Kelas Inspirasi Malang 3

Saturday, November 21, 2015

" Sehari mengajar, selamanya menginspirasi" pertama kali baca itu di website kelas inspirasi dua tahun yang lalu, saya langsung berasa tertarik buat menjadi bagian dari gerakan ini. Taglinenya mengundang banget. Sayangnya sebelum-sebelumnya saya belum berjodoh dengan acara ini, masih newbie kalo mau jadi relawan pengajar. Terus kalo mau jadi panitia atau relawan fotografer, saya juga rasa-rasanya nggak sempet karena workdays kerja full time di kantor dan weekendnya kuliah. Duh sedih, duh curhat. 

Tapi alhamdulillah, tahun ini saya diberi Allah kesempatan untuk terlibat dalam Kelas Inspirasi Malang 3, dimana saya tergabung di tim creative dalam kepanitiaan sebelum acara serta jadi fasilitator pas hari inspirasinya. Rasanya super excited dan seneng banget, meski pas kumpul saya sering banget ga bisa hadir karena berbagai hal, bikin sedih karena jadi ngerasa belum totalitas.

Ohya, FYI kelas inspirasi adalah gerakan para profesional turun ke Sekolah Dasar (SD) selama sehari, berbagi cerita dan pengalaman kerja juga motivasi meraih cita-cita. Cerita tersebut akan menjadi bibit untuk para siswa bermimpi dan merangsang tumbuhnya cita-cita tanpa batas pada diri mereka. Tujuan dari Kelas Inspirasi ini ada dua, yaitu menjadi wahana bagi sekolah dan siswa untuk belajar dari para profesional, serta agar para profesional, khususnya kelas menengah secara lebih luas, dapat belajar mengenai kenyataan dan fakta mengenai kondisi pendidikan kita. (Kelihatannya lihai banget njelasinnya, padahal mah cuma mengutip dari web resminya KI)

Pembagian rombel (rombongan belajar) dilakukan secara acak oleh tim HRD, dimana by fate saya masuk ke Rombel 55 yang isinya beragam orang hebat yang super seru dan kocak. Kami dapet sekolahnya MI Zainul Ulum yang letaknya di daerah gondang legi, kalo dari malang sih paling satu jam-an, agak jauh sih memang, tapi seru soalnya tempatnya masih terbilang di desa, jadi lebih ada geregetnya.

Kita kumpul di alun-alun kota malang, terus rame-rame berangkat bareng ke sekolahnya. Beberapa naik mobil dan sisanya bawa motor. Saya semotor sama Asyha anak pertanian UB yang paling rajin ngurusin rombel. Diperjalanan kita saling bahas tentang ke-nervouse-an kami selaku fasil untuk acara hari ini, bakalan berjalan dengan lacar apa engga, anak-anaknya seru apa engga, guru-gurunya welcome apa engga, dan beragam ketakutan lainnya. Tapi semua rasanya buyar pas kita sampe sekolahnya dan disambut sama banner ucapan selamat datang pada relawan! Widih terharu men, sekolah ini sempet-sempetnya bikin yang begini segala.

Kita langsung briefeing sejenak dan kemudian langsung ikutan doa bersama di lapangan. Ohya doanya panjang dan bagus, ada baca asmaul husna juga jadi inget jaman sekolah di telkom yang setiap pagi baca begitu. Semuanya hafal dan semangat loh berdoanya, dibaca keras-keras. Seneng rasanya lihat yang begini, mengawali aktifitas pembelajaran dengan serangkaian proposal kepada Allah.
Abis doa, relawan pengajar langsung masuk ke kelas masing-masing sesuai jadwal yang sudah dibuat. Saya dan temen-temen fasilitaor bagian bantu-bantu kalo ada yang diperlukan, bagian sibuk hal random dan mobile yang kerjaannya muter-muter dan mastiin semua baik-baik aja. Saya juga sempet ikut mengajar dadakan gara-gara ulah pak aris yang dengan 'begitu baik' menjebak saya. Tapi ternyata seru banget loh, apalagi anak-anak SD ini gampang excited sama hal-hal sederhana. Menurut saya sih mereka asik banget dan ngehargain orang lain. Mereka itu yang selalu tertarik sama aktifitas buatan para relawan, selalu menyambut dengan semangat 45 dan sumringah, kalo diperlukan respon ya mereka bakalan ngerespon dengan aktif.



Setiap pengajar punya waktu 40 menit sebelum akhirnya rolling ke kelas lainnya, jadi setiap murid bisa dapet beragam pengajar dengan profesi yang berbeda-beda. Setelah dua sesi, masuk waktunya istirahat. Dimana dengan begitu baik hati kami semua dari relawan KI dijamu sarapan pagi sama pihak sekolah yang disambut dengan suka ria oleh kami (ahaha malu maluin), karena kita emang kan pada belum sarapan karena tadi berangkatnya sedari pagi. Makananya enak bangeeeet! Ada es buahnya segala. Jagoan deh para ibu guru yang menyiapkan. Kita sarapan bareng-bareng sambil saling bahas kejadian unik yang ada di kelas masing-masing.

Lagi diajarin sama bu dokter cara siaga buat penanganan orang tidak sadar diri

Sekelar menuhin isi perut, ternyata jadwal berikutnya sebelum sesi ke tiga dan keempat adalah senam pinguin di lapangan. Widih abis kekenyangan langsung senam men! Tapi karena si adek-adeknya super sumringah dan semangat kita pun nggak mau kalah. Meski matahari udah ke atas, yang mana panas banget buat keliaran di lapangan karena udah hampir jam 10, tapi senam yang niatnya untuk icebreaking itu berlangsung seru, bahkan pada minta lagi dan lagi.
Senam pinguin yang lucu anet, saya bahkan diajarin mereka cara-caranya.  "Kakak harus kaku tangannya!", "Kakak muternya seluruh badan dong", "Kakak ini tangannya disini loh bukan disitu". Baladah senam setelah makan, perut ketusuk tusuk. Tapi apalah arti 'suduken' ketimbang anak yang happy? aciaa
Memasuki sesi ke tiga, beberapa fasilitator termasuk saya pergi ke lapangan buat nata tali yang mau di pakek buat pathnya foto tulisan dari atas. Yang bikin terharu adalah ketika para fasil rempong sendiri bikin polanya (karena bukan paving, pasir gitu jadi nggak ada garis bantu). Dan kita juga nggak punya tali rafia yang banyak, jadi satu tali itu di belah sampe tipis banget kayak benang (duh sedih gini diceritain aja ghe). Eh tanpa disangka para pasukan guru dengan sigap bantuin kita, bahkan berinisiatif ngebeliin tali rafia! Kita akhirinya panas-panasan di lapangan bareng para guru. Terharu dan seru loh! Inisiatif gurunya patut diacungi jempol banget, kita sampe kaget pas tau-tau gurunya dateng bawa tali rafia segelondong.

Nah pas sesi keempat, kita ada pembagian kertas koran dan kertas polos yang rencananya mau dibikin jadi topi koran dan di tempelin kertas yang isinya nama dan cita-cita. Saya ngebantu bu dokter, si mbak gusti di kelas 3. Berasa butuh tenaga extra ya ngajar anak SD itu, teriak-teriak. Ohya anak-anak super semangat loh ngebuat topinya, padahal hal sederhana gitu tapi responnya begitu baik. " Ibu topinya boleh dibawa pulang?" "Ibu terimakasih ya, hari ini senang sekali"
Foto bareng ibu dokter, dah aku mah apa atuh. Btw saya baru sadar kalo cita-cita si akbar adalah SUPERMAN! Hmmm, semoga bisa bener-bener jadi cowok super buat segala hal dalam hidupnya, amin hihi
Ini adek-adek kelas 3 yang kelasnya sempet saya isi, jadi pada nempel tiap saya lewat "KAKAAAAK AYO NYANYIII" terus ngerumbul meluk-meluk. Mereka juga kepo abis sama kamera yang saya bawa,  berebutan pengen nyobain rasanya mencet shutter sampe hasilnya keluar secara nyata di layar.
 Semua fasil pakek topi koran yang ada tulisannya "Can I help You?" dimana itu adalah ide super dadakan yang didapet last minutes pas saya lagi browsing, dan langsung di eksekusi sama temen-temen. 
Setelah kelar semua sesi, kita kumpul dilapangan buat foto dari atas. Nggak gampang ternyata ngatur anak-anak kecil buat stay di tempatnya pas menunggu giliran foto, tapi kembali lagi kami dibantu sama para guru buat ngaturnya dan yah,Alhamdulillah berhasil foto KI 3 MLG (hasilnya di foto pembukaan postingan ini)

Abis itu dapet kabar kalo diajakin kepala sekolah dan guru-guru buat main ke "Sumber Sirah" yang kebetulan lokasinya emang udah deket dari situ. Ajakan tersebut disambut hangat sama para relawan. Kalo saya mah ngikut aja dan pada akhirnya skip kuliah lagi hari ini (seteleah minggu lalu juga skip karena ke jakarta, hmmmm berasa anak pinter aja ghe -_-). Meski sedih ga bisa ikutan kuliah hari ini, tapi nggak menyesal loh! Setelah sholat dzuhur kitapun ninggalin sekolah buat ke sumber.

Kita mampir kerumah pak kepala sekolah sebentar buat naruh barang-barang yang sekiranya ga perlu di bawa. Asli deh saya terharu, mereka juga nyiapin jaring dan saringan bambu, katanya "nanti kita nyari ikan juga mbak". Widih berasa piknik keluarga aja, padahal kebanyakan dari mereka baru saling ketemu hari ini tapi rasanya udah deket banget.

Perjalanan ke sumber sirah pecyah lah, disuguhin sawah-sawah ijo yang ngademin mata. Belum sama haha hihi-nya para relawan yang udah ngebaur jadi satu sama guru dan kepala sekolah. Klop. Demi sampai ke lokasi kita kudu nyebrang sumber yang airnya bening banget tapi kalo dilalui hampir sedengkul. Yaudah lah hajar, meski semua dari kita nggak ada yang bawa ganti. Tapi yang paling lucu kak niki yang berasa orang salah kostum banget, kebetulan beliaunya pegawai pemerintahan gitu jadi pakek seragam dinas tapi kudu ikutan jadi anak alam.

Sumbernya nih, ijo bening dan seger meski cuma dilihat. Saya mengurungkan niat buat berenang karena mikirin baju ganti. Beberapa dari relawan nggak banyak mikir dan langsung nyemplung, terus kami yang diatas cukup lihat aja sambil iri karena mereka berasa asik banget foto underwater dengan air yang begitu bening dan tumbuhan air yang indah. Mas niki juga ikutan nyemplung loh, awalnya cuma mau di pinggir tapi terus juga seluruh badan. Berasa PNS lagi main kabur-kaburan dan nyasar ke sumber. Nggak mau kalah sama yang main air, yang nggak mau ambil resiko basah-basahan pindah ke tempat yang kayak sungai dain nyelupin kaki doang. Cukup puas lah bisa ngerasain air dingin dengan pemandangan yang nenangin.

Memilih aman dengan cuma main air doang, cupu cupu unyu. Apaboleh buat.
Kakak PNS yang suka main kabur-kaburan, bukannya kerja malah main ke sumber, hmm kak niki ya. Ohya lihat deh, sekarang tonngsis bisa buat banyak fungsi loh!
Nangkepin ikan sambil nyelo di saung deket air dan sawah, subhanallah :))))
Dapet ikan lumayan banyak loh, nangkepnya pakek jaring-jaring. Berasa udah jagoan!
Abis itu kita balik ke rumah pak kepala sekolah buat ambilin barang tapi ternyata malah disuguhi semangka kuning beberapa baskom yang langsung ludes karena keserakahan kami yang capek abis jalan jauh, hmmm nggak serakah juga sih, kita mah berniat buat membahagiakan orang yang memberi dengan memakan dengan lahap (a-le-san). Selain semangka juga ada beranekaragam kerupuk gitu. Berasa makin akrab banget kita ngobrol bareng ngalor ngidul sambil cemal cemil. Duh guru-guru dan kepala sekolahnya luar biasah banget loh.


Eits nggak sampe disitu aja, agak lama ada rombong bakso dateng gara-gara udah dipesenin sama ibu kepala sekolah. Alhasil kita makan-makan (lagi dan lagi) pakek bakso yang enak banget! Kalo boleh dibilang mereka menjamu para relawan dengan begitu baik sekali. Totalitas. Sampai rasanya kami yang sebagai tamu ngerasa sungkan sendiri.

aciye asya sama mas wildan in frame 'jualan bakso berdua', uhuk.
Pokoknya saya pribadi terharu banget sama perjalanan kali ini, rasanya bersyukur dipertemukan dengan orang-orang seperti mereka. Dari para relawan yang mau diribetin sama kesibukan baru dan mau jauh-jauh dateng dari luar kota cuma demi nanem bibit mimpi di anak SD, dari para guru tentang arti ikhlas dalam mengabdi, dari temen-temen fasil yang selama beberapa bulan terakhir sering ngeramein whatsapp dan mereka mau sibuk-sibuk diantara jadwal kuliah, dari adek-adek unyu gemes yang semangatnya super duper jagoan dan kepolosannya bikin gemes.

Semoga langkah kecil kami yang memang belum seberapa ini bisa berarti untuk negri. Semoga kelas inspirasi bakalan rutin selalu diadain setiap tahunnya dan semakin banyak sekolah yang bisa dapet kesempatan buat dikunjungin. Semakin banyak profesional yang mau berbagi ceritanya dan semakin banyak anak muda yang mau ikut repot terlibat untuk terlaksananya acara.

" Hidup itu bukan sekedar mencari materi, ada saatnya kita harus menginspirasi dan mengabdi untuk negeri" #KangPaidi , ini di share di grup rombel kami sore ini. Grupnya lagi pecyah banget pasca acara. Berasa udah saling kenal jadi guyonannya bisa terlibat semua. Semoga persaudaraan ini nggak cuma sampe sini ya!

Terimakasih buat semua! Selamat istirahat temen-temen Rombel 55. Akhirnya saya berhasil bikin postingan langsung setelah kejadian, demi biar nggak keburu basi bahannya (Jarang-jarang loh yang begini. Abis biasanya ghea mah suka gitu, kejadiannya kapan di post kapan).

nb: Foto diambil random dari kamera para relawan. Sebagian besar sih dari kamera saya sendiri (apalagi yang ada muka sayanya, hmmm ga heran ya, abaikan). Sumpah bingung banget milih foto mana yang harus di pakek soalnya keren semua!

with love,

ghea safferina adany

You Might Also Like

11 comments

  1. Bahagia banget bacanya ghe.. Apalagi liat anak2 sd yang semangat banget pas difoto 😄

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi iya mbak ter seru banget mereka totalitas dalam berekspresi hehe. Mbak terry ikutan aja yg di deket2 jkt kayak jdi relawan fotografer :D pasti seru hehe :)))

      Delete
  2. Anak paling kompoor deh. Bikin grup rame aja kak.
    Betewe itu quotemu keknya perlu dibenerin "sehari mengajar, selamanya menginspirasi "

    ikut acara ginian yuuk ghe, aku emeesh sama anak-anak kecil ini u,u

    ReplyDelete
    Replies
    1. Abis gemes anet sama kalian duaduh duh wkwkw.
      Sudah di ralat shyaaa, mungkin saya lelah pas nulis kok jadi begitu wkwkw.

      Yuk ikut yuuukkk! Sini gih main kerumah shyaaaaa :3

      Delete
  3. gheaaaaaa.,, apa sich yg endk keren buat si cantiexs satu ini.,,hemmmzt mantabbbz

    ReplyDelete
  4. Salam kenal mbak ghee.. awal nemu blog ini langsung jatuh hati sama foto2nya. Kebetulan Template blog kita sama, cuma yang mbak lebih keren !! Saya newbie dan belum ngerti koding2 begitulah wkwk. Suka banget sama catatan yang ini, semoga suatu saat bisa ikutan KI juga. Oh ya, mbak orang Jakarta ya heuu kirain Bandung, pengen banget belajar bikin pin lucu yang dari kayu itu haha. Semoga bisa ketemu sama mbak ini suatu saat ya kalau takdir hihi.. Salam kenal mbaak..... (panggil saja saya aul)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hallo aul! Wah gimana caritanya bisa sampe nyasar kemari hehe. Ih ga juga, sama-sama keren, mari kita berterimakasih ke pembuat template super keren ini :D

      Amin, langsung join aja, tiap tahun diadain kok. Kalo ga bisa di kota A bisa ke kota B, atau ke kota C karena tiap kota jadwalnya gantian gitu.

      Wah salah semua hihi, aku orang malang :p Cuma dulu sempet di jkt buat kerja dan kuliah 1.5 tahun hehe. Kamu di bandung? Amin, semoga kalo di takdir kita bisa meetup ya :)

      Delete
  5. Tau dari blog orang, tau tau nyampe ke blog ini :D

    Masih terlalu muda untuk jadi pengajar hihi. Belum punya profesi apa apa juga, baru lulus sma soalnya. Sukses untuk appleberrynya ya mba, saya juga suka sama hal hal yang berbau handmade.
    Makanya pas ngubek blog ini dan liat appleberry langsung "hwaaaaa ni orang gue banget..!!" gitu hehe.
    Oh ya, saya juga salah satu followers mba ghea di instagram, ga akan minta follback ko :v haha.
    Makasih ya mba komen saya udah di bales, artinya kita sudah jadi teman dunia maya. (ngarep wkwk)

    terimakasih juga blognya banyak menginspirasi saya ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yaudah jadi fasilitator aja kayak aku kemarin hehe. Rata-rata masih kuliah fasilnya. Bisa bange tuh, kali kali nanti semester dua atau tiga lah... Ciye baru lulus SMA, kuliah dimana nih?

      Hahah handmade things itu selalu bikin seneng ya, dipakek sendiri atau orang lain bawaaannya ikutan seneng. Appleberry masih newbie tapi belum fokus huhu.

      Wkwkwkw ga akan minta di folbek :''))))) tau banget sih aku suka ga follow2 haha, i follow my interest not my followers. Tar aku main ke igmu yaa hihi.

      Kamu anak bandung? tar kalo kesana meetup yaaa kalo berjodoh biar teman di dunia nyata juga :)

      Delete
  6. Saya tahu blog ini dari poster acaranya Kapan Kamu Nikah. Udah baca beberapa post dan seru abis isi blognya.

    Cari-cari postingan lama. Eh ternyata Ghea ini Relawan KI Malang 3 juga haha.
    Salam kenal saya kebetulan juga Fasil di KI Malang 3 juga :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, ikutan acaranya juga apa engga mas? hehehe. Terimakasih :)))

      Iyanih relawan KI Malang 3 hehe, fasil dimana kemarin mas? :D

      Delete

Drop some hello here! :)

ALL TIME HITS

My Latest Vidio

Featured Post

Pembubaran Panitia Pernikahan dan Ulang tahun ke 21

Rasanya miris sendiri lihat blog nggak pernah update padahal bahannya super banyak. Efek mindset saya kekeuh pengen posting semua hal sepu...