Moklet Cinta Berbagi

10:29 AM

" Karena kebahagian itu ada di setiap hati yang senantiasa bersyukur". Jika ditanya tentang quotes andalan, saya akan memilih ini sebagai wejangan saya sehari-hari. Sejak awal saya pergi ke jakarta saya menempel kertas bertuliskan kata-kata ini di lemari kamar saya agar setiap hari terbaca dan setiap hari saya terapkan.

Kenapa? Karena pada dasarnya bersyukur itu terkesan mudah tetapi sungguh susah dilakukan, apalagi di masa-masa sudah bukan anak sekolah lagi. Hal-hal semacam lihat temen A kerjaan di kantornya enak ada rasa iri, lihat temen B kuliah dan dapet kesempatan student exchange ada rasa kepengen juga, lihat si C gajinya gede tetiba ngerasa begitu kurang, lihat si D sering kemana-mana bareng kantor langsung merasa menyesal memilih kantor tempatnya bekerja. Hal tersebut pasti sering terjadi, saya sering dapet curhatan begitu soalnya " Enak ya si A begini begitu begini begitu, coba aku kok gini-gini aja ya" " Kamu enak ya kantornya, kantorku loh blablablabla". 

Meski kadang rasa iri dan kawan-kawannya itu muncul, segeralah dibasmi dengan istighfar (ciye sok alim haha) atau penyadaran diri bahwa semua orang punya rezeki yang beda-beda dalam apapun, dan Allah maha adil. Pasang mindset untuk selalu ikut bahagia atas keberhasilan teman dan mensyukuri segala macam hal yang dipunyai sekarang. Seriusan saya udah berusaha mengimpelementasikan setahun ini dan saya menjadi super bahagia. Iri dan dengki justru bikin kita galau merasa nggak mampu, merasa hidup nggak adil, kemudian mellow, kemudian menjadi patah semangat, kemudian nggak produktif dan melakukan hal yang sia-sia. Ingetlah rumput tetangga selalu lebih hijau, bisa jadi kita ngerasa si X hidupnya super sempurna tapi begitu kita ketemu si X malah di curhatin betapa sedihnya dia sama hidupnya yang begini begitu dan bilang kalo hidup kita super enak. (Maafin ghea yang tetiba sok memberi petuah, tapi ini nyata saya sering banget dapet curhatan macam begini).

Kalo merasa tetep susah mensyukuri kehidupan kita, coba aja join komunitas sosial. Misalnya aja nih Moklet Cinta Berbagi atau MCB, kebetulan saya ikut menjadi salah satu panitia MCB. Itu komunitas sosial dari alumni telkom gitu sih, biasanya kita punya event yang lingkupnya sosial. Ini lagi yang bikin saya sering merasa harus banyak bersyukur sekolah di SMK TELKOM atau sekarang namanya Telkom School, karena alumninya meskipun semua lintas angkatan selalu punya acara-acara seru mulai dari acara olahraga, sosial sampai tekhnologi. Jadi abis lulus kita nggak tetiba asing dengan telkom, malahan kita makin deket dengan alumni telkom lintas angkatan sekalipun.

Acara MCB kali ini adalah bagi-bagi makanan di jalanan. Alhamdulillah acara berjalan lancar dari awal hingga akhir dan mendapat sambutan di luar prediksi kami selaku panita. Dana lebih dari target dan peserta ternyata ada banyak yang mau ikutan! Alhamdulillah ya masih banyak orang-orang baik.

Panitia kurang lebih ada 10 orang untuk region jakarta, dan saya termasuk kedalam panita yang jarang kumpul (hal ini bikin saya super sedih karena merasa nggak All Out sama sekali), abis apa daya kalo kumpul sabtu minggu saya kuliah, kalo kumpul malam jauuuuhhh banget dari tempat saya jadi alhasil hanya ikut nimbrung di group whatsapp.

Ohya acaranya sendiri untuk MCB edisi ini kita bagi-bagi bingkisan di jalanan dengan membentuk dua tim yang dipisah, satu ke daerah pasar senin dan satu lagi ke daerah jatinegara. Saya kebetulan kebagian jatinegara, awalnya susah nemuin anak jalanan atau pemulung yang berkeliaran karena katanya sekarang jika ada yang keliaran akan di razia dan dimasukkan ke panti rehab. Ohya, beberapa motor sempat kena tilang karena nggak sengaja masuk jalur busway (beneran nggak sengaja abisnya jalanan rame banget jadi tiba-tiba udah aja masuk dan ga bisa keluar lagi, eh di ujung jalan ada pak polisi menunggu) tapi alhamdulillah langsung dibebasin begitu tau kita lagi mau ada acara sosial hehehee.

Kita baru dapet banyak orang yang bisa dikasi di sekitar stasiun jatinegara, lokasinya kumuh sekali (meski kayaknya senen lebih kumuh sih), nggak pernah bayangin hidup di tempat yang begitu kotor dan nggak nyaman. Nggak ada leptop, nggak ada air bersih, nggak ada kasur empuk, semuanya serba apa adanya dan mengada-ada (mengada-ngada ini bukan artinya memaksa untuk memiliki yang tidak ada dalam hal bermewa-mewah, tapi misal mereka nggak punya kasur diganti sama tumpukan botol plastik). Nahloh apa yang mau nggak disyukuri? Pendidikan yang nggak se-ekskulisif temen lainnya? Bahkan anak-anak ini nggak sekolah, sekolah juga yang paling murah, buku nggak punya, tempat belajar nggak ada, les jadi cuma impian. Gaji yang masih kurang terus? Halooo, paling nggak anak telkom gaji masih jauh lah di atas UMR, dan kita ngehidupin diri sendiri paling yang mahal biaya kuliah sama kos aja tapi toh masih sisa-sisa. Bayangin orang-orang ini, kepala keluarga aja gajinya nggak sampai separuh dari kita, mungkin seperempat juga nggak sampai, dan hebatnya dia harus ngehidupin dua atau tiga orang lainnya sebagai kepala keluarga. Beli susu buat anak cuma jadi mimpi, jalan-jalan ke toko mainan sama si anak selayaknya dulu kita kecil juga menjadi harapan sang ayah saja, keluar sekeluarga ke taman bermain menjadi sebuah impian yang muluk bagi mereka. Tapi hebatnya, mereka masih punya senyuman yang selalu merekah bahagia. Tuh, selayaknya kita belajar bersyukur dari orang-orang seperti mereka yah.
 Pas saya ketemu anak ini dia lagi mainan mobil yang tinggal rangkanya aja, tuh lihat mobil kuning yang dia bawa bahkan nggak punya roda tapi tetep kekeuh di dorong di tanah.
 Bahkan kita bisa masak tinggal cetek ceklek di kompor Gas adalah hal yang patut kita syukuri kalo udah ketemu yang begini
 Punya rumah di pinggir jalan, mainan yang serba apa adanya dan tempat tidur di atas gundukan karung nggak membuat dia jadi bermuram loh, lihat senyumnya, sumringah bahagia! :)


 Yang masih suka komplain mulu sama kondisi kantornya, mau nggak kerja di jalanan panas-panas dorong gerobak kesana kemari kayak gini? Bersyukurlah kita punya kantor anti panas berAC, tinggal duduk manis di depan leptop nggak perlu capek-capek jalan jauh sambil bawa barang bawaan berat.

 Hayo yang suka ngerasa masa kecil kurang bahagia, coba nih lihat si adek, masa kecilnya dibuat nemenin ayahnya kerja memulung. Bisa main ke Toys Kingdom bahkan mungkin cuma harapan aja buat mereka.
Tiap ada kakek tua saya selalu bayangin kakek saya harus kerja keras kayak gitu kan sedih sekali, sudah tua harusnya bisa leyeh-leyeh di rumah dan bisa fokus ibadah, tapi demi mencukupi kebutuhan pribadinya harus jalan jauh di bawah terik demi penghasilan yang mungkin nggak seberapa, mungkin pendapatan harian mereka nggak cukup buat uang jajan kita sehari :(

Overall acaranya super seru dan bikin saya banyak-banyak bersyukur dan berpikir betapa beruntungnya saya. Masih banyak sekali orang-orang yang masih kekurangan dan senantiasa bersyukur dan bahagia. Nggak ada alasan untuk nggak bersyukur setiap harinya. Punya kerjaan dengan team enak, punya sahabat super yang tetap selalu ada meskipun melewati batas jarak, keluarga yang selalu bikin merasa nyaman, bisa kuliah dengan kualitas bagus, punya pekerjaan yang sesuai sama keinginan. Nah loh, apalagi alasan buat mencela nikmat Allah?

Setelah kelar bagi-bagi di jalanannya, kita punya titik poin akhir di taman suropati buat evaluasi sekalian istirahat, horeee ketemu kakak kakak moklet. Saya kan angkatan paling kecil pas itu :3
Mbak farah yang punya toko online namanya http://www.adilaku.com/
Karena mbak awa suka gemas sama foto ini maka ghea upload juga deh :p
Hallo dua merah merah! :D
Ini sebagian dari panita hehe

Salam sayang sambil merenung dari ghea!
(Maafin ini post yang telat berbulan-bulan lamanya baru ketemu di draft hehehe, tapi tetep di post soalnya kapan lagi ghea sok ngasih petuah, ya gak? *pasang muka anak baik-baik dulu*)

Bonus foto yang lebih rame-rame, dapet dari facebooknya mas Awan maaf mas tetiba ngambil


with love,
ghea safferina adany

You Might Also Like

2 comments

  1. Dear Kak Ghea

    Yang XIX Cares ikutan di upload dong di blognya :)
    hihihi *kisskiss*

    ReplyDelete
    Replies
    1. mbak aku gabisa komentar kenapa ya jadi bales komentarnya mbak anisah ini hehehe :Dv

      *baca ini kemudian istighfar*

      Delete

Drop some hello here! :)

THIS MONTHS HITS

My Latest Vidio

recent posts