Sister from Another Mother was in Town!

Monday, January 25, 2016

Akhir desember kemarin, di liburan menjelang natal, saya kedatangan tamu special dari Semarang. Guess who? Yeay, mbak fira! Teman blogger saya sedari kapan tahun, yang kemudian hubungan kita berubah dari cuma saling komen di blog, jadi temenan di hampir semua social media, sampe akhirnya saya nginep kerumah mbak fira di akhir 2012 pas kebetulan lagi magang di jogja (cerita di semarang, pertama, kedua, ketiga). Dan kehadiran saya disambut dengan begitu hangat, selama beberapa hari nginep dirumah mbak fira saya di ajakin muterin Semarang, makan bareng sekeluarga, dan ngobrol banyak hal banget. I feel so blessed. Dapet saudara baru yang jauh dari Malang cuma karena pertemanan di dunia yang katanya maya ini. Alhamdulillah. Pokoknya selama kita selektif sih, harusnya dunia maya itu bisa ngasih banyak manfaat buat kita.

Nah, sudah dari awal Desember mbak fira ngechat saya akan wacana ngabisin beberapa hari di Malang pas long weekend. Tapi katanya masih belum pasti karena nunggu cutinya di approve dulu. Dan.... ta-da! Menjelang long weekend, dapet chat di whatsapp kalo mbak fira fix mau ke malang, lala yeye lala yeyeye ~ Seneng banget sih, karena kira-kira udah tiga tahun nggak ketemu, mbak fira mah udah kayak kakak saya sendiri. Meski sebenarnya intensitas nyata pertemuan kami cuma sekali aja pas dulu saya ke Semarang itu, tapi herannya udah merasa dekat.

Sampailah hari dimana mbak fira datang, dan saat itu pas banget HP saya lagi rusak total padahal saya harus ngejemput mbak fira ke stasiun pagi hari. Namanya ngejemput orang atau janjian gitu kan paling enak bawa HP, buat komunikasi dan janjian ketemuan dimana. Saya bisa sih online whatsapp, tapi cuma bisa di leptop aja. Nah itu masih sekitar jam 5 pagi pas mbak fira bilang udah di kepanjen. Saya cuma balas "kalo udah sampe di stasiun kota lama chat aku ya mbak" (Niat saya bilang gitu biar pas mbak fira di stasiun kota lama, saya bisa berangkat ngejemput. Karena dari rumah stasiun kota baru cuma 5 menitan lah dekeeeet banget).

Pagi itu keretanya agak telat sedikit, karena kuatir terlambat sayapun berangkat duluan, meski sebelum ninggalin leptop sempet kuatir karena jadi ga bisa chat lagi. Sesuai janjain kami waktu kemarin, mbak fira harusnya turun di stasiun kota baru. Sampe sana keretanya belum datang, harap-harap cemas di pintu kedatangan. Nah pas udah pada dateng, saya nggak kunjung nemu mbak fira diantara kerumunan orang, bahkan sampe pada abis dan gerbang ditutup lagi. Saya samperin si pak satpam sambil heboh "loh pak ini dari semarang kan? temen saya kok belum keluar ya? Aduh pak jangan di tutup dulu....", tapi beliaunya cuma bilang kalo semua penumpang udah keluar. Makin panik deh saya. Mana nggak ada HP buat hubungin, tapi nggak lama saya inget lagi, jangan-jangan terjadi miskom. Sempet ragu buat kerumah dulu terus ngechat buat mastiin lokasi (tapi makan waktu lebih lama), atau langsung aja ke stasiun kota lama. Setelah menimang-nimbang dengan cepat, saya putuskan buat langsung ke stasiun kota lama, ngebut mumpung masih pagi. Dan....benarlah, mbak fira udah ada disana, nunggu saya. Aduhh maafin ya mbak, tuhkan kita ini udah berasa ketergantungan banget ya sama tekhnologi, sebentar aja sama sekali ga bawa gadget berasa susah mau apa-apa.

Sampe rumah ternyata masih pagi tapi kita udah super lapar, kitapun memutuskan buat cari sarapan pecel sembari jalan-jalan. Terus makannya di alun-alun kota malang yang emang tinggal lurus doang dari rumah, yeay! Sembari makan kita ngobrol seru tentang banyak hal karena emang baru banget ketemu, berasa masih punya segudang cerita buat diceritain hehe.


Sampe rumah istirahat bentar dan mandi-mandi terus kita ke madam wang, karena mbak fira emang pengen ke sana. Tempatnya bagus dan gemas sih, ini kali ke 4 saya kesana. Tapi hampir tiap dateng kesitu selalu ada hal-hal baru yang bikin kagum. Salut banget sama ownernya yang nggak pernah puas dan selalu explore hal baru.




Setelah itu kita ke suhat sebentar, nganterin saya ke kantor, dan sorenya main ke pasar bunga. Masuk-masuk ke dalam tempat para pedagang bunga. Mbak fira beli bibit import juga waktu itu. Saya tergoda beli bunga matahari tapi nggak jadi karena masih banyak urusan takut nanti nggak amanah nanemnya hehe. Next time lah yah...


Sorenya ujan deras dan kita cuma ngabisin waktu di kamar sambil ngobrol dan sesekali disambi garap kerjaan. Kadang mbak fira yang kerja, kadang ya saya. Nah malemnya, kita beli pukis legendaris di depan mitra terus makan di hooklay yang katanya legendaris juga itu, kebetulan lokasinya tinggal nyebrang dari rumah. Minum vosco yang rasanya khas bangeett.

Nah, malemnya ini dapet kabar kalo ternyata mbak fira yang rencana awal bakalan dirumah sampe lusa, mendadak cuma sampai besok sore karena tiket balik dapetnya yang itu. Sedih lah sebenernya, masih banyak tempat yang pengen kita datengin. Tapi mbak fira santai banget bilang " Udah ih kita puas-puasin aja di kota malang, nggak perlu ke batu dkk. Nikmatin aja dan fokus explore malang".

Jadilah hari kedua itu diawali dengan berburu oleh-oleh, lalu kita pergi ke seconhand shop atas request mbak fira yang pengen lihat gimana sih secondhand di malang, terus siangnya lunch bareng nana di makcikpuff sekaligus mampir dan main di museum dan lumbung padi. Kebetulan si Nana, partner saya appleberry juga lagi dateng dari Jakarta. Ketika dua orang special pada di malang semua, rasanya itu...... please don't go back lovee, just stay here! Ohya kita juga mampir ke mochi macho yang jadi destinasi terakhir.

Sorenya kembali hujan jadi nggak bisa kemana-mana, sampe akhirnya mbak fira di jemput sma ibunya. Rasa-rasanya ketemunya cuma sebentar, sedih banget sebagai tuan rumah belum bisa menjamu dengan baik. Belum bisa ngajakin kemana-mana karena sering banget hujan, pun saya lagi weekdays sebenernya, meski kerja sendiri tetep aja banyak cussy yang kudu di urusin. Semoga mbak fira nggak kapok ya main ke Malang, kalo kemari lagi pintu rumah ghea terbuka lebar kook, meski rumahnya cuma imut-imut tapi boleh bubu sini kapan aja dimau.

Semoga semakin banyak temen-temen maya yang menjadi nyata, saya suka gemas sama orang-orang yang selalu menganggap pertemanan di dunia maya itu cuma fake. Kan banyak tuh orang yang bilang 'orang yang temennya banyak di internet itu biasanya orang-orang yang nggak bisa bergaul', ohhh nggak juga sebenernya. Saya punya banyaaaak banget temen-temen yang supel abis, terus mereka blogger yang notabene juga punya banyak temen di dunia maya.... Jadi, kapan 'kita' meet-up? (kita ini untuk semua orang yang ngebaca hehe)

Selamat mengawali awal minggu,

ghea safferina adany

You Might Also Like

16 comments

  1. Replies
    1. Lels, kamu kemalang dan kita ga ketemu hikzzz

      Delete
  2. Replies
    1. woooy, komen macam apa. pasti cuma naruh link aja hmmm

      Delete
  3. Wuiiiih. Ngejemput teman tanpa bawa handphone buat komunikasian agak susah gitu ya. Tapi untungnya aja bisa ketemu. :D

    Iya, aku juga nggak suka sama orang yang kayaknya sinis banget sama orang yang punya teman di dunia maya. Nggak fake kok. Dan bukan karena nggak punya teman di dunia nyata juga. Toh apa salahnya memperbanyak teman walaupun cuma lewat blog atau socmed lainnya. Aku juga pengen bisa kopdar gitu kayak kamu. Huaaaa keren. Btw, vosco itu apa, Ghea? *ini pertanyaan apa coba*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ngeri banget, alhamdulillah dimudahkan Allah. Emang udah ketagihan sama tekhnologi banget ya.

      Emang ada aja org-org yang suka nyinyir gitu kan gemas. Yuk kopdar hehe, aku lumayan sering main sama temen blogger sampe nginep-nginepan gitu. Vosco itu minuman enak, khasnya hooklay. Coba borwse bentukannya, tapi dia di sajikan di gelas coca cola zaman dulu, terus isinya semacam susu coklat tapi dicampur apa gitu nggak tau, rasanya khas deh...

      Delete
  4. Seruu banget, belom pernah nih, kopdar sama temen dari dunia maya. padahal sebenernya banyak.
    Jadi ngirii. ;3

    Itu btw, rumahnya strategis banget mbak, kesana kemari perasaan tinggal ngesot doang. Ciamik tuh buat kos-kosan.
    #Anaknyaemangsensitifsoalbeginian.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yaudah sok ayuk kopdar mbak hehe, sini ke malang ntar di ajakin main ehehe.

      Pemikirannya ala entrepreneur banget ya, sensitif ke hal-hal yang dapat mendatangkan uang. Emang loh mbak banyak banget kos-kosan deket rumah. Abis dari rumah ini banyak mall yang notabene punya banyak karyawan. Sini mbak buka kos dimari.

      Delete
  5. wahh, rasanya pasti senang banget bisa ketemu dan menjadi akrab dengan orang yang kita kenal lewat dunia maya yah Mbak:)

    gak selamanya dunia maya penuh kepalsuan kok, buktinya Mbak Ghea bisa bertemu sahabat lewat dunia maya, dan tau gak Mbak kalo saya juga ketemu jodohnya lewat dunia maya loh :D :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Seru banget mbak, dan saya udah beberapa kali kayak gini. Puas rasanya ketika selama ini cuma maya bisa jadi nyata.

      Loh seriusan ketemu jodoh disini? Keluarga saya juga banyak banget yang jaman dulu ketemunya juga via dunia maya, jaman Mirc wkwk

      Delete
  6. aku jadi ngeces pengen ketemu ghea jugaa hihiii, iyah bener malah komunikasi lewat dunia maya punya 'sesuatu' yg ngebuat kita ngerasa dekat satu sama lain

    ReplyDelete
    Replies
    1. yaudah kesiniiihhhh aja kamu, atau aku yang main ke kamu? belum pernah nih ke sumatera :D

      Delete
  7. hai gheaaa si centil..... ada aja cerita kamu. mbikin orang ngebet ketemu kamu... ntar tak komenin pas kopdar aja ya...hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. ghea si centil, ya ampun, aku anak pendiam ini di kata centil? tidyaaaak! Ini mbak neng apa yah? Kopda ga punya foto nih, kudu minta mas yaniko dulu~

      Delete
  8. Wow, histori pertemanannya dimulai dari saling comment di blog. Mantap :D
    Bener banget, selama kita selektif, dunia maya sebenernya bisa ngasih banyak manfaat kok ke kita. Mungkin beberapa orang akan menganggapnya fake relationship, tapi selama kita sendiri niat menjalin hubungannya bukan fake, semestinya sih bisa menjadi "real". Contoh nyata ya apa yang udah dituangin lewat cerita di atas hehe.

    Ketergantungan sama teknologi udah ga bisa dipungkiri lagi. Yang namanya janjian, kayaknya butuh banget alat komunikasi. So, salut deh kalo akhirnya bisa sukses ketemu Mba Fira di stasiun, tanpa perantara gadget :D (semua niat baik akan berakhir dengan baik).

    Foto-fotonya keren :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya loh mas, cuma berawal dari saling komen sampe udah kayak sodara. Emang, banyak banget. Kerjaan saya juga maya semua nih hehe.

      Bersyukur banget bisa ketemu tanpa HP, alhamdulillah. Tapi besoknya langsung beli HP baru, karena memang manusia masa kini sudah ketergantungan banget.

      Terimakasih mas btw, karena sudah mampir dan berkomen :D

      Delete

Drop some hello here! :)

ALL TIME HITS

My Latest Vidio

Featured Post

Pembubaran Panitia Pernikahan dan Ulang tahun ke 21

Rasanya miris sendiri lihat blog nggak pernah update padahal bahannya super banyak. Efek mindset saya kekeuh pengen posting semua hal sepu...