Satu hari di Singapura

07.33

Setelah menghabiskan malam sambil galau masalah sidik jari kayak yang saya ceritain di post sebelumnya, dini hari masih sekitar pukul 3 saya udah di bangunin sama mama dan disuruh mandi karena pagi ini kita bakalan ke singapura untuk mengunjungi makam Al Habib Nuh Bin Muhammad Al Habsy. Sebenernya masih super ngantuk, tapi inget lagi masalah sidik jari dan imigrasi bikin ngantuk ilang entah kemana karena bayangin nasib ketika harus melintasi imigrasi singapura. Karena posisi lagi di daerah johor baru, singapura bakalan di tempuh lewat jalan darat karena emang nggak terlalu jauh. Kita sempet berhenti sebentar buat sholat subuh sebelum akhirnya kembali cus jalan. Banyak banget loh orang-orang yang lagi mau berangkat kerja pagi itu, jadi tinggal di malaysia tapi kerja di singapura, jadi setiap hari pulang pergi lintas negara dan mereka semua jalannya super cepet, memper lah sama jalannya orang-orang di sudirman jakarta. Tapi kalo di malang jalan cepet kayak gitu sih mesti dilihat aneh (curhat banget deh ghe).

Di perjalanan rasanya perut saya super mules, nggak saya bukan pengen ke toilet, tapi ini mules kayak lagi mau ikutan ujian atau lagi nunggu giliran pitching ke depan orang banyak, ini mules nervouse. Saya ternyata masih ketakutan men, trauma semalam belum hilang dan menyebabkan saya mules-mules nggak jelas dan agak badmood gitu nempel-nempel ke mama berasa kembali jadi anak balita. Rasanya pikiran negatif muncul terus akibat ketakutan.

Pas sampe di imigrasi buat keluar dari malaysia saya ngintipin satu persatu loketnya, siapa tau ada yang nggak perlu pakek sidik jari. Dan bener aja men! Ada petugas yang taat hukum dengan nyuruh kita buat scan sidik jari tapi ada yang enggak, jadi saya ngibrit ngantri di barisan yang petugasnya nggak ribet. Dan.... saya berhasil melalui imigrasi malaysia dengan selamat. Legaaaa! (Senyum cerah ceria banget sekeluarnya dari imigrasi malaysia). Eit ghe belum selesai, masih ada imigrasi masuk singapura yang harus di lewatin, duh mules lagi deh.

Setelah perjalanan nggak begitu lama dengan pemandangan yang seru kita akhirnya masuk ke wilayah singapura, dan tentu aja berhenti ke imigrasi. Sebenarnya saya kuatir nih sama imigrasi SG karena negaranya kan semacam tertib banget gitu, di bayangan saya pasti SOPnya ketat, semua proses di lakukan. Saya ngantri di barisan dengan pasrah, nggak bisa intip-intip dan milih loket karena ada petugasnya yang ngatur. Pasrah sambil banyak berdoa. Dan saya harus kembali bersyukur karena...... nggak disuruh scan sidik jari horeeee! Rasanya itu kayak pengen kayang di tempat tapi cuma pengen doang karena aslinya nggak bisa kayang (jayus ghe ._.)

Tujuan utama kita ke SG adalah ziarah ke makam Habib Noh. Bicara tentang ziarah kadang ada orang yang menyamakan antara ziarah makam dengan syirik karena dia menganggap bahwa ziarah adalah menyembah makam. padahal bukan loh! kita berdoa juga tetap kepada Allah cuma kita mencari barokah melalui wali Allah atau kekasih Allah. Dengan menziarahi makam juga membuat kita ingat bahwa salah satu hal yang pasti terjadi di kehidupan kita adalah kematian, jadi introspeksi diri. Selain itu kita juga bisa meneladani kebaikan dari wali tersebut.

Didepan makam ada yang seperti ini, semacam kantin kejujuran gitu, kita bisa ambil kuenya dan bayar di tabungan yang bentuknya kayak kotak amal. Nggak ada orang jualan disini, nggak kayak di Indonesia kalo ke makam wali mesti penuh orang jualan hehe
 Pintu masuk ke dalam makam
 Disana banyak burung yang bahkan ketika kita mendekat mereka nggak terbang, mungkin karena di sejarah burung dan manusia di SG nggak pernah terjadi penangkapan dkk ya, jadi burung berasa nggak takut sama manusia. Bersahabat gitu ciyelah banget.
Cerita tentang Habib Nuh begitu banyak dan beragam. Tour Guide juga sempat menceritakan di sepanjangn perjalanan kemarin, karomahnya juga luar biasah. Meskipun berlokasi di negara yang mayoritas nasrani, tapi makam itu tetap di jaga. Karena posisinya yang agak menghalangi jalan, dulu sempat mau dipindah tapi nggak jadi karena waktu di bagian makam, peralatan berat untuk meratakan tanah itu nggak bisa digunakan. Akhirnya makamnya di jaga sampai sekarang, bahkan pekerja di tempat ini mendapat gaji dari pemerintah singapura loh! Kalo mau baca seputar karomah habib Nuh silahkan dilihat di link ini KLIK

Setelah dari makan Habib Nuh kita melanjutkan perjalanan ke destinasi selanjutnya berupa tempat super mainstream yaitu tempat patung merlion. Karena emang di jadwal kita harus balik sore biar keburu ke thailand, jadi setiap tempat dikasih batasan waktu yang ketat banget. Ini nih gemesnya jalan-jalan rombongan, tapi nggak papalah justru jalan rombongan itu bikin kita latihan sabar siapa tau abis ini pergi haji kan rombongan juga (amin), terus pergi rombongan ngebuat kita berusaha sebaik-baiknya buat menangkap moment. Saya beli ice cream $1SGD yang terkenal itu, beli dua yang mint sama chocho apa gitu lupa deh. Pokoknya kalo dari rasa ya enak-anak aja, tapi makannya harus buru-buru biar nggak mencair.

 Temukan saya di antar hijau hjau, lagi makan ice cream rasa mint
 Padahal tetangga sama negara kita, tapi kok beda jauh? 
 Dapat banyak temen baru selama disana, ohya itu yang pakek baju tosca mamanya mbak reva sama egy looh, serombongan sama saya :D
 Seriusan selama pergi seminggu kemarin kamera pocket lebih banyak di pakek ketimbang SLR. Bahkan di hari-hari selanjutnya SLR sama sekali nggak di pakek dan disimpen dalam tas hehe.
 Mama, ning nafis dan gus syafa
 Partner gantian foto adalah mama, kita lebih banyak mencar dari rombongan karena saya yang pengen ngunjungin sana sini. Dan mama dengan baiknya mau ikutan saya jalan cepat kesana kemari biar sempet ngunjungin tempat-tempat yang berbeda dari rombongam.

Sekitar satu jam berlalu, kita meninggalkan tempat tersebut meskipun belum puas. Pengennya sih bisa jalan santai terus duduk di bangku di bawah pohon sambil baca buku, tapi ya mana ada yang begitu kalo rombongan. Kita mampir dulu ke toko oleh-oleh, semua orang pada kalut belanja. Kalo saya sama mama sih selow abis, cuma beli yang emang di butuhin dan selebihnya nggak minat soalnya kebanyakan oleh-oleh menurut kita barangnya kurang oke gitu, pasaran. Nggak usah ngebelain murah terus beli banyak, kualitas juga harus dipikirin kan.

Setelah dari toko oleh-oleh kita mau sholat dulu ke mesjid sultan, dikasih waktu buat makan dan sholat tapi bebas mau pilih makan dulu atau sholat dulu. Kebanyakan orang pilih untuk sholat dulu, tapi karena mama dan saya kondisinya super lapar kita misah dari rombongan dan milih untuk melipir ke tempat makan terdekat, kan katanya kalo sholat sambil laper bakalan nggak khusu? (yak mulai alasan). Kita pesan nasi kebuli (atau apa ya namanya, baladah nulis tiga bulan kemudian semua istilah pada lupa), yang awalnya kita pesen dua porsi begitu tau kondisi nasinya langsung aja ganti satu porsi saja, itupun kita berdua nggak abis men! Harganya perporsi sekitar $13SGD atau kalo di kurskan ya 100k lebih gitu, soalnya waktu saya ke SG itu nilai tukar uangnya hampir 10k. Dari rasa sih enak yah, bumbunya kerasa bangeet. Disuapan pertama super enak, suapan ke 5 tetep enak, tapi kemudian kita mulai eneg haha. Ohya nasinya lucu loh, kurus dan panjang-panjang.


Setelah itu kita sholat di masjid sultan yang menurut saya super duper keren. Kenapa kok super duper keren? Karena mesjid ini beda dari kebanyakan mesjid yang saya temui di Indonesia. Jadi waktu di depan mesjid saya ketemu banyak banget anak-anak muda dengan rok super pendek, saya awalnya kaget wah di singapore banyak juga ya orang islam. Eh ternyata begitu masuk, saya tau bahwa cewek yang saya temui di depan itu beragama nasrani bukan islam. Jadi bagian depan mesjid emang boleh di kunjungi oleh masyarakat non islam yang penasaran dengan islam. Ketika masuk mereka harus pakek semacam jubah gitu biar sopan, apalagi yang berbaju pendek. Ada pendampingnya yang bakalan jawab pertanyaan-pertanyaan dari mereka yang penasaran tentang islam. Waktu saya kesana bahkan ada study tour dari siswa SMP yang lagi tour kesana, saya sempet nguping gitu dan ternyata mereka semua super duper aktif nanya-nanya padahal masih kecil. Mulai dari siapa itu mohammad? Apa itu syiah? (yang saya nggak kepikiran kenapa mereka tau itu), Kenapa kita harus sholat 5 kali? Buat apa baca alquran dan pertanyaan lainnya. Hebatnya lagi pemandunya bisa menjawab dengan baik semua pertanyaan mereka.



Abis sholat saya jalan-jalan sebentar di sekitar situ dan lihatin beragam pajangan tentang penjelasan islam di tembok-tembok. Bahkan ada headphone untuk yang ingin mendengarkan suara adzan (dan tulisannya, panggilang Allah untuk kita), ada yang berisi alquran dan banyak banget bule atau orang korea yang ngedengerin sambil merem khusu gitu. Terus abis dengerin pas lagi copot headphone, mereka bilang ke temennya gini " I feel so peace, islam is beautiful. I love qoran", saya yang kebetulan berada di dekat mereka jadi merinding sendiri. Subhanallah. Bagian sedihnya baterai kamera digital saya uda di bar terakhir, jadi saya nggak bisa moto banyak hal saat itu. Sedangkan SLRnya saya tinggal di bus, disitu saya merasa sedih. Padahal hal serupa gini kan (penyebaran islam) bisa di jadikan case study buat di Indonesia atau paling nggak buat di malang, entah bagaimana penerapannya.



Ohya linngkungan sekitar masjid juga keren loh berasa lagi dimana gitu, disini juga banyak burung kayak di makam. Tapi saya cuma berhasil ambil satu gambar ini aja sebelum kemudian kameranya mati total. Oke fine, mungkin saya memang disuruh datang lagi kesana biar bisa moto lebih puas, Amin.

Btw ini post udah dari februari di draft tapi baru bisa post sekarang duh kemana aja sih ghe sok sibuk amat? wkwk. Masih banyak tumpukan cerita yang harus saya post, mulai dari lanjutan jalan-jalan, wikufest, perpisahan, dkk. Bukan buat ber-pamrih-ria (ngapain coba, nganggur amat wkwkw), tapi biar saya punya tempat buat mengabadikan semua cerita saya. Ini aja di lanjutin beberapa bulan kemudian setelah kejadian udah pada lupa, gimana cerita lainnya yang nggak sempet di tulis sama sekali? duh.... Semoga ghea setelah ini menjadi semakin rajin, amin.

With love,

xoxo,
ghea

You Might Also Like

7 komentar

  1. mbak ghee looks sooo cute. paling imuts haha

    BalasHapus
  2. jari nya coba di tunjukin dong penasaran kayak apa itu bisa ga ke deteksi ? jangan - jangan rata ga ada garis - garis nya hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. garisnya samar banget, adapun kalo orang biasanya muter berlapis-lapis ngikutin bentuk jari punya saya lurus lurus doang gitu ke atas. hehehe

      Hapus
  3. Wih asik banget perjalanannya. Makin sukses ya mbak ghea, mbak pictalogi, uhuk.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi terimakasih! :) amin amin doanya, kamu juga sukses ya :)))

      Hapus
    2. Meg aku baru sadar kamu komen dimari :3

      Hapus

Drop some hello here! :)

THIS MONTHS HITS

My Latest Vidio

recent posts