2016 in a Glance

Sunday, January 22, 2017

Hampir setiap tahun saya membuat semacam rangkuman hal-hal yang terjadi tahun sebelumnya, buat evaluasi aja sih sebenernya niat awalnya, biar tau udah produktif belum sih tahun ini. Tapi nggak jarang juga, itu bisa jadi rangkuman pembelajaran buat saya pas nggak sengaja baca suatu hari nanti. Dulunya, saya nulisnya cuma kayak dibuku diary aja (cieee), tapi beberapa tahun kemarin udah mulai ganti di blog, meski tetep kadang merasa nyaman di kertas. Ini contoh pas ngerveiw 2013 dan 2015 (klik)

Cara saya dalam mereview setiap tahunnya beda-beda, kalo yang dikertas kadang digambar sama dibuat kayak mindmap gitu, tapi kalo di blog bisa dilihat di 2013 saya grupkan tiap bulan, sementara di 2015 langsung saya ceritain garis besarnya jadi satu. Nah, kalo kali ini saya bakalan review dalam bentuk poin-poin penting.

1. Berkomitment Membangun Rumah Tangga


2016 adalah sebuah babak baru dalam kehidupan saya. Benar-benar baru karena tanpa pernah saya pernah bayangkan sebelumnya, bahwa ditahun ini saya berani mengambil keputusan untuk menikah, memberi pintu untuk seseorang baru masuk kedalam kehidupan saya dan menjadi penggenap dan partner dalam berjuang hidup saat ini hingga nanti.

Dan menikah, memang begitu menenangkan dan indah, tetapi juga bukan tanpa drama dan masalah yang pasti akan datang menerpanya. Menikah bukan cuma sekedar tentang hidup bahagia penuh cinta, tetapi menikah adalah membangun komitment kuat dengan segenap konsekuensinya. Tahun ini saya belajar sangat banyak hal terutamanya tentang kehidupan setelah menikah.

Mengenal sosok baru yang belum dikenal, hingga menjadi orang yang didepannya saya bahkan tidak sungkan menjadi diri saya sendiri yang kekanak kanakan atau terkadang menjadi sok bijaksana. We trapped to each others. Saya juga belajar bersosialisai dengan keluarga baru saya, karena menikah bukan cuma perkara aku dan kamu tetapi keluarga besar, belum lagi bersosialiasi dengan komunitas-nya mas hanif atau dengan teman-temannya, yang hampir semuanya terasa ‘baru’, karena kami bukan dari lingkungan pertemanan yang sama.

Setelah menikah juga saya belajar tentang legowo, menerima, dan mengesampingkan ego. Saya yakin, setiap pasangan yang terlihat bahagia di dunia maya, adalah orang-orang yang berusaha menunjukkan bahwa menikah, atau melaksanakan sunnah nabi itu indah dan menyenangkan. Selain ingin melakukan dokumentasi pribadi kehidupan mereka, ada pesan yang ingin disampaikan berupa image bahwa membangun rumah tangga itu tidak "semenakutkan" yang terkadang banyak dibayangkan hingga takut dan memutuskan untuk menunda-nunda.

Meskipun yaaah.... kebahagian itu sepaket dengan komitment bangun pagi buat nyiapin segala macam perintilan, kudu masak saban hari, kalo dulu cucian cuma milik sendiri sekarang menjadi dua, jadwal ga sefleksibel dulu, dan lain-lain. Tapi nggak tau kenapa saya enjoy banget sama itu semua, karena saya dan mas hanif memilih untuk membuat gamification dalam kehidupan kami sehingga rasanya seperti bermain rumah-rumahan. Hehehe.

2. HAPPY PROJECT, Passion Terpendam yang Mulai Terealisasi

Setelah menikah yang hampir semua DIY karena alasan biar unik (padahal aslinya ngehemat), mendadak job-job seputar dekor berdatangan. Mulai dari ngedekor ulang tahun, graduation party, photobooth, bahkan sampai ke kuade nikahan! Itupun juga udah nolakin beberapa orang karena merasa masih cyu-pu. Tapi nggak tau gimana kebanyakan bertestimoni kalo puas padahal kita mah abal-abal dan masih belajar. Tapi meski pengalaman masih sebiji jagung, totalitas tetap yang utama karena goals utama kita adalah kepuasan customer, dan lagi ini adalah passion! Makin bergairah dan bersemangat ngerjainnya.

Project ini kebanyakan dilakukan nggak cuma antara saya dan mas hanif tapi biasanya sama sodara-sodara ipar saya, sepupu ipar dan ibu mertua. Happy Project yang kekeluargaan banget ya!


3. Belajar Komunikasi Lewat Vidio
Percaya nggak kalo waktu kecil saya agak takut sama kamera? Bawaannya suka tegang kalo didepan kamera dan hasil fotonya pasti bakalan jelek dan kaku. Tiap acara keluarga dan dengar kata “yuk fotooo”, saya rasanya langsung pengen ngacir daripada menerima kenyataan hasil foto yang memalukan. Bahkan sampai pertama punya HP berkamera kelas 1 SMP dulu, gallery saya kosong bersih tanpa foto diri sama sekali. Kepercayaan diri saya rendah sekali kalo dalam hal gaya bergaya depan kamera, sampai kemudian sekelas sama temen namanya Ayu, yang ngajarin saya buat lebih percaya diri, ngajarin selfie dan foto-foto sampe pada hari ini foto saya bejibun, dan kamera menjadi temen deket sejak beberapa tahun yang lalu.

Tapi yang jadi temen deket itu cuma foto yah.... kalo vidio saya punya problem serupa, suka kaku dan mendadak ga bisa ngomong kalo direkam. Tapi tahun ini, saya belajar buat rileksss dihadapan kamera dengan hadirnya mas hanif yang dikit-dikit mendadak muncul sambil nge-record. Udah makin biasa dan berusaha natural gitu, meski dulu pada awalnya deg-degan. Kita lagi demen bikin vidio pendek-pendek dalam rangka buat happy-happy-an sekaligus buat dokumentasi. Dan hal ini memaksa saya buat belajar berkomunikasi lebih lagi, gimana caranya biar pas ngomong mudah difahami dan ga mbulet. Semangat ghee!



4. PICTALOGI Jadi Lebih Seru

Tahun ini saya fokus menghabiskan weekdays saya di PICTALOGI, dan alhamdulillah makin makin betah dan berkomitment ingin mewujudkan mimpi semua tim untuk menjadikan pictalogi sebagai salah satu solusi bagi masyarakat. Mungkin emang bukan yang sosial business banget, tetapi semoga manfaatnya tetep ada.

Awal tahun ini kami abis pindah kantor, dekor-dekornya abis nikah jadi bisa dibantu sama suami. Sempet diliput sama CNN dan trans. Timnya juga bertambah banyak! Alhamdulillah. Dapet anak magang juga yang bikin kantor lebih ramee! Semoga tahun 2017 ini bisa makin amanah dan semangatnya makin membara~

5. ISTANBUL, Rezeki yang Tetiba Datang

Sebenernya ini lanjutan tentang PICTALOGI di point ke 4, jadi ditahun ini saya dapet kesempatan buat icip-icip salah satu negara yang super indah yaitu istanbul dalam rangka acara startup. Kadang suka nggak percaya kalo bisnis rintisan ini justru yang bisa mewujudkan salah satu whistlist impian saya. Alhamdulillah.

Saya punya keinginan buat tiap tahun bisa nyoba datengin satu demi satu negara baru, dan Qadarullah tahun lalu beneran ke tiga negara, dan tahun ini ke satu tapi langsung jauh. Dimana kesemuanya nggak pernah saya plan sebelumnya. Tau-tau kesempatannya datang, dan gratisan haha. Semoga nanti tahun-tahun depan bisa main ke semakin banyak tempat baru yang didatangi, bersama orang-orang yang saya sayangi hehe.

6. Belajar Bicara didepan Banyak Orang

Salah satu dari keinginan saya yang masuk dalam 100 bucket list in my life, memang adalah mencoba untuk berbagi melalui public speaking. Tapi, saya nggak pernah nyangka kalo kesempatan buat itu bakal datang secepat ini, ditahun ini! Sebelumnya emang udah sering nyeriwis didepan umum tapi kan dalam rangka pitching ide/startup doang. Berasa aslinya belum kompeten heheu.

Nah, tahun ini awalnya saya dapat undangan buat ngisi seminar temen2 UMM yang lagi KKN disuatu desa, ternyata audienceya ibu-ibu gituu... Lalu disusul sama ngisi acara-acara dimalang seperti BekUp (acaranya HUB.id) yang bikin saya bisa satu stage sama CEO AGATE STUDIO yang dulu jaman SMK saya idolakan (ciyee) karena masnya kelihatan pinteeer banget dan humble. Terus ngisi juga di dua kampus TOP di Malang, Brawijaya sama Politeknik. Gapapalah ya ghe ga kuliah disana, yang penting bisa ngomong / berbagi disana (hlah menghibur diri karena pilihan kuliah sambil kerja yang udah diambil).


Dimoderatori sama mas Danton, kaka kelas saya yang punya BEON, dan dulu pas SMK semacam terinspirasi banget sama beliau

Yay sama kak Arief Widhiyasa (meski muka ghea gitu banget, apadaya fotonya cuma satu)


Waktu ngisi acara di STIS Jakarta, dan satu stage sama kak nadhira, idola saya juga! MasyaAllah, sampai nervouse~
Intinya ternyata kita kadang kudu ngasih challenge ke diri sendiri biar lebih maju. Dan dalam hal ini saya mau terimakasih banyak ke mas hanif yang support banget, nyemangatin pas saya minder dan bilang kalo ghea bisa. Terus mau dengerin kalo saya lagi butuh kepala buat sharing ide materi. Bahkan sampe hari ini, saya ngerasa masih newbie banget. Tapi semoga yang sedikit itu semua ada manfaatnya.

7. APPLEBERRY kini bertiga

Salah satu bisnis "kecoa" saya, yang punya 7 nyawa karena nggak kunjung giveup sesibuk apapun (wqwq). Berasa pokok dijalani aja meski perlahan lahan, tahun ini jadi bertiga! Tapi setelah meetup full team (karena masih LDR-an) kita berkomitmen buat lebih fokus dan ga terlalu 'pokok dijalani ae'. Tapi mulai mau berprogress, dan majuuu teruuuuusss!

Cek deh webnya di www.helloappleberry.com, udah banyaaaak banget produk baru loh! Ready stock dan siap di order hehe.

8. New Family


Menikah bukan antara dua orang saja tetapi antara dua keluarga besar. Setahun belakangan ini, saya jadi punya tradisi yasinan tiap minggu kerumah sodara-sodaranya mas hanif, acara keluarga yang biasanya udah lumayan banyak dari keluarga mama sama papa sekarnag makin makin banyak lagi, dari keluarga ibuk atau bapak. Bersyukurnya, keluarga baru saya super heboh dan baik. Acara lebaran aja sempet banget foto pakek gabus karakter gini? haha

Lucu ya menikah, kita secara tiba-tiba menjadi bagian dari suatu keluarga besar. Alhamdulillah. Semoga tetap terjaga ya jalinan silaturahminya.

Evaluasi 2016

Mungkin kalo harus dievaluasi masih banyak banget hal-hal yang kurang disepanjang 2016 ini, masih agak 'kaget' sama kebiasaan baru, jadi suka keteteran. Masalah management waktu masih super kacau. Kebiasanan "Iya iya" aja kalo diajak ini-itu sama sana-sini akhirnya bingung sendiri HA HA HA (lalu yang baca juga bingung karena bahasanya random).

Pokoknya tahun 2016 banyak dihabiskan dengan adaptasi baru. Membiasakan diri dengan seseorang baru yang kemudian setiap hari menjadi partner. Dalam segala hal, dari yang kecil hingga besar. Dari urusan dalam rumah hingga ke mimpi-mimpi besar.

Tahun 2016 juga mulai membaca buku lagi meski yang kelar cuma hitungan jari (itupun yang ringan), bacaan lain pada belum kelar karena sekarang mulai belajar baca buku luar yang 'berisi'. Biar makin bergizi (dan semoga makin gendut haha. Apasih ghe). Kayaknya kudu 'memaksa' diri buat meluangkan waktu buat bener-bener membaca.

Kudu mengkosongkan gelas setiap hari biar bisa diisi banyak-banyak. Karena ada banyak moment di tahun ini, dimana saya bener-bener ngerasa 'kemana aja kamu ghe selama ini, kok kayaknya masih gini gini aja'. Hal itu sering terjadi ketika kita ngelihat temen kita bisa akselerasi super kilat. Pokoknya yang kudu diinget, stalk 'tetangga' itu boleh, kalo tujuannya buat memotivasi diri dan membakar semangat. Kalo terus malah down dan setress, lebih baik jauh-jauh dari 'kepo'.

Ada begitu banyak cerita 2016 yang belum saya post tapi nantinya insyallah bakalan ditulis lagi. Karena sebenernya udah ada di draft tinggal dilengkapin foto dan post, tapi masyaAllah kalo udah perkara 'malas'. AYO KUDU DILAWAN GHE!. Lihat postingan 2016 yang cuma 21 bikin miris. Kemana aja sih, kebanyakan sok sibuk dan memilih untuk menunda ya?

Semoga segala resolusi bukan sekedar wacana tapi menjadi aksi nyata. Dipenghujung 2016 saya buat semacam board task buat list harian yang bisa ditulis dan dihapus, sempet di insta story di IG, lalu banyak yang minta filenya dan banyak juga yang mau beli (padahal belum dijual). Insyallah mau di bagiin PDFnya di postingan yang akan datang, dan kalo yang ga mau ribet print sendiri, bisa beli di helloappleberry.com, tapi masih nunggu kerdusnya beres dulu hehe. Biar pengirimannya aman.

Bismillah, terimakasih banyak 2016, semoga 2017 bisa lebih baik, semakin dekat dengan Allah, ibadah makin istiqomah, segera dimanahin baby gemash, sehat-sehat selalu, dan diberikan kebahagiaan serta ketenangan. Semoga kita semua memiliki hidup yang makin berkah, amin.

Selamat berjuang untuk tahun 2017 ini!

You Might Also Like

7 comments

  1. "Kudu mengkosongkan gelas setiap hari biar bisa diisi banyak-banyak." Setuju banget sama pernyataan ini.

    Terima kasih ya, Ghea sudah berkisah lewat blog maupun Instagram tentang pengalaman yang menginspirasi. Salam kenal yaaaa. Semoga harapan tahun 2017 bisa tercapai! Aamiin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal juga, maafkan balasnya lama banget (kebiasaan ghea yang insyallah mau dirubah hehe). Iya itu bener mbak, lagi mau diterapkan tiap hari, megkosongkan gelas setiap hari :))

      Delete
  2. mba gheaaaa ampun deh pokonya tiap postingannya mba bikin saya ngiler. Termasuk nikah wkwk, jadi motivasi baru buat semangat beresin kuliah, ya meskipun sebenernya nikah ga harus nunggu lulus ehee.. lagian jodohnya belum terlihat juga jadi kalem aja nanti juga nyamperin ya mba.. :v semangaat untuk jadi lebih baik dan semoga cepet2 dikaruniai dede emeshh buat mba gheaaa dan mas hanif ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga nanti diberi rentetan takdir indah juga ya dari Allah hehehe... Amin amin makasih ya doanya buat dede gemesshh, kita sedang menunggu juga nih hehe. Allah tau yang terbaik tapi :D Semangaat buat kamuuh! <3

      Delete
  3. Produktifnyaaaaa punya banyak bisnis.. Bagi tips manajemen waktu dan bisnis dong kak.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dan hingga hari ini saya kadang masih mikir, kalo sebenernya apa yang udah saya lakuin ini ga bagus karena ga fokus ehehehe :')))

      Delete

Drop some hello here! :)

ALL TIME HITS

My Latest Vidio

Featured Post

Pembubaran Panitia Pernikahan dan Ulang tahun ke 21

Rasanya miris sendiri lihat blog nggak pernah update padahal bahannya super banyak. Efek mindset saya kekeuh pengen posting semua hal sepu...