#newchapter 02 : Khitbah

3:36 PM


Tahap selanjutnya yang dilakukan oleh keluarga saya dam mas hanif adalah melakukan pertemuan keluarga dalam rangka meng-khitbah, atau istilah kata sih kayak lamaran gitu. Saling kenalan keluarga sembari 'nakokno' (atau menyampaikan maksut baik). Katanya kalo udah sama-sama bagus istikhorohnya maka harus disegerakan, dan dipilihlah tanggal 8 november setelah melakukan perundingan beberapa pihak.

Yang saya inget banget pas masa-masa khitbah ini perantara komunikasi adalah mbak firda, adeknya mas hanif. Dikarenakan kita sama-sama pengen berusaha membatasi komunikasi biar nggak jatuh cinta duluan akibat keseringan chattingan. Ngobrolnya yang semula lewat WA di ganti lewat email itupun khusus bahas hal-hal yang sifatnya penting, kayak sharing visi misi, tanya pendapat akan suatu hal dan lain sebagainya. Kan sayang juga kalo udah ngerelain patah hati tapi ngulangin hal yang sama lagi buat kedua kalinya, keseringan chat hingga terbiasa ada. 

Jadilah lucu gitu step-step komunikasinya. Mbak firda kadang kalo udah gemas akhirnya bilang 'Duh kalian ini nyusahin aku aja, ngomong langsung kek kan cepet...', tapi ngomongnya sambil ketawa dong, bukan kesel beneran. Kan mbak firda baik hati sekali (eeaaaq).

Pas menjelang lamaran ini kebetulan saya lagi Ujian, padahal banyak yang harus disiapin mulai beresin rumah sampe nyiapin makanan, tapi saya malah masih kudu belajar demi ujian hikz. Belum kerjaan kantor yang juga lagi hetic-heticnya saat itu. Sesuatu banget lah pokoknya kalo saya inget lagi, berasa segala hal lagi minta diprioritaskan. Jadi sabtu malam saya masih ada ujian sampe jam 9 malam, terus sampe rumah langsung ngebut nyiapin acara besok hari. Selama di kampus saya sok-sokan santai nggak ada apa-apa padahal aslinya sambil ngerjain ujian sambil nervouse bayangin besok bakalan kayak apa.

Minggu pagi saya udah mules-mules nervouse. Sumpah rasanya ini lebih mendebarkan daripada harus maju buat pitching di depan banyak audience, lebih bikin ketar-ketir ketimbang lagi nunggu pengumuman awarding night. Tingkah saya udah makin aneh aja mendekati jam 10, jam yang disepakati oleh kedua keluarga sebagai jam dimulainya acara. Ketika satu persatu sodara dari pihak saya berdatangan saya cuma bisa cengar cengir dan senyum aja sambil sesekali salah tingkah. Masih sodara saya aja udah begitu, gimana kalo keluarga dari pihak mas hanif coba?

Hal yang berputar-putar dipikiran saya adalah, ' Sumpah ini beneran mau ketemuan dua keluarga? astagaaaaa saya harus bersikap gimana nanti? kalo di tanyain ini itu jawabnya apa kya kyaaa?', saya juga kepikiran 'kayaknya beberapa bulan yang lalu nggak ada plan buat begini-beginian deh, wallahualam kok hari ini udah mau lamaran aja sih'.

Bahkan yang paling epic, pas keluarga mas hanif dateng, saya bukannya nyambut tapi malah ngacir ke toilet dan rasa-rasanya ga pengen keluar hahaha, duh aduh gheeee~ dimana mental 'wes mboh pokok maju ae itu?' udah kayak bukan ghea yang biasanya meski ga punya persiapan pas di suruh maju buat ngomong di depan orang banyak juga pede-pede aja langsung maju, meski sering juga berakhir haha hihi di depan karena nggak tau harus ngomong apa. Ini padahal cuma beberapa orang, ga di suruh ngomong apa-apa, tapi nervousenya itu nggak bisa di jelasin. Lucu banget nginget-nginget itu, berasa ghea cupuu sekalii~

Ini beberapa foto pas keluarga mas hanif datang, di fotoin dek fila. Saya dimana? Di toileet~



Setelah menata mental (...dan juga hati), saya keluar dari toilet dan semua sodara-sodara udah pada masuk, jadilah saya salaman ke satu persatu. Beberapa celetukan yang keluar "wah masih kecil yaaaa ghea emang", dan selebihnya ngegoda-goda gitu. Yang bisa saya lakukan cuma senyam senyum aja. Salting? Adeuh nggak usah di bahas, itu mah pasti. Pokoknya pas itu tingkah saya nggak ghea banget.

Saya lupa urutannya tapi inti dari pertemuan hari ini adalah saling kenalan antar kedua keluarga. Keluarganya mas hanif menyampaikan maksut baik untuk 'melamar' saya dan di jawab oleh pihak keluarga dari saya. Acaranya juga ngalir aja diselingi guyon-guyon santai, bukan yang acara resmi gitu. Ohya omnya mas hanif dari ibu, datang lengkap loh! Bahkan yang dari semarang juga hadir. Dari obrolan sekilas, saya nyimpulin kalo mereka sekeluarga kreatif semua, ibu satu-satunya anak perempuan yang di apit oleh beberapa laki-laki multitalent. Kebanyakan dari mereka geraknya di bidang wirausaha dan kreatif, jadi ya enak aja ngobrolnya kemarin, nyambung sekali.

Ini foto mereka sebelum berangkat kerumah hehe, filenya di kasih mas hanif hehe, gayanya ituloh ada ada ajaaaa

Abis gitu pemasangan cincin sebagai simbolis aja sih, dipasangin sama ibu mertua (cieee waktu itu sih masih calon ehehe). Dalam khitbah kan intinya ada di saling menyampaikan maksut baik dan menerima, lalu mempertahankan komitment sampai akad. Buat perkara cincin ini sih cuma simbolis aja.



Waktu lamaran ini, saya masih baru beberapa kali ketemu mas hanif, masih belum berani ngelihat. Masih belum faham betul wajahnya kayak apa haha, bahkan kita nggak punya foto yang cuma berdua aja waktu moment ini. Gapapalah, foto yang banyaknya setelah akad aja ya mas haha :p

Abis itu ramah tamah, makan-makan sembari ngobrol-ngobrol. Waktu itu saya banyak kenalan sama (calon) tante-tante saya, terus main sama dek zahwa, selfie-selfie sama adeknya mas hanif dan sepupunya. Obrolannya juga beragam banget, mulai tanya-tanya gimana kuliah saya, kerjaan, dulu di jakarta gimana, kok pulang ke malang, kenal sama mas hanif gimana, dkk. Sekitar abis dzuhur acara udah kelar.


Setelah keluarga mas hanif pulang, saya masih berasa nggak nyangka kalo I already engaged. Kurang lebih satu setengah bulan setelah chat, tiba-tiba saya udah lamaran aja. Padahal saat lamaran saya belum tau banyak tentang mas hanif. Saya juga baru (agak) sering ngobrol ya setelah istikhoroh itu, eh kok udah tunangan aja saya... Gitu ya, kadang hidup emang punya alurnya sendiri yang diluar prediksi kita.

Ohya, yang bikin saya kaget dan senyam-senyum adalah beberapa hantaran dari keluarga mas hanif yang desainnya 'ghea banget'. Semua ini bener-bener di luar prediksi saya dan sama sekali nggak kebayang, jadi berasa surprise banget. Padahal mas hanif berhubungan sama Ghea juga baru berapa bulan, tapi kok ya bisa-bisanya bikin yang begini, kayak udah ngerti ghea lama.

Semua kue-kue yang dibawa diberi sticker dengan tulisan 'Ghae Ghea', yang pas awal saya ngebacanya 'Ghea Ghea', baru ngeh pas keluarga Mas Hanif pada pulang, terus om saya bilang " Kepikiran banget sih hanif ini bikin tagline Ghae Ghea (yang dalam bahasa indonesia itu artinya Untuk Ghea)", OHIYA itu GhaeGhea  bukan GheaGhea! Sayapun cengengesan sendiri begitu sadar. Kue-kue yang dibawa juga unyu dan menggemaskan (ngerti aja sih saya suka sama yang unyu-unyu).


Bahkan tau banget saya demen sama keranjang piknik terus dikasih kain kotak-kotak

Kayak cake in jar dan cupcake yang kesemuanya di kasih sticker dan flag dengan tulisan 'Ghae Ghea' juga. Salut banget karena sampe detail-detail juga di kasih tag Ghae Ghea. Yang bikin makin tersentuh adalah..... semuanya homemade dan handmade! Udah deh, kalo ngomongin benda-benda yang homemade dan handmade itu bagi saya priceless banget, nggak bisa di kasih harga saking specialnya. Ibu mertua saya juga bikin kue tart super unyu dan cantik, warna pink pula. Aduhh ghea super duper terharu sampe nggak ngerti kudu bilang apa huhu.


Malam hari sekelar acara saya mikir lagi tentang betapa baiknya Allah dengan semua kejutannya. Yang awalnya saya merasa sedih karena dikasih jalan yang nggak sesuai sama apa yang saya mau pelan-pelan mulai sadar kalo Allah itu emang pengatur sekenario terbaik. Allah mungkin tau, kalo yang saya pengenin itu ya begini ini. Seriusan malam itu saya kayak terharu gimana gitu, soalnya udah lama saya nggak ngerasain kejutan bahagia macam gini. Dari orang yang baru mengenal saya tapi rasa-rasanya udah tau banget sama style saya, kesukaan saya, dan hal-hal yang membuat saya bahagia. Perantara datangnya kebahagian dari Allah kali ini adalah melalui Mas hanif dan keluarga.

Saya juga ngerasa seneng menjadi calon keluarganya mas hanif yang mana mereka seru banget, heboh-heboh unyu. Alhamdulillah juga insyaAllah kita sekufu, jadi nggak perlu penyesuaian yang terlalu gimana karena kayaknya kebiasaan keluarga, modelan, dan gaya hidupnya juga memper-memper mirip.

Pelajaran yang saya ambil adalah, dalam setiap keadaan yang kita sukai maupun tidak, tetap harus berbaik sangka kepada Allah. Bahwa Allah-lah yang lebih mengetahui. Pasti ada hikmah dibalik setiap kejadian. Dan kata AaGym, orang beruntung adalah yang paling pandai mengambil hikmah di balik setiap kejadian yang terjadi dalam hidupnya.

Bismillahirrahmanirrahim,
Salah satu langkah pertama menuju pernikahan sudah kami lewati.

Khitbah berarti harus lebih menjaga. Setelah khitbah, saya yang selama 20 tahun ini masih takut mulu kalo harus naik motor di jalan raya, mendadak bisa. Gara-gara termotivasi mas hanif yang katanya 'selalu berusaha tidak berkhalwat dengan yang bukan muhrim', termasuk di dalamnya berboncengan, dia lebih membatasi gitu, misal pernah-pun ya karena kondisi, daripada saya yang emang sering banget, meski juga karena kondisi tapi salah saya sendiri ga mau nekat naik motor sendiri. (Hayoloh ghe hayolooohhh~)

Saya, yang selama ini sering nebeng sana sini berasa kudu berkaca banget. "Kok Allah bisa-bisanya ngasih saya calon yang begitu menjaga diri, ngga pacaran, ngga salaman, sementara saya masih begini." Akhirnya setelah nekat, mulai dari khitbah sampe akad insyaAllah saya udah nggak pernah lagi boncengan sama yang bukan muhrim ehehe. Pencapaian terbesar saya selama 20 tahun.

Dan ketika abis khitbah ini di pengajian lagi bahas hubungan sama yang bukan muhrim, katanya case sesederhana naik motor bareng tanpa ada interaksi fisik apapun, nanti orang tuanya di kasih batu krikil dari neraka dan disuruh megang terus selama anaknya sedang berboncengan. Kalo biasanya saya denger gitu cuma istighfar sambil tetep aja ngulangin hal yang sama karena ga bisa naik motor. Kali itu beda, saya langsung pasang komitment buat 'Pokoknya kudu nekat langsung', di tambah sadar diri kudu berebenah. Allahuakbar, sekali coba langsung bisa. Allah maha baik yaah.

Ohya semua tulisan saya seputar #NewChapter ini sebenarnya hanya untuk pengingat saya, jurnal pribadi. Kalo ternyata kemarin di Chapter 01 jadi rame banget, itu diluar prediksi sekali. Sama sekali nggak nyangka. Malu dan agak sungkan karena kisah pribadi jadi bacaan publik. Tapi semoga bisa diambil hikmahnya, karena dengar-dengar ada banyak yang mendadak putus dan ada juga laki-laki yang jadi langsung melamar begitu baca, terus yang jomblo2 pada chat dan email bilang kalo udah nggak akan galau lagi dan fokus sama masa sekarang dulu. Nggak nyangka, bisa jadi begitu.

Tapi... ingat, jalan cerita setiap orang akan berbeda-beda. Jangan sampai jadi melakukan pembanding-bandingan kondisi diri lalu kepengen dapat kisah yang sama. Apapun keadaannya, kita ada di posisi terbaik menurut Allah. Yang belum menemukan jodohnya, jangan galau. Berarti masih di kasih kesempatan Allah buat belajar lebih lama dari saya, jangan terus jadi baper. Ambil hikmahnya aja yah, karena saya nggak ada niatan lain-lain selain sharing. Semoga niatan saya juga akan selalu lurus. Amin...

Sampai jumpa di chapter 03!

You Might Also Like

25 comments

  1. Buat penggemarmu banget ini ghe biar ga baper hahaa

    "Tapi... ingat, jalan cerita setiap orang akan berbeda-beda. Jangan sampai jadi melakukan pembanding-bandingan kondisi diri lalu kepengen dapat kisah yang sama"

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe biar kembali ingat kalo romansa cinta tiap orang pasti beda-beda. Takut bikin jadi salah fokus pengen dapet hal serupanya bukan ambil hikmahnya hehe :D

      Delete
  2. dalam setiap keadaan yang kita sukai maupun tidak, tetap harus berbaik sangka kepada Allah. Bahwa Allah-lah yang lebih mengetahui. Pasti ada hikmah dibalik setiap kejadian. Dan kata AaGym, orang beruntung adalah yang paling pandai mengambil hikmah di balik setiap kejadian yang terjadi dalam hidupnya.

    Aku suka kalimat yg itu hee

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga suka kalimatnya AaGym yang itu, selalu ingetin tiap ada hal yang kurang kusuka terjadi, ' Inget ghe, orang beruntung adalah yang paling pandai mengambil hikmah. Jadi kamu mau milih jadi orang beruntung atau cuma mau merutuki keadaan?' itu deh selalu ngomong pribadi macam gitu hehe :D

      Delete
  3. Mba ghea, saya bingung mau bilang apa tapi terus menulis ya mba. Saya selalu jadi pembaca yg ulalaa tiap abis baca catatan mba. Big looveee ��❤

    ReplyDelete
  4. Ghea, doakan yah bisa ke Malang. Berharap banget umur panjang bisa ketemu Ghea. Aku kepoin terus blognya, dan IGnya pula. Salam kenal Indah dari Makassar. Ghea, inspirasi yang begitu luar biasa. Tetap sederhana dan selalu bersyukur, semoga Allah selalu menyayangimu. Doakan bisa nikah dengan jalan 11 12 sepertimu😁😍

    ReplyDelete
  5. Ghea, doakan yah bisa ke Malang. Berharap banget umur panjang bisa ketemu Ghea. Aku kepoin terus blognya, dan IGnya pula. Salam kenal Indah dari Makassar. Ghea, inspirasi yang begitu luar biasa. Tetap sederhana dan selalu bersyukur, semoga Allah selalu menyayangimu. Doakan bisa nikah dengan jalan 11 12 sepertimu😁😍

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amin amin yaAllah, semoga kita bisa ketemu yah. Ghea sebenernya biasa banget kok kak, tapi alhamdulillah kalo bisa ada manfaatnya hehe. Amin yaAllah, teriamkasih doanya ya. Nanti kalo ghea main ke Makassar boleh nih kita berjumpa (ya kan siapa tau hehe) chat japri aja biar lebih kenal :)

      Amin, semoga segera di pertemukan dengan jodohnya dengan cara yang di sukai oleh Allah :)

      Delete
  6. Assalamu'alaikum, Mbak Ghea :)
    Seneng bisa baca tulisan Mbak dari #newchapter 01 sampai #newchapter 02,
    Saya benar-benar banyak "ditampar" dengan baca tulisan ini, saya yang masih selalu berburuk sangka pada Allah padahal selama ini jika diingat, Allah benar-benar selalu melindungi saya, menjaga saya, tapi saya yang terlena dan menjauhi-Nya :')
    Terus menulis Mbak Ghea, salam manis dari Rezka ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waalaikumsalam, hehe semoga ada manfaatnya yah. Allah emang terlalu sosweet, punya kejutan di balik hal-hal yang kadang menurut kita 'nyebelin'. Sampe kadang pas kejutannya keluar kita malu sendiri kok bisa-bisanya berburuk sangka.
      Sukses selalu! :)

      Delete
  7. SubhanaAllah bgt dah ceritanya. Semoga memberi mnfaat untuk pembacanya. Amiin

    ReplyDelete
  8. SubhanaAllah bgt dah ceritanya. Semoga memberi mnfaat untuk pembacanya. Amiin

    ReplyDelete
  9. Aaaa seriuuussss bikin baper paraah..
    Barokallah ya mbak gheaa

    ReplyDelete
  10. Baper ghee aku bacanya.. baper sama kuenyaa, unyuu kaliii,
    semoga sakinah mawaddah warahmah ya ghea sayang.. ghea sekeluarga semoga sehat selalu dan selalu disayang Allah :* :* :*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi yuk ke malang kita bikin-bikin kue bareng. Btw gimana ini plan buat honeymoon ke BWI wkwkw, yuk fi ayuukk!
      Amin amin makasih doanya sayaang, miss you!

      Delete
  11. hay ghea. salam kenal ya. maaf kalo ak panggil nama kamu. soalnya kyknya kita seumuran di 1995 tp skolahmu lbh dlu drpd aku. hehe. aku trinspirasi bgt dr kisah kamu. ak kepoin km maaf ya kalo kesannya stalking gtu. aku rasa kamu perempuan yg beruntung mendapatkan suami sprti mas hanip. pun dgn mas hanip yg brntung bs jd suamimu. kisahmu ini bikin envy envy baper gtu wkwk. well ak smakin memantabkan hati buat gk mkirin yg namanya pacar. ak jg niat smakin mmprbaiki diri lg. karna emang bener, selama cowok gk minta ijin serius ke ortu kita dia emang gak pantes di baperin. Makasih banget ya ghea.. ak tunggu kisah-kisahmu selanjutnya :)))))

    ReplyDelete
  12. Duhdek tulisanmu tu loh. Nagih buat kepoin terus :))
    Selamat ya sekali lagi nikahannya. Keep writing yaa . suka bacanya hehe

    ReplyDelete
  13. Selalu dan makin inspiring & shining Ghea :)
    Aku suka style mu gimana harus meredam gejolak pembaca tulisanmu. Iya setiap orang punya cara dan jalab masing masing dihidupnya tanpa harus membanding bandingkan. Yang jelas tetap berusaha dan selalu lakukan yg terbaik di jalan yg insyaallah di Ridhoi Allah.

    Tulisamu selalu memotivasi orang :)
    Love You

    ReplyDelete
  14. Malu dan agak sungkan karena kisah pribadi jadi bacaan publik. Tapi semoga bisa diambil hikmahnya, karena dengar-dengar ada banyak yang mendadak putus dan ada juga laki-laki yang jadi langsung melamar begitu baca, terus yang jomblo2 pada chat dan email bilang kalo udah nggak akan galau lagi dan fokus sama masa sekarang dulu. Nggak nyangka, bisa jadi begitu. kak ghea tulisannya selalu menginspirasi, suka banget bacanyaa :) Barokallah kak ghea semoga tulisannya senantiasa memberikan pelajaran berharga bagi kak ghea maupun orang lain dan menjadikan ladang pahala yang selalu mengalir kak :)

    ReplyDelete
  15. Dek Ghea yang inspiring, I send you an email. Please respond immediately yes..

    Makasih bangets.. ;)

    ReplyDelete
  16. Assalamualakum Ghea. Sbelumnya terimakasih bnyak2 sdh bnyk mnginspirasi, trkhususnya saya pribadi. Krna bnyk bgt hikmah yg bsa saya ambil dri crita Ghea khususnya yg hrus sllu brprasangka baik dgn Allah :) smoga Ghea skluarga sehat sllu, biar mkin menginspirasi orng bnyak dgn tulisan2 dan kreatifitasnya, aamiin :)
    Salam kenal, dri samarinda, kaltim. Smoga jika ada rejeki k malang bisa brtemu lgsg dgn Ghea :)

    ReplyDelete
  17. Ya ampun mbak ghe.
    Aku smpek cerita ke temen2 tentang keajaiban jodoh. Mereka hampr nangis dengan mata berkaca kaca waktu denger ayat yg mbak ghea baca sama kyk yg ms hanif kirimkan.
    Itu bikin kita inspirasi bgt. Ternyata bukan cuma ada di drama kalo takdir yg indah itu bakalan terjadi di kehidupan nyata tetep nulis ya. Semoga samawa.
    #akufansmu 😚

    ReplyDelete

Drop some hello here! :)

THIS MONTHS HITS

My Latest Vidio

recent posts