Jakarta dan Mereka

Monday, July 06, 2015

Kalo ditanya tentang kota yang disana saya merasa familiar selain malang (yang memang kota saya sendiri), saya bakalan jawab Jakarta. Bahkan Surabaya yang jadi tetangga malang saya sama sekali ga familiar sama jalannya, maklum kesana nggak pernah sendiri jadi bergantung pada sekitar. Saya memang pernah ngicipin tinggal di jogja tapi nggak sefamiliar saya sama jakarta. Mungkin karena dulu di jogja perginya cuma ngikutin jalur trans aja ya, beda sama pas di Jakarta yang meski cuma satu setengah tahun tapi isinya muter kemana-mana. Efek ngurusin appleberry yang ngebuat saya bareng nana sering menjelajah sampe ke ujung-ujung demi dapetin supplier atau berburu barang yang nggak umum.

Jakarta juga bisa saya katakan sebagai kota kedua saya, dimana saya bisa pulang. Karena saya punya cukup banyak tempat tinggal disana efek temen-temen telkom masih banyak banget yang menetap disana, pun juga temen-temen dulu kuliah. Jadi dua bulan lalu waktu mampir ke Jakarta setelah dari Bandung, saya nggak perlu bingung buat tinggal dimana selama di Jakarta, kalo mau ke daerah tanggerang tinggal di si A, ke cengkareng tinggal di si B, ke jakpus di si C, ke jaktim di si D hehehe. Saya cuma tiga hari dan malam pertama nginep di rumah temen kuliah sementara dua malam berikutnya di Nana karena kita punya banyak PR buat di bicarain seputar Appleberry, maklum selama ini ada jarak.

Ohya di Jakarta juga saya bisa dapetin temen-temen yang mau nemenin dengan senang sumringah buat kemana-mana. Tapi karena waktu ke sana kemarin padet banget, saya cuma bisa main sama Chandra, Yuyud dan Nana aja. Huhuhuh. Nggak sempet ketemu sini situ karena alasan waktu. Tapi cukup puas banget setelah 6 bulan ga ketemu, abis gitu bisa ngobrol haha hihi lagi meskipun cuma beberapa jam aja. Alhamdulillah ya hehe.




Ohya saya bawa lensa fix dalam perjalanan kali ini, tapi yagitu karena lensa fix harus moto dari jauh saya ogah ngeluarin kamera. Padahal kan bagus kalo di buat moto, tapi males kan harus foto dari jauh-jauh gitu. Untung kita bawa yuyud yang tahan malunya udah tingkat tinggi. Dia dengan sukarela memanfaatkan kamera saya dengan baik. Bahkan banyak kejadian super memalukan yang bikin foto saya jadi ketawa tutup mulut semua seperti foto di bawah ini. Gimana nggak ketawa kalo yuyud ini ngefoto di balik pot-pto bunga sambil nyandar ke tembok kayu yang ternyata...... itu bukan sekedar tembok tapi pintu rahasia (apaan sih pintu rahasia segala haha, abis samar sih) untuk para magnum crew keluar masuk kitchen. Alhasil lagi asik-asik ngefoto, pintu di buka kedepan, yuyud kedorong kepepet tembok lainnya, dia kaget, saya nana sama chandra nggak bisa nahan lagi buat ketawa. 

Hasilnya ketawa saya nggak fokus buat foto, tiap inget ketawa lagi. Jadi yagitu gayanya itu nggak di rekayasa hahaha.



Nah ini dia si yuyud yang dengan baik hati mau malu hihi, kayaknya kemana-mana wajib banget bawa yuyud yah. Gini-gini dia temen saya dari jaman SD sabilillah dulu loh huehe.

Have a good day!

Wuff,
ghea safferinya adany

You Might Also Like

2 comments

Drop some hello here! :)

ALL TIME HITS

My Latest Vidio

Featured Post

Pembubaran Panitia Pernikahan dan Ulang tahun ke 21

Rasanya miris sendiri lihat blog nggak pernah update padahal bahannya super banyak. Efek mindset saya kekeuh pengen posting semua hal sepu...