Sidik Jari dan Imigrasi Malaysia

21.34

Sekitar akhir bulan januari Alhamdulillah saya berhasil ngasih tanda centang di checklists salah satu resolusi 2015 yaitu ngicipin negara lain selain Indonesia. Yah meskipun masih yang deket-deket negara tentangga tapi saya bersyukur sekali. Bukankah perjalanan panjang di mulai dari langkah-langkah kecil? (azik menghibur diri, abaikan).

Jadi ceritanya kalo nggak salah Oktober itu mama tiba-tiba ngechat saya dan cerita tentang acara maulid, ziarah dan silaturahmi ke tiga negara yaitu Malaysia, Singapura dan Thailand. Mama nawarin buat ikutan nemenin mama. Karena saya anak yang baik dan penurut jadi saya dengan bersemangat meng-IYA-kan ajakan tersebut (ini penurut atau ada maunya sih, beda tipis lah ya). Karena passportnya diminta dadakan dan kayaknya nggak sempet kalo saya urus pas udah balik ke Malang, akhirnya saya ngurus di imigrasi Jakarta Barat, deketnya kota tua. Saya ngurusnya online dan harusnya sih cuma ke imigrasi buat foto sama pas ngambil tapi karena kesalahan yang sepele saya harus balik tiga kali dan itu bete banget karena kesananya sendirian. Ngerasain deh sempit-sempitan di busway pas jam berangkat kantor padahal udah cus dari kosan sekitar jam 6 pagi, disitu saya bersyukur jarak kantor dan kosan bisa ditempuh dengan berjalan kaki, jalanannya asri lagi, double syukur.

Beberapa saat sebelum hari H keberangkatan, terjadi insiden jatuhnya pesawat airasia QZ8501 yang bikin agak deg-degan, apalagi pesawat yang jatuh tersebut kabarnya adalah calon pesawat yang bakalan kita pake untuk penerbangan dari surabaya ke SG. Semua planpun mendadak berantakan, apalagi jalur surabaya-singapura dibekukan, plan yang awalnya mau ke sg di ganti ke malaysia, dan yang awalnya semua rombongan satu pesawat jadi di pencar menjadi tiga gelombang karena menyesuaikan kuota yang tersedia. Pembagiannya menurut abjad yang mana saya jadi nggak satu flight sama mama. 


Selain waktu terbang yang berbeda, bandara tujuannya juga beda-beda, dua rombongan ke bandara Kuala Lumpur dan rombongan saya ke Johor. Nantinya semua bakalan kumpul di johor sih karena dari sana deket banget kalo mau ke SG, semacam perbatasan. Pesawat mama jam 9 pagi sedangkan saya baru jam 12 siang meskipun sudah di bandara sedari pagi karena semua rombongan bareng-bareng, yagitu deh kalo pergi rombongan, ngelatih sabar. Berita sedihnya pesawat rombongan saya (rombongan yang terakhir) delay sampe jam 5 sore karena ada perbaikan lapangan terbang. Akhirnya saya sama mbak tyas (yang baru kenalan karena memiliki nasib sama yaitu pisah dari ibunya) menghibur diri dengan muterin tempat-tempat di bandara sambil merhatiin hal-hal yang kadang ga penting buat di perhatikan. Ohya maskapainya lumayan bertanggung jawab perihal delay yang cukup lama tersebut dengan memberikan makan siang gratisan (giliran gratis aja seneng ahaha).




Setelah penantian panjang, akhirnya sekitar pukul 5 pesawat datang. Yang bikin deg-degan itu pas kita mau take off cuaca lagi kurang bersahabat, lagi ujan. Saya kan agak parno-parno karena insiden jatuhnya pesawat dan gempar-gempornya berita, jadi makin ketakutan karena selama perjalanan beberapa kali di kasih info kalo "cuaca sedang buruk" gitu aja terus beberapa saat sekali di ulang info yang sama. Makin ngeri. Beberapa kali pesawatnya juga goyang ke kanan dan ke kiri selama beberapa detik yang cukup bikin syook. Kursi saya sebelahnya kosong dan sebelahnya lagi salah satu rombongan dari Surabaya, cowok masih SMA, mayan ada temen ngobrol hehee.


Alhamdulillah berhasil landing dengan selamat di bandara Johor. Setelah melalui delay berjam-jam (terhitung kita di bandara mulai jam 7 pagi), rasanya akhirnya sampe itu seneng banget ngedorong koper sambil senyam senyum bayangin abis ini bisa bobo cantik. Tapi kebahagiaan itu ga berlangsung lama sampe saya ngelihat konter imigrasi, salah satu hal yang saya takutin sedari dulu ketika mau pergi ke luar negri. Bukan karena takut gelagapan nggak bisa ngejawab tapi saya takut masalah sidik jari saya yang hampir nggak ada polanya dan sering jadi masalah pas berhadapan dengan finger print scanner. Saya akhirnya berdoa banyak-banyak sambil ngantri. Dan pas tiba giliran saya......

Apa yang saya takutin terjadi, nunjukin passport di tanyain pertanyaan sederhana terus suruh naruh sidik jari. Hmmm, nyoba sok yakin sambil naruh jari di atasnya scanner tapi nggak kedeteksi, saya ulang terus gitu berkali-kali sampe masnya yang njaga agak bete, ngomong bahasa melayu yang agak susah di deteksi artinya tapi menurut pengertian saya intinya dia bilang "ditekan, ditekaaan!". Kayaknya dia mulai KZL ya, akhirnya bantu saya neken jari tapi hasilnya nihil, mesin unyu ijo ijo menyala itu tetep nggak ngedeteksi sidik jari saya. Mencoba mencari solusi, saya kemudian ngeluarin Mittu yang jadi andalan pas berhadapan sama mesin serupa, jadi selain tangan saya nggak berpola dia juga terlalu kering, saya coba basahin pakek tissue basah dan kembali ngetes sidik hari yang hasilnya NIHIL! (dalam hati sih berdoa ini kok ga di biarin aja sih kan udah mencoba dengan keras). 

Terus dateng atasannya dan nyuruh saya ngulangin prosees tersebut, berkali-kali saya coba dan nggak bisa men, seriusan! Padahal tadi semua orang bisa lewat sini dengan lancar, saya nengok ke barisan antrian, yang antri di barisan saya udah pada pindah ke barisan lainnya soalnya saya lama, duh sungkan banget. Si Pak atasan akhirnya lihatin saya sambil mulai bicara (yang intinya gini) " Karena jarinya nggak terdeteksi, dan itu salah satu kebijakan untuk memasuki Malaysia, jadi kami mohon maaf anda tidak bisa masuk ke Malaysia". OH WHAT? apa? terus? aku? harus? gimana? (mulai alay). Tapi saya coba sok calm gitu sambil senyum senyum "saya coba coba lagi ya pak" terus saya tunjukin kondisi jari saya biar lebih yakin kalo emang jari saya itu random banget teksturnya. Akhirnya setelah beberapa saat paknya bilang "Bersyukurlah untuk saat ini saya perbolehkan kamu masuk". Rasanya itu........ lega banget kayak mau UAN terus terlambat dan boleh masuk kelas (kalo ngasih analogi udah kayak pernah ngerasain aja padahal ngaco). Rombongan saya udah pada kelar sedari tadi ngurus imigrasinya, nungguin saya doang. Dan langsung ngeburu saya dengan berbagai pertanyaan terkait lamanya saya di imigrasi. Dari situ saya langsung nggak bisa tenang, gimana mau tenang kalo dalam seminggu kedepan sepertinya bakalan masuk ke banyak imigrasi, kurang lebih 11 kali karena bolak balik indo-malay-sg-malay-thai-malay-indo.

Ohya seperti yang saya katakan sebelumnya, meskipun rombongan kita terakhir (delay pula), tapi kita langsung ke Johor, sedangkan dua rombongan lainnya turun di KL yang katanya sekitar 4 jam perjalanan buat ke Johor. Jadi kita tetep dateng pertama di hotel. Sambil nunggu ribet check in, salah satu tetangga (ownernya toko kain nelly) yang terpisah dari suaminya (maksutnya suaminya di penerbangan lainnya) ngajakin saya sama mbak Tyas ke restoran terdekat buat makan roti cane sama minum teh tarik, dasarnya saya doyan banget teh susu langsung IYA begitu di ajak, roti canenya juga enak meskipun agak nggak biasa makan di barengin sama kuah kari dan sambal, tapi tetep di habisin karena di teraktir jadi kalo sampe nggak habis berarti nggak menghargai.




Abis makan mama dateng alhamdulillah, langsung deh heboh nyeritain masalah sidik jari ke Mama. Saya sekamar berdua doang sama mama. Dan hotelnya penuh sama rombongan karena kita ada tiga bus. Malam itu saya susah tidur gara-gara kepikiran imigrasi, saya sebelumnya sudah di wanti-wanti sama mbak petugas imigrasi di Indonesia pas ngurus passport, dia sempet bete parah gara-gara kesepuluh jari saya susah di scan, dia jadi harus ngulang berkali-kali, ngasih mittu, nekein tangan dan gitu terus aja sampe lama. Akhirnya saking betenya dia bilang "Kamu itu buang-buang waktu saya saja", rasanya kayak di tampar halilintar banget deh (eh lebay deng, ga gitu banget). Terus pas scan retina juga mata saya susah di deteksi, akhirnya mbaknya bilang " Kamu beneran manusia kan?" Sambil mandang saya penuh selidik lalu ngelanjutin ngomong,  " Saya kuatir kamu bakalan susah di imigrasi kalo lagi ke luar negri". Dan itu bikin saya sedih dan kuatir. Malam semakin larut dan saya tetep ga bisa tidur padahal jam 4 harus udah siap buat perjalanan ke SG. Saya ngechat temen-temen saya yang di Jerman, Australi, Canada, UK, Jepang, dkk cuma buat kepoin masalah imigrasi, kebanyakan dari mereka bilang kalo ke negara jauh-jauh itu biasanya cuma visa dan nggak pakek finger print, tapi nggak tau lagi kalo negara di asia tenggara. Meskipun masih takut tapi saya agak lega setelah chat sama mereka, apalagi sambil di ajakin bercanda.


nb: Niatnya cuma post gambar tapi kemudian berakhir panjang, gapapa deh kan niatnya nulis buat dibaca lagi pas ghea udah lupa suatu hari nanti. Paling nggak dengan baca ini inget pernah hampir nggak bisa masuk malaysia hehe. Ohya semua foto pakek kamera pocket canon punya papa, bawa si SLR nikon tapi rasanya maleesss banget buat ngeluarin hehe.

wuff wuff wuff

ghea safferina adany


You Might Also Like

14 komentar

  1. untung ghe petugas imigrasinya cowok, kalo petugasnya cewek biasanya lebih galak dan jutek :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas untung cowok jadi bisa sambil senyum senyum gitu wkwk (eh), kalo cewek emang kebanyakan jutek tapi kmrn ketemu beberapa yang ramah banget :D

      Hapus
  2. hahaha "Kamu beneran manusia kan?" sumpah mbak ngakak. sabar yaa mbak, aku dulu juga pake sidik jari. tapi sekali doang berhasil :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngakak nggak gratis ya, traktir aku sek :3 Hahaa ya soalnya jarimu baik2 aja, aku jadi kuatir mau kemana mana huhu

      Hapus
  3. Hiiii ghea termasuk alien

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mau minta tanda tangan sama alien om :3

      Hapus
  4. aku suka blognya mbak ghea ini. bagus, bisa memotivasi juga. dari tadi siang aku stalkingin blognya mbak ghea terus lho. nggak ada bosennya baca ceritanya mbak ghea.
    btw, kasian dong ya kalo sampe nggak bisa masuk malaysia gara2 fingerprint. :D
    salam kenal mbak ghea :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hallo salam kenal, terimakasih sudah baca-baca yah. Semoga ada manfaatnya hehe.

      Hapus
  5. hi ghea, salam kenal ...ngakak waktu cerita ngurus passport. "Kamu beneran manusia kan?"

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ih tega banget itu ibu-ibu imigrasi. Apalagi ngomong gitu ga sambil senyum bercanda. Dia ngomong dengan muka flat dari awal hingga akhir :')) Jadi akupun bingung ini orang niat ngatain atau bercanda yaaa

      Hapus
  6. hi ghea, boleh minta html blogger themenya ngga? hehe

    BalasHapus
  7. Hi mba ghea,, qt punya ksus yg sm. Sy jg slalu brmslah dngn fingerprint��. Btw.. Yg di priksa sidik nya..jari apa sj ya?? Soalnya sy brncna k sngpura thun ini,tpi tkut ngalamin kjdian ky mba ghea. Hnya jari tengah sy sj yg tdk brmslah, slaen jempol. Jri laen bs gk ya???

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pas bikin passport kan semua jari di scan, jadi kalo ga bisa satu jari bisa ganti ke lainnya hehe. Kalo aku kebetulan emang semuanya rewel, nggak papa deh special bukan rewel :D

      Hapus
  8. Mbak, jari tangan aku juga gitu gk bisa kebaca waktu discan, pas buat pasport aja mesti izin supervisor gtu biar slesai pasport ny, rncna mau kesana juga mba,tapi takut gk kebaca scan sidik jarinya gmna ya mbak?

    BalasHapus

Drop some hello here! :)

THIS MONTHS HITS

My Latest Vidio

recent posts