#Istanbul 05 : Büyük valide han

09.51


Sebagai tempat yang paling ingin saya kunjungi dalam checklist destinasi di Istanbul, sedari awal saya sudah melakukan pendekatan kepada para calon temen seperjalanan untuk mempromosikan keindahan Büyük valide han, agar tempat itu dipertimbangkan sebagai menjadi salah satu destinasi yang patut di perjuangkan. Dan..... strategi saya berhasil dong hihi. Dengan senang dan tertarik, mereka setuju buat nambahin tempat misterius ini kedalam list.

Seperti yang kemarin sempat saya singgung, sebenernya tau tempat ini nggak sengaja banget waktu lagi blogwalking ke blogger orang luar yang selalu bikin saya gemaaash sama foto-fotonya (sayangnya saya lupa linknya, ntar kalo ketemu di sertakan deh). Dimana waktu lihat dia posting tentang Büyük valide han, saya rasanya langsung pengen ke tempat itu juga. Tapi begitu saya tau tempatnya di turki atau tepatnya di istanbul, pikiran cemen saya kemudian bekerja, dimana secara otomatis saya menyadarkan diri akan kondisi diri dan istanbul yang jauh disana da mendadak semua terasa mustahil banget. Oke, sayapun realistis kembali dan meleupakan perihal istanbul tersebut.

Tapi saya lupa kalo bagi Allah, nggak ada yang mustahil. Perihal membawa saya dari Indonesia ke Istanbul itu perkara super remeh dibandingkan dengan pembuata alam semesta yang begitu luar biasa ini, ya kan? Sampe kemudian datang  sebuah kesempatan dari Bekraf melalui pictalogi. Asli nggak nyangka banget, kerjanya di startup yang notabene adalah sebuah ketidakpastian tapi bisa dapat kesempatan kayak temen-temen lain yang mungkin lebih terjamin dari kantornya. Super terharu dengan kenyataan bahwa pictalogi bisa nganterin saya ke Eropa, lebih tepatnya istanbul, tempat yang dulu saya ngerasa 'jauh' tersebut.

Selain nyiapin perintilan business things kayak fact sheet dalam satu lembar A5, quick pitch, belajar cara memulai networking (beneran saya browsing dan hasilnya bermanfaat di lokasi!), kartunama, slide deck, dkk. Saya juga nyiapin itinerary buat persiapan kali aja nanti ada free time wqwq. Kan kalo udah di agendakan jadi lebih terarah. Jadi pas disana waktunya nggak abis buat cari-cari lagi tapi langsung eksekusi aja.

Yang pertama saya cari lagi adalah blog yang dulu pernah saya baca. Agak repot nyarinya karena saya udah lupa webnya, dan tempatnya namanya apa. Jadi kayak orang bingung gitu masukin keywordnya. Untung pas lihatin #exploreistanbul di IG, ada orang yang ke tempat ini dan tag location. Yay, kebuka satu misteri. Ketemu namanya! Begitu udah tau langsung saya browse dan ketemu deh blognya.

Dari blog itu dijelasin gimana caranya mencapai tempat ini. Karena katanya emang nggak yang terpublish melainkan agak misterius. Petunjuknya pun sebenernya cukup bikin kami ragu bakalan nemu tempat ini atau enggak. Secara, kita sama sekali pendatang baru yang belum tau mendalam tentang petunjuknya, mana penjelasannya random banget

Pas tanya arah di stasiun, si maz-maz ini kepo kamera yang saya bawah, eh ternyata ngajakin selfie~

Jadi gampangnya, di blog itu dijelasin bahwa kita harus pergi ke Grand Bazar, setelah itu cari aja di peta Büyük valide han. Beneran sih ada di google maps, tapi gitu deh... sampe si maps bilang 'you have arrived', nggak kelihatan sesuatu yang mencolok haha. Memang ada sih kayak gapura besar beruliskan "Buyuk Valide Han", tapi.... terus kemana? Nah, itu waktunya kita tanya ke penduduk sekitar, yang kebanyakan ga bisa bahasa inggris, tentang Mr. Mehdi. Meski mereka ga begitu tau bahasa inggris, tapi bakalan agak faham ketika kita sebut Mr. Mehdi, ntar mereka nunjukin arah pakek gaya tubuh hehehe.

Ini masih disekitaran grand bazar waktu kita ngikutin maps
Nah ini udah masuk lorong bertuliskan "Buyuk Valide Han" nanti kita bakalan masuk salah satu pintu seperti di gambar itu (tetapi bukan itu sih ehehe).

Kita bakalan ditunjukin gedung tua dengan pintu besar, disuruh masuk kedalam, lalu naik tangga ke lantai 2. Terus kita bakal ngelewatin lorong dengan banyak ruang-ruang kecil yang isinya adalah pengerajin/makers. Ada yang bikin shisha, lampion, lampu-lampu, jam, dkk. Setiap ruang punya kesibukan masing-masing. Dan menurut saya, bangunan dan apa yang mereka buat itu kereeeen banget. Kalo punya waktu lama, pengen deh bisa berhenti-berhenti dan komunikasi sama mereka. Kemarin sih cuma selewatan aja, itupun saya mendadak jalan paling belakang soalnya ga kuat pengen motoin satu satu hehe.

Keren kan, masih batu-batuan terus lightingnya juga 'menarik', apalagi yang ada didalam tempat tersebut.
Ketika udah ambil foto ini, barusadar sebenernya ga boleh moto. Ada tulisannya di atasnya tapi ketutup debu.

Meski agak ragu kita tetep aja jalan nyusurin lorong sambil nyari orang yang bisa ditanyain tentang Mr. Mehdi. Setelah beberapa saat, ketemulah kita dengan seseorang yang langsung faham dengan maksut kita, lalu ngobrol dengan bahasa campuran yang initnya kita harus bayar 1TL dulu, lalu dibukakan sebuah pintu buat ke atas.

Pintu menuju keindahan yang MasyaAllah bangeeet
Habis gelap, terbitlah terang~

Setelah pintu dibuka, kita bakalan naik lagi ke atas. Tempatnya agak misterius gimanaaa gituuu, tapi seru sih hehe. Di jalan kita juga saling ngeluarin joke-joke ringan seputar tempat tersebut. Dan.... sampailah kita ke tempat yang pernah saya lihat dari layar leptop melalui koneksi internet itu.... sekarnag saya lihat dengan mata secara langsung, istanbul dari atas yang memperlihatkan kecantikan selat bosphorus dan gedung-gedung cantik disekitarnya. Nggak bisa berhenti buat bilang Allahuakbar atau subhanallah pokoknya (....ghea orangnya dilihatin kekuasaan Allah sedikit doang aja udah heboh yah).


Ternyata tempat ini juga udah lumayan hits gitu gegara banyak yang upload di IG, jadi katanya kalo kita kesiangan atau pas hari minggu bakalan penuuuhhhhh dan ngantri banget kalo mau foto. Untung kita datang pagi-pagi jadi cuma ada beberpa rombongan aja yang udah disana. Kebetulan juga ada bule yang minta tolong fotoin, jadi kita bisa gantian minta di fotokan HAHA.


Pokoknya puas banget udah kesini, tapi kalo misal bisa explore lebih lama saya kepengen banget ngintipin wokspace dibawah tadi satu persatu (maklum anaknya kepo banget, apalagi sama makerscpace macam begitu).

Dari sini kita jalan kaki sekitar setengah jam buat ke hagia sophia dan blue mosque. Sampai jumpa di postingan berikutnya!

With love,

Ghea Safferina Adany

You Might Also Like

2 komentar

  1. MasyaAllah indah banget mbak ghe, gak rugi lah ya udah susah2 cari jalannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih bagusss gitu begitu udah nyampe rasanya ga rugi banget, dan bahkan bakal nyesel kalo sampe ga kemari hehe

      Hapus

Drop some hello here! :)

THIS MONTHS HITS

My Latest Vidio

recent posts