Kembali ke Malang

10:33 AM

Saya menulis ini di kereta, dalam perjalanan Jakarta-Malang untuk sebuah starting poin baru. Kadang rasanya percaya nggak percaya kalo banyak banget hal yang out of plan bakalan terjadi. Karena di rencana awal saya bakalan stay di jakarta kurang lebih 4 tahun. Cari banyak ilmu dan pengalaman dari bekerja di kantor (bagi saya kantor itu semacam kuliah praktik), menyelesaikan kuliah saya dengan baik secara mandiri, cari banyak relasi dan belajar hidup sendiri. Di map plan saya kembali ke malang masih sekitar tiga tahun lagi dari sekarang ketika saya berusia sekitar 22 tahun. Tapi seperti pepatah populer berkata " manusia berencana tetapi tuhan yang menentukan", siapa yang bisa menjamin rencana akan berjalan mulus sesuai prediksi? tidak ada. Jadilah ada beberapa hal kecil yang bila di biarkan akan menjadi sesuatu serius terjadi di keluarga saya beberapa bulan setelah saya berangkat ke jakarta  dan membuat saya berulang kali merasa harus kembali.
Keputusan itu membulat setelah idul fitri tahun ini, sekembalinya saya ke Jakarta pasca mudik saya melakukan banyak keputusan besar. Saya pergi ke kampus Mercubuana untuk mengurus pengunduran diri dan menarik transkrip nilai, sedih juga harus pisah sama temen-temen kuliah setelah setahun bareng. Lalu saya mencoba bicara ke manager di kantor tentang keputusan ini, kebetulan beliau udah sering denger sebelumnya tentang 'apa yang terjadi' dan dia kasih saya wejangan yang menenangkan dan bikin semakin yakin. Beberapa teman dekat saya mengingatkan jika apa yang saya ambil adalah keputusan yang cukup besar dan bakal ngaruh ke kedepannya, tapi herannya saya begitu yakin. Saya (hampir) tidak pernah seyakin ini dalam mengambil keputusan. FYI saya orangnya suka ragu, bahkan untuk pindah kamar kostan dari bawah ke atas aja ragunya sampai dua minggu. Tapi keputusan balik ke Malang setelah lebaran itu keluar begitu saja dari mulut saya dan hati saya merasa nyaman, saya merasa yakin.
Kembali ke Malang bukan berarti saya give up dengan kehidupan ibukota. Boleh dikatakan meskipun banyak yang berpendapat bahwa hidup di Jakarta keras dan tidak nyaman tetapi saya betah loh. Memang saya disini lebih banyak harus 'berusaha'-nya daripada pas di malang atau lebih banyak susah-susahannya. Bahkan kota ini sering membuat saya 'rawr' dengan kemacetannya, orang-orang cueknya, busway panas dan ngantri, kehidupan sibuk, lalu lintas nggak aturan dan beragam hal menyebalkan lainnya, but i enjoy lived here (even my hometown more plesant than it). Entah kenapa. Mungkin kota ini bikin saya bisa nantangin diri setiap saat biar nggak manja, atau mungkin karakter saya mirip sama orang-orang sini yang suka sibuk sendiri. Pokoknya setahun di kota ini saya belajar cukup banyak hal.

Ada pihak-pihak yang pro kontra dengan kembalinya saya ke Malang. Banyak dari keluarga dekat dan tetangga yang sangat mendukung dan ada beberapa yang menyayangkan. Tapi bagi saya pribadi nothing to lose. Saya nggak merasa mengorbankan apa-apa seperti yang orang lain katakan. Saya memang resign kuliah, tapi toh saya juga bakalan melanjutkan disini. Meskipun harus ninggalin temen lama dan adaptasi sama lingkungan baru, artinya saya bakalan tambah banyak relasi dan pengalaman kan? Dan bagi saya mencari ilmu nggak cuma di kuliahan kok, saya ikutan banyak e-course di internet yang materinya lebih 'menarik', paling sering sih di coursera sama iversity. Ilmu bahkan juga ada di blog-blog orang pas kita lagi asik baca cerita mereka tau-tau dapet pengalaman dan pengetahuan baru. Ada juga orang yang menyayangkan tentang pekerjaan, waktu awal saya memutuskan buat balik ke malang saya ngajuin resign, saya udah mikir yaudah sih kerjaan bisa di cari lagi kaan, tapi alhalmdulillah sama kantor disuruh remote dari malang. Jadi nggak ada yang berubah kecuali sekarang saya kerja secara remote dari Malang. Selama task kelar jam kerja jadi lebih flexibel sih, sedihnya sih jadi individual nggak ada temen bercanda pas jam kerja tapi yaudah gausah di buat susah. Lagian dengan gini saya juga bisa ngembangin appleberry, karena problem appleberry saat ini adalah kurangnya tenaga produksi dan dimalang saya bakalan nemuin banyak orang-orang yang bisa di ajak bekerjasama.


Ini tambahan ya, kalo yang post tadi kan saya tulis di evernote pas di kereta buat saya sendiri semacam daily writng gitu, begitu banyak yang nanya mulu jadi saya tulis di blog hehe, nah ini saya kasih tambahan yang saya ketik pas mindahin data dari evernote ke blog post. Tau nggak beberapa bulan sebelum balik ke Malang saya sempat sering tiba-tiba mikir bakalan bingung apa nggak yah kalo kemoderenan yang bisanya di rasain di jakarta nggak ada di malang. Atau seminar-seminar ini itu yang mudah di dapet di jkt jarang dan susah dapet di malang. Atau lagi yang paling sederhana budaya nggak pernah bawa uang karena ini itu tinggal gesek bakalan bisa gitu jua nggak ya di malang. Dan segala ketakutan itu nggak terbukti menakutkan kok. Mungkin Malang nggak semoderen jakarta, tapi tanpa segala fasilitas kemoderenan itu Malang udah begitu nyaman. Buat seminar saya tetep nemuin acara-acara seru yang bisa nambah relasi dan pengalaman juga kok di Malang. Dan buat yang masalah gesek emang sering jadi problem sih, sekarang udah nggak bisa lagi bawa uang secukupnya dan bergantung dengan flazz sama kartu atm. Tapi kan sekarang ada mama, jadi kalo sekiranya nggak bawa uang dan nggak bisa debit bisa bilang "mama dulu ya ntar aku transferke mama", jadi sekarang token jadi benda yang harus selalu di bawa buat transfer mama hahahaha, atm berjalan (ini yang poin terakhir bercanda ya :p)

Jadi so far so good (banget) lah kembali ke Malang. Di dua minggu awal ini saya masih adaptasi dengan banyak hal, there are a lot of messy things that must be solved. Dan problem pas awal datang masalah koneksi udah solved dengan datangnya mas-mas speedy. Tentu saya sering kangen sama temen-temen di jakarta, kagen kerja bareng sambil HAHA HIHI, tapi ya semua ada plus minusnya hehe.


Jadi percaya aja sama semua rencana Allah dengan sepenuh hati. Kadang pasti banyak hal yang out of plan terjadi tapi bukan berarti hal tersebut adalah sebuah problem. Justru itu tantangan yang bakalan ngehasilin banyak cerita baru. Tau nggak banyak hal besar di hidup saya yang justru diluar rencana. Masuknya saya ke SMP 1 Malang itu di luar rencana, plan awalnya saya pengen banget masuk pesantren, tapi gara-gara liburan ikut pesantren kilat dan saya kangen rumah, di hari terakhir pendaftaran SMP Online saya langsung minta daftar ke SMP aja, untung pas itu danem saya kebetulan lumayan bagus jadi bisa masuk ke SMP manapun di malang, hari itu saya datengin tiga SMP Favorit di Malang mulai dari SMP 3, SMP 5 dan SMP 1. Terus pilihan hati jatuh pada SMP 1 soalnya deket sama perpustakaan kota. Beda lagi pas SMA dimana saya nggak seberuntung sebelumnya yang bisa sok masuk SMP favorit mana aja, tahun itu persaingan danem ketat banget dan saya nggak bisa masuk di SMA target saya yaitu SMA 3, SMA 5 dan SMA 1 selain tiga sekolah itu saya kurang minat, pas mama nawarin SMK Telkom meski awalnya nggak tertarik, karena saya tau ini sekolah IT jadi saya mau coba, eh ternyata sekolah ini justru yang bikin saya bersyukur banget jadi salah satu bagian darinya. Yah meskipun tetiba ceritanya jadi meluas, intinya kita nggak pernah tau rahasia apa yang di simpen oleh Allah di balik kejadian-kejadian out of plan yang terjadi di kehdiupan kita, selalu berbaik sangkalah. Ini juga reminder buat saya kok, kalo bisa nulisnya dan nggak bisa nerapinnya kan omong doang. 

Have a good day!

nb: Kayaknya bakal pada bertanya-tanya hubunganya apa gambar sama tulisan haha, ini akibat saya nggak punya gambar, Dan ini adalah tempat saya paling banyak menghabiskan waktu di malang hehe. Difoto beberapa saat pasca sampe rumah, meskipun belum sempet bersih-bersih sampe detail soalnya barangnya banyak dan saya banyak kerjaan lain ._. jadilah beberapa mungkin masih bedebu, maklum setahun nggak dihuni dan jarang di bersihkan dengan alasan "toh nggak ada yang makek".


Salam sayang dari Malang

ghea safferina

You Might Also Like

19 comments

  1. mbak gheaa cepet balik ke jakarta yaa, miss youuu <3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Malah cepat balik ke Jakarta hahaa mau ngapain dek :p
      Di malang aja nih enak (bingit). Insyallah tetep sering kesana kok tapi :D

      Delete
  2. senang sekali membaca tulisannya, renyah dan gurih ;)

    ReplyDelete
  3. tetap semangat ghea :) kalau butuh bantuan, mas zam & mbak dyah selalu siap buat ghea :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe iya mas makasih ya, doain aja insyallah udah semakin membaik kok :)

      Delete
  4. di jakarta ghea kuliah dimana emang?
    ahahah emang harus ada yang dikorbanin sih kalo emang mau balik ke tempat asal

    welkombek to malang ghey
    (:

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di jakarta di Mercubuana mas, sampe semester dua doang tapi hahaha :p

      Yoyoiii thankyou mas, sumpah enak disini. Ngurus Appleberry gampang, kerja kantor juga bisa sambil peluk peluk teddy bear :D

      Delete
  5. nitip Dafa ya Ghee :D kl lagi main sama rehan di rumahmu marahin aja kalo nakal :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. dafa kalo kesini mainannya belajar koding sama rayhan hahaha

      Delete
  6. ghe,,, tetep ngefans sama kamu, semangat ya...:D
    kemarin pas ikutan NSBC niatnya juga bisa ketemu kamu, tapi aku gak nemu kamu disana :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. pas NSBC itu pas jam kerja jadi ga bisa ikutan huhuhu, aish apanya yang di fansin :)
      sukses selalu ya buat kamu! :)

      Delete
  7. pengen banget ikutan di produksi appleberry, sayang kita jauh ghe :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. ayo ikutan hehehe, atau bantu jualan aja dari sana :D

      Delete
  8. Selalu sukaaa baca blognya ghea! Keep posting yaa :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. thankyou yaaaa, terimakasih sudah baca :) ({})

      Delete
  9. suka banget bacablog mbak ghea, ditunggu postingan designkamar barunya ya mbak.hehe:)))) trimakasih

    ReplyDelete

Drop some hello here! :)

THIS MONTHS HITS

My Latest Vidio

recent posts