Melaka Dalam 40 Menit

17.06

Sebenernya ini postingan lanjutan dari serial post beberapa bulan yang lalu (....atau satu tahun yang lalu ya?), cerita waktu diberi kesempatan sama Allah buat ikutan acara maulid di thailand, malaysia sama singapura. Tapi dulu yang saya post cuma tragedi sidik jadi di imigrasi malaysia, satu hari di singapura, sama sedikit cerita pas di thailand. Padahal, dari seminggu perjalanan itu paling lama saya di malaysia. Tapi belum saya post sama sekali. Ini tadi nggak sengaja rapiin folder di leptop, eh ketemu deh sama foto-fotonya, akhirnya berniat buat posting lagi. Biar saya inget sama moment-momentnya. Apalagi saya mah manusia biasa, ada kemungkinan untuk pikun. Biar nggak lupa, semangat nulis gheee (kemudian nari pom pom)

Tujuan perjalanan tahun lalu itu sebenernanya untuk acara agama gitu deh, silaturahmi ke pesantren, ziarah ke makam wali Allah, dan ngehadirin acara maulid nabi. Oleh karena itu, sedari awal pula sudah diingetin sama ketua rombongan bahwa kita musti nata mindset buat fokus ke tujuan, ngerapiin niat. Jangan berharap banyak jalan-jalannya biar nggak sedih atau kecewa. Biar niatnya lurus, perkara toh ntar dikasih jalan-jalan ya itu namanya bonus. Jadi saya udah nganggep kalo ntar pasti jalan-jalannya cuma sedikit, tapi gimanapun kudu bisa bikin happy versi sendiri.

Nah, agenda ke Malacca ini kami mau ngehadirin acara di suatu mesjid dari mulai sore sampe malam. Tapi, demi nyenengin ibu-ibu yang mau belanja, kami diajakin ke tempat yang populer dikalangan turis-turis. Dengan syarat, waktu belanja cuma 40 menit! Bus-pun berhenti di dekat pasar. Saya nggak ada minat belanja, dan lebih tertarik buat jalan-jalan ke tempat yang sebelumnya sempet dilewatin bus dan sudah menarik perhatian saya. Awalnya mau jalan sendiri gitu sih, kan seru get lost sendirian. Eh, nggak taunya mama mau nemenin agenda 'ngabur' sejenak dari rombongan buat explore malaka, apalagi tempat ini katanya masuk ke dalam The World Heritage City versi UNESCO. Makin sayanglah kalo dilewatin gitu aja. Daripada muterin pasar, saya mending memanfaatkan 40 menit buat ngelihat gimana sih sebenernya tempat ini.

Keluar sama rombongan emang gini, kudu pinter-pinter ngebuat jadi FUN. Kalo pas dikasih jatah waktu 40 menit, ya manfaatin waktu itu. Kalo punya plan sendiri ya tetep aja kudu mengacu pada jadwal bersama. Ini kali pertama loh saya kesana, belum pernah browsing juga jadi nggak punya gambaran kudu kemana dulu. Tapi yaudah sih selo aja, sok ngebiarin kaki mau kemana, dan nikmatin aja semua yang ditemuin di jalan. Sambil tetep memperhatikan estimasi waktu buat balik ke tempat semula. Lucu sih, dapet gereget tersendiri ketika berusaha semaksimal mungkin dapetin banyak tempat di waktu yang singkat. Quality time banget sama mama, kita bener-bener nikmatin moment kudu jalan cepat - foto kilat - lihat jam - beli barang dengan cepat - jalan semi lari. Alhamdulillah, puas datengin beberapa tempat meski cepet-cepetan.

Waktu kita balik ke bus, juga masih belum ketinggalan padahal menurut saya kami misah lumayan jauh loh. Orang-orang juga pada heran pas ngelihatin foto-foto saya dan mama yang udah kemana-mana. Pada protes karena nggak di ajakin ikut serta. Ehehe, maafkan. Abis semakin rame pasti ntar semakin lama. Apalagi saya suka tetiba berhenti buat moto hal-hal sepele. Waktu kemarin sih berasa lagi dating berdua gitu sama mamah, ga pengen di ganggu (ciyeee). Herannya meskipun singkat, saya berasa bener-bener nikmatin moment tersebut. Kalo saya inget-inget lagi pun masih tetep bahagia. Nggak tau kenapa, jarang loh begini.

Difoto dengan kamera digital dari dalam bus, abis ngelewatin ini langsung ngebatin 'kalo ntar bus berhenti ga jauh dari sini, saya mau mencar ah kesini sebentar'
 Maunya sih mampir, tapi apakata... cuma 40 menit jadi kudu cepat cepat
 Sebenernya muka lelah tapi senang, akibat jalan semi lari buat sampe kesini
 my traveling partner, kapan kapan lagi yukk mah (biasanya sih kalo saya post foto mama di ig langsung ribut 'kok bukan kayak mamahmu ghe', kok kamu lebih tua ghe' dan kok kok lainnya. akumah..... ta-bah)

Yah begitulah, masih banyak sih destinasi di malaysia yang kita datengin. Belum lagi pengalaman tambahan karena di hari terakhir, ketika semua mau pulang, mendadak saya dapet info kalo ada 20 orang yang harus pulang besokannya lagi karena nggak dapet tiket pesawat, dan...... ada nama saya disebut. Bukannya bahagia bisa dapet tamabahan hari, pas itu karena udah lelah dan banyak kerjaan kantor nunggu, saya berasa pengen pulang aja. Sedih gitu. Apalagi mamah pulang duluan. Tapi, kalo sedih saya nggak dapet apa-apa dong, se-ma-ngat! Akhirnya sayapun senyam senyum berusaha bahagia dan nikmatin jatah satu hari tambahan. Bener aja, saya dapet pengalaman seru yang ntar di post di postingan terpisah aja.

Selamat hari jumat!

With love,

ghea safferina adany

You Might Also Like

3 komentar

Drop some hello here! :)

THIS MONTHS HITS

My Latest Vidio

recent posts