#Istanbul 07 : Blue Mosque

22.13


Salah satu tempat yang nggak boleh dilewatin waktu ke Istanbul adalah Blue Mosque atau masjid sultan ahmed. Tempat yang juga menyimpan cerita tentang islam di istanbul ini, lokasinya berhadapan dengan hagia sophia dan juga masih berada di wilayah sultan ahmed. Jadi bisa langsung disamperin setelah dari Hagia Sophia, tinggal lurus doang udah deh sampe. Jadi kalo dari lokasi, bisa dibilang tempat ini strategis banget.


Ohya, kalo mau datang ke tempat ini, pastikan nggak di jam sholat yah! Karena pengalaman zuper lucu kita adalah, awal dari grandbazar sebenernya secara arah kita maunya ke blue mosque dulu, tapi sayangnya pas lagi ditutup karena masih dalam jam-jam sholat dzuhur. Jadilah kita ganti plan buat ke hagia sophia dulu. Eh tapi, kelar dari hagia sophia, kita malah lanjut ke basilica cistren. Dan…. pas balik ke blue mosque untuk kedua kalinya, pas banget lagi closing gate karena jeda sholat ashar. Duaduuu~ Rasanya kayak patah hati karena tertolak di pintu masuk dua kali.

Kitapun ganti plan lagi buat nyari makan dulu, tapi kali ini sambil menegaskan pada diri masing-masing bahwa jam 4 kudu sudah chaw buat balik ke blue mosque, sebelum ga boleh masuk lagi karena jeda sholat maghrib. Kita makan di salah satu kedai daerah situ, menunya didominasi sama daging-daging gitu, tapi dea pesen pasta sih. Ohya di tempat ini pertamakalinya saya nyobain AIRAN, yoghurt populer di istanbul yang katanya mas haqi enak. Tetapi pas saya nyoba, rasanya……… asin campur asam! Bagi saya yang terbiasa sama yoghurt rasa-rasa. Makan yang asin gini berasa aneh. Meski di hari kesekian saya pada akhirnya merasa terbiasa.


Setelah membuat penegasan waktu pada diri sendiri, pada akhirnya kami bisa masuk ke dalam blue mosque! Sebelum masuk karena ini tempat ibadah, ada beberapa peratuaran seperti harus menggunakan pakaian tertutup dan rapi. Mirip seperti mesjid-mesjid di singapura atau malaysia, terdapat loket peminjaman pakaian tambahan jika memang apa yang kita kenakan pada saat itu kurang memadai. Tapi kalo biasanya cuma dikasih macam jubah bertudung aja. Disini jubahnya berkerudung pasmina!

Jadi bagian kepala udah ditata biar bisa di sampir-sampirin ala pasmina (Udah instan tinggal digunakan aja). Dan yang waw lagi, bagi perempuan, nggak cukup pakai celana panjang aja loh, tapi kudu pakai rok. Ada beberapa orang bercelana panjang yang udah pede mau masuk tapi distop di bagian pintu masuk dan disuruh minjem rok di loket peminjaman (gratis).

Masuk sana jadi berasa mendadak solehah semua, dan wajahnya adem-adem banget. Para bule yang semula ga kerudungan juga makin cantik loh menurut saya. Dea juga lucu banget, kayak marsya and the bear. Soalnya kerudungan pakek poni hihi.


Mesjidnya indah banget loh, dengan kubah warna biru dengan berbagai aksen cantik. Lampu-lampu hias juga bergelantungan indah. Karpetnya pun empuk dan super nyaman. Tapi ternyata mesjid ini nggak sebeesar dugaan saya. Bahkan dalamnya mungkin lebih kecil ketimbang masjid jami malang. Tapi kalo keseluruhan dihitung bagian depannya juga, udah jelas kalo mereka gede banget.


Udara hari itu dingin banget! Mungkin karena udah masuk musim gugur yah, katanya kadang bahkan terjadi perubahan suhu derastis. Kemarin sih nggak yang gitu banget tapi tetep aja digin hehe. Kelar dari blue mosque, yusuf misah diri dari rombongan karena dia mau ke galeri seni. Sementara saya, dea dan mas haqi galau mau kemana, akhirnya memutuskan buat balik ke Grand Bazar karena dari info yang kami dapat di Google, minggu itu grand bazar dan spice bazar bakalan tutup. Kitapun berusaha buat nyempetin ke pasar buat belanja oleh-oleh takut kalo emang tutup. Padahal.... ternyata pas besokannya kita jalan ke spice bazar, buka teman-teman!

Saya beli tas buat mama dan mertua, harganya sekitar 90TL, lumayan banget yah. Tapi kalo beli yang murah juga agak gimanaaa gitu. Berasa nggak lega, alhasil beli yang harga segitu tapi bagus meski pada akhirnya cuma beli dua yang artinya saya sendiri ga beli (huhu, gapapah, anak harus mengalah!). Tapi pelajarannya, kalo kalian ke istanbul suatu hari nanti, informasi bahwa spice dan grand baza tutup di hari minggu itu nggak benar. Jadi kalian ga perlu ngerasain terburu-buru 'kudu beli' cuma gara-gara kuatir toko tutup.

Saya selain tas beli turkish delight 18 box buat oleh-oleh. Karena kesorean dan udah pada tutup jadi cuma belanja itu doang sambil berdoa biar sempet belanja oleh-oleh lagi sebelum pulang.


Post hari ini ditutup dengan si bapak yang sumringah banget karena tas-tasnya di borong. Saya sebenernya gemes juga pengen beli tapi karena merasa mahal jadi mentingin ortu dulu aja deh (eeaaa). Semoga kapan kapan bisa kembali lagi dan belanja dengan bebas hihi. Amin..

Have a good day!

Ghea Safferina Adany

You Might Also Like

1 komentar

  1. Bagus bangett berkilauan gitu. Semoga dapet kesempatan buat kesana juga :"))

    BalasHapus

Drop some hello here! :)

THIS MONTHS HITS

My Latest Vidio

recent posts