#Istanbul 08 : Bosphorus Cruise

2:47 PM


Menyusuri selat bosphorus yang cantik sudah menjadi salah satu impian sedari lama, dan tidak pernah terbayang akan terwujud dengan tiba-tiba seperti ini. Dulu tiap saya buka-buka web orang yang suka traveling, saya cuma ngelihatin sambil pengen. Ngebayangin betapa beruntungnya orang tersebut yang bisa sampai ke tempat indah dibelahan bumi yang lain ini.

Kebetulan saya dari keluarga biasa aja, yang cukup tapi ya bukan yang kalo liburan bisa ke luar negeri sekeluraga seperti teman-teman saya dulu. Tapi seperti yang sudah berkali-kali saya katakan bahwa Allah lebih tau. Kesempatan yang tidak terduga-duga datang melalui pictalogi dan membuat saya bisa melihat langsung indahnya menyusuri selat Bosphours beberapa buln yang lalu.

Jadi dihari Minggu yang kebetulan FREE Time, Saya dan Dea memutuskan buat nyobain Bosphorus Cruise. Berdua doang karena cewek-cewek lainnya pada Cruise juga tapi dengan rombongan berbeda dan mereka udah berangkat duluan. Emang sih kebanyakan waktu pas di Istanbul kemarin saya berduaan sama Dea, karena jadwal kita tergolong mirip hehe.

Dari apartment kami ditaksim, kita naik funicular train ke kabatas (tapi waktu dulu naik gatau kalo namanya funicular, kirain kereta pada umumnya). Dimana itu adalah pertamakalinya kami naik funicular. Karena caranya juga dari stasiun, kita mikirnya ini kereta biasanya kan, meski diawal agak 'wow' gitu ngelihat kondisinya yang bagus. Nah yang epic, ternyata ini keretanya cuma sekali jalan doang, jadi dia cuma mau mindahin kita-kita dari taksim ke kabatas aja. Udah. Setelah itu bakalan balik ke taksim lagi. Karena awal kita ngak ngerti, begitu sampai kabatas orang-orang pada turun, saya sama dea tetep duduk manis di dalam kereta. Sempet sih ngobrolin "orang-orang kompak banget ya pada turun bareng gini. Senengnya kereta berasa legaaa, kosong." Obrolan kita berubah kekhawatiran plus ketawa ngakak berdua ketika keretanya jalan balik lagi ke taksim! "LOH KOK BALIK SIHH AAAA....", dari situ kami berdua sudah faham, jadi pas sampe taksim tetep duduk manis disitu sambil nunggu keretanya jalan ke kabatas lagi. Ulala~


Kita sebenernya pengen ke galata tower dulu, tapi karena katanya kalo udah siang bakalan rame dan padat banget, yaudah di cancel karena katanya kalo rame, nagntrinya aja bisa berjam-jam jadi kalo ga bisa ke menaranya percuma juga. Kitapun langsung ke daerah halic buat nyari cruise, yang berdasrkan informasi dari blog-blog yang saya baca sebelum ke sana, bakal ada banyak banget agen yang nawarin cruise dengan harga bermacam-macam.


Bener banget, begitu awal sampai di lokasi, kami berdua udah langsung ditawarin cruise sama para agen dengan harga sekitar 10TL yang langsung kami terima. Udah pengen buru-buru aja, karena katanya cruise ini durasinya cukup lama. Takut makin kesorean kalo nyari-nyari lainnya dulu. Belum males ngobrolnya yang suka lama soalnya kebanyakan ga bisa bahasa inggris. Setelah membayar, kami diberi tiket dan dipersilahkan menunggu dalam shuttle bus terlebih dahulu. Lumayan lama juga nunggunya karena ternyata sistemnya kayak naik angkot di Indonesia, nunggu full dulu baru jalan. Dan kami kebetulan adalah orang pertama yang naik shuttle, ehehe. Begitu penuh, shuttle bus berjalan mengantarkan kami menuju dermaga tempat kapal yang akan kami gunakan.

Katanya untuk cruise ini emang by lucky banget. Dengan harga yang sama kita bisa dapat kapal yang berbeda-beda. Waktu saya baca blog orang dulu, bahkan ada yang dapat kapal super bagus dengan harga murah meriah. Kalo yang kemarin menjadi 'takdir' saya sih lumayan juga. Standar. Nggak yang bagus banget atau jelek banget, jadi disyukuri dan enjoy aja hihi.


Ohya anginnya kenceng banget! Namanya kerudung udah kayak mau terbang-terbang. Saya cuma khawatir bakal masuk angin terus nggak enak badan dan bete selama diperjalanan, kan sayang banget. Untung pakek baju beberapa lapis. Nah, si Dea cuma pakek baju rajutan doang, nggak ngebayangin ih dinginnya gimana. Udah cuacahnya dingin, ditambah angin yang super.

Ketika kapal mulai berjalan, semua orang pada sibuk foto dan menikmati pemandangan. Saya sampe bingung sendiri harus moto kanan atau kiri karena semuanya bagus banget, masyaAllah. Bangunan-bangunan berjajar dengan indah dan menarik. Selat ini juga yang memisahkan istanbul bagian Eropa dan Asia. Dan katanya, dari segi bangunan emang kelihatan banget perbedaannya bagian Eropa yang lebih tertata dan rapi, lalu bagian Asia yang terkesan lebih kumuh. Tapi overall, tetep aja bagus banget.


Ohya, ketika orang lain pada duduk manis ditempatnya masing-masing, saya sama dea tanpa malu jalan-jalan kebagian depan buat foto-foto lebih lanjut. Sayang ih udah sampai sini cuma duduk aja ditempat. Meski sebenernya foto disini menantang banget gegara angin dan gelombang lumayan keras yang bikin kapal jadi goyang-goyang gemas.

Dari sekian banyak foto, yang kerudung bisa rapi bisa dihitung jari. Lainnya ulala banget huhu
KURANG LUCU APA COBA, doll house, idaman saya dari jaman kecil kyaaa
Can you spot the cutest house in this picture? Ahihi, ada satu yang paliiing luccyuh, kayak rumah mainan.

Setelah puas nikmatin pemandangan diatas, kami mulai merasakan dingin yang 'semakin' dingin. Kemudian memutuskan buat turun kebawah buat mencari sesuatu hangat sekaligus duduk di dalam aja. Eh ternyata pas kita turun dibawah nggak kalah lucu tempatnya.

Saya pesan hot chocolate, harga semua minuman sama, 5TL atau sekitar 25K. Lumayan mahal juga sih, karena yang digunakan bubuk instan. Tapi mungkin karena di dalam kapal yah. Jadi its okay. Alhamdulillah dapat yang hangat-hangat meskipun dia kentaal banget bikin mual huhu.


Setelah sejam lebih, kapal mendarat di tempat yang sama. Kebetulan tempatnya deket sama mesjid jadi kita mampir dulu buat sholat. Setelahnya, kami jalan ke Spice Bazar yang kemaren kata orang Grand Bazar tutup di hari minggu, padahal..... BUKA! Ulala kita ditipu. Padahal pas didatangin, harga di spice bazar bisa separuh harga dari GrandBazar, huhu. Yaudah gapapa, sudah diatur begitu sama Allah, harus mikirnya gitu biar ga gelo / menyesal hehe.

Di Spice Bazar kita ketemuan sama mas Haqi yang abis jalan berkilo-kilo meter dari taksim ke halic! Padahal kalo naik kendaraan harus naik funicular terus oper bus dan melewati beberapa stasiun dulu. Mas haqi jalan kaki sendirian sambil vidio call sama keluarganya di Malang via Line. Busyet.



Kita sempet makan sebentar sebelum akhirnya balik karena Dea harus ketemu salah satu investor buat konsultasi. Dan pas ini juga epic, karena rame banget, nggak tau gimana ceritanya kita kepisah. Lalu saling chat whatsapp buat memastikan kereta yang mau kita naiki, eh ternyata kita naik kereta yang ke arah berlawanan dengan pulang. Agak panik, belum lagi dea jauh di gerbong entah keberapa. Lalu koordinasi lagi di WA kalo kita harus turun di stasiun berikutnya dan pindah kereta. Nah, pas distasiun selanjutnya posisi saya kegencet orang gede-gede jadi turunnya susah, sementara pas itu udah ada kereta ke arah berlawanan yang udah standby, jadi dea udah pindah kereta, sementara saya masih berjuang keluar. Terus begitu keluar langsung diteriakin dea "GHEAA sini!", dan udah kayak film-film gitu saya lari ke pintu tempatnya dea, last minute banget waktu pintu udah ditutu, dan beberapa orang ngebantu ngebuka lagi huhu. Duh deg-degan masyaAllah, tapi kita lalu ngakak.

Karena Dea mau ketemu investor di daerah levent, saya turun duluan di taksim, dimana untuk pertama kali selama di Istanbul saya bakalan balik ke apartment sendirian dari stasiun. Sambil bawa belanjaan lumayan banyak punya saya + Dea.

Sekeluarnya dari kereta saya nyoba ngehubungi suami via whatsapp buat temen ngobrol selama dijalan. Karena daerahnya kan sepi gitu, biar ada temennya meski jaraknya ribuan kilometer disana, bakal terasa tertemani (halah). Alhamdulillah komunikasi lancar, jadi bisa ngobrol sambil jalan.  Saya sampai apartment juga sendirian sambil tetep telfonan sama mas Hanif hihi. 

Weekend is over, besokannya kita bakal ngikutin rangkaian acara utama Startup Istanbul dan selasanya bakal balik ke tanah air. Yay!

Have a good day, happy long weekened

You Might Also Like

4 comments

  1. Bisa ngebayangin kerudung kalo kena angin kayak gimana :"D btw itu rumahnya beneran kayak boneka tp keliatan rapuh masa...wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwk kmrn terbang-terbang banget sampe bingung sendiri. Mungkin karena bayangan kita yang begitu rumah boneka jadi kelihatan rapuh :'D

      Delete
  2. nah, kalo aku dulu cuma ke bosphorus, makan roti ikan tapi ga naik cruise mba ;p.. nyesel jugaa.... di sini nih kita nyobain kopi tukri yg terkenal itu.. hrgnya 18 lira, tapi pas dtg, gilaaaaa cangkirnya kyk mainan anak2, keciiiiil banget... kita sampe bengong dong, Trus pelan2 disesap, dan aku sukses mau muntah hahahaha.. itu rasa kopi yg ga bisa tertelan ama aku , skaing kental dan pahitnya wkwkwkwkwk ;p.. kuat bgt rasa kopinyaaa... bisa kumat maagku kalo maksain minum itu ;p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha harganya lumayan banget mbak untuk kopi ukuran anak-anak (...yang apalagi ga bisa ditelan saking kentalnya). Nah, justru aku menyesal ga nyobain makan roti ikan yang katanya fenomenal itu. Ga keburu mau nyari soalnya hehehe :D

      Delete

Drop some hello here! :)

THIS MONTHS HITS

My Latest Vidio

recent posts