#Istanbul 02 : Hari Pertama Penuh Drama

00.33


Seperti yang udah sempet saya share di postingan sebelumnya, PICTALOGI alhamdulillah terpilih menjadi salah satu dari beberapa startup yang akan mewakili Indonesia untuk mengikuti acara Startup Istanbul, sebuah event tahunan untuk para startup. Garis besarnya sih di event itu kami (para startup) berkesempatan untuk bisa belajar banyak baik lewat materi yang kami dapat selama conference maupun pada saat networking dengan beragam orang dari berbagai belahan dunia.

Jadi pada awalnya kami tahu tentang acara ini dari grup whatsapp hub.id (event digital juga yang sempet saya ikuti tapi lupa belum share padahal fotonya udah lengkap semua), dimana di grup itu Mas Rama Mamuaya (CEO DailySocial), yang dulu sempet jadi mentor saya itu ngasih kabar tentang Bekraf yang lagi ngadain seleksi startup buat di ikutin Startup Istanbul.

Saya masih inget banget itu siang-siang pas lagi di kantor pictalogi dan iseng apply buat ikutan. Siapa tau berjodoh ya kaaaan. Meski sebenernya saya agak sangsi. Dalam bayangan saya paling juga cuma di ambil 1 atau maksimal 3 startup doang. Eh singkat cerita, beberapa hari kemudian saya dapat email yang isinya PICTALOGI masuk ke 20 besar dan harus pitching di Jakarta. Tapi saat itu yang berangkat mas Haqi karena saya lagi ada urusan lain.

Dan keajaiban berikutnya muncul, kami masuk ke 10 besar! Yang pada awal dapat kabar itu saya biasa aja karena mikir masih bakal ada seleksi-seleksi selanjutnya dan paling yang berangkat cuma seorang aja (kalo emang seorang saya memutuskan buat mas haqi aja yang berangkat, soalnya kantor pas itu belum bisa di tinggal lama-lama). Nggak taunya, 10 besar itu semua berangkat ke Istanbul dengan syarat kita suruh daftar sendiri ke Startup Istanbul, yang keterima di conference atau 100 Startup di danai perstartup dua orang. WAH SERIUS? ISTANBUL BENERAN? YaAllah... one of my 100 dreams. Agak merinding gimana gitu ketika mendadak dapat kesempatan buat mewujudkan salah satu bucket list impian.

Seperti instruksi, kami daftar ke Startup Istanbul, lolos beberapa tahap screening, lalu dilanjut dengan skype awal, dan berhenti di skype kedua, masih tahap 400an peserta. Pada akhirnya cuma jadi peserta conference aja ehehe. Gapapa lumayan laah bisa same beberapa tahap, abisnya total ada 25.000 application dari 135 negara loh katanya. 

Tim dari Indonesia yang masuk ke 100 ada Cubaecon, Kita bisa, Koostom, UrbaHire, HangoutDeals dan Klik tukang. Dimana secara jadwal mereka bakal lebih padat dari kami yang cuma conference. Karena mereka juga harus nyiapin booth, mentorship dan pitching. Tapi ga masalah sih, kan hasilnya mereka bakal dapat pengalaman baru yang lebih banyak.

Jadi semua peserta bakalan berangkat bareng dari SoekarnoHatta, naik Qatar Airlines dimana kita bakalan transit di Doha dulu beberapa jam baru nanti Doha ke Istanbul. Dari jadwal yang ada di tiket sih, keberangkatannya sekitar jam 11 lebih tapi kita semua janjian di airport sekitar jam 9 malam. Itu berarti yang di luar Jakarta harus berangkat lebih awal. Saya sama mas Haqi sih berangkat sekitar jam 3 sore dari bandara Abdur Rahman Saleh, yang mana sesaat sebelum keberangkatan hujan deras disertai angin yang membuat kita delay sampe jam 5 sore. Agak cemas juga kerna ini flight terakhir dan apa jadinya kalo sampe di cancel dan kita nggak bisa ngeburu si Qatar. Bakal berantakan banget deh itu hehehe.

Berasa ga tega banget ninggalin mas hanif sendirian di rumah buat 10 hari, huhu. Heartbreak. Bener kalo terkadang bandara, stasiun, terminal, dan rumah sakit berisi lebih banyak doa tulus ketimbang tempat ibadah.

Awal sampai di Jakarta, saya sebenernya deg-degan banget bakalan ketemu pertama kali sama temen-temen seperjuangan ini. Karena saya emang ga pernah ikutan event-event sebelumya, gegara berhalangan mulu. Tapi kami udah temenan di grup whatsapp hampir sebulan lebih. Bahkan para cewek-cewek yang memutuskan buat se-apartment bareng juga punya grup rumpik sendiri. Kalo di chat sih udah kayak yang akrab banget gitu, makanya saya degdegan akan realita yang bakalan terjadi, seakrab di chat apa enggak. Dan.... alhamdulillah begitu ketemu pertamakali dengan mereka berasa lega, mereka nyenengin bangeeeeet.

Ini adalah long flight pertama saya, sebelumnya paling pol cuma di sekitaran Asia Tenggara aja. Jadi saya begitu excited dan deg-degan sekaligus. Alhamdulillah semuanya lancar, fasilitas pesawatnya bagus, makanannya enak-enak dan nggak bakal kelaparan karena flight pertama aja jadwal makannya dua kali dengan menu super komplit, belum nanti pas abis transit juga masih makan lagi, nggak ada cerita kelaparan selama perjalanan deh. Kita juga bisa lihat film, dengerin musik, intipin peta buat cek current location. Saya di awalnya nonton beberapa film sampe pada akhirnya ngantuk dan milih buat nyetel quran sambil bobok, wetse udah berasa islami banget yah? Amin, tapi sebenernya saya pilih quran karena biar tidur sembari memberi telinga kebermanfaatan (uhuukkk daleeem) #inisharebukanpencitraan. Eh sekaligus biar telinganya ga ikut ngerasain perubahan tekanan udara sih hehe.


Sebenernya kalo transit di Qatar-nya pas siang dan lama, kita bisa ikutan Free City Tour yang diadain sama bandara. Jadi tanpa punya visa Qatar kita bisa keliaran sekitar 2 jam buat nikmatin kota secara kilat dan bebas biaya! Saya yang sudah browsing hal ini terpaksa harus bersabar karena kita transitnya malam, yaudah cuma muterin bandara aja ehehe.
Boneka teddy jumbo di Doha
Dari Doha ke Istanbul banyak ngelewatin gurun dan laut. YaAllah, Makkah Madinah dan Doha itu kayak tetangga loh huhu, udah sedekat itu sama Baitullah, semoga nanti di beri kesempatan berkunjung sekeluarga. Amin yaAllah...
Dapat duduk sebelah jendela jadi bisa ngelihat yang begini di perjalanan

Penerbangan Doha ke Istanbul seinget saya sekitar 4 jam-an. Seperti yang saya bilang tadi, kita makan lagi di perjalanan, katanya sih lunch. Padahal menurut saya masih pagi dan rasa-rasanya masih baru banget makan. Coba tiap hari PP naik Qatar sepertinya berat badan saya bakalan naik. Kelar makan, saya ngelanjutin tidur, sampe nggak kerasa udah nyampe aja di istanbul, waaaaaahhhhh! Super excited!

Setelah menyelesaikan tetek bengek bandara kayak passport check, visa, bagage claim, dkk, semua rombongan ngumpul sejenak buat briefing kilat sebelum nantinya bakal pisah masing-masing sesuai tempat tinggalnya. Karena seperti yang saya bilang di post sebelumnya, kita bebas menentukan mau tinggal dimana selama disini, dan saya bareng para cewek lainnya di daerah Taksim.

Beberapa orang langsung mencar buat naik taxi sementara sebagian besar lainnya memilih buat naik subway aja biar murah meriah. Kita beli istanbul metro card, kalo di Indo semacam flash gitu tapi fokus buat kendaraan aja dan cara top upnya gampang. Kartu ini terintegrasi, jadi bisa di pakek di subway, metro, tram, dan ada lagi kereta super cepat yang saya lupa namanya. Sebelumnya saya sempat browsing kalo kita bisa aja cuma beli 1 kartu buat bersama, tinggal tap gantian aja. Tapi temen-temen memilih buat beli masing-masing 1 biar nggak ribet. Harganya sekitar 20TL (sekitar 90rb), dengan top up 10TL.


Untuk transportasinya sendiri sebenernya terhitung nyaman kok meski buat bawa barang bawaan seabreng termasuk koper-koper. Jalanannya enak, lalu banyak eskalator sehingga ga perlu ngangkat naik tangga gitu.

Di subway kita kembali kepisah-pisah lagi sesuai stasiun pemberhentian. Taksim keluar duluan sih, karena kita lokasinya paling jauh dari venue acara. Lainnya dapat di daerah Leven, yang cuma sekitar 2 stasiun dari venue. Sementara kami butuh ngelewatin 6 stasiun buat ke venue. Jadilah kami pamit pertama, turun di stasiun taksim.

Dan inilah awal dari drama pencarian lokasi apartment di mulai. Sekeluarnya kita dari stasiun yang kira-kira ada 3 kali naik eskalator ke atas, langsung di sambut dengan hawa dingin dan ramainya suasana. Sambil ngedorong koper dan tas berat, kami para cewe-cewe mulai nanya-nanya peta ke warga sekitar yang dijawab dengan bahasa tarzan, kebanyakan mereka nggak bisa bahasa inggris men! Emh. Mau naik taxi takut ditipu, mau jalan juga takut nyasar, akhirnya kita tetep wae jalan.

Kalo diinget lagi kayaknya ini moment paling menderita selama di Istanbul. Buat saya yang kopernya tergolong kecil dengan berat cuma sekitar 16kg aja berasa capeeek. Apalagi temen-temen lainnya yang berat kopernya bisa 23-26kg, huuuh tak sanggup rasanya membayangkan (suami mana suamii?). Apalagi jalanan disini ternyata naik turun tajam. Beberapa jalan juga berbatu, lucu sih buat foto, tapi engga buat jalannya koper hikzz.

Beberapa highlight moment selama masa pencarian adalah ketika kita nanya ke orang dan dia dengan baik hati ngebantu kita cek lokasi dengan HPnya, kita semua saat itu nggak ada yang punya paket data dan lupa ga download offline maps, jadi nggak ada yang bisa cari lokasi. Selain bertemu orang baik, jalanan lagi rame banget karena ada kecelakaan. Jadi ada suara sirine silih berganti bikin agak ngeri, apalagi TKP-nya adalah tempat dimana kita harus nyebrang... Hm...

Serius nanya alamat hehe, setelah beberapa kali nanya dan makin bingung, bapak ini memberikan pencerahan

Sekitar 40 menit berjuang dan nyasar tipis-tipis kita sampai juga ke apartment yang kita booking lewat airbnb. Kita di sambut dengan baik oleh ibunya Deniez, meski beliau ga banyak ngerti bahasa inggris tapi pertemuan pertama kali kami berkesan. Dan kami harus menunda puas dan lega ketika mengetahui kenyataan bahwa kamar kami ada di lantai 4! Dengan tangga muter yang bikin kita makin serem pas ngangkatin koper ke atas. Saya kembali bersyukur bawa tas ga terlalu banyak. Ibunya Daniez juga ngebantu temen-temen yang kebetulan punya koper gede, lalu beliau ngejelasin hal-hal dasar terkait fasilitas apt, letak barang-barangnya, dan nggak begitu lama beliau pulang.

Saya nggak bisa ngegambarin betapa leganya kami berlima waktu pada akhirnya bisa leyehan di apartment yang bakal jadi tempat tinggal seminggu kedepan itu. Rasanya udah betah sedari awal datang, saya udah post banyak banget fotonya kan di postingan sebelumnya.. klik disini


Meski sebenernya udah super lelah, tapi kami nggak pengen menyia-nyiakan waktu disini. Jadi baru datang udah bagi tugas, gantian mandi sementara lainnya masak mie buat makan bersama biar sorenya kita bisa keluar jalan-jalan. Padahal tadinya berasa kenyang kebanyakan makan di pesawat, tapi ternyata laper juga efek bekerja keras mencari apartment haha. Katanya sih tempat ini (apt kami) tergolong strategis dan asik karena banyak lokasi seru yang bisa di datangin.

Lihat mobil di atas? Ya, jalannya emang miring gini aja terus, kebawahnya juga miriiinggg

Niat awal yang cuma ingin mengenal lokasi sekitar mendadak jadi jalan lumayan jauh sampai ke istiqlal avenue. Lalu drama baru dimulai, kita kepisah karena istiklal avenue itu super duper ramai. Katanya kayak harajuku dalam skala lebih mini. Banyak orang jualan dan banyak orang jalan. Mbak Saki dan Mbak Putri mendadak hilang di telan kerumunan manusia yang notabene badannya jauh lebih tinggi, jadi susah banget nyarinya.


Dua foto atas ini saya ambil dari google ya, karena cuma bawa action cam dan pocket canon yang noise parah buat moto malam hehe. Tapi kebayang kan ramenya? Jadi ilang adalah hal yang maklum.

Saya, dea, mbak girly udah khawatir aja karena posisinya itu sudah gelap, jalan ke apt sepi dan banyak laki-laki di pinggir jalan, ditambah kenyataan bahwa mereka yang hilang itu pada belum beli kartu internet. Tapi misal nunggu di pinggiran istiklal avenye juga ga mungkin banget karena kondisi tempatnya gede dan rame. Iya kalo kami sehati bisa ketemu, tapi kemungkinannya tipis banget. Daripada nunggu sesuatu yang nggak pasti (eeaaaa) akhirnya kami bertiga memutuskan buat pulang aja.


Nah kebetulan juga lagi event bazar di sana, yang membuat kami harus muterin gang-gang buat pulang kerumah, dan lagi-lagi kita nyasar doonggg.... Di kondisi udah malam, banyak lelaki dan nggak tau arah pulang itu sebenernya ngeri-ngeri gimana. Sempet berencana buat naik Grab Taxi aja tapi ternyata bayarnya kudu pakek credit card. Gagal dan kembali jalan.

Sumpah hari itu lucu, paginya udah lelah flight panjang, di lanjut drama cari apartment, dan masih di tambah tersesat malam-malam yang bikin terpaksa jalan super jauh. Kita sengaja ga nyusuri jalan awal karena jalan tadi itu sepi dan serem. Tapi akhirnya sampai disuatu titik dimana kita menemukan bangunan familiar yang pada akhirnya mengantarkan kami sampai ke apartment, ALHAMDULILLAAAH~

Tapi....... ternyata, kita ga bawa kunci! (...astaga drama belum berakhir rupanya) Kuncinya ada di mbak putri dan mbak saki yang berada di entah berantah. Yaudah lemez keleleahan kita duduk ngemper di depan pagar sampai kemudian ada penghuni kamar lain yang keluar dan kita langsung masuk, lumayan kan hangat dikit daripada di luar dingiin cyiiin sekitar 15 derajat. Tapi meski gitu kita tetep aja ga bisa masuk ke ruangan, jadi duduk-duduk di tangga sambil nunggu dua kakak kakak itu kembali.

Panjang banget ya cerita hari pertama di Istanbul. Soalnya di sertai beragam drama yang bikin badan pada pegel semua. Malam itu kita tidur nyenyak karena kelelahan, waktunya charge energi. Karena besokannya kudu bangun pagi buat masak sarapan (MASAK NASI) dan kembali fokus kepada tujuan awal perjalanan, menghadiri Startup Istanbul.

Sampai jumpa di postingan berikutnya!


Ghea Safferina Adany

You Might Also Like

11 komentar

  1. Hai, Ghe! Saran saya itu foto boarding pass-nya sebaiknya diblur saja, terutama bagian barcodenya untuk alasan keamanan dan privasi. Meski di Indonesia belum pernah nemuin kasusnya, tapi ga ada salahnya kan jaga-jaga, takutnya nanti kejadian seperti yang diberitakan oleh beberapa media barat. Cuma mengingatkan sih, semoga berkenan hehe :D

    Btw, seru sekali ya perjalannya, rempong tapi tetap menyenangkan. Ditunggu kisah selanjutnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah seriusan? karena belum pernah jadi nggak tau hehee. Tapi sudah di revisi doong hehehe. Terimakasih ya infonya hehe.

      Rempong rempong seru hihi

      Hapus
  2. Yang drama drama begini justru yang paling di inget biasanya kan..
    Seru banget mba ghe, ikut seneng denger kalo ini memang ada di whislist mu eh kesampaian juga.
    Enak lagi ya dapet temen yang baru baru yang kece abis.

    Dan... aku selalu suka gayanya mbak ghe kalo cerita.
    Mengaliiir~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya lel, yang drama bikin blog jadi makin kaya akan bahan cerita (halaah) :"))))
      Semoga wishlistmu juga segera tercapai semua yaah hehehe.
      Iya mereka kece-kece lels, jadi banyak belajar hal baru hehe :D

      Hapus
  3. seruu banget masa, rajin2 postingnya ya mbak ghea :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rajin-rajin postingnya mari kita aminkan :3

      Hapus
  4. wahhh, kalo udah sampe istambul sih ini bakal punya bahan ngeblog untuk setaun penuh nih mbak.. envy deh, kece bangetttt.. ditunggu oleh-oleh ceritanya mba.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyanih alhamdulillah bahan jadi banyak, tinggal meramu biar bisa disajikan (nah tapi itu tuh, proses meramu itu yang suka ada dan tiada moodnya hehe)

      Hapus
  5. mba keren banget ulasannya, lengkap banget...

    Aku juga pengen banget ke istanbul tahun 2017 nanti

    BalasHapus
  6. ini seru banget sih, pertama ikutan kayak nothing to lose gitu, eh ternyata beruntungnya dapet kesempatan ke istanbul ya. seru. itu foto yg dari pesawat, itu foto istanbul atau kota lain? kok keren banget.

    inih, dua orang yg tersesat itu akhirnya ketemu atau gimana nih?
    semoga tersesatnya ga lama'', ga kebayang sih udah kecapean gitu, terus harus msih duduk'' d tangga doang, nggak masuk kamar. haha

    BalasHapus
  7. hello ghee...great :"D
    ghe itu info2 challenge startup gitu dptnya dr mana aja yah? jd teermotivasi utk ikut juga..siapa tau rejeki :")

    BalasHapus

Drop some hello here! :)

THIS MONTHS HITS

My Latest Vidio

recent posts