhnologi saat ini terutama google dan whatsapp kita bisa sampai tujuan dengan selamat.

Lokasinya kalo dari halte rawa buaya - naik ke arah pasar senin - turun di pasar senin - naik ke arah salemba - turun di halte salemba - terus naik angkot. Nah ini dia ternyata mamang angkotnya nurunin kita sebelum lokasi, katanya " masuk aja neng ke dalem sana, emang tempatnya nggak di lewatin angkot. Lurus aja ntar sampe" dan.... ternyata kita ga sampe-sampe meskipun udah jalan sesuai kata mamangnya, hingga pada akhirnya sok anak gaul ber-gps sambil jalan. Alhamdulillah ternyata orang-orang sana baik jadi kita bisa tiba di lokasi meskipun telat beberapa saat.

Awal datang jelas nggak banyak yang kenal, mereka pada hening gitu pas kita datang pasti dalam pikirannya "...ziiiing ini siapa ya?" tapi saya sama intan meskipun agak kikuk sok ngebaur aja. Alhamdulillah ada kak fahma yang saya kenal. Abis itu udah aja saya langusung ngebaur dilokasi. Lagi ada games menghias roti.

Setiap kaka kakak nemenin beberapa adek-adek buat ngehiasnya, saya disana satu tim sama Dek Ririn, Dek Kasih, Dek Fajar sama Dek Aziz. Lucu juga mereka menghias roti dengan susu coklat, misis dan permen coklat caca. Bagus-bagus hasilnya, tapi semua pada nggak sabaran buat makan apalagi si aziz. Dia bete terus sambil cemberut "banyak ngomong udah di makan aja kali" tapi temen-temen lainnya enjoy-enjoy aja.

Ohya pas itu yang namanya dek riris lagi kayak sakit banget, saya nggak tega sendiri lihatnya sebenetar-sebenta mejamin mata sambil diam sambil bilang aduh aduh sakiit... terus udah gitu ceria lagi, ga lama gitu lagi, ceria lagi. Dia kayaknya bisa di katagorikan parah, jalannya nggak teteh udahan terus udah gundul banget. Dia juga nggak bisa duduk tanpa nyender. Jadilah sedari awal hingga akhir dia nyender terus ke saya yang otomatis saya nggak bisa gerakin tangan kanan karena buat nyanggah dia, jadilah nggak bisa moto-moto hehe. Maafkan kalo foto disini seadanya ya.



Acara berikutnya bikin medali cita-cita. Waktu kakak-kakak dreamdelion tanya siapa yang punya cita-cita? semua angkat tangan. Ada yang mau jadi dokter, guru, tentara, astronot, beraneka ragam banget. Nah abis itu dibagikan satu karton bundah, dua kertas asturo sewarna dan juga bundar seukuran dnegan karton, pita, spidol dan lem. Misinya mudah aja suruh buat piagam dan di atasnya di tulisin nama dan cita-citanya.

Si Ririn pinter loh mengelem dll sendiri, tapi pas disuruh nulis dia diam aja sambil muka antara emosi - mau nangis - dan sebel. Saya sampe bingung gara-gara mendadak dia nggak mood gitu. "Kenapa sayang? Yuk ditulis dulu di atas medali cita-citanya dan mimpinya Ririn apa" dia diem aja sambil ngegeleng. " Nggak bisa..." " Loh kenapa sayang? Mau di tuliskan kakak? sini sini.." "Enggak mau, Ririn bisa menulis Ririsn BISA. Tapi nggak bisa..." katanya, saya bingung lagi bisa tapi nggak bisa hmmm, ternyata pas saya lihat tangannya agak ada masalah mungkin efek sakitnya jadi sebenernya dia bisa nulis tapi dia sekarang sedang nggak bisa nulis. "Iya ririn bisa nulis, tapi untuk kali ini mau di bantu dulu sayang?" Akhirnya dia ngangguk sambil ngusap air matanya yang cuma beberapa tetes sambil senyum "iya minta tolong ya, maaf ririn jadi merepotkan" saya langsung diam, anak ini sopan sekali.

" Kak impian itu apasih kak?" tiba-tiba Ririn tanya pas saya lagi nulisin nama sama cita-citanya di piagam. Saya diam dulu, nah ini dia pertanyaan mudah yang susah di jawab karena yang tanya anak kecil. Salah jawab bahata, padahal sesederhana ini tapi mikir dulu ngejawabnya, gimana kalo udah jadi mommy ntar (ehem abaikan, skip). "... Impian itu hampir sama dengan mimpi, apa sih yang ririn harapkan untuk terjadi di kehidupan ririn. Apa yang ririn inginkan. Contoh ya kalo kakak pengen bisa buat website pembelajaran untuk anak-anak. Nah kalo ririn impiannya apa?" Dia tersenyum senyum ".. oooh sama seperti keinginan ya, hmmm impian ririn Ingin Sembuh kak! Iya Ririn Ingin sembuh" dia berkata sambil girang, seketika saya hening. Dari tadi ini anak satu bikin saya banyak pikiran haha. Terus saya tanya lagi "Selain ingin sembuh apa lagi sayang? Yang lain mungkin?" dia ngegeleng sambil jawab mantap " Ririn cuma ingin sembuh kak, kalo sembuh nggak perlu bikin orang tua khawatir, nggak perlu kemo lagi, dan percuma kalo banyak mimpi tapi masih sakit-sakitan gini. Pokoknya mimpi ririn cuma pingin sembuh" Saya nggak banyak tanya lagi cuma bilang " Kalo gitu kita bilang amin sama-sama yuk sayang, aaamiiin!"


Nggak lama si ririn udah makin kesakitan aja, dia berkeringat banget. Karena dia senderan terus ke saya dia pada akhirnya geser sambil bilang "Ririn minta maaf ya kak berkeringat jadi basah" Sambil megang kerudung saya. "Aduh sayang nggak papa, udah sender lagi aja" Tapi dia menolak bilang kalo sakit dan diapun balik ke kamarnya sambil susah jalannya. Ada selang-selang gitu di tubuhnya bikin saya sedih sendiri.

Sepeninggal si Ririn saya ngedeketin anak cowok di samping saya, si fajar yang ternyata usianya hampir seumuran sama dek Rayhan. Awalnya saya lihatin piagamnya "Wah fajar pintar gambar ya" Dia langsung sumringah "Alhamdulillah iya mbak, tapi nggak bisa mewarna" katanya sambil nyodorin saya hpnya yang isinya galeri gambarannya ada banyak gambar-gambar komik disana. "Fajar gambar sendiri sayang? Wah bagus loh, bisa ini jadi komikus" dia tetep tersipu sipu. Dan pas saya next-next gambarnya ada gambar anak kecil cewek lucuuu banget, super lucu. Terus saya tanya dong "Ini siapa sayang?" si fajarnya nunduk " Itu temen fajar anak sini juga, dulu dia yang ngajak ngobrol fajar pas pertama dateng disini. Temen pertama fajar." Katanya. "Wah fajar di deketin adek yang masih kecil, cantik ya ini adeknya. Mana sekarang kok nggak kelihatan?" saya tanya lagi. " Dia udah pergi duluan kak, di panggil duluan.." seketika saya hening lagi. oh ada apa dengan anak-anak ini setiap ngomong selalu berujung saya lost of word, hening. Ohya yang bikin makin hening itu ketika saya tau fajar kanker tulang padahal cita-citanya pemain sepak bola.


Setelah itu acaranyanya udahan, saya sempet ngobrol sama kak Alia ketuanya dreamdelion, beliau kakak idola sekali (tsaaah) keren banget, prestasinya banyak banget, impactnya buat sekitar dalam hal social movement juga banyak banget. Subahanallah, super duper kudu banyak belajar dari mbak Alia *brb pdkt*. Saya salut dan kagum di tengah kesibukannya mbak aliya masih bisa ngurus hal-hal sosial seperti ini, kasih tepuk tangan yang meriah dulu prokprokprok.





Bener kata kak Alia, dari tempat ini nggak bisa cukup kita sedih lihat kondisi adik-adinya yang lagi sakit-sakit parah tapi bahagia. Kita juga harus melakukan pendekatan ke orang tuanya ataupun pegawainya. Karena dengan begitu akan lebih beragam cerita dan pandangan bakal kita dapatkan. Contohnya ada orang tua yang dari anaknya masih kecil banget sampe sekarang udah dua atau tiga tahun selalu nemenin anaknya yang sakit di YKAKI ini padahal sebenarnya dia juga punya anak dan suami yang masih harus di urusin di Sumatera sana. Galau juga pasti kan dari sisi keluarga. Kalo di taruh di tempat asal takut kekurangan fasilitas, tapi kalo tinggal di jakarta harus ninggalin keluarga dalam kurun waktu cukup lama. Itu dua pilihan berat yang harus di pilih oleh orang-orang hebat yang ada disana, para orang tua tersebut. Kalo gini masalah-masalah remaja buat yang suka galau semacam pilih cowok ini atau cowok ini berasa super sepele. Kalo kita dihadapkan pada beberapa pilihan kan suka heboh gitu bingung pilih yang mana, tetaplah bersyukur. Karena ada orang-orang lain yang harus di hadapkan dengan pilihan yang besar dan berat.

Intinya tempat ini mengajari saya bersyukur, atas segala hal yang sudah terjadi di kehidupan saya hingga saat ini. Atas kesehatan, kesejahteraan, hidup, dan lain sebagainya. Terimakasih adek-adek YKAKI atas ilmunya, pengurus yayasan atas waktunya, dan kakak-kakak dreamdelion yang welcome kepada penyusup-penyusup macam kami.

itu dia rara yang sepantaran tapi udah semester enam aja gila - terus kak fahma yang kece badai - saya - dan intan yang menjadi partner selundupan hari itu
Foto sama kak fahma dan kak alia, saya mendadak mengidolakan mereka mumuaaaah. Bakalan belajar banya dari mereka berdua yang udah berhasil bermanfaat seacara real buat sekitar.

Rata-rata kemarin anak UI yang hadir, ada beberapa juga yang dari STIS dan ada juga dari gundar. Alhamdulillah punya teman baru dari berbagai universitas sekaligus punya relasi baru yang semanya menginspirasi buat saya.

Salam Sayang,

Ghea Safferina Adany

You Might Also Like

6 komentar

  1. waah, saya punya produk dari dreamdelion mbak :D keren lagii, teddybear dari barang bekas buatan masyarakat kali mangarai, kepingin bisa ikut nimbrung di dreamdelion :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah iya saya tau produk yang itu, selamat kamu udah bantu perekonomian warga sekitar kali mangarai! :)
      ikutin aja twitter dllnya, sering kok ada acara :D

      Hapus
  2. berhasil netesin air mata :( pengen kesana kak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. salah satu adek yang ada di foto ini beberapa minggu yang lalu dapat kabar kalo sudah berpulang terlebih dahulu :')
      kalo sempet main main aja kesana seru kok! :D

      Hapus
  3. mbak izza maaf bisa nggak saya minta no.hp nya , kegiatan mbak masuk kategori kegiatan sosial , mau saya masukin ke SATU INDONESIA AWARDS http://satu-indonesia.com/

    BalasHapus
    Balasan
    1. hi, mbak izza yang mana ya? nama saya ghea hehe. atau ada salah satu di foto ini yang namanya izza?

      Hapus

Drop some hello here! :)

THIS MONTHS HITS

My Latest Vidio

recent posts