Just a part of Thailand

16.30

Sudah sekian bulan lamanya tapi saya nggak kunjung melanjutkan post terakhir saya, padahal dulu sempet umbar janji (eh ga ding cuma umbar niat) kalo bakalan rajin post dan ngelarin runtutan cerita selama pergi ke malaysia singapura dan thailand, seengaknya buat saya pribad kalo pengen flash back tentang apa aja yang saya dapetin selama perjalanan. Tapi nyatanya bulan berlalu dan saya belum post apa-apa (duh miris), padahal masih banyak post lain yang udah ngantri di folder leptop.

Saya suka sedih kalo lagi intipin folder foto-foto di leptop dan kemudian menyadari bahwa saya belum post kejadian tersebut, suka gelo gitu deh, soalnya pengen flashback dengan ngebaca ceritanya tapi saya belum nulis apa-apa. Apakata jadi cuma bisa liahtin gambar aja. Karena saya orangnya gampang lupa itu kenapa saya nulis blog, yah kalo tiba-tiba ada yang ngebaca atau bahkan bisa bermanfaat saya bersyukur banget, jujur sampe sekarang saya masih sering nggak habis pikir kalo dapet pesan, chat, DM atau email yang isinya ucapan terimakasih karena dapet inspirasi dari blog saya, suer nggak pernah kepikir, rasanya tiba-tiba terharu gitu. Bahkan blog yang isinya cuma random, cerita kehidupan sehari-hari yang biasa aja bisa ada gunanya, padahal ini bukan blog yang ulasannya emang serius dan tekhnis. (Btw ghea mulai deh nulis keluar-keluar dari judul, kumat banget hehehe)

Jadi setelah sebelumnya saya cerita bahwa ke singapura nggak sampe sehari dan dikejar-kejar waktu, sore hari kita keluar dari imigrasi SG dan langsung cus ke thailand lewat jalur darat. Tralala! Siap-siap nggak nyante lagi karena alamat bakalan ke banyak imigrasi, itung yaa ini beberapa imigrasi yang bakal saya lewatin: imigrasi keluar singapura - masuk malaysia - keluar malaysia - masuk thailand. Baru perjalanan berangkat aja udah 4 kali keluar masuk imigrasi, duh jadi mules lagi kalo inget masalah sidik jari. Eh tapi saya udah lebih tenang ketimbang sebelumnya karena udah tau cluenya "Kepo dulu sebelum milih barisan, cari yang petugasnya nggak ngikutin SOP scan sidik jari", berbekal clue itu saya berhasil melalui semua imigrasi dengan damai, Alhamdulillah. Sempet lucu juga sih pas masuk malaysia itu kan saya udah kepoin mana barisan yang nggak perlu scan sidik jari, begitu nemu saya antri dong di barisan itu, dan antriannya panjaaaang bener. Tapi..... pas giliran tiga orang di depan saya tiba-tiba disuruh scan sidik jari, begitu pula belakangnya. Alhasil saya langsung kaya orang ketakutan dan ngacir sambil geret-geret koper buat pindah barisan dan ngantri lagi dari awal. Nggak habis pikir kena wangsit apa sih itu petugasnya tiba-tiba taat SOP pas mau giliran saya.

Saya lupa pastinya berapa lama perjalanan singapura ke thailand lewat jalur darat itu, tapi yang saya inget kita keluar singapura sekitar jam 5 sore dan sampe di thailand pagi-pagi. Ohya jadi tujuan ke thailand ini kita mau ngunjungi sebuah pesantren yang letaknya di Pattani, sebuah tempat dengan masyarakat muslim mayoritas yang ada di thailand. Sebenernya pengen banget gitu mampir-mampir ke banyak destinasi wisata yang ada, tapi yah namanya juga rombongan diikutin aja maunya kemana. Dan ternyata kawasan ini termasuk nggak aman loh, kalo dari cerita guidenya saya nyimpulin ini kondisinya kayak aceh pas dulu masih sering ada tembak-tembakan gitu. Jadi langsung begidik.

Rombongan kita disambut dengan begitu baik oleh pesantren yang ada di pattani, bahkan setelah acara doa bersama kita juga di jamu dengan begitu banyak makanan (padahal rombongannya tiga bus loh kan sama aja harus masak besar untuk menjamu semua rombongan), saya dan beberapa temen yang seumuran dan merasa masih mudah (uhuk, muda men!) ikut ngacir ke dapur dan membantu menyiapkan makanan dengan beberapa anak dari pesantren. Sedihnya kita nggak bisa berkomunikasi lancar karena ketika mau memulai pembicaraan mereka kurang bisa bahasa melayu atau bahasa inggris, lancarnya ya cuma bahasa thai aja jadi solusi lain yang bisa kita gunakan adalah bahasa tubuh, udah berasa lagi pantomim.

Saya bareng para anak-anak thailand, yang pakek kerudung hitam dan lagi saya gandeng (cieee) itu anaknya pemilik pesantren. Sebenernya kalo dari muka sih ga jauh beda mereka sama anak indonesia hehe, namanya juga negara tetangga.
Para santri yang langsung berpose ketika saya diam-diam ngefoto sekitar, lucu banget lihat mereka pada narsis, padahal niat hati foto keadaan sekitar jadi foto mereka juga.

Masjid di daerah pattani


Berasa foto di background editan, ini waktu matahari lagi mau turun jadinya fotonya berasa dikasih effect filter apaan aja, ini minta tolong fotoin orang dan udah bilang pengen difoto sampe kelihatan menaranya lengkap tapi setelah beberapa kali foto nggak ada yang sesuai sama permintaan, yaudah sih kan udah syukur di tolongin nggak boleh banyak interupsi ehehehe



Meski disini cuma beberapa saat tapi kita nikmatin perubahan warna mataharinya karena kebetulan datang waktu senja

Kita nggal lama-lama di thailand karena daerah pattani ini katanya rawan saat malam hari, untuk itu sebelum gelap kita sudah harus keluar dari imigrasi dan melanjutkan perjalanan kembali ke malaysia. Di jalan saya ngebayangin betapa beruntungnya kita bisa beribadah dengan bebas di Indonesia tanpa takut ada kerusuhan dan hal-hal yang sifatnya ancaman lainnya. Masa kita yang hidup di negara aman kalah semangat beribadahnya sama yang di negara nggak aman? Semoga kita semua semakin bisa bersykur atas hal-hal simple yang terjadi di kehidupan kita.

Love, 

Ghea Safferina Adany

You Might Also Like

2 komentar

  1. wajahnya mirip banget sama orang indonesia..
    salam kenal mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hallo salam kenal :)
      Iya mirip banget sama orang indonesia, gara-gara serumpun kali ya ehehe

      Hapus

Drop some hello here! :)

THIS MONTHS HITS

My Latest Vidio

recent posts