#newchapter 01 : The Begining of Everythings

Monday, April 18, 2016

I never thought my life would move this fast in just one year.

Banyak orang berkata bahwa memasuki usia 20, hidup kita akan semakin diwarnai dengan pilihan-pilihan besar yang nantinya akan berdampak pada hal-hal selanjutnya yang terjadi di kehidupan kita. Tapi sebenernya sadar atau engga kita udah mulai belajar membuat keputusan sejak kita kecil, mulai dari hal-hal remeh sampai kemudian semakin kompleks. Saya mulai ngerasain yang namanya galau bikin keputusan itu waktu awal lulus dari SMK Telkom dan bingung harus memilih kuliah, kerja, atau keduanya. Kemudian juga memilih di perusahaan seperti apa saya harus bekerja dan dimana saya harus berkuliah.

Setahun setengah setelah merasa nyaman dengan kehidupan ibukota dan sudah bisa menyesuaikan ritme kehidupan disana, saya membuat keputusan baru yang out of plan, yaitu memilih untuk kembali ke Malang, memulai semua dari awal karena memang ada yang harus diurusin di rumah. Ninggalin comfort zone emang berat, tapi keluarga lebih segalanya. Dan jelas banget keputusan yang saya buat ngerubah banyak hal dalam kehidupan saya, kuliah jadi pindah, kerjaan pindah, sosialisasi baru. Apalagi saya udah punya komitmen sama diri sendiri sejak lulus dari Telkom, waktu itu saya 18 tahun awal, saya udah mau mandiri secara finansial, nggak minta uang ke mamah.  Alhasil ya meski pulang ke Malang, kudu bisa daftar kuliah sendiri, kalo pengen ini itu kudu beli sendiri dan harus tetep berpenghasilan. Meski ya namanya tinggal sama ortu, alhamdulillah nggak pernah itung-itungan begitu aslinya, saking aja namanya anak yah, udah masuk umur 18+ biasanya rasa sungkan kalo minta ke ortu udah muncul.

Eh setelah hampir setahun merasa nyaman dengan keputusan besar di tahun 2014, sudah nyaman di Malang dengan ekosistem baru dan lingkungan baru, tahun 2015 kemarin kembali saya harus membuat keputusan yang mana ketika kejadian ini terjadi diwarnai dengan drama berkepanjangan (weits). Saya bahkan sebelumnya nggak kepikiran hal seputar ini akan terjadi sebegini cepat.


Ini tentang memilih pendamping untuk dijadikan imam dalam hidup. Iya, saya 20 tahun saat dihadapkan pada pilihan ini. Memang sedang dekat dengan seseorang selama beberapa tahun meskipun tidak ada hubungan apapun, tetapi sering sekali membicarakan beragam hal bersama. Nah, tetapi di suatu hari, ada seseorang yang bahkan saya hampir tidak pernah mengobrol dengan dia tiba-tiba menghubungi saya, meminta izin untuk datang kerumah dan bertemu orang tua saya untuk orientasi yang to the point, yaitu menikah.

Saya begitu kaget, bagaimana bisa seseorang yang selama ini sama sekali tidak pernah terbayang (karena memang tidak ada komunikasi), meminta saya untuk menjadi pelengkapnya. Untuk menjadi penyempurna agamanya. Kita memang pernah bertemu tapi dulu banget, sekitar 5 tahun yang lalu ketika acara keluarga di pesantren kyai masduki, waktu acara sowan saat lebaran. Dan saat itu, om saya memang memperkenalkan kami berdua karena katanya sama-sama suka foto. Cuma sekedar say hi, sebutin nama aja. Tapi waktu itu saya masih 15 tahun, memang sih pulangnya kita saling berteman di facebook untuk keperluan tag tag foto, tapi nggak pernah ada komunikasi yang panjang, palingan saling likes atau komen fb aja, tapi kok ya rasa-rasanya jarang banget bisa di hitung jari.

Nah, kebetulan saat awal saya membuka pesan tersebut, ada kakak kelas di telkom yang sedang ada dirumah (karena memang abis rombongan ber18 ke Semeru dan pulangnya nginep dirumah ghea dan rayhan), ketika melihat ekspresi syok saya saat membuka HP, mas itu langsung kepo, waktu ikutan membaca pesannya, raut mukanya sempat surprise banget tapi kemudian dengan tenang dia berkata " Ghe, sebagai cowok aku tau ngomong kayak gitu itu nggak mudah, nggak mungkin dia asal chat. Pasti udah dipertimbangin mateng-mateng. Plis lah ini ngajakin nikah bukan pacaran. Kenal atau engga, jangan sampai langsung melakukan penolakan saat ini juga. Siapa tau itu jodohmu, who knows. Boleh jadi kamu sekarang deket sama yang lain, tapi bukan jaminan apapun. Hargai, cari tau dulu.", meski begitu saya tidak langsung membalas pesan tersebut, masih banyak yang saya pikirkan. Saat itu juga langsung chat mama, baladah sahabat deketnya LDR semua, jadi kalo curhat ke orang tua deh.

Beberapa hari berselang, saya beranikan untuk bertanya "Kenapa tiba-tiba memilih ghea dan apa yang menjadi pertimbangannya", pertanyaan saya dijawab dengan begitu detail tentang alasan kenapa dia memilih Ghea. Mulai dari jawaban yang serius sampai yang melucu. Dia juga menyangkal bahwa ini semua tiba-tiba, katanya sebenernya sudah lama tapi memang mau ngomong ketika udah siap aja, karena tujuan bukan mau ngajakin pacaran, tapi untuk konteks yang lebih serius. Dia juga mengatakan bahwa sudah kepoin Ghea secara online dan offline. Salah satu pertimbangan utamanya adalah sebelum memutuskan untuk mengubungi saya, dia sudah istikhoroh terlebih dahulu dengan beberapa cara termasuk istikhoroh alquran, lalu yang didapat adalah ayat tentang menikah. Waktu diberi tau ayat tersebut saya kaget tapi sembari ngomong sama diri sendiri 'ah kebetulan kali ya.. iya kebetulan...'. Karena waktu itu posisinya saya masih belum mengkosongkan perasaan. Tapi saya salut banget sama proses yang dipilihnya sebelum menghubungi Ghea. Hey, i was melt. Gitu ya, cowok yang pakek cara gentle (sekalinya muncul emang orientasinya jelas), lebih bikin galaau kebingungan kudu ngapain.

Dengan beberapa pertimbangan saya mencoba menceritakan perihal ini ke si 'Dia' yang saat itu sedang dekat dengan saya. Mungkin banyak banget yang tau tentang yang satu ini, karena dulu emang sering banget upload gambarnya, foto kalo dikirimin makanan di instagram. Kita sebenarnya kakak dan adek kelas, waktu di telkom sempet deket sebentar tapi jadi lebih sering ngobrol dan barengan pas udah lulus. Kebetulan saya dulu sekantor pas di Jakarta, belum lagi kita jadi satu tim di kerjaan luar kantor, bikin makin sering ketemu. Nah ini pelajaran banget lah, saya sama dia aja udah berusaha semaksimal mungkin menjaga untuk tidak ada interaksi fisik apapun (termasuk salaman dkk), dan kedekatannya lebih banyak seputar obrolan aja, ngomongin hal a b c d bareng-bareng. Sharing design, ngobrolin berita terkini, diskusi dengan berbagai topik, dan hal-hal yang sifatnya cuma obrolan. Itu aja ketika ada orang baru yang tetiba datang dan kayaknya 'he is the one', jadi rasanya campur aduk. Karena udah terlalu banyak hal-hal 'future' yang di obrolin berdua. Cuma obrolan loh....

Jadi ati-ati buat siapapun yang lagi deket sama seseorang, di jaga hatinya. Jangan sampe ngerasain sakit yang sebenernya kita sendiri yang nyiptain kondisi itu. Saya baru menyadari alasan Allah nggak ngizinin hubungan kedekatan sebelum halal, ya ini nih. Ketika emang takdir kita orang lain, kita bikin rasa sakit buat diri kita sendiri. Sebenernya saya ragu buat share, takut terlalu pribadi. Tapi proses ini justru pelajaran beraharga banget buat saya, biar orang lain cukup bisa bayangin dengan baca ceritanya tanpa harus ngerasain sendiri. Saya yakin ada begitu banyak orang di luar sana yang sering mengaku nggak pacaran, tidak bersetatus, tapi dekat secara rutin dan membiasakan ada.

Saat kejadian saya nggak langsung bikin keputusan apapun, tapi kita berdua sadar untuk saling berusaha buat jaga jarak, buat memberi pembiasaan buat diri kalo emang kita nggak berjodoh, dan itu sulit banget awalnya, pasti. Ketika hampir setiap saat chat, diskusi bareng, nyeritain hal ga penting sampe bener-bener ga ada komunikasi. Tanpa ada pertengkaran sebelumnya dan dalam waktu yang sangat mendadak. It was a hard time for both of us.

Lalu dimulailah hari-hari galau berkepanjangan, hampir tiap hari saya nangis soalnya nggak tau kudu ngapain. Minggu-minggu mellow. Saya yang jarang banget nangis jadi diem dikit baper, bayangin A terus sedih, bayangin B sedih lagi, gitu aja mulu. Tiap abis sholat doanya sambil nangis-nangis, minta petunjuk sama Allah. Mau mutusin apapun berasa takut. Ini tentang hal penting loh, bukan cuma buat sehari dua hari tapi buat sepanjang hidup. Keputusan yang nggak bisa asal dibuat aja. Saya belum kasih jawaban apapun ke Mas Hanif, meskipun saya sendiri tau dia udah nunggu keputusannya. Sampe sekitar 2 minggu lamanya saya netralisir perasaan, baru akhirnya berani istikhoroh.

Saya cobain berbagai metode, termasuk metode al-quran seperti yang dilakukan mas hanif. FYI setiap orang punya caranya masing-masing, dan ini cara yang diajarkan oleh beberapa guru saya. Jadi awalnya kita sholat, terus berdoa gitu dan intinya di doa itu kita minta petunjuk ke Allah, bahwa kita itu maha nggak tau dan Allah maha tau segala, lalu kita sebutin hal apa yang mau kita cari jawabannya, waktu itu saya minta petunjuk tentang saya dan mas Hanif, kalo kita bersama, bagus apa engga buat agama saya, kehidupan saya.. dll dll (...pribadi men jadi ga di ceritain detail lah ahaha), terus setelah selesai berdoa, kita buka halaman quran secara random, lalu buka lagi 7 lembar setelahnya, dan kita lihat ayat ke 7 artinya apa. Kalo artinya yang baik-baik misalnya nih tentang syurga, kenikmatan, kemenangan, dkk insyaAllah itu jawabannya baik. Tapi kalo tentang neraka, perang, kegagalan, dkk bisa jadi itu kurang baik.

Dan masyaAllah, ketika saya lihat ayat ketujuh yang saya dapatkan, saya harus diam dulu sejenak sambil mikir 'kenapa ayat ini nggak asing ya? seperti pernah baca artinya?', lalu saya buka chat sebelumnya dengan mas Hanif dan saya mendapati bahwa kami mendapatkan ayat yang sama! Gimana ceritanya bisa sama padahal serandom itu bukanya. Saya juga dapat ayat yang isinya perintah menikah, dan ayat sekitarnya emang bahasannya tentang pernikahan semua. Seketika saya nangis, bukan nangis sedih sih, ini lebih nangis karena terkejut sampe nggak ngerti kudu ngerespon apa. Dan beberapa kali saya ulang-ulang lagi sholat dan buka qurannya, dapatnya ayat-ayat yang baik semua.

Ini foto yang dikirim sama mas hanif tentang ayat yang dia dapet waktu istikhoroh. Surat An-Nur Ayat 31 dan 32.

Dan ini yang saya dapet, dan sukses bikin super duper kaget

Sebenarnya hakikat utama istikhoroh adalah diberinya keyakinan. Dan istikhorohpun jangan cuma sekali aja, sejak kejadian itu, pas banget waktu pengajian di jelasin kalo kita harus istikhoroh sesering mungkin, setiap hari. Salah satu caranya dengan niatin sholat istikhoroh sekalian waktu kita sholat sunnah rawatib jadi niatnya di gabungin jadi satu "Usholli sunnatan badiatal duhri, wa taubati, wa istikhorohi lillahitaala", bisa ditambahin sama niat lainnya. Kenapa harus istikhoroh terus? Biar semua hal yang kita lakuin dibantuin Allah dalam pemilihannya. Pelan-pelan nggak tau datengnya dari mana saya dapetin yang namanya keyakinan itu. Tiba-tiba saya ngerasa kalo 'mungkin mas hanif orangnya'. Ada keyakinan dibalik ketidak tahuanku tentang sosok seperti apa dia. Saya bahkan nggak tau apakah dia bisa sebaik orang sebelumnya dalam mengatasi hal-hal menyebalkan dari saya. Karena kita kan belum kenal, dan.... saya mah kalo PMS bisa berubah jadi nye-be-lin akut. Saya nggak tau apapun, tapi keyakinan itu semakin tumbuh dengan sendirinya. Diikuti dengan segala hal yang berasa jadi mudah. Berasa semesta tiba-tiba merestui.

Waktu saya ngobrol sama mamah, meski awalnya beliaunya kayak agak gimana bayangin anak perempuannya mau menikah. Awalnya bilang "udah jangan dulu, nggak usah keduanya ghe". Tapi lupa gimana ceritanya tiba-tiba mamah sepertinya suka sama mas Hanif, dan setelah proses yang dilalui, tetiba arahnya jadi penerimaan. Pun ketika saya ngajak ngobrol sama papah saya (gantinya ngobrol sama alm. papa), beliau juga tiba-tiba mendukung. Rayhan ketika saya curhatin meski jawabnya sambil selo nemen dan guyon tok tapi ketika dia bilang 'mbak lihat orangnya dong', lalu saya tunjukin foto mas hanif, dia seketka bilang 'Wih mbak kok kayak papah ya!' (Papah disini maksut saya alm papa saya, bukan menyama-nyamakan sih tapi emang foto yang saya tunjukin secara style agak mirip, sayapun awalnya begitu kaget, kirain pemikiran pribadi eh kok ya rayhan ngerasa hal yang sama).

Nenek saya dari alm.Papa dulu sering ngewanti-wanti saya pas ngerti kalo cucunya ngebet nikah muda, dengan bilang 'Ghea nanti jangan nikah cepet-cepet yah. Dinikmati dulu aja masa mudanya. Berkarya dulu. Nikah itu nggak semanis cerita-cerita di family blog yang biasanya ghea tunjuikin (enaa ketauan deh kalo sering keracuni sama family blog yang dikemas begitu harmonis nan memupengkan).' Intinya nenek saya udah ngewanti-wanti buat ga buru-buru menikah. Jadi agak degdegan juga sih waktu mau ngabarin ada yang ngajak nikah itu. Tapi masyaAllah, ketika saya kerumah beliau dengan gelagat aneh dan berkali kali bilang 'ibuk ghea mau ngomong' tapi ga kunjung dapet start, beliau langsung nyela ' kenapa? Ada yang ngajak nikah ya?', tepat sasaran banget, langsung deh cerita panjang lebar. Dan setelah saya mengakhiri ceritanya, respon si ibu di luar dugaan "Ibuk terharu banget, ibuk setuju, setelah lihat fotonya dan ceritanya ibuk udah sayang sama calonmu. Udah di segerakan aja, niat baik jangan di tunda", Rasanya kayak................. beneran nih ibuk tanggapannya gitu? Di luar dugaan banget! Kenapa semesta tiba-tiba mendukung saya sama mas Hanif?

Keluarga saya biasanya untuk hal-hal kayak gini minta tolong istikhoroin ulama juga, entah itu kyai atau habaib. Oke, sebentar, mungkin banyak yang bilang 'namanya istikhoroh ya lakuin aja sendiri, kan kepentingannya sendiri'. Fine, semua orang punya caranya masing-masing yah. Tapi kalo di kebiasaan keluarga saya, secara pribadi saya istikhoroh berkali-kali, tapi kemudian juga minta tolong istikhoroin ke habib Soleh al-Aydrus. Kebetulan istrinya sahabat mama, awalnya kaget banget soalnya anaknya seumuran nih sama saya, tau saya udah minta istikhoroin masalah jodoh bikin kak ipa (sebutan untuk syarifa), menajdi kaget. Saya masih pengen diyakinin sekali lagi, minta tolong istikhoroin antara dua pilihan, si dia dan mas hanif. Kalo ada yang bilang "yaelah ghe, masa keputusan sebesar itu kamu serahin ke orang lain?", hmm mungkin menurutmu orang lain, tapi beliau insyaAllah merupakan kekasih Allah, yang doanya lebih cepet sampenya ketimbang saya yang masih banyak dosa ini. Toh saya juga udah ikhtiar sendiri kan, keputusan dari habib soleh jadi penambah keyakinan aja. Ketika keluar hasilnya, emang Ghea lebih pas ke mas Hanif insyaAllah. Pilihan yang super duper teramat sangat sulit loh, semuanya sama baiknya, tapi meski sama-sama baik bisa jadi kalo dijadikan pasangan jadi berbeda. Mungkin si 'dia' udah disiapkan Allah yang lebih baik dari Ghea, yang lebih bisa ngertiin dan ngelengkapin. Dengan bismillah, dibarengi keyakinan dan dukungan keluarga besar, saya membuat keputusan besar itu: Memberi lampu hijau ke mas Hanif buat dateng kerumah.

Keputusan yang saya setiap hari berdoa semoga itu adalah pilihan yang terbaik, yang nggak akan pernah saya sesali, keputusan yang semoga akan selalu saya pertanggung jawabakan. Kata Bunda (salah seorang anak kyai Masduki yang sering jadi tempat curhat keluarga karena kebijaksanaannya), "Mbak ghea, tentang jodoh ini emang misteri, manusia cuma bisa berikhtiar buat mecari tahu mana yang terbaik. Kalo udah istikhoroh dan hasilnya bagus, ya insyaAllah itu yang terbaik menurut Allah. Dan lagi mbak Ghea udah istikhroh ditambah sama Habib soleh juga, nggak main-main loh orang alim yang meng-istikhorohi. Mbak Ghea pasrah, serahin semua sama Allah. Dulu Bunda menikah juga bermodal istikhoroh dan kepetusan orang tua, nggak kenal loh. Cinta yang indah itu dibangun setelah akad. Pasrah dan percaya sama Allah, keputusan Allah itu selalu yang terbaik". Kurang lebih seperti itu wejangan Bunda yang dikirim ke saya via whatsapp waktu beliau sedang haji, nyempetin balesin chat dan nyempetin doa-doain.

Saya belajar banyak dari dua bulan awal kejadian ini terjadi. Kalo kadang manusia itu yang terlalu banyak berulah dan bikin hal-hal pemicu sakit hatinya sendiri. Saya sedih banget karena harus bikin keputusan yang mau nggak mau harus nyakitin pihak lain. Sering tetiba mikir, kalo aja dulu bisa membatasi, bener-bener lurus dan nggak balesin semua chat mungkin nggak berakhir jadi nyakitin orang lain dan diri sendiri. Tapi biar, nggak ada yang harus disesalin apalagi berandai balikin waktu kalo udah kejadian, tapi mikirin gimana bisa ambil ibrah dari apa yang udah terjadi.

Wihi, i already tell you a lot of story, its getting long, so i need to stop it now. Sebenernya sempat ragu banget harus ceritain begini apa engga, rasanya kok terlalu pribadi, tapi kalo disimpan sendiri ada beberapa pengalaman yang mau saya share biar tanpa harus ngerasain jadi saya orang bisa kebayang rasanya. Bahwa yang udah pacaran atau temen deketan lama itu belum tentu jodoh. Nggak usah kebanyakan bayangin dan ngobrolin hal-hal seputar masa depan bareng biar nggak sakit hati kemudian. Kan sering tuh, kalo udah ngerasa deket sama si A, pas nemu artikel tentang parenting misalnya, kemudian shre linknya dan di bahas bareng. Ketauilah bawa katanya cowok jadi ngerasa lebih special ketika diajakin ngobrol gitu (pengakuan beberapa sahabat saya). Jadi mari jaga hati sembari menunggu yang pas.

Buat mbak-mbak, ukhti ukhti, teteh teteh mending masa muda buat fokus bikin diri jadi punya value lebih dengan memperbanyak belajar apapun, termasuk belajar pelajaran pra-nikah (penting loh jangan ketawa haha kalo di Malang bisalah chat saya ntar saya ajakin ciyee), mulai belajar ilmu parenting, ilmu general, dan beragam hal lainnya. Kalo udah kepikiran jodoh langsung deh alihin ke hal-hal positif. InsyaAllah nanti pasti dateng kok 'laki-laki' yang emang serius.

Buat yang laki-laki, juga jangan sampe ngajak deket cewek kalo belum punya orientasi yang jelas. Kadang emang ngerasa 'ah kan cuma chat', tapi kalo udah nyaman? Jadi ketergantungan deh. Fokus aja menyiapkan diri dan masa depan, baru deh samperin orang tuanya. Saya sebagai cewek lebih melt ternyata sama yang begitu, yang langsung-langsung.

Tidak ada kisah sedih, sakit, dan perih yang sia-sia. Semua pasti berhikmah, semua telah diukur, dan tentunya semua pasti berlalu! Ngomongnya udah berasa pro banget, haha. Namanya juga blog pribadi, yang ditulis pun sudut pandang pribadi berdasarkan pengalaman pribadi. Semoga ada manfaatnya yah, udah yuk jaga jarak sebelum halal.

Mohon doa restunya semuanya, bismillahirrahmanirrahim....

nb : saya punya banyak banget draft seputar #newchapter, enaknya di lanjutin post apa dinikmatin pribadi aja yah di draft? hihi

Goodbyes are always hard. Whether it is your favorite childhood skirt, favorite toys, last bites of carrot cakes, favorite class in vocational high school, every single corner of the cafe you ever visited, your old friends that will be spreated with distance, or even a last chat

Goodbyes,
Are always hard.
But, with bismillah, lets welcoming the new chapter of life.

You Might Also Like

143 comments

  1. Replies
    1. wew, pasti cuma naruh link doang komennya. biasaan -_-

      Delete
    2. Mbk ghea trimakasih untuk cerita yg menginspirasi.. 😊
      Apa mbk ghea ada akun sosmet yg lain?

      Delete
    3. Hehe semoga ada manfaatnya yah, ada dong kan banyak di blog ini link-linknya bisa di klik semua :)

      Delete
    4. Selamat ya mbak
      Semoha langgeng dengan teman dan saudara kembaran Hanif ...

      Begitu senang saya mendengar dan mengetahui ...

      Akhirnya bertemu juga dengan jodohnya ...

      Delete
  2. Replies
    1. Wah ada mas Wisnu Siswantara.. Baca Artikel ini juga mas.. Semoga dilancarkan hubungannya sama mbak Sendy Ariani ya mas :)

      Delete
    2. Oh ya btw "ngena" mbak kisahnya :')

      Delete
  3. Replies
    1. lelyyyyy :') segera menyusul ya nak hehehe

      Delete
    2. Ini kayak cerita dongeng mbak ghe saking bagusnya jalan ceritanya yang ada dan saking -nggak nyangka- nya wkwk.
      Semoga samawa ya, di tunggu foto dedek unyu nya *eh

      Delete
  4. "Bahwa yang udah pacaran atau temen deketan lama itu belum tentu jodoh."
    Gheee fix yang itu ngejleb. Banget. :')

    Lanjutin #newchapter nyaaa! Harus harus harus wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe maafkan aku mbak septy, based on true story :')

      udah mbak yuk buruan disegerakan bersama si mas yang udah cocok sekali itu... semoga lancar semuanya :))

      Delete
  5. "Bahwa yang udah pacaran atau temen deketan lama itu belum tentu jodoh."
    Mbak Gheee :")

    btw, congrats ya mbak ghe!

    ReplyDelete
    Replies
    1. udah gih minta si dia datengin ortumu, biar ga sendiri aja di jkt wkwkw.

      makasih ris! sini kirim kado dulu~

      Delete
  6. Inspiring, kak Ghe! Barakallaah fii umrik 😊

    ReplyDelete
  7. Inspiring, kak Ghe! Barakallaah fii umrik 😊

    ReplyDelete
  8. Yang kamu ceritakan sama banget yang diceritakan Wungu. I miss you Ghe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, berarti aku nggak hoax ya sus, based on true story beneran. Miss you too sus! Cant wait to meet you in person! :)

      Delete
  9. Akhirnya dipublish juga ya Ghe..
    Kutunggu ngobrol2nya lagiii, part selanjutnya cepet nyusuuul!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Finally ya mbak nin, nunggu sah dulu baru mau post semuanya. Udah gamau yang separuh2 wkwkw. Semoga segera bisa post hehe

      Delete
  10. dan suatu waktu, ketika Ghea bertanya ke saya "bagaimana?" saya speechless ... karena kedua keluarga sudah bertemu :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe sebelumnya belum ketemu mas pas cerita, tapi akhirnya ketemu hehe...

      Delete
  11. Lanjutkan #newchapternya mbak. Sangat menarik.

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha stay tuned! wkwkw {dih berasa apan}

      Delete
  12. mba gheeeee, 👍👍👍👍 semoga pernikahannya membawa berkah, aamiinn

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amin amin yaAllah, mohon doanya yaaah hihi :))

      Delete
  13. setujuuu mbak ghea kalo jaga hati itu penting banget!
    btw barakallah mbak, salam kenal dari Semarang :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Penting banget nget nget, jangan mau sakit hati karena ulah sendiri. Semoga mendapat yang terbaik hehe. Salam kenal :)

      Delete
  14. dan akhirnya saya akan melihat "TAZA" versi teman saya sendiri, go ghea go

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkw doakan ya kakak jody, mau banget bikin TAZS versi diri sendiri. Tinggal dimodif dikit jadi islami kekinian dan lovable wkwk

      Delete
  15. Barakallah fii umrik y ukh ghea^^ btw salam kenal,, kita seumuran loh^^ tulisanmu super bgt dah buat aku terhanyut pas bacaannya :') semoga kelak aku bs menyusul ya ukh ghea^^ _syaffa_

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah hallo! Ciye seumuran hehe, semoga bisa menyusul yah :)

      Delete
  16. sesuatu...
    keren Ghe, jarang2 q baca curhatan sepanjang ini, hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe 'curhataaan', sekali kali mbak yur :D

      Delete
  17. amazing.. 😃😊 terimakasih atas ilmu dan menginspirasi sekali

    ReplyDelete
  18. Gheaa...:')
    It's really surprising to know.
    Sejauh ini penasaranku terjawab karena aku tau siapa yg dimaksud si A dan si B.
    Semoga bahagia dunia dan akhirat yah ghee.. ({})

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe, aku pun masih kaget kalo tak pikir lagi.. Yuk buruan mbii sama fahryy :))

      Delete
  19. terima kasih sudah berbagi. insyAllah bisa berguna buat yang lain ya ghe :) .

    ReplyDelete
  20. Hallo. Kita kenalan lewat blog walking. Barangkali kamu lupa. Sama, saya juga. Tapi tetiba ada link ini muncul di news feed facebook saya (ya, kita juga berteman di facebook). Langsung saya buka. Dan bikin saya nangis terharu :'). Bikin kepingin. Hehe. Saya belum pernah pacaran, dan semoga segera dipertemukan sama 'the one' sama Gusti Allah. Aamiin..
    Happy for you two ya. Semoga menjadi keluarga yang sakinah, mawadah, wa rahmah. Bahagia dunia dan akhirat. Cepat dikaruniai momongan. Dan segala doa-doa yang baik untuk mu dan keluarga kecilmu.
    Maaf saya orangnya sok sok kenal kenal begini. Soalnya hepi mbanget. bacanya. Apalagi yang pas nemu ayat yang sama. Masha Allah :")..
    Oke cukup disini ya hehe. Salam kenal :) June.
    Blog lama : lollyjazz.blogspot.com
    Blog baru : rahamnita.blogspot.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amin amin terimakasih ya doanya. Semoga segera dipertemukan dengan 'the one' oleh Allah. Semangat yaaa :)))

      Delete
  21. Mashaallah , terimakasih sudah posting. Awalnya di kasih tau linkbya sama temen , stlh saya buka dan baca sampe akhir rasanya kagum bgt. Semoga postingan yg lain bisa menginspirasi jg

    ReplyDelete
  22. Lanjutin postnya kakaaaa, kayaknya bakal punya cerita bersambung baru neh wkwkwk

    ReplyDelete
  23. Lho Ghea nikah. Haha sebenarnya kaget pas buka FB trus ada foto2 dan link ini :D

    Congrats ya, Ghe :) memang benar itu, pacaran lama itu belum tentu jodoh :P
    Semoga langgeng sampai tua ya, Ghea :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha ih mbak raraaa loh :p
      Amin amin makasih doanya yaa hehehe. Semoga beneran jodoh meski pacaran lama hehe :)
      Sini mbak datang ke malang jika berkenan, 21 mei nanti :)

      Delete
  24. Selamat ghee, 20 dan dipertemukan dengan cara subhanallah indah, kirain karena ngikutin jejak mas haqi aja *eh

    Selamat sekali lagi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jadi kamu kapan ngikutin jejak juga? hahaha

      Delete
  25. JLEB.. Sama banget ceritanya sama yang saya Alamin..
    Semoga dilancarkan Mbak :)

    ReplyDelete
  26. Thanks for share :)
    Pengalaman juga bagi lelaki kaya saya kedepannya. Hatur nuhun mbak.

    ReplyDelete
  27. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  28. Alhamdulillah selamat ya mbak ghea :)
    Saya turut senang mendengarnya. Semoga kelak menjadi keluarga yang sakinah mawadah warrahmah, Aamiin.
    Btw, kan mbak ghea mau ngadakan responsi, eh resepsi, pasti cari cari catering makanan enak dong. Saya jual risol enak mbak. Kalo berminat, reply comment ini yak. Makasih hehehe maap iklan ^^v

    ReplyDelete
  29. Ghheeeeeaaa, aku hampir berlinang air mata baca semua iniii..aku baru banget buka path pagi ini setelah sekian lama dan ternyata there's yours.. sangat2 terjut tapi ketika baca semua ini, okay... hard time but insyaAllah its the best way for everyone.. trimakasih banyak ghe ku sampaikan, trimakasih sudah berbesar hati utk share segala pait manis cerita hidupmu..trimakasih sudah sangat berani menguraikan semuanya satu2 agar saudara2mu nggak perlu terluka utk mengalaminya..sangat2 terimamasih dan semoga Allah balas dgn seribu kemudahan2 di kehidupan kamu dan mas Hanif.. selamat menempuh the real new chapter ya the, ini bukan lagi hanya new chapter di blog, semoga semua2nya terus dimudahkan sama Allah, even there is a hard time, may Allah always give you His best way to do..


    kyaaaa~~~
    selamat ya gheaaaa ma luuuuvvvvv, barakallaaaaahh 💕💕💕💕💕💕💕

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mbak lindaaaa, suddenly i miss you a lot waktu baca komen yang ini, berasa pengen meluk gitu hihi. Mbak kapan ke malang? Ih kemarin nggak datang ke acaraku jadi ga bisa ketemu huhuhu.

      Sama-sama mbak, semoga semua ini ada manfaatnya meski di awal ragu banget harus di share atau engga.

      Delete
  30. selamat menempuh hidup baru mbak, semoga menjadi keluarga yang sakinah mawadah wa rahmah :)

    keren banget sampe nangis bacanya, terharu :" semua pengalaman yang ada di blog ini selalu bikin kagum dan menginspirasi. posting yg ini paling super. banyak banget yang bisa diambil dari satu posting ini. juga tentang "Bahwa yang udah pacaran atau temen deketan lama itu belum tentu jodoh" *duar*. Dari baca posting ini jadi semakin tergerak buat teruuuuuuus memperbaiki diri dan mempersiapkan diri. Makasi mbak udh dibagi kisahnya yang in sha Allah menginspirasi banyak pembaca.


    ngomong ngomong aku di malang mbak. mau dong diajarin ilmunya. pengen belajar banyak dari mbak yang masih umur 20 tapi udah banyak banget yg bisa dibuat dibandingkan aku. juga suka handmade siapa tau mau bikin handmade bareng ^^

    salam kenal,
    Ida
    Dream Big!

    ReplyDelete
  31. ghe, thanks buat ceritanya.. bagus banget ehehehe. jujur aja aku baru pertama kali baca postingan blogmu sampe abis. baru yg ini, beneran baru yang ini ahahahaha. semoga selalu menjadi lebih baik ya, kompak sampe kakek nenek :D

    ReplyDelete
  32. Fachrizal Rifandi ZainuddinApril 19, 2016 at 8:41 AM

    Waw yang chapter ini dah pernah cerita di skype gheek, lanjut next chapter yak ����

    ReplyDelete
  33. Masya Allah, mindha terharu mba ghe :' barakallah ya mba ghe samawa sama mas hanif :) aamiin . meski ga pernah ngobrol bareng mindha udh kayak nganggap mba ghe kakak sendiri :) barakallah mba ghe, terharu sama ceritanya true storynya. :"" pokoknya barakallah buat mba ghe dan mas hanif.

    ReplyDelete
  34. Mbak ghee, makasih udah sharing disini. Asli keren banget, terharu sendiri bacanya. Tentang istikhoroh dengan bantuan habib/ustadz itu setuju banget, beberapa kali sodara-sodara saya memang minta bantuan istikhorohin ke ustadz sebelum nikah buat ngeyakinin diri tentang hasilnya. And it was really works, mbak..
    Oya, ditunggu next chapternya mbak, jangan cuma dibiarin di draft ajah hehehe.
    Selamat yaaa mbak, semoga sakinah mawaddah warohmah pernikahannya. Barakallah^^

    ReplyDelete
  35. Terus aku bacanya pas lagi jam kerja dan nahan air mata :'( I need read it carefully again in the middle of the night haha Selamaaaatttt sayang, semoga kluarga barunya selalu di berkahi sama Allah yaaa :) Ngga sabar banget pengen ketemu kalian :')

    ReplyDelete
  36. Ghea selamat ya, kisahnya inspiratif banget.

    ReplyDelete
  37. Mbak gheaaaaa, nangiiisssss bacanyaaa, barakallah yaa mbak pernikahannya

    ReplyDelete
  38. Barakallahu lakuma wa baraka 'alaikuma wa jama'a bainakuma fi khair.. Semoga menjadi keluarga sakinah, mawaddah, wa rahmah.. Aamiin... Oh iya salam kenal Ghea.. Maaf cuma baca-baca blog dan follow instagramnya belum kenalan hehehe.. Benar-benar banyak pelajaran yang bisa diambil.. Thanks for sharing 👍👍👍

    ReplyDelete
  39. Ghea :""") selamat ya say... Aku jg ikutan trharu hehe mau nulis juga aaah kapan ya :p

    ReplyDelete
  40. Inspring ! Mengagumkan ceritanya bisa memotivasi,

    ReplyDelete
  41. Gheeeaaa masih inget aku?beberapa taon yg lalu kita kenal dari seminar di organisasi yg berbeda. Dan aku tau km orang.nya emg creative bgt tp lebih muda dari aku 😄 saling follow2an ig dan sumpaah nggak nyangka km punya cerita yg subhanaallah sekali sekaligus bikin aku malu. Selamaat ya ghea. Semoga menjadi keluarga sakinah mawadah warahmah. Semoga aku bisa kayak km juga..hehe

    ReplyDelete
  42. Gheeeaaa masih inget aku?beberapa taon yg lalu kita kenal dari seminar di organisasi yg berbeda. Dan aku tau km orang.nya emg creative bgt tp lebih muda dari aku 😄 saling follow2an ig dan sumpaah nggak nyangka km punya cerita yg subhanaallah sekali sekaligus bikin aku malu. Selamaat ya ghea. Semoga menjadi keluarga sakinah mawadah warahmah. Semoga aku bisa kayak km juga..hehe

    ReplyDelete
  43. Sakinah mawadah warahmah sayang ghea ,super terharu bacanya :")

    ReplyDelete
  44. Halo, Ghea. Seorang sahabat meminta saya membuka postingan ini. Dan ajaib, saya beneran terharu. Terima kasih sudah berbagi cerita ini. Semoga Ghea terus berbagi cerita 'ajaib' seperti ini dan memberi inspirasi kepada lebih banyak pembaca. Semoga Bahagia selamanya.
    Salam kenal dari Solo.

    ReplyDelete
  45. Gabisa ngomong apa apa lagi, baca komentar diatas aja udah cukup merangkum apa yang pengen saya katakan sama mba. Terimakasih buat semua postingan di blognya yang bener2 menginspirasi saya mbaaak.... Dan untuk postingan ini, gatau harus gimana pokonyaaaaa Big love dari saya, Aulia dari Bandung. Barakallah atas pernikahannya mba ghea dan mas hanif ^^

    ReplyDelete
  46. mantap sekali tulisannya ghe, sangat menginspirasi, semoga menjadi keluarga sakinah mawaddah warrohmah ya :D

    ReplyDelete
  47. Barakallah buat pernikahannya kak Ghea... Inspiring banget kak, di tunggu new chapternya kak,
    Loveee❤
    Salam kenal dari Jambi kak😊

    ReplyDelete
  48. MashaAllah... tulisan yg bagusss bgt. Bner2 menginspirasi bahkan utk sy yg udah menikah :D terimakasih buat tulisannya.. terus jd inspirasi buat banyak org ya.. salam kenal ^^

    ReplyDelete
  49. Gheaaa selamaat yaa. Barakallah.
    Ga kerasa yaa, temen sebangku ku dulu yg masi unyu cute gini udah taken ajah ^^

    Semoga menjadi keluarga sakinah mawaddah warahmah, dunia & akhirat...
    Terharu banget masya Allah.
    Awal dengar kabar kmaren2, hbis tu kmu cerita panjang lebar kyk gini.
    Ikut melting Ghee' :")


    ReplyDelete
  50. ini sangat sangat banget keterlaluan menginspirasi, samawa ya mbak ghea^^

    ReplyDelete
  51. SubhanAllah terharu bacanya mbak Ghe :')))))))))

    ReplyDelete
  52. Subhanalloh,
    Saya waktu mau nikah jg gt

    ReplyDelete
  53. Subhanallah mba Ghea..
    asli bikin baper mba,serasa asli ngelihat dan ngerasaain apa yang mba tulisno..
    Sekali lagi selamat ya mba ghe
    Semoga langgeng dan sakinah mawadah warrahmah dunia akhirat :)

    ReplyDelete
  54. masya Allah ghea, barakallah ya sayang.. may Allah bless your marriage till Jannah insya Allah :)

    ReplyDelete
  55. Masha Allah merinding terharu Ghe bacanya bahagia dunia akhirat ya gheee. mauuu dong baca story new chapter lainnya ��

    ReplyDelete
  56. Hay Ghea, Salam kenal Abhe angkatan 15 :)
    Cukup bikin nyesek dan langsung berasa deg! waktu bacanya.. apalagi part 'nggak pacaran, tidak bersetatus, tapi dekat secara rutin dan membiasakan ada...belum tentu jodoh'
    akhirnya jadi senyum sendiri...

    Aku juga suka quotes terakhir 'Goodbyes are always hard.....even a last chat' :)
    Menginspirasi sekali Ghea. Btw congratulation yaaa.. Semoga menjadi keluarga sakinah mawadah warohmah...aamiin :)

    ReplyDelete
  57. busetttt... ini kisah gw banget... tp gw yg jd cowo yg ditinggalkan..hiks..hiks.. setelah 5 tahun pacaran.. trus doi ada yg lamar. Gw gak melted sih.. tp gw jadi frozen kayak di pilmm pilmmm itu... OMG. Btw.. barakallah yah.. samawa insya Allah. Dan satu lagi tulisan istikhorohi (yg ada pd niat )itu salah.. yg bener ISTIKHOROTI. keren lah pokoknya. Best best best.

    ReplyDelete
  58. Lanjutin dong Gehaaaaaaaa #newchapter nya akuu kepoooo hahahaha akkkk senangnya barakallah yaa...terharu bacanya :')

    ReplyDelete
  59. Yaampun panjang baget Ghe, tapi pengalaman ini bener-bener bervalue, layak banget buat di share.

    Tiap baca *deg* baca lagi *deg* duuuh banyak yang nampar juga.

    Dan ga nyangka banget ternyata ada konflik seperti itu pada detik2 kamu akan menikah, ada 2 pilihan yang dihadapkan.

    Kadang terlalu takut akan hal yang belum terjadi, overthinking, apalagi tentang jodoh.

    Makasih banyak blogpostnya :')

    ReplyDelete
  60. Assalamualaikum ukhti...
    Ya Allah Subhanallah bangeeeet tulisanny ukhtii, ngena pas d hati+ubun2 hehehheeh...
    Saya akn cb sperti tlisan ukhti untk istqhro, krna skrg sya ada d posisi tkut dn bimbang. Cm ga sekiat ikhti gea 😁😁...

    Thanks ukhti shareny 😍😍😍

    ReplyDelete
  61. Selamat menempuh hidup baru Ghe... Pasti menjadi keluarga sakinah mawadah warahmah. Izin share blog ini y Ghe, sangat inspiring untuk anak2 muda, di era dimana pacaran mnjdi skdar lifestyle tanpa tujuan pernikahan, tulisanmu ini so.... Amazing... Salam untuk Mamah ya....

    ReplyDelete
  62. Lanjutin lagi ghe chapter yang lainnya. Ditunggu....Btw aku kasih link nya ke temen aku pada baper koohh wkwkwkkw

    ReplyDelete
  63. Barakallah ya Ghea.
    semoga apa yg akan dijalani dimudahkan ^^

    ReplyDelete
  64. oh meeen aku merinding mocone , indah , semoga bahagia , terimakasih inspirasinya

    ReplyDelete
  65. amazing.. 😃😊 terimakasih atas ilmu dan menginspirasi sekali

    ReplyDelete
  66. Suka sekali dengan tuliasa mbak Ghea, terimakasih mbak untuk sharing pelajaran yang bermanfaat dan menginspirasi. Semoga menjadi keluarga SaMaRa

    ReplyDelete
  67. Subhanalloh ceritanya kereen mbak 😆
    It's a story the most unique that I've read and this is real 😍

    ReplyDelete
  68. Sangat menginspirasi ghe!!! Ones more "Selamat"!!!

    ReplyDelete
  69. Wallah saya merinding membacanya, merasa bersalah dan berdosa pernah menyakiti hati wanita. Semoga saya diberi istiqomah oleh Allah untuk tetap menjauhi maksiat dan laranganNya :')

    ReplyDelete
  70. Selamat ya Ghe.
    Wah, sekarang sudah bnyk ya temen2 yang udah nikah nih :)

    ReplyDelete
  71. Mba Ghe aku ngikutin blog mba Ghe dari taun 2011, dan ini speechles terharu banget bacanya. sebagian dariku rasanya ketampar, minta diperbaiki supaya jd lebih baik lagi.

    selamat ya mba Ghe, semoga Mas Hanif kekasih dunia akhiratnya. Semoga Sakinnah Mawada Warrahmah Aamiin YaRabb :)

    ReplyDelete
  72. Barakalloh Mbak. terimakasih atas 'tamparan'nya, semoga tulisannya menjasi ilmu yang bermanfaat. semoga dilancarkan segala urusan dengan Mas Hanif mbak. Jazakallahukhairankatsir.

    ReplyDelete
  73. Entah, saya hanya membaca tapi tiba-tiba terharu ketika membaca mba mendapat ayat yg sama ttg menikah. thanks mba ghea.sangat membantu dalam mencerahkan mba :) salam kenal mba

    ReplyDelete
  74. Mbak minta ijin ngetweet link nya ya.. Terima kasih

    ReplyDelete
  75. WoW Sangat menginspirasi dan bikin baper,
    Semoga saya bisa kayak mbak ghea#berharapbanget 😊😊😊

    ReplyDelete
  76. Ghe, aku terharu + baper baca tulisanmu. Menginspirasi banget. Dari awal sampai akhir terbaca lengkap, gak ada yg kelewat.

    *btw ada yg typo lho :D

    ReplyDelete
  77. A little bit mirip cerita saya kak Gh, tapi saya belum nikah. Doakan ya kak #TerharuBaper :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. Subhanallah. Alfa alfa mabruk ghea.
      Salam kenal. Saya santri abah masduqi :-)

      Delete
  78. Saya ngga kenal kamu, tp cerita kamu bikin saya terharu, baper, gemes, dan yah.. diumur yang sama dgn saya, kamu bisa berani mengubah hidupmu menjadi yg lebih baik sampe ke tahap ini. Salut! Keren:')

    ReplyDelete
  79. Keren banget ghe.. terharu dan salut. Ceritanya juga menginspirasi bgt 😊😊

    ReplyDelete
  80. Tulisan yang sangat menginspirasi dan memberi pengetahuan lebih yang bernilai spiritual. Mungkin ini komentar yang pertama setelah bertahun-tahun baca blog ini.Masya Allah. Memang akhir-akhir ini suka baca cerita atau stalking Instagram mereka yang menikah karena Allah, tanpa melalui proses pacaran dan hanya kenal ala kadarnya. Tiba-tiba salah satu pemilik blog yang sering banget aku samperin di masa SMA memiliki cerita yang kurang lebih sama dengan sisipan pelajaran di dalamnya. Semoga menjadi keluarga Sakinah Mawaddah dan Warahmah. Aamiin

    ReplyDelete
  81. Barakallah mbak Ghea :)
    terimakasih atas share pengalamannya yang menginspirasi dan in syaa Allah menjadikan penambah motivasi :)

    ReplyDelete
  82. Dulu pernah iseng ngepoin mbak ghea pas SMA gara² craftingnya, eh lhakok skrang nikahnya sama senior di UKM. Dunia sempit baget ya mbak hehe. Salam kenal :)

    ReplyDelete
  83. Subahanallah Ghea, I know it must been so hard for you. Waktu liat postingan pertama di instagram aku refleks langsung chat sasya, dan kita berdua bertanya hal yang sama, yang mungkin kamu bisa nebak sendiri.

    I'm always inspired with all of your effort and about all the things you did... Also this part. Semoga Ghea bahagia selalu dan lapang dada dengan skenario yang diberikan Allah, semoga bisa selalu menginspirasi orang banyak ya ghe, proud of you really proud sampe gatau mau pake kata apa...

    Ayo ceritanya dilanjutin, aku jadi pengen bloggeran lagi gara gara cerita kamu :3
    *maaf ya random di pagi-pagi buta akibat UTS*
    look forward to meet you soon, ghe!

    ReplyDelete
  84. Mbak ghea ..
    😊
    Baguus bangeet, terharu mbaak 😢😢😢
    Barakallah ya mbak ghea 😊😊

    ReplyDelete
  85. Mbak ghea, ciyeee nama kita sama cuma mbak ghea ketambahan "h" dalam namanya. Mbak gheee sangat menginspirasi banget :') aku aja kaget kalau mbak ghe udah nikah liat postingannya mbak ghe yang di instagram *mbak ghea salah satu orang yg sering saya stalk di ig hehe. Semoga semoga saya bisa seperti mbak ghea bisa mendapatkan seseorang sesuai anjuran ajaran Islam. Dan untuk mbak ghea dan mas hanif semoga menjadi keluarga sakinah, mawadah, warahmah. Aamiin����

    ReplyDelete
  86. Makasih banyak! Berasa di jedotin lagi. Ya!
    Semakin mantap untuk terus berusaha membatasi diri dalam berinteraksi. Semakin yakin bahwa Allah telah menyiapkan yg terbaik buat kita. Jadi gaperlu ragu, gaperlu membuka celah untuk seseorang yg hanya mengetuk tapi belum tentu mau masuk. Makasih banyak Ghea! Seneng rasanya kalau bisa komunikasi lebih lanjut sama Ghea :)
    Salam kenal dari Dilla

    ReplyDelete
  87. kalau boleh tau, kyai masduki itu dari daerah mana? patokpicis?

    ReplyDelete
  88. kalau boleh tau, kyai masduki itu dari daerah mana? patokpicis?

    ReplyDelete
  89. Cerita yang sangat menginspirasi dan memotivasi banyak orang :)
    Terkadang memang benar "Bahwa yang udah pacaran atau temen deketan lama itu belum tentu jodoh".
    Saya juga umur 20tahun...semoga saya kelak dipertemukan dengan jodoh saya yang masih LDR dari masa depan dengan cara yang indah pula :) Aamiin
    Di tunggu cerita berikutnya, Semoga jadi keluarga yang Sakinah Mawadah Warahmah :) Aamiin

    ReplyDelete
  90. Luar biasa Mbak, saya bingung mau tulis apa nih, karena saya belum menikah jadi bingung hikz.

    Insya Allah nanti jadi Keluarga yang Sakinah Mawadah Warohmah ya mbak (Amin).

    Terima kasih atas sharing kisah ini mbak mengena sekali ke saya
    Salam
    Mugianto

    ReplyDelete
  91. Gheaa.. Inspiring banget.
    Kapan-kapan boleh sharing bareng ya. Mumpung di sama-sama di malang hehe

    ReplyDelete
  92. chepter 1 kalo di bagi ke beberapa bagian dan metode penulisannya di bikin spti cerpen kan asyik dan gak bosenin? setidaknya utk membaca satu chapter yang panjang gak harus scroll trus2 an ke bawah dan lebih bikin penasaran pembaca

    ReplyDelete
  93. Mba ghe.. Terimakasih info nya, sangat inspiratif sekali. Insyaallah langkah istikharah nya akan dicoba, tapi ada yang mau ditanyakan.. Kenapa angka 7? Apa filosofinya angka 7? Buka lembaran ke 7 setelah pilih random hal, dan ayat ke 7.

    ReplyDelete
  94. what long but lovely story :) aku dikasih link cerita ini dari temen aku, dia bilang cerita kita sama menginspirasi dan katanya kita menikah di tanggal yang sama 22 april 2016. Seneng ada temennya nih :) selamat yaaa, salam dari Ein, Jambi.


    http://dudukpalingdepan.blogspot.co.id/2016/05/menemukan-teman-hidup.html

    ReplyDelete
  95. Hallo mbak ghea, saya ikutan melting banget sama cerita nya.

    ReplyDelete
  96. Jadi terinspirasi mbak gheaa:") jadi semangat jomblo sampe halal :D boleh lah kalo saya ke malang sharing sama mbak ghea hehe. Salam dari saya, Dila:)||

    ReplyDelete
  97. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  98. maaf kalau lancang mba ghea, selisih umur mba ghea dan mas hanif berapa ya? cukup jauh sepertinya hehe

    ReplyDelete
  99. http://danyrizky.tumblr.com/post/144734884857/selamat-dewasa :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terimakasih telah memilih untuk menjadi dewasa, maaf buat semuanya yah, semoga kita selalu dalam lindungan serta naungan kasih sayang-Nya :)

      Delete
  100. Hai, Ghea. Baru kali ini kayaknya ya aku komen, hehe selama ini jadi silent reader aja.. selalu suka baca2 post kamu. Tapi post yang ini... benar-benar bikin aku gatal untuk komen :'''')
    Aku terharu baca post ini, makasih ya udah sharing. I feel like being slapped for many times while reading this post, apalagi saat baca " nggak pacaran, tidak bersetatus, tapi dekat secara rutin dan membiasakan ada."
    :")

    Semoga selalu diberi kelancaran sampai hari H oleh Allah ya, Ghea:)

    Benar-benar ya kalau pria langsung datangin orang tua itu 1000x jauh lebih gentle daripada yang ngedeketin cuma buat isi-isi waktu :")

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Nerissa, aku juga selama ini selalu jadi silent reader-mu (eh ga ding pernah komen sekali tapi tak terbalas sepertinya hikz, ea curhat).

      Hehehe, kalo scroll up dari komen di atas, sepertinya memang hal kayak gini umum banget ya terjadi di anak muda zaman sekarang "nggak pacaran, tidak bersetatus, tapi deket secara rutin dan membiasakan ada".

      Btw aku juga suka semua postmu, apalagi fotonya, duh pengen kesana juga. Semoga kapan kapan bisa ketemu ya, sepertinya kamu orang yang menyenangkan! :)

      Delete
  101. Hello, Ghea.
    Aku nemu blogmu setelah baca post Tara di Ig hehe.

    "Bahwa yang udah pacaran atau temen deketan lama itu belum tentu jodoh. Nggak usah kebanyakan bayangin dan ngobrolin hal-hal seputar masa depan bareng biar nggak sakit hati kemudian"

    Ini setuju banget, yah! Tapi sering lupa dan tanpa sadar melakukannya ya gak sih.
    Anyway, thanks for sharing, Ghe! I wish you happines!

    ReplyDelete
  102. Menginspirasi banget mba cantik :). Insyaallah bermanfaat.

    ReplyDelete
  103. Assalamualaikum mbak ghea. Wah pengalaman hidup yang sangat menginspirasi banyak perempuan termasuk saya. Saya tau blog mbak ghea dari seseorang yang membuat saya mengambil niat yang serius terhadapnya. Namanya fatih mbak, namanya bagus kan, sebagus artinya. Mungkin saya terlalu berlebihan menceritakan dia kepada mbak ghea, tapi karena dia lah saya bisa membaca blog mbak yang sangat menginspirasi ini. Dan semoga niatan baik saya itu yang membutuhkan banyak keberanian yang juga di tolak oleh fatih, mempunyai ujung yang di ridhai Allah. Mungkin saat ini Allah masih mengatakan belum, atau mungkin tidak. :) doakan ya mbak ghea, semoga saya selalu di jalan Allah

    ReplyDelete
  104. Mbak ghea, saya Dewi yg dulu tanya di K-nisaa istimewa di STIS masalah kenapa milih menikah di usia muda mbak, hehe :D
    Baru kesampaian main dan baca tulisannya mbak.
    Keep inspiring ya mbak ^^9
    ditunggu next chapternya mbak! Selamat semangat berkarya :)

    ReplyDelete
  105. Kakaaaaakkkk <3 <3 <3
    baca chap 2 dulu sebelum chap 1, aku kenapa? :' wkwkwkwk

    Ah aku mau bikin ginian juga kalo dah nikah [?]
    wkwkwkwkw
    /jari aku berhenti ngetik, gak tau mau bicara apa/

    Ya begitu :) kalo aku pribadi, ntah ya...sdh sejak lama punya pemikiran, 'gak mau suka2an!'. Kalau perasaan itu datang, sebisa mungkin aku hapus. Tapi ya emg aku tau bgt gmn rasanya hati berdesir ketika chat atau ngobrol sm doi. Tp aku ingat lg, semakin aku turuti, semakin sakit (kalau) jatuh. Drpd gitu mending dihentikan sejak awal, iya kan?

    I lov yu ka Gheee xD

    ReplyDelete

Drop some hello here! :)

ALL TIME HITS

My Latest Vidio

Featured Post

Pembubaran Panitia Pernikahan dan Ulang tahun ke 21

Rasanya miris sendiri lihat blog nggak pernah update padahal bahannya super banyak. Efek mindset saya kekeuh pengen posting semua hal sepu...