Kunjungan Industri ke Repoeblik Telo dan Otsuka

Friday, December 30, 2016


Beberapa bulan yang lalu, salah satu mata kuliah saya disemester ini ngadain Kunjungan Perusahaan dalam rangka mencari pengetahuan lebih seputar industri. Nah, FYI jadi setelah memutuskan untuk pindah dari Jakarta ke Malang dua tahun lalu, saya ngelanjutin kuliah di Universitas Widyagama Malang. Tetep kelas ekstensi (malam dan weekend) dan jurusannya pun sama, karena saya maunya transfer aja, ga serta merta ngulang semua. Kan sayang banget matkul-matkul yang udah diambil dulunya.

Nah, ada dua tempat yang bakal dikunjungi dalam kunjungan perusahaan kali ini, dimana keduanya berlokasi nggak jauh dari kota biar nggak terlalu banyak makan waktu perjalanan. Kebetulan saya kerjanya agak fleksibel jadi masih bisa buat ikutan yang begini-begini. Ohya, ada dua tempat yang bakal dikunjungi yaitu Repoeblik Telo, yang merupakan induk dari salah satu ikon oleh-oleh cukup terkenal dimalang yaitu BakpO TelO. Yang pernah kemalang udah pernah kemari belum? Jadi disana dijual aneka macam olahan telo mulai dari ice cream, mie, bakpao, kripik, cookies, dkk. Kalo toko yang terkenalnya sih berlokasi di perbatasan antara malang sama purwodadi, daerah lawang situ deh...

Lalu kunjungan kedua, kita bakalan ke PT. Otsuka yang memproduksi Pocari Sweat dan Soy Joy. Tapi yang kemarin dikunjungi khusus Pocari Sweatnya aja, produk yang jadi andalan pas lagi dehidrasi.

Diperjalanan saya baca The Power of Habit, karyanya Charles Duhigg yang bagus sekali dan berisi. Dibeli di duty-free-nya airport Istanbul beberapa bulan lalu tapi sampai hari ini ga kunjung kelar bacanya. Buku itu bahkan udah nemenin transit di Doha, long flight, beberapa kali perjalanan selama di malang, tapi juga ga kunjung kelar. Heran, semakin kesini rasanya susah banget ngekhatamin buku, entah bacaan saya yang makin 'berisi' jadi menelannya juga perlahan biar bisa dicerna dengan baik, atau saya yang kurang serius ya? Pokoknya tahun depan harus kelarin banyak buku! #lalulirikrakbuku #adapuluhanbukubaru #jadikewajiban2017. Kok jadi kemana-mana ceritanya, balik ke cerita industrial visit saya hehe...

Awalnya saya kira Repoeblik Telo itu satu toko sama BakpaO TelO yang dipinggir jalan, tapi ternyata beda. Jadi ini semacam induknya gitu... Lokasinya bukan dipinggir jalan, agak masuk kedalam tetapi lahannya lebih luas! Jadi ada semacam resto, penginapan, greenhouse, pabrik, dan arena wisata perkebunan. Awal dateng kita dikasih suguhan bakpao sebelum akhirnya dikasih materi berupa informasi seputar tempat ini. Mulai sejarahnya, kenapa kok Telo, bagaimana proses produksi, caranya promosi, dkk.


Ternyata, telo punya gizi yang super banyak, saya lupa detailnya pokoknya banyak banget dan kebanyakan orang kita (Indonesia) kurang teredukasi dengan informasi ini. Jadi sebenernya sayang banget dinegara dimana kita punya persediaan telo yang melimpah, tapi masih memilih nasi buat konsumsi utama sehari-hari. Bahkan mungkin intensitas kita makan telo bisa dihitung jari. Foundernya juga warbyasah, memulai semua ini dari masih muda, sampai saat ini industrinya udah gede banget! Berasa pengen ketemu langsung sama ownernya biar bisa dapat ilmu banyak hehe.

Abis itu diajakin tour keliling bagian produksi bakpao telo buat ngelihat langsung proses produksinya. Mulai dari bakpao, cake, brownies, mochi, dkk. Enak enak pokoknya. Abis itu ada waktu kosong sampai sholat dzuhur sebelum bakal beranjak ke tujuan selanjutnya. Temen-temen banyak yang memilih buat foto-foto disekitar lokasi yang emang lumayan instagram-able itu. Sementara saya kelaparan, jadi melipir ke restonya buat makan. Nyobain bakmie telo dan jus telo. Rasanya? ENAAAK! Mas hanif langsung request buat masak telo aja dirumah haha.


Abis itu kita ke Pocari Sweat yang jaraknya ngga begitu jauh dari bakpO telO. Awal dateng, bisnya cuma berhenti tapi ga serta merta turun karena di Pocari ini ada beberapa peraturan yang harus ditaati, karena kan perusahaan jepang gitu deh, disiplin meen! Waktu nungguin panitia melapor ke bagian keamanan, saya ngelihatin lingkungan kerja disana, mendadak inget sama Daihatsu di Jakarta. Disana juga ada area buat pejalan kaki, dimana kita sama sekali nggak boleh asal nyebrang gitu. Kudu ngikutin rambu-rambu banget. Dulu kalo meeting ke daihatsu kalo abis parkir jalannya jadi lucu, berjajar kalo pas areanya kecil. Dan hal yang seperti ini ketemu lagi di Pocari. Mungkin karena sama-sama perusahaan jepang.



Kita langsung disambut sama mas-mas yang bakalan nemenin kita tour, dan awal dateng langsung diajakin foto bareng dengan backgorund tulisan POCARI SWEAT gede-gede. Bahkan, udah disiapin tribun buat foto gitu, niat banget kan? Kayaknya emang POCARI bener-bener siap buat program visitasi macam begini. Udah lihay banget nge-guidenya.

Terus, kita diajakin masuk dan diberi welcome drink berupa sebotol POCARI yang bisa diambil sendiri di Finding Machine. Sembari minum, kami di briefing seputar do and don'ts dan dikasih tau aturan main ketika visitasi disini. Termasuk diberitahu tentang empat-tempat yang terlarang untuk kamera. Lalu diajakin masuk ke ruangan kayak auditorium buat dikasih materis seputar pocari. Awal masuk diajakin senam dulu joget joget bersama dimana yang nggak gerak suruh mimpin. Seru sih, dan terkonsep juga senamnya ga asal tapi emang ada vidio dan lagunya yang sesuai.


Udah gitu, kita disetelin vidio tentang gimana sejarahnya pocari yang super inspiring banget! Saya emang seneng banget lihat yang begitu, bisa jadi booster semangat. Meyakinkan lagi kalo dibalik kesuksesan itu selalu ada harga mahal yang dibayar, nggak tiba-tiba instan orang bikin pocari dan berhasil. Tapi ada trial and error, masa-masa stuck, ribetnya ngenalin produk baru kepasar, sampai gimana seorang pemimpin bikin keputusan strategis yang pasti meng-galau-kan itu. Ulala. Pokoknya prosesnya sesuatu banget sampe bisa jadi kayak sekarang. Ohya saya udah cariin di youtube, jadi vidionya bisa ditonton dibawah ini ya. Ga nonton rugi deh, insyallah asupan segar buat otak dan semangat.


Kelar dari sana, kita diajakin ke proses produksi, tapi cuma lihat dari kaca-kaca atas aja karena tempatnya super steril. Semua sistem ditempat ini terotomatisasi dengan baik. Jadi dalam semenit kalo ga salah bisa produksi 1500 botol satu mesinnya. Dan penggunaan manusia dikurangi banget, cuma ada beberapa orang. Semuanya mesin dari mulai biji resin, diblow biar jadi botol, diisi, ditutup, disegel, dikasih label, sampe akhirnya dipack.

Sempet ngobrol-ngobrol juga sama mbaknya yang jadi tour guide di Pocari. Dari urusan CSR, memanage, sampe urusan pribadi kayak 'udah berapa lama mbak disini', 'apa yang bikin kerasan', dkk. Anaknya kepo banget ya sampe nanya begituan. Ohya sebelum pulang juga dikasih goodie bag berisi 2 pocari lagi! Cihuyyy, asupan bertambah.


Kelar dari pocari, langsung cuss ke Malang buat balik ke kampus. Yah lumayan, perjalanan hari ini bisa bikin nambah semangat buat semakin membesarkan pictalogi maupun appleberry. Bukan hal ga mungkin kan kalo suatu saat nanti bisa punya hal serupa? Yukghe wake up, kudu makin semangat, ga boleh lemah sama diri sendiri! Beberapa hari menuju pergantian tahun, semoga di 2017 bisa semakin semangat yah..

Have a good day

Ghea Safferina Adany

nb: data foto di hp pada hilang padahal sebenernya itu bahan postiangn ini huhu, jadi untuk pocari saya ambil dari blog ini.. Sementara yang bakpao telo foto sendiri + infonya banyak dividio itu aja ya hehe

You Might Also Like

2 comments

  1. Mbak Gheaa komennya ini agak gak nyambung maafin ya. Cuma mau bilang website pictalogi waktu upload foto lama banget dan sering gagal huhu mungkin bisa diperbaiki ya mbakk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nanti coba dikasih tau ke bagian dev ya... mungkin itu perkara koneksi di user, soalnya cussy lainnya aman-aman aja tuh setiap upload :)

      Delete

Drop some hello here! :)

ALL TIME HITS

My Latest Vidio

Featured Post

Pembubaran Panitia Pernikahan dan Ulang tahun ke 21

Rasanya miris sendiri lihat blog nggak pernah update padahal bahannya super banyak. Efek mindset saya kekeuh pengen posting semua hal sepu...