D'Pakar Dago bersama Hoblaa

13.14

Hari kedua di Bandung saya dan teman-teman hoblaa tidak bersama dari pagi karena saya menginap di kosan sahabat lama, rommate selama PSG di jogja si Alfi. Nggak mau bangetlah kalo harus bareng-bareng serumah sama yang isinya cowok doang, jadi saya memilih 'mengungsi' sekaligus reuni.

Karena beda rumah pas pagi kita nggak sarapan bareng, saya juga menyerahkan urusan persiapan pagi hari ke mereka semua, pokoknya nggak mau kesiangan berangkatnya, mereka bebas mau mandi jam berapa terus ketemu lagi jam berapa. Saya dapat line dari chun yang intinya mereka mandi ke mesjid (ups ini anggap saja keceplosan), udah sekalian bawa mobil dan udah siap. Jadi saya suruh bawa semua barang bawaan dan ketemu di sekitaran Telkom University karena mereka nggak jemput, takut jalannya ribet. Kita juga bakalan pisah buat sarapan karena saya memilih buat sarapan bareng kakak kelas dan temen-temen telkom yang ada di kosan alfi, reuni dadakan gitu deh ceritanya hehe (nanti ya saya upload foto-fotonya di tempat terpisah).

Pas saya sarapan, kebetulan tempatnya berjendela terbuka semua kan, eh keempat anak itu muncul buat makan di deket tempat saya. " Whoa ghe, sejak kapan hoblaa jadi kumpulan boyband?" kata temen-temen saya, dan saya cuma ketawa sambil bilang iya bener juga boyband banget meraka haha. Dan yang bikin kaget adalah mereka menggunakan baju senada biru-biru semua kecuali si ilham! Dan.... saya juga pakek biru! Padahal kita sama sekali nggak janjian loh mau pakek baju warna ini atau itu. Tapi sama semua itu bikin gemas!

Sesuai rencana hari kedua kita mau ke tempat namanya D'pakar, saya nemu tempat itu dari instagram -lagi hitz banget. Tapi pas saya cari ke google nggak terlalu dapet banyak informasi karena ternyata tempatnya baru, jalan buat kesana juga agak susah. Wah asik nih kalo tempat yang kita mau sepi, dari fotonya ada udah nyaman tenang banget, kalo sepi bakalan bener-bener nyaman kan. Rencana disetujui oleh semua dan kita berangkat ke daerah dago!

Ternyata oh ternyata, waze memberikan kesalahan informasi pada kita. Jadi kita sempat nyasar gitu padahal udah lewat jalan super extreame sampe saya ga tega ke stefan yang harus nyetir di jalan menakutkan begitu. Tapi yang salut selama jalanan udah daerah puncak kita kan buka semua jendela, nah pas masa-masa extreme si stefan bukannya konsentrasi penuh, dia sante aja sambil tiap ada orang lewat ketawa sumringah sembari nyapa orang sekitar satu-satu pakek bahasa sunda, saya lupa jelasnya gimana (kan saya ga bisa bahasa sunda) yang saya inget dia bilang "Punteen... punteen... blablabla" terus. Hal itu bikin kita pagi-pagi udah dapet asupan senyuman dari berbagai orang yang kita bahkan nggak kenal.

Saya juga bikin vidio di jalan, tapi karena nggak bisa di upload disini lihat aja diinstagram @gheaferina (cihuy ghea promosi terselubung. eh ga deng ini mah promosi terang-terangan). Stelah sampe bener-bener puncak dan udah ga ada jalan lagi kita mulai ragu, kok tempat yang kita mau nggak kelewat-kelewat ya? hmmmm... Ada beberapa tempat disekitar sana yang juga nggak kalah bagus tapi kerena plan awal mau ke D'pakar kita puter balik ke bawah lagi buat nyariin lokasi yang benar. Pas ini saya udah giveup loh, udah ngerasa ga papa deh gausah ke D'pakar toh masih banyak tempat lain. Tapi mereka baiknya oh baiknyaaaa, tau banget saya udah dari lama ga bisa berhenti ngomongin pengen ke D'pakar, jadi berusaha di turutin.


Jadi setelah turun ke bawah dan mengulangi semua dari awal kita dapat jalan yang benar loh teman-teman! FYI, siapa tau ada yang mau kesana. Awalnya kita ke arah Dago dulu, ntar ketemu terminal di kanan jalan kan? Nah itu terus aja, kan ada yang ke bawah dan ada yang ke atas, kalian pilih atas! Karena kalo ke bawah akan salah jalan seperti kita sebelumnya. Terus lurus aja terus ikutin jalan sampai ada alfamidi/alfamart saya lupa deh, nanti ada indomart juga abaikan cari alfa! Setelah ketemu alfa kita belok kiri gitu dan luruuuuus aja sampe ketemu hutan apa gitu namanya saya lupa, bukan itu yang kita tuju jadi kalian cuma kiss bye sambil dadah-dadah aja, dan jalan teruuus. Nah ntar ada belokan ke kanan dan ada tulisan "Dago Atas", belok aja dan kalian akan mengalami perjalanan yang berat karena jalanan rusak dan lain sebagainya. Itu masih teruuuuss aja masuk sampe agak lama, ngelewatin rumah penduduk - hutan - jurang sampe kalian ketemu tempat di kiri jalan dengan pagar terbuka, kalian bisa coba masuk. Nggak ada palang ya, jadi jangan kira kalian bisa jalan nyetir santai sambil nikmatin pemandangan aja. Tapi terus perhatikan sisi kiri jalan. Kita aja awalnya sangsi gitu bener nggak udah sampai. Terus kita turun dan tanya ke bapak tukang parkir katanya "iya ini D'pakar", pas itu udah penuh di dalam sama motor jadi mobil parkir di depan.

Begitu sampai saya langsung super sumringah sekali! Rasanya lega banget dan puas karena tempatnya bener-bener sejuk dan bagus kayak di foto yang saya lihat di instagram. Kebetulan juga ada meja besar dibawah yang kosong, nggak pikir panjang kita langsung duduk. Percaya nggak kita betah banget stay disana dari jam 11an sampai jam 5an mungkin, dari sholat dzhur sampai ashar kita tetep sholat disana. Sampai si stefan udah banyak ngobrol sama owner (Dia mah siapa aja di ajakin ngobrol, bener-bener deh. mana ngobrolnya nggak cuma cukup 15-20 menit tapi sejam sendiri dia ngobrol sama keluarga owner sampe kenal semua ayah, ibu dan anak-anaknya) dan berdampak kita jadi keikutan akrab.


 Difoto ipad, pas siang hari masih mekar saking lamanya pas sore kita mau pulang dia udah kuncup


 Nasi gorengnya enak sih, terus choco mintnya juga enak sampai-sampai si stefan nambah tiga kali! Kalo green tea rasanya kurang, hampir mirip sama susu melon jadinya huhu.
Ipad. Yang pertama ngajak saya buat lomba ini itu sampe akhirnya bikin Hoblaa, paling sering di curhatin, dan tempat saya ngeluarin unek-unek. Sering tiba-tiba chat "Make a Boo!" yang berlanjut ke obrolan panjang dalam chat.

 terimakasih mr.tripod! yang sedih itu fotonya backlight jadi setelah di olah-olah jadinya kurang gimana gitu ya


 Tiga orang pertama dalam hoblaa, lihat tuh tempatnya bagus banget kaaan berasa punya pribadi
 1..2..3... HOBLAAAAAAAAA, pose-pose bahagia ini bikin gemes dan kangen 
 selfie is a must, meskipun saya terlalu kedepan kemudian ngeblur

Ciluuuu... baaaa!

Pas lagi perjalanan pulang mulai galau karena udah mau pisah lagi, belum puas rasanya dua hari. Malemnya saya udah harus balik jakarta lagi demi masuk kantor hari senin. Entah kapan bakalan ketemu kalian berempat lagi tapi terimakasih banyak dua harinya! Puas banget jalan-jalan, main, brainstorming, dan.... curhatannya.

" We separated with distance, but best friends don't necessarily have to talk every day. They don’t even need to talk for weeks. But when they do, it’s like they never stopped talking. "

Salam sayang dari jakarta, 

ghea

You Might Also Like

9 komentar

  1. yukk mb ghee kapan kapan hengot kesanaaa hihi :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. yuuuk cyyynnnn ke sana! :D
      jangankan ke bandung, ke bogor aja gagal mulu. ikut ya kalo ke bogor :D

      Hapus
  2. Kak, itu edit2 graphic nya pake apaan sih ?
    Bagus banget sukaa

    BalasHapus
  3. Gehaaaa cilu...baaaa...kangeeen dgr ciluuuu...baaaa nyaaaaa...akkkkkkkk kiss kiss

    BalasHapus
    Balasan
    1. kangen teteh jugaaa, ciiiluuuubaaaa ade ghais!

      Hapus
  4. Seru banget ya kayanya punya tim kreatif yang punya pemikiran yang ampir mirip semua, masih muda.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi alhamdulillah ya mas, amin semoga langgeng bareng mereka hehe. Sukses selalu!

      Hapus

Drop some hello here! :)

THIS MONTHS HITS

My Latest Vidio

recent posts