[SEMERU] Semalam di Ranu Regulo

6:26 AM

Udah sejak lama Dek Rayhan pengen banget di ajakin ke Semeru, saya sih cuma nge-iya-in aja tanpa ada eksekusi lanjutan, abis nggak ada bayangan sama sekali harus kesana sama siapa, kapan dan gimana. Nggak mungkin kan berduaan doang. Sempet ada plan bakalan kesana sama temen-temen DUBIDAM tapi susah banget eksekusinya karena faktor waktu, kesibukan dan tempat. 

Oleh karena itu saya udah kasih pengertian ke rayhan buat nggak berharap bakalan ke Semeru dalam waktu dekat, biar saya nggak dibilang PHP. Tapi semuanya berubah waktu grup temen-temen kampus di Mercubuana asik ngebahas rencana buat main ke Malang. Saya yang kebetulan udah pindah kampus ke Malang tapi tetep ada dalam grup, langsung nimbrung karena merasa bakalan jadi tuan rumah. Rasanya seneng banget tiap ada temen yang main ke Malang. Dan... berita baiknya adalah ternyata tujuan mereka ke Malang adalah ke Semeru! Berasa dapet kesempatan buat nepatin janji, saya langsung minta izin ke mama buat ngajak dek Rayhan ke Semeru, begitu dibolehin, langsung deh ngedaftar buat dua orang. Dan ketika ngabarin si Rayhan dianya happy banget.

Sebenernya pas awal saya ragu-ragu gimana gitu tentang rencana ke Semeru ini, karena terakhir ke gunung cuma ke Prau doang tapi kok tiba-tiba udah main ke Semeru aja, emang sih Gunung Prau disebut-sebut sebagai replika sebagian (....cuma sebagian loh) dari Semeru. Tapi waktu tempuhnya beda jauh banget! Kalo dulu ke Prau jalan sore malam udah di puncak, kalo ke Semeru butuh beberapa hari. Tapi apalah arti keragu-raguan dibandingkan nyenengin adek (asik gheanya lagi pencitraan kakak baik wkwk), sayapun mulai rajin olahraga demi nyiapin fisik. Gara-gara ini juga saya jadi tau gimana serunya pagi hari lari ke alun-alun kota Malang yang jaraknya cuma lurus doang dari rumah, puterin beberapa laps, terus lanjut duduk di kursi taman sambil baca buku. Super sekali! Saya berasa baru sadar kalo deket rumah ada tempat yang nyaman banget buat 'me time'. Sebelumnya saya kira alun-alun kota malang itu riuh dan rame, ternyata kalo pagi kesana tempatnya sepi dan nyaman.

Kita namain tim perjalanan semeru ini dengan nama "Merah Putih Semeru", sebenernya males banegt kalo harus ke semeru pas agustusan gitu. Tapi apalah daya, kami semua anak-anak pekerja yang bisanya main dengan memanfaatkan tanggal merah dan beberapa hari cuti. Total peserta ada 20 orang dimana semua meeting pointnya di Jakarta kecuali saya, rayhan dan mas dany yang nanti bakalan join pas udah di Malang. Tapi berita sedihnya dua temen kita si Riyan dan Tyo ketinggalan kereta, ngusahain ganti jadwal ga bisa, bahkan mereka udah ke Bandara juga buat cari penerbangan yang sekiranya memungkinan dan ga ketemu... Sedih ya? Banget! Apalagi mereka berdua termasuk dua orang kocak yang kehadirannya sangat diharapkan, berita mereka berdua nggak jadi ikut sempet bikin tim jadi berasa ada yang kurang.

Ohya sebelum berangkat ke Semeru ada banyak banget berita-berita yang bikin semangat kita down. Mulai dari kabar kalo nggak boleh muncak, kabar ada pendaki yang hilang sampe berita duka tewasnya salah seorang pendaki perempuan yang terkenan jatuhan bebatuan. Sebenernya saya mau stay cool gitu sok nggak ada apa-apa, tapi mama dan sodara saya pada melek tekhnologi, jadi dapet aja berita seputar semeru dan pada berbondong-bondong chat saya ngasih deretan berita serem tersebut. Bahkan semeru sempet di tutup total karena proses evakuasi loh, dan kebetulan banget baru dibuka waktu kami dateng. Bismillah, pasrakan ke yang punya Saya aja, pasrah ke Allah.

Tim kami nggak semua adalah anak Mercubuana, kebanyakan saling bawa temen, tapi begitu kami ketemu di stasiun kota Malang berasa udah kenal sama semua. Bahkan dek Rayhan yang awalnya malu-malu karena ngerasa nggak ada yang kenal sama sekali juga bisa membaur. Kita berangkat dari stasiun kota malang, naik angkutan yang sudah di carter buat nganterin kita ke daerah tumpang, tempat dimana kita bakalan ganti kendaraan jadi Jeep.

Ada dua macam Jeep dan para cowok langsung milih pakek yang kap terbuka. Saya aslinya juga pengen yang itu sih, tapi disuruh yang jeep tertutup aja. Selama perjalanan kita disuguhin sama pemandagan super Allahuakbar banget, berbagai macam landscape kelihatan semua. Yang agak krik krik adalah waktu kita lagi di jeep pak supirnya bilang gini nih "Alhamdulillah ya kalian naik waktu Semeru akhirnya dibuka lagi, denger kan kabar yang orang hilang dan yang meninggal itu?", serempak kami langsung ngeiyain sambil heboh bahas apa yang kami ketahui tentang kejadian tersebut. ".....Nah, saya yang evakuasi, pakek mobil ini. Jadi kemarin jeep ini buat ngangkut jenazahnya", Langsung deh hening semua temen-temen sambil bilang "ah bapak kan jadi kita kan jadi ngerasa serem jugaaa.... doakan kita semua selamat ya pak...".


Ternyata waktu kita sampe di ranu pane dan melakukan registrasi, karena beberapa hal kita nggak bisa naik sore itu juga. Bolehnya besok pagi. Tanpa harus bete karena plan nggak berjalan sesuai rencana, temen-temen dengan senang hati bikin plan baru buat bermalam di ranu regulo yang katanya juga bagus. Kita nggak bermalam di ranu pane karena udah rame dan kayaknya kurang greget. Kebetulan kami kenalan dengan mas-mas dari gimbal alas yaitu mas Kuro yang berbaik hati ngasih tau kami berbagai hal seputar ranu regulo. Kita start pindah ke ranu regulo abis maghrib, jalannya sepi dan agak krik-krik. Dan waktu sampe di ranunya gelap dan dinging bangeeet men! Mas kuro sempet ngasih tau kita tentang seseorang nenek (mak) yang duduk di bawah gubuk terbuka dengan kayu bakar " Ohya ntar kalian kalo bisa mampir ke tempat mak (lupa namanya) sambil bawain rokok kelintingan ya, dia yang tau tempat ini. Tapi kalo tiba-tiba pas ngobrol suaranya berubah jangan kaget ya. Dia juga yang bisa negluarin kalo misal ada satu diantara kalian yang kesurupan atau kenapa-kenapa. Ohya yang lagi halangan ati-ati disini, karena tempat ini nggak terlalu sering di buat ngecamp dan sepi, jadi lebih rawan". Wejangan mas kuro bikin ketar-ketir khawatir. Bayangin lagi ngobrol sama orang dan tiba-tiba ganti suara aja udah ngeri. Belum lagi saya memang lagi halangan jadi kuatir sendiri.


ulululuuu dek rayhan sekarang bisa di senderin berasa pacar gitu deh cihiye 

Malamnya kita bikin 4 tenda dan api unggun biar hanget. Suhunya 4 derajat kalo nggak salah. Temen-temen juga sholat berjamaah bareng-bareng bikin suasana jadi makin tenang, ohya kebetulan ini banyak anak lulusan pondok yang ikut pendakian, jadi berasa seneng aja kalo religinya juga di terapkan (azik). Setelah itu kita makan malam sama nasi, sup dan nugget. Masakan sederhana yang bikin super puas!


Setelah berjuang melawan tidur dalam dingin yang berasa sleeping bag nggak ngaruh apa-apa, apalagi pas jam 2 pagi. Pagi hari kami di suguhin pemandangan penuh kabut yang Allahuakbar banget, dingin sih tapi keren loh! Kabut dimana-mana dan pemandangan ranu regulo yang semalam sama sekali nggak kelihatan jadi berasa indah. Kemarin malam aja saya nggak sadar kalo ada ranu disitu -_- wkwk. 


Puas foto-foto kitapun rapiin barang buat persiapan ke semeru sambil sarapan pecel dan teh hanget yang rasa-rasanya super nikmat. Dengan berdoa terlebih dahulu dan foto full team (pakek gopro biar bisa lengkap dan satunya minta tolong pendaki sekitar), kita akhirnya jalan buat langsung ke Semeru karena perizinan dan sebagainya udah kelar semua malem hari.

 Ini foto sama mak yang suaranya bisa beruba itu loh, berani dong kalo pagi wkwk
 Kasur paling nyaman ya ini nih!
 Full Team Merah Putih Semeru!
 Minta tolong ke warga sekitar (tenda sebelah) buat motoin hihihi
 Ketika muka masih sumringah, baru mau memulai perjalanan

Cerita tentang kelanjutan perjalanan semeru, keindahan ranukumbolo yang bikin jatuh cinta, kalimati, dan lain-lain insyallah (kalo ghea rajin) bakalan di post selanjutnya. Selamat weekend, have a great day!

“Untuk apa kita melakukan perjalanan? Untuk tahu ada kopi dan manusia yg sama hangatnya." - kata quotes pecinta alam sih begitu :p

love,

ghea safferina adany



You Might Also Like

14 comments

  1. adeknya mbak ghee unyu unyu ganteng :3 *salah fokus*

    ReplyDelete
    Replies
    1. kakaknya gimana kakaknya gimana? unyu unyu beautiful ga? (cih banget ghe wkwk)

      Delete
  2. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  3. Lanjutannya mana kak gheeeeeee penasarannnn -_- u,u

    ReplyDelete
    Replies
    1. coming soon wkwkwk, udah ada di draft dari lama tapi ga di lanjut2 doakan segera :p

      Delete
  4. Halo Mbak Ghea, salam kenal! :) Ditunggu nih lanjutan ceritanya hihihi~

    ReplyDelete
    Replies
    1. hallo ghifari salam kenal! namanya kayak nama dek rayhan, ahmad rayhan al ghifari :D
      katanya yg namanya ghifari biasanya orangnya suka yg sederhana-sederhana gitu, ya ga sih? (malah oot)

      insyallah segera, terimakasih sudah baca :)

      Delete
  5. hai mbak,ditunggu kelanjutannya y :)x

    ReplyDelete
  6. sekarang di malang, di kampus apa mbak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. sekarang di widyama, ambil yang kelas reguler B (yang kelas malam dan weekend itu hehe)

      Delete
  7. sepertinya ranu regulo lebih horor daripada ranu kumbolo :D, tempatnya yang sepi dan jarang dikunjungi, dulu pernah camping dan hanya rombongan kami yang ada di ranu regulo, waktu malam suasananya mistis banget, apalagi ada ibu2 yg hidup menggelandang di sekitar ranu dan sering ngomong sendiri hihihihihih dan katanya ranu yang juara horornya dalah ranu tompe karena lebih jarang dikunjungi manusia hiiii

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha iya bener banget emang kemarin berasa horornya ~ Ibunya bisa ganti gitu suaranya kalo ngomong, itu aku ada foto sama beliau hehe (tapi berani nyamperinnya pagi dong, malem mah ngeri.

      Ranu tompe juga aku baru tau abis googling, sebelah mana sih kok ga kelihatan ya hehe

      Delete

Drop some hello here! :)

THIS MONTHS HITS

My Latest Vidio

recent posts