Negeri di Atas Awan

Saturday, January 30, 2016

Sabtu lalu, salah satu adek kelas saya semasa di telkom, yang juga sempet jadi temen sekamar jaman waktu di jakarta dulu nge-whatsapp saya, katanya dia mau cuti dan liburan pulang kampung terus mampir ke malang sehari buat main. Tentu saja saya langsung sumringah. Ngebayangin kedatangan si adek gemas menyebalkan tapi selalu bikin kangen, si Riza Savina atau lebih sering disebut-sebut dengan julukan 'keceng'. Padahal sepertinya badannya ga jauh beda sama saya, untung ga dapet julukan serupa. Nah, si keceng ini ngajakin main bareng pas dia ntar ke Malang, katanya sama beberapa temen-temen angkatannya (....yang artinya para adek angkatan saya).

Sehari sebelum hari H, ternyata yang mau ikutan di jalan-jalan hari sabtu itu lumayan banyak dan kesemuanya angkatan 20 (sementara saya 19). Hal tersebut bikin mendadak jadi pikir ulang mau ikutan apa engga. Sungkan men, berasa selundupan. Siapa elu ghe. Takut nanti saya nggak bisa berbaur dan jadi garing sendiri. Tapi keceng meyakinkan bahwa semua bakal baik baik aja dan dia ngasih beberapa patah kata yang bikin saya nggak bisa nolak, sayangnya kata mujarab anti penolakan tersebut nggak bisa saya share disini, bahayaaa~

Nah di hari H, ternyata kereta Keceng dan Herlin ada delay yang membuat jadwal mundul nan molor. Rencana pun dirubah sedikit, jadi saya dijemput duluan sebelum ke stasiun (rencana awal sih saya terakhir). Saya bisa lega pas waktu masuk mobil nemuin wajah-wajah familiar kayak rasyid (yang mana dia adek osis saya) dan oglek, yang dulu pernah main ke trenggalek bareng. Jadi ya ngalir aja ngobrol tipis-tipis pas awal berangkat sampe pas distasiun. Awal-awal saya udah ngerasa kalo keluar sama adek kelas ga serem-serem amat, mereka seruu.

Abis jemputin yang di stasiun kita jemput dewik dan...... selanjutnya nggak ngerti kudu kemana. Kita rencananya pikink sih tapi ramalan cuacah mengatakan bahwa bakalaan terjadi hujan. Perut yang kelaparan akhirnya bikin si bos (read: keceng) memutuskan bahwa destinasi pertama kita adalah bebek sinjay yang ada di sekitar karangploso. Ohya rombongan kita ada 8 orang loh.

Pas makan bebek kita diskusi tipis tentang tujuan selanjutnya. Mendung udah gelap banget dan gerimis lembut. Berasa udah nggak mungkin main di outdor atau picnic. Mulai deh cari-cari tempat yang sekiranya bisa buat have fun tapi indor. Kita juga mutusin buat jalan ke arah Batu sembari tetep mikirin kudu kemana. 

Waktu di jalan, Beberapa orang pengen ke paralayang tapi semacam ga mungkin karena ujan. Si keceng pun banyak berdoa biar di paralayang terang, dan di sahutin sama rasyid sambil bercanda "iya ceng aku ikut percaya kok kalo di sana ga hujan..........", keceng langsung bahagia "makasih loh syid udah percaya", tapi ternyata rasyid kemudian ngelanjutin ".....iya nggak hujan, ....tapi badai!". Dan semua-pun ketawa. Tapi karena kita nggak punya tujuan, si pak supir tetep aja kekeuh nyetir sampe ke daearh paralayang, katanya sih paling engga bisa nunjukin letak paralayangnya. Tapi nggak tau gimana kita beneran ke paralayang, soalnya udah tinggal gerimis. Awalnya saya mikir ngeri banget abis ujan ke daerah situ yang jalannya agak licin dan sulit. Tapi toh si ogleek handal nyetirnya, kitapun selamat sampai di tujuan. Alhamdulillah

The girls, kelihatan seumuran kan? Tapi mesti mereka bilang "noo mbak ghe, nooo!". Padahal dari segi umur beberapa juga sepantaran, hiks
Adek kesayangan. Nyebelin sih. Lha tapi sayang, kudu pie? Yang paling blak-blakan kalo nasehatin saya. Kita mantan sekamar dan setempat tidur loh :p

Ternyata meski gerimis banyak juga orang yang datang kemari, lumayan rame. Apalagi abis itu ujannya terang, makin makin rame lagi deh. Dan.... kebetulan pemandangan dari paralayang lagi ada banyak awan-awan yang foto-able. Wihiii makin sumringah. Si keceng juga abis upgrade ke kamera idaman saya, makin gemas karena tiap moto, nggak perlu effort banyak hasilnya udah pas!.

Kita kemudian sholat ke mesjid depan alun-alun, tapi nggak pakek mampir-mampir soalnya si keceng dan herlin keburu di cariin keluarganya, maklum momen pulang kampung kan selalu dinanti sama yang dirumah. Yaudah kita balik ke malang, kali ini yang nyetir si randhy. Kita nganterin si keceng sama herlin ke stasiun sebelum pada akhirnya nganterin saya kerumah dan mulangin satu persatu.

Terimakasih banyak loh dedek-dedek gemash sudah di ajakin jalan. Ternyata nggak seseram bayangan saya keluar sama mereka, welcome banget. Seru dan nggak garing, obrolan juga nyambung aja sih. Apa gara-gara sama sama telkom ya? ah bodo amat penting satu almamater kan berarti satu sodara (apasih). Makasih bos keceng teraktirannya, randhy buat mobilnya yang kemudian dikotorin bekas becek dan udah jauh-jauh dari gersik-pasuruan, Oglek pak supir handal, Rasyid yang selalu bikin ketawa, dewik, kiki dan herlin. Kapan kapan mau loh di ajakin lagi :p Sukses ya kalian semua kerja dan kuliahnya ~


Happy Weekend all!

ghea safferina adany




You Might Also Like

2 comments

Drop some hello here! :)

ALL TIME HITS

My Latest Vidio

Featured Post

Pembubaran Panitia Pernikahan dan Ulang tahun ke 21

Rasanya miris sendiri lihat blog nggak pernah update padahal bahannya super banyak. Efek mindset saya kekeuh pengen posting semua hal sepu...