B29, Desa di Atas Awan

Wednesday, February 18, 2015

Salah satu bagian seru dari jalan-jalan ke jember adalah kita juga main ke B29 yang disebut-sebut sebagai desa di atas awan. Dinamain B29 karena katanya dia adalah bukit yang berada di ketinggian 2900mdpl. Tempat ini bukan terletak di jember loh, tapi di sekitaran lumajang. Kita berangkat dari jember tengah malam biar bisa dapetin sunrise, sebenernya udah super duper capek karena kita cuma punya waktu tidur kurang lebih dari jam 9-12 padahal abis capek banget main seharian dari mulai foto-foto ke rumah jerami, nikmatin pemandagan di papuma sampe ngeburu sunset di payangan. Tapi jauh-jauh main ke jember nggak di puasin sekalian sayang banget, apalagi agenda B29 udah di plan dari lama, dan kita nggak cuma bertiga di jalan-jalan kali ini karena ada tambahan dua cowok kakak angkatan talita para mahasiswa hukum yang bakalan nyetirin kita, temen talita anak UI yang lagi liburan pulang kampung dan adeknya talita juga ikutan. Horeeee rame!

Ohya itu pertama kalinya saya sama wawa ketemu temen-temennya talita loh, jadi dapet temen baru meskipun pas awal masih malu-malu unyu, apalagi kita berdua lagi super ngantuk, jadi hampir semua cewek bubu, cuma saya yang nggak bisa tidur dan talita yang kadang tidur kadang bangun. Jadilah nimbrung sama mas verdy dan mas igam yang dari awal tadi pada ngobrol kocak. Kita sempet berhenti sebentar karena mas igam mau ibadah dulu di pura yang katanya merupakan pura terbesar (atau tertinggi ya saya lupa) di pulau jawa. Setelah setengah jam nunggu sambil bubu, kita lanjutin perjalanan dan ngelewatin jalan super duper sepi, pas itu yang bangun cuma kita bertiga. Sekeliling kita nggak ada penerangan kecuali lampu mobil, jalannya pun kecil. Disana obrolannya mulai agak agak mistis semi bergurau, tapi kemudian berhenti pas kita semua ngerasa ada kayak lampu nyorot ke kita padahal nggak ada siapa-sipa (zzziiiiinggg.... hening dan merinding) langsung deh ganti topik pembicaraan yang normal-normal aja dan non mistis. Abis itu mulai medan yang cukup susah karena belok-belok, curam, sempit dan gelap. Tapi mas verdy jagoan banget bisa melalui itu semua, saya sih cuma banyak-banyak sholawat karena ngeri sendiri, nah pas itu talita bangun, tapi lainnya tetep bubu unyu.

Kita terus sampe di gapura dengan di sambut sama banyak tukang ojek, beberapa dari kita sempet browsing sebelumnya bahwasannya emang kalo bawa mobil ya harus naik ojek karena jalannya yang ga memungkinkan buat di lalui mobil. Biayanya sekitar 80k, awalnya kita mikir mahal bangeeet tapi kata para tukang ojeknya suruh bayar belakangan dan lihat sendiri medannya kayak apa. Kitapun turun dari mobil dan di sambut dengan udara yang nusuk tulang, seriusan dingin! Saat itu temen-temen langsung pasang atribut ala anak gunung, maksutnya semacam jaket bulu, penutup telinga, sarung tangan, syal dan peralatan lainnya sementara saya cuma diem karena sadar bahwa saya nggak bawa apa-apa. Gawat, dingin banget men!

Talita emang udah sempet bilang suruh bawa jaket tebel dan saya emang bawa jaket tapi alakadarnya nggak ada tebel-tebelnya sama sekali, belum lagi jaketnya lebar jadi angin bisa dengan mudah masuk. Untung saya kemudian kepikiran buat ngebuka bagasi dan ngambil random baju-baju yang sekiranya bisa di pakek, saya tumpuk-tumpuk asal dengan harapan nggak kedinginan tapi tetep aja dingin. Saya bahkan pakek rok loh, meskipun pakek leging juga. Ohno, Duh menyesal-lah saya nggak browsing tempat apa sih B29 sebelum berangkat (padahal biasanya saya mau pergi kemanapun saya pasti browsing dulu biar pas di tujuan setidaknya udah ada gambaran). Di bayangan saya tempat ini semacam bromo, lagian namanya kan bukit jadi saya nggak kepikiran kalo sedingin ini. Baru deh sadar kalo meskipun bukit tapi ketinggiannya 2900mdpl, terakhir saya ke gunung prau di wonosobo yang ketinggiannya cuma 2565mdpl aja udah kedinginan sepanjang waktu pas pagi hari padahal pakek jaket gunung dan pakek semua peralatan anti dingin ala anak gunung.

Ohya disini mas-mas tukang ojeknya baik tapi genit loh, masa iya mereka yang rebutan milih penumpang, "saya mbak yang itu ya, yang itu! mbak mbak kamu sama saya yaa" sambil rebutan wawa. Saya bareng sama mas-mas yang dari awal juga bilang "saya mbak yang itu!" sambil nunjuk saya, kayaknya usianya ga jauh beda, di jalan juga banyak ngobrol gitu sambil heboh sama jalannya yang super nggak nyante. FYI, jalannya itu dipenuhi sama tanah curam yang berkelok dengan jalanan yang rusak, Duh super serem! Tapi sekelilingnya pemandangannya indah, jadi masih bisa senyum-senyum meski ketakutan. Rasanya bayar 80k pulang pergi itu worth it banget ngelihat susahnya medan yang ditempuh sekitar 30 menit (berangkatnya doang loh). Masnya juga nanya kok baju saya sante banget, dan dia ketawa pas saya ceritain kronologi terjadinya baju sante nan unyu yang ternyata menyesatkan ini. Dia juga cerita kalo lagi liburan bisa bolak balik pulang pergi empat kali. Saya juga nanya-nanya tentang sekolah daerah sini, kehidupan masyarakat, sejarah dan lain-lain. Untungnya masnya asik jadi saya dapet banyak pengetahuan baru hehehe.

Fotonya di ambil dari sini ya, selama di jalan saya nggak kepikiran moto karena medannya kaya kgitu

Kalo ini di ambil dari sini hehe  

Terus tibalah kita di hampir puncak B29, masih jauh dari jam matahari terbit jadi daripada kedinginan kita melipir dulu ke kios kios makanan disana, saya minta ijin untuk duduk di deket kayu bakar karena udah kedinginan nggak karuan. Mas verdy sebenernya juga pakek baju biasa aja sih, cuma pakek sweater tipis aja sambil bawa sarung buat jaga-jaga kalo dingin tapi nggak di pakek. Baru sekitaran menjelang terbit kita rame-rame naik ke atas, jalannya enak sih meskipun nanjak tapi udah di bentukin jadi tangga tanah gitu jadi ga susah.

Ini juga di ambil dari sumber yang sama, disini. Kamera saya terlalu cupu untuk membidik bintang, padahal langitnya pas itu nggak jauh beda sama ini.

Sunrise dari kamera talita, saya sih pas ini tetiba masuk angin jadi ga mood ngapa-ngapain

Sayangnya langit nggak begitu cerah jadi sunrisenya nggak heboh-heboh banget, diatas ternyata banyak banget orang yang ngecamp. Yang bikin saya nggak tenang adalah dinginnya yang ga nyante, bahkan wawa juga tiba-tiba diem gitu, dikirain bete ternyata kedinginan, padahal dia udah pernah ke arjuno sama ke semeru dan berhasil sampe puncak! Berarti bukan lebay kalo saya kedinginan. Kata mas-mas ojek juga suhu hari ini di prediksi sekitar 5 derjat celcius. Bagi saya yang kulit kebiasa kepanasan di jakarta dan malang, suhu 5 derajat udah berasa banget, gimana kalo saya main ke LN pas winter ya (amin), anggap aja ini pemanasan.

Ada gunung di atas gunung, sayang kamera saya lagi ngambek gitu nggak bisa buat moto bagus karena lagi jamuran lensanya, jadi cuma begini aja. Asli kalo di lihat langsung subhanallah!

Selebihnya kita cuma foto-foto aja sih sambil nikmatin indahnya alam, ohya awan hari itu juga nggak lagi seindah biasanya, tapi nggak papa kok tetep seneng. Kita sebenernya janjian ke tukang ojek bakalan minta di jemput turun sekitaran jam 10, tapi ternyata jam 8 udah pada menyerah karena ga kuat dingin.


Dua foto di atas dari kamera mas igam, pada saat foto sambil kedinginan, hasilnya pun muka jadi aneh. Disitu saya merasa sedih..



ciyeloh dubidam ikutan jalan-jalan, percaya ga kalo hasil foto dari kamera saya cuma yang tadi gunung di atas gunung dan ini doang, lainnya saya ga kuat mencet shutter karena kedinginan dan milih numpang foto aja

Kalo kemaren-kemaren kita susah banget foto bareng, hari ini beda dong. Ada banyak orang yang bisa dimintain tolong moto, ini dari kamera talita, canon

Ciye foto sendiri.... baju favorit saya soalnya ada renda lace-nya gedeee, biasanya sih ga kelihatan ketutupan kerudung, tapi pas disini kalo kerudung nggak di tali atau di masukin gitu alamat ketiup angin kemana-mana.

Sampe dibawah kita langsung cus ke kota, sempet berhenti buat makan bakso dulu sebelum nganterin saya sama wawa ke terminal buat balik ke malang. Pokoknya itu masuk ke dalam list weekend terseru bulan januari. Sabtu dan Minggu full di pakek buat jadi anak alam (ciyeee), subhanallah ya kita di hadapan ciptaan Allah berupa alam raya yang super duper gede itu berasa nggak ada apa-apanya, cuma butiran debu.

Postingan ini mengakhiri edisi jalan-jalan ke jember bareng talita dan wawa. Nggak nyangka ya dari pas awal kemaren kita dateng sama-sama baru pertama ketemu tapi sekarang udah main jauh barengan dan kerasa kayak temen lama banget! Mungkin kalo dulu talita nggak sok kenal tiba-tiba chat saya, kita sampe sekarang cuma saling baca blog sambil jadi silent reader aja. Makanya kalo pengen kenal lebih jauh (azik), yuk ngobrol! Siapa tau kapan-kapan bisa main bareng hehehe.

nb: maaf ya kalo fotonya warnanya ga senada gitu, abis gimana lagi kali ini edisi foto comot sana sini, gapapalah ya sekali-kali

Selamat malam,

xoxo,
ghea safferina adany

You Might Also Like

8 comments

  1. adualahh tantik eeeee mbak gheaaaaa :3 bidadari jatuh dari surga dihadapan queeee

    ReplyDelete
  2. kamu a wa yang bidadari dari surga yang menjadi perebutan tukang ojek :3

    ReplyDelete
  3. What a wonderful place. Will absolutely go there soon! :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe iya, recomended, dan jangan lupa bawa pakaian hangat :)

      Delete
  4. Replies
    1. Ohya? wah harusnya bisa meetup sekalian :D

      Delete

Drop some hello here! :)

ALL TIME HITS

My Latest Vidio

Featured Post

Pembubaran Panitia Pernikahan dan Ulang tahun ke 21

Rasanya miris sendiri lihat blog nggak pernah update padahal bahannya super banyak. Efek mindset saya kekeuh pengen posting semua hal sepu...