[SEMERU] - Ranukumbolo

Sunday, October 18, 2015



Ada beberapa orang yang berkata bahwa mendaki gunung adalah sebuah kesia-siaan, menghabiskan sebegitu banyak waktu hanya untuk berjalan lalu kembali turun. Katanya buang-buang tenaga, waktu dan biaya. Mungkin mereka tidak tau bagaimana gunung bisa menjadi guru yang begitu hebat tentang beragam hal mulai dari yang sederhana hingga yang kompleks. Dari gunung saya belajar bahwa untuk mencapai sebuah impian (puncak) nggak ada jalan instan, kita harus mau susah payah dulu, berjuang ngelawan ego, nafsu dan diri kita sendiri, terkadang kita juga harus saling bekerajsama dengan orang-orang lainnya. Apalagi dalam perjalanan nggak semuanya mulus, banyak batu dan kerikil maupun ranting seperti hal-hal diluar rencana yang terjadi dan memaksa kita buat bikin keputusan secara cepat tapi tepat.

Setelah menghabiskan malam di ranu regulo yang ternyata super pecyaah dan sudah saya ceritakan di post sebelumnya, pagi-pagi kita udah packing ulang buat bersiap naik ke semeru. Agak deg-degan juga saya karena nggak ada bayangan medannya bakalan kayak apa. Kebetulan saya emang nggak banyak browsing selain karena nggak sempat, saya pengen nanti ini semua jadi perjalanan penuh kejutan, kan lebih seru tiba-tiba tau daripada udah ada bayangan karena udah browsing sana sini sebelumnya (hmm dasar ghea pinter nyari alasan, padahal nggak banyak browsing karena awa-awal nyari info tentang semeru dapetnya artikel mistis terus takut sendiri). 

Kita sempet berhenti di gapura selamat datang semeru buat foto dan berdoa, fotonya ada di post sebelumnya sih jadi kalo mau lihat silahkan kesana sendiri haha (linknya disini yaaa wkwk). Terus mulailah jalan satu satu karena medannya emang nggak cukup buat berdua. Awal-awal udah nanjak tapi karena masih semangat saya sok terus jalan ga banyak berhenti, paling depan sendiri bareng bang qobli sama si poppy. Tapi nggak lama saya switch biar bisa deket sama rayhan, bicara pengalaman sebenernya dek rayhan lebih sering ke gunung daripada saya. Dia udah ke beberapa gunung bareng temen-temen SMPnya tapi dengan barang bawaan super asal dan nekat, yakali ke gunung cuma bawa tenda alakadarnya aja, padahal nginep dua malam. Bahan makanan juga cuma bawa mie instan doang. Nggak usah di tanya apa yang dia pakek, sepatu gunung? enggak, dia pakek sendal dan lebih banyak 'nyeker' (ga pakek alas kaki), jaket gunung? dia juga cuma pakek jaket ala kadarnya, tas carrier? cuma bawa tas ransel satu untuk semua (gantian bawa), lagian juga mau diisi apa orang dia ga bawa apa-apa. Jadi perjalanan ke Semeru kemarin saya nyuruh dia belajar ke temen-temen saya yang udah anak gunung banget tentang kesiapan apa yang perlu di perhatikan sebelum naik, biar nggak asal aja yang bahaya juga buat keselamatan, kalo kedinginan gimana? Jadi ini perjalanan pertama dek rayhan bawa tas berat ketika naik gunung. Semangat dek reee! 

Kalo mau tau medannya kayak apa ya mirip-mirip ini. Jangan meleng dan terlalu semangat atau kalian bakalan kejedot pohon, saya udah ngalamin dan ngerasain, kejedot keras pas lagi semangat-semangatnya, pas kepala lagi. Suara benturannya aja kedenger kenceng, langsung pusing seketika. Untung yang tau cuma mas dany sama rayhan, kalo ga gitu malulah saya (eh tapi terus di share di sini kan jadi tau semua wkwk, gapapa deh toh nggak lihat live kejadian. Yah semoga bisa di jadikan ibrah *asik ibrah segala berasa anak pengajian, maksutnya di jadikan pelajaran* biar nggak ada lagi yang kejedot unyu kayak saya)

Kuliah tentang kehidupan dan persahabatan terjadi sepanjang perjalanan. Kita ngobrolin beragam hal random mulai dari yang labelnya introspeksi, tadabbur alam sampe guyonan haha hihi. Perjalanan berasa fun banget bareng mereka, ada aja yang dibahas. Kalo ada yang capek ya berhenti rame-rame, terus jalan lagi. Disepanjang perjalanan kita ketemu banyak orang dan semuanya ramah-ramah, saling dukung dan memberi semangat. Ohya ada sekeluarga yang naik bareng kita bawa anak usia 8th sama 12th loh! Si adek-adek itu tahun sebelumnya juga udah ke Semeru tapi cuma sampe kalimati, kali ini mereka mau ngicipin indahnya puncak. Semangat mereka bikin kita yang lebih tua (ciye tumben ngerasa tua) jadi terpacu buat ikutan semangat.


Bintang utama postingan kali ini, wkwwk. Untung rayhan jarang buka blog saya, kalo dia rajin bakal marah-marah soalnya fotonya banyak :p

Meski jalannya sekitar 4 jam, tapi medannya terhitung landai sih. Baru banyak tanjakan setelah pos 3, saya agak ngeri sama tanjakan berpasir soalnya pakek running shoes jadi agak licin, tapi alhamdulillah dikasih selamat sama Allah, lancar semua. Ohya disetiap pos banyak pedagang loh! Nggak kepikiran banget bisa njajan selama di jalan. Yang dijual mulai dari gorengan, minuman hangat sampai semangka segar. Tapi jualnya dengan harga yang beda dengan harga normal, sepotong semangka ukuran kecil harganya 5000 dapat 2, nggak usah pakek acara di kulkasin udah dingin. Gorengannya 1 bijinya 2500an padahal kecil dan dingin. Yah, kan itu yang bikin mahal biaya bawa barang dari bawah ke atas. Kita bawa carrier yang isinya barang-barang kita sendiri aja berat, bayangin bawa semangka-semangka dari bawah ke atas? Duh aduh, itu semangka men bukan kerupuk, mengandung kadar air dan berat.

Abis melalui beragam tanjakan di pos3, rasa-rasanya udah capek dan pengen buru sampe. Yang awalnya timnya rame udah mulai agak diem soalnya mulai lelah. Tim juga udah mulai kepecah-pecah jadi berbagai rombongan. Paling depan ada popy, angger sama bang qobli. Saya di rombongan kedua sama dek rayhan, mas dany dan bang anto. Terus belakang-belakangnya nggak ngerti lagi deh. Kita udah super pengen kelar dan bosen jalan sampe kemudian kita lihat pemandangan yang Allahuakbar banget, ranu kumbolonya udah kelihatan men! Dan itu keren banget! Saya sampe menepi dan sejenak berhenti buat ngelihatin betapa indahnya landscape ranu kumbolo dari atas, itu padahal masih kelihatan separuh tapi kita udah puas banget. Gini ya rasanya kalo usaha udah ketemu sama hasil, berasa semua capek terbayar lunas! Selama perjalanan saya bawa kamera pocket di saku, jadi kalo ada moment-moment gini bisa langsung di abadikan. SLR disimpen di tas soalnya males ngebawa, lagian saya cuma bawa lensa fix jadi rempong kalo mau moto. Meski pakek kamera pocket kadang noisenya kerasa, tapi menurut saya fleksibel, praktis dan enak, hasilnya pun terbilang lumayan.

Sangat tidak dianjurkan membawa Daypack punya eiger yang modelnya kayak gini buat naik gunung. Meski kelihatannya kecil tapi dia pegangan buat kepundak (aduh apa ya istilahnya) itu beasar dan kaku jadi bikin pegeeeel. Mending bawa carrier aja yang kecil-kecil daripada bawa ini.

Setelah cukup puas memandangi ranu kumbolo kita jalan lagi, ada banyak orang berhenti buat foto tapi kami pengen cepet sampe aja soalnya udah berat banget tasnya. Pengen buru naruh badan di tanah. Ternyata medannya lebih menantang, turunan pasir lumayan curam yang licin. Sampe di bawah kami udah berasa lega, langsung deh nyari-nyari bang qobli sama popy yang harusnya udah sampe duluan tapi ternyata nggak ada. Dari sebrang tempat kami berdiri, kelihatan banyak tenda-tenda (jadi istilahnya itu ranu kumbolo di sisi lainnya. Coba kalian lihat foto saya dan ranukumbolo di atas, disebrang tempat saya foto ada titik-titik tenda kan? ya disitu itu ternyata bang qobli sama popy ngebangun tenda, bukan disisi yang ini. Dilihat dari foto aja udah berasa jauh ga?), kamipun menyimpulkan sepertinya mereka ada di sana, meski benernya ngeri juga kalo salah dan harus balik kan rempong, yah tapi apa mau di kata, di gunung nggak ada signal jadi nggak bisa dapet informasi secara instan. Agak kecewa karena ke-php dan nggak bisa langsung istirahat tapi harus jalan jauh lagi, dengan sisa-sisa semangat kitapun jalan lagi, saling menghibur dan menyemangati 'Abis ini sampe, abis ini sampe!'

Begitu sampe di sisi sebrang, kita disambut sama banyak banget tenda-tenda pendaki lainnya. Maklum 17 agustus jadi ranu kumbolo berasa pasar malam, tapi karena jumlah pendaki dibatasin jadi ya meskipun rame masih terkondisikan lah. Nggak lama muter-muter kita akhirnya nemuin bang qobli dan popy udah ngediriin tenda di atas banget. Mereka dengan begitu baik udah masakin minuman dan mie kuah yang langsung disuguhin begitu kita dateng, hasilnya? ludes seketika. Abis gitu kita langsung masak ulang buat temen-temen yang bakalan datang selanjutnya. Alhamdulillah nggak selang begtiu lama satu persatu rombongan pada dateng sampe akhirnya lengkap 18 orang. Malam itu kita makan sama kebab loh, kalo biasanya saya naik gunung makannya cuma seputaran mie instan dan segala yang instan-instan, kali ini beda, kebab men!

Malam harinya kami disuguhin pemandangan langit yang super keren lengkap dengan hawa dingin yang berasa dingin banget. Pertama kali dalam seumur hidup saya bisa ngelihat galaxy bimasakti sejelas dan seindah itu. Kalo bukan karena hawa dingin mungkin saya bakalan milih buat tidur di rumput aja ngadep ke langit daripada tidur di tenda. Tapi karena suhunya kisaran 0 derajat (dan disebut-sebut biasanya di ranu kumbolo semakin malam bisa sampai minus) semua orang pun milih buat cepet masuk tenda.

Credit fotonya mas +Dany Rizky yang selain moto ini juga ngadain sesi foto perorangan dengan berbackground langit. Kalo saya bawa lensa wide/kit paling lebih luas cakupannya ketimbang fix. Saya nggak ikut nyobain moto milky way sama sekali karena lagi rempong bikin kebab buat makan malam wkwk :p

Alhamdulillah waktu tidur nggak sedingin malam di ranu regulo, apa karena kita maksain tenda kapasitas 5 orang diisi sama 7 orang ya? Alhasil bukannya kedinginan, malam itu justru yang ada kita gerah kepanasan ditenda. Malam hari di semeru bisa kepanasan? Kejadian langka. Pagi harinya kita disuguhin sunrise yang hangat dan bagus banget, cahayanya kuningnya memantul di air dengan begitu indah. Saking serunya nikmatin pemandangan sampe lupa mengabadikan, baru deh 'ngeh'-nya pas matahari udah agak tinggi.


Ohya selama di ranu kumbolo ini persediaan air melimpah ruah, minum air danau sih tapinya. Para cowok yang bagian ngambil air, harus jago juga karena nggak bisa asal ambil aja, kalo dipinggiran pasti banyak pasirnya. Itu mungkin ya gunanya batang pohon yang sampai menjorok masuk dalam danau, biar kita bisa ambil air agak kedalam, jadi airnya berkualitas dan layak minum.

Salah satu foto favorit saya selama ke semeru, akhirnya rayhan bisa dengan mudah di ajakin foto. ternyata kuncinya satu 'dia nggak mau selfie', kalo di fotoin orang mau. Kayaknya dia mau foto sama saya juga sebagai balesan atas teraktiran ke semerunya, usaha biar next time kalo dia ngajakin ke gunung lain saya mau karena udah disenengin sama dia (baca: disenengin dengan cara dia loyal diajak foto bareng hahaha -_-)

Motoin orang bagus, tapi foto diri sendiri yang model begini nggak punya, disitu saya merasa sedih.

Pagi itu urusan masak-memasak di pegang sama para cowok-cowok yang jadi 'tetua' dalam perjalanan kali ini bukan karena faktor umur tapi karena faktor pengalaman mereka yang paling banyak kalo dalam hal yang berhubungan dengan alam. Tau nggak kita masak apa? Ikan! Iya, kita bawa ikan segar dari bawah tadi. Seriusan saya sama sekali nggak kepikiran bakalan masak seniat itu ketika ke gunung. Saya juga ngerasa kalah telak skill memasaknya sama mereka. Saya kedapur buat bantu-bantu doang sih, bantu ngicipin sama komentarin haha. Mereka masak sayur dan ikan jagung, yang awal saya ngicipin langsung takjub sama rasanya "Eh kalian, seriusan ini enak banget! Kok bisa gini banget sih rasanya, bahkan ada aroma seger jeruk", terus mereka nanya "Kita kasih apa hayo?", saya langsung ngelihatin satu persatu bahan yang ada di dapur dan akhirnya faham, " Kalian bumbuin sama nutrisari jeruk ya? Ih kreatif banget, ini mah udah kayak makanan restoran aromanya!". Gunung emang bikin kita jadi makin kreatif ya.


Kita makan bersama dalam satu plastik yang digelar memanjang, terus nasin, sayur dan lauknya disebar disepanjang plastik buat kita makan rame-rame. Makanan yang biasa aja sebenernya bakalan kerasa luar biasa kalo dimakannya digunung. Ini udah masakannya enak, pemandangannya bagus (ngadep ranukumbolo sih), temen-temennya juga seru. Kurang apa lagi? Alhamdulillah yaAllah, diberi kesempatan dapet moment seperti ini. Setelah doa bareng, nggak pakek lama makanannya ludes.

Kenyang makan, kita berunding buat rencana lanjutin perjalanan. Sempet terjadi perbedaan pendapat dan adu argumen kecil , yah namanya juga berbanyak jadi pasti ada perbedaan pendapat tentang konsep dan rencana. Sehubungan dengan abis ada korban jiwa dan antisipasi ledakan pendaki di 17 Agustus emang sudah ada kabar dari petugas kalo nggak boleh muncak. Nah, di tim ada tiga keinginan. Sebenernya semua pengen muncak dan udah siap-siap buat ke puncak, tapi gara-gara kabar tersebut sebagian tetep mau (nekat) muncak, sebagian milih cuma sampe kalimati dan ada beberapa orang yang mau stay di ranukumbolo aja. Setelah menimbang-nimbang akhirnya kita putuskan bahwa yang mau stay di ranukumbolo silahkan tetap disana, ada dua orang yang emang kecapekan di tambah dimas yang nemenin. Sisanya bakalan ke kalimati bareng tapi cuma bawa satu tenda aja buat temen-temen yang mau nekat muncak (ada tiga orang).

Saya pribadi meski pengen ke puncak tapi nggak seambisius itu sih, bagi saya puncak bonus doang. Dek rayhan yang udah pengen banget ke puncak, tapi sebelum berangkat mama sempet nitip pesen gara-gara kuatir abis ada korban jiwa di puncak "kalo nggak bisa nggak usah maksa, adeknya dibilangin ya, mending nggak kepuncak dulu kalo kondisinya belum memungkinkan". Sebenernya di awal saya udah nitipin si rayhan ke temen-temen yang tetep muncak, mereka sih welcome banget. Rayhannya juga seneng. Tapi kemudian mendadak saya ragu dan ada feeling nggak enak, saya tanya ulang dek rayhan tetep mau muncak apa nggak, dia tumben bilang " terserah mbak ghea aja, nggak juga gapapa kok", yaudah langsung saya putusin buat nggak usah muncak haha. Maaf ya dek, next time kita kesana lagi okay.

Setelah kelar berdiskusi, kitapun start jalan! Kali ini saya sumringah karena nggak bawa tas sama sekali, nggak perlu berat-berat karena semua ditinggal di ranukumbolo dan dijagain sama bang mail, betty sama dimas. Lebih sumringah lagi karena dapet trekking pole dari bang ooy yang rela buat minjemin. Tantangan pertama sebelum ke oro-oro ombo yang katanya padang bunga itu adalah tanjakan cinta yang emang bener-bener nanjak dan bikin capek banget. Ada mitos kalo bisa jalan dari bawah sampai ke atas tanpa noleh ke belakang sambil bayangin jodoh idaman maka bakalan dapet sesuai apa yang dipikirin. Saya mah bodo amat, malah jalan mundur soalnya pemandangannya super keren! Ranukumbolo dari ketinggian emang bikin jatuh hati.

Terus lanjtuan cerita tentang perjalanan ke kalimati bakalan saya post di selanjutnya ya! (berasa sinetron aja ada beberapa part hehe). Selamat malam senin, semangat menyambut weekdays! :D 


Have a good day

ghea safferina adany

You Might Also Like

2 comments

Drop some hello here! :)

ALL TIME HITS

My Latest Vidio

Featured Post

Pembubaran Panitia Pernikahan dan Ulang tahun ke 21

Rasanya miris sendiri lihat blog nggak pernah update padahal bahannya super banyak. Efek mindset saya kekeuh pengen posting semua hal sepu...