AirBnB : Pavilion 19 Bandung

Monday, April 17, 2017


Sekitar akhir bulan january kemarin, ada beberapa urusan yang harus dilakukan di Bandung selama beberapa hari. Kebetulan urusannya mencar kesana kemari, dari urusan A sampai Z. Selain urusan yang memang urgent dan berbau kerjaan, kami berdua juga sekalian pengen refreshing sekalian mencari inspirasi. Karena bagi kami, pekerja yang dituntut kreatif dan inovatif (halah apaan hihi), melakukan refreshing sekedar mencari suasana baru itu penting banget.

Bahkan biar nggak terlalu rugi waktu selama disana, saya sempetin waktu kosong sepulang kantor buat ngeschedule tempat apa yang kudu didatangin, kenapa, lokasinya dimana, apa yang harus dipelajarin, harus kesana kapan, dkk. Meski yah, katanya perjalanan tanpa itinerary itu baik karena penuh kejutan. Tapi kalo saya pribadi cenderung lebih suka prepare dulu, diatur yang rapih biar bisa seefisien mungkin. Kan ga lucu kalo kita tanpa persiapan, tau-tau mikir ke tempat A terus ke B terus ke C padahal rutenya berlawanan arah. Perkara nanti eksekusi plannya diluar rencana yaudah, itu bonus yang harus dinikmati baik seneng atau susah. Karena esensi perjalanan sebenernya ada di 'kejutan-kejutan' itu sendiri.

Nah, selain scheduling lokasi yang mau didatangin, saya juga yang seneng banget kalo suruh nyari penginapan. Dengan bahagia langsung browsing ke airBnB deh, karena bagi saya nyari penginapan terbaik itu bakalan nambah mood selama perjalanan. Bisa jadi juga nambah ilmu kalo kita milihnya dengan sebaik mungkin. Karena sebenernya tiap kita traveling, kita selalu punya pilihan buat mencari terbaik atau 'let it flow wae', terserah mau pilih yang mana.

Nah, ini pengalaman kedua saya menggunakan airBnB dalam rangka cari hunian buat traveling. Yang pertama waktu ke Istanbul. Saya salah satunya yang paling semangat cek tempat satu persatu buat mastiin disana kita bakal tinggal ditempat nyaman, homey, dan unyu. Bahkan ketika peak time dan pilihan makin menipis saya tetep keukeuh mau cari dulu daripada asal milih. Hehehe, nih coba cek disini, bagus kan? Lumayan sih, soalnya waktu itu lagi ada acara internasional cukup besar, sehingga banyak banget airBnB yang reserved duluan.

Nah, kalo dulu saya cuma cari dan tinggal ngasih link ke salah satu temen yang punya CC buat di bookingin, saat ini saya nggak bisa melakukan hal serupa. Cuma bisa milih tapi ga bisa reservasi karena nggak punya CC. Jadi solusi termudah yang bisa saya lakukan stelah menemukan rumah yang memikat hati, adalah browsing mencari kontak yang bisa dihubungin, karena kan di airbnb kalo mau komunikasi cuma bisa lewat sistem aja, ga ada kontak pribadi.

Alhamdulillahnya saya dapat kontak salah satu airBnB incaran saya, yang sedari awal udah pesimis (berasa udah siap kalo udah penuh atau ga bisa) karena terlalu lucu. Langsung saya telfon buat menanyakan ketersediaan kamar, ternyata hari kamisnya udah penuh baru kosong hari jumat. Itupun sebenernya mbaknya mau reparasi kamar mandi. Tapi saya bilang " Udah mbak ga perluuu, kamar mandinya apa adanya aja gapapa, kalo emang lagi rusak juga gapapa. Karena udah terlanjur jatuh hati sama tempatnya". Dan.... alhamdulillah di bolehkan! Seneng sekali rasanya. Untuk hari pertamanya kita nginep di cottonwood BnB yang juga udah jadi incaran sedari dulu, tapi nanti mau dipost terpisah aja deh hehe.


Begitu kami tiba, ternyat rumahnya lucuuu banget dan kekinian, persis seperti yang di publish di foto-foto airBnB. Hostnya, mbak Diana, juga baik dan cantik banget! Nggak salah kalo di AirBnB, beliau udah dapt predikat Super Host selama 4 kali! Bahkan diawal kedatangan juga langsung disambut hangat, cipika cipiki (sama saya ya bukan mas hanif wqwq), macam orang yang udah lama kenal. Lalu kami diberi yakult dingin buat welcome drink. Dilanjut dengan ngobrol sedikit seputar pengenalan masing-masing.

Mbak Diana sendiri merupakan lulusan Arsitek dan sekarang ngajar di LaSalle Jakarta, kalo nggak salah tangkap sih, ngajar seputar bagaimana cara membuat display yang menarik untuk para orang-orang yang bergelut didunia fashion. Selain itu beliau sendiri juga sering dapat project diluar untuk urusan dekor seperti ngerancang konsep interior untuk hotel-hotel kece di Bandung, dekor kantor detik.com, dan beragam project keren lainnya. Yang seru lagi adalah mbak Diana open banget untuk segala macam obrolan, nggak pelit ilmu istilahnya. Tapi obrolan awal ketemu nggak bisa terlalu lama karena mbak Diananya mau ngejemput anaknya sekolah. Padahal masih betah ngobrol hehe. Ohya, sebelum pamit, mbak diana juga ngasih homemade blackforest buatannya. Baik banget yah!


Pavillion 19 sendiri memiliki 2 kamar tidur yang bisa di sewa, dan hampir selalu full booked kalo kita nggak buru-buru. Karena emang rame banget! Kebetulan dihari pertama kedatangan, kamar depan lagi ditempati sama orang dari Vietnam yang saya nggak sempet ketemu sama sekali. Sementara kamar saya sendiri terletak disamping yang dulunya merupakan taman, tapi dilebarin jadi kamar baru.

Masing-masing kamar punya kamar mandi dalam dan pintu masuk sendiri, jadi meskipun nginep dirumah orang juga tetep bisa ngerasa privacy untuk ursan keluar masuk kamar mandi. Karena itu menurut saya penting banget sih, apalagi buat orang yang pakek kerudung. Kan cenderung suka malas kalo abis mandi harus langsung pakek baju lengkap + kerudungnya dikamar mandi. Enaknya sih dikamar hehe. Belum lagi ketika wudhu mau sholat. Jadi peran kamar mandi dalam itu penting, meski nggak gede-gede banget.


Dan di Pavilion 19 ini, kamar mandinya meski nggak besar-besar banget ditata begitu apik, dengan ventilasi udara yang bagus jadi adem gitu lihatnya. Belum lagi ada banyak tanaman didalamnya bikin seger. Warnanya juga simple dan enak dilihat. Ada water heaternya juga, yang mungkin jadi sesuatu wajib untuk hunian daerah Bandung yang dingin kalo pagi, apalagi pas saya kesana musim ujan dan angin.



Ukuran kamar tidurnya sendiri tidak terlalu besar tapi benar-benar nyaman. Karena penataannya yang pas. Bagian paling saya suka adalah jendelanya yang super besar dan terang dimana didepannya ada banyak tanaman. Terus juga perintilan detail yang udah disiapkan kayak cottonbud, handuk, mukenah, kapas, yang sudah disedikan.

Ohya, yang paling disuka dari rumah ini adalah bagian depan kamar yang langsung semacam taman kecil untuk duduk santai atau sarapan. Disana juga ada air mineral yang bisa diminum kapan aja, lalu ada beberapa peralatan masak ringan seperti toast maker dan water heater yang bisa digunakan bebas. Juga ada beberapa pelengkap makanan seperti gula, garam, misis, selai, mentega, yang ditaruh ditoples-toples kecil dan bebas kalo pengen menggunakan. Asik yah!


Lalu ditamannya juga ada instagramable spot, berupa tempat duduk santai, tembok yang dicat dan tanaman. Kalo difoto dalam satu frame bikin gemas sekali! Seger-seger artsy gitu deh hehe. Dan nggak lupa, ada kursi ayun dari bambu yang cozy sekali. Juara deh!

Untuk sarapan, berdasarkan keterangan tempat yang tertulis di AirBnB, tempat ini menyediakan sarapan ringan. Padahal nyatanya waktu kita tinggal disana kemarin, diberi nasi kuning dan nasi goreng buat sarapan, plus susu ultra vanila dua kotak. Hmmm... ini sih bukan sarapan ringan.

Kelar sarapan, saya ngerapiin barang buat persiapan checkout sementara mas hanif take vidio tipis-tipis beberapa lokasi disana. Karena abis ini kita ga mau langsung pulang melainkan mau ngobrol dulu sama mbak Diana yang baik itu hihi. Kita memang dari awal ada niatan pengen bikin vidio review yang menghadirkan ownernya langsung biar gereget. Dan.... tada.... ini hasil review kita dalam vidio, monggo dilihat yaaaah (better sih di set HD dulu hehe)


Take vidionya berlangsung cepet banget karena mbak diananya sendiri udah lues banget didepan kamera, jadi udah aja langsung lancar jaya. Belum puas ngobrol, abis take vidio saya sharing tipis-tipis perihal impian saya buat bikin airBnb juga di Malang, coming soon yah! Insyallah bulan depan launching hihi, spoilernya sih... lokasinya di Araya dan ada 5 kamar hehe.


Mbak Diana bener-bener nggak pelit ilmu, ngasih saran mulai dari gimana cara nata kamarnya, cara biar jadi super host, warna apa yang bagusnya dipakek untuk cat, hingga informasi umum seputar AirBnb. Rasanya kalo nggak sadar malam hari nanti kita harus chaw ke Jogja, saya dan mas hanif masih betah banget disana. Ohya selain mbak Diana, juga ada suaminya mbak Di dan Dek Badi loohh.

Semoga bisa jadi info buat temen-temen yang mau ke Bandung dan nyari penginapan yah! Terimakasih mbak Diana yang sudah berbaik hati menemani kita ngobrol. Di tunggu di Malang yaaaaah.....

Sebelum pulang nulis testimoni dulu, saya yang nulis dan mas hanif yang gambar hehehe

Buat yang mau nginep di airBnB, silahkan daftar lewat sini yaah, biar dapat diskon special! :))

Have a good day!


Ghea Safferina Adany

You Might Also Like

26 comments

  1. Kok ya nemu aja sih tempat unyu begini

    Next time kalau mau jalan jalan, pengen nyobain air bnb. Fix!
    :D

    Eh tapi aku ndak punya CC juga. Aku baru tau kalau harus pake CC hihihihi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh daftar aja airbnb skrg pakek akun referalku, perkara nanti order mah gampang lels. Nanti kamu dapat diskon, akupun begitu.

      Kalo baca review2 bisanya pakek kartu kredit yang diterima untuk pembayaran adalah visa, mastercard, amex dan discover.

      Kalau tidak punya kartu kredit, bisa pinjam punya orang lain. Sementara untuk kartu debit, katanya yang diterima itu kartu debit dari Permata Bank yang ada tulisannya VISA Electron. Kartu Debit dari Bank Mandiri ditolak. Padahal biasanya kartu kredit Mandiri bisa buat facbook ads huhu...

      Delete
  2. Ih untu banget mbak, setiap sudutnya instagramable banget

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyah mbak, rasanya gemes dan ga pengen pulang hehehe

      Delete
  3. sekarang di Bandung makin banyak yah Airbnb yang gemesin! :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya banyak bangeet, sampe bingung lihatnya, pengen di booking semua :D

      Delete
  4. wihhhhh .... bagus baener nih airbnb nya, ...
    kalau pas ke Bandung patut di perjuangin kesana nih ..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe iya, bisa banget! Monggo dicoba yah :)

      Delete
  5. Pas awal dateng, langsung jatuh cinta sama tembok2 warna warninya, Lampu DIY nya, kamar, hingga spot meja makan di depan.... Good place and recomended!

    ReplyDelete
  6. Super duper cute!!!!!!!!!!!!!!
    Suka sama desain dari rumah ini, simple, minimalis, dan aku banget, hahahaha XD
    Jadi pingin kesana deh kalau main ke bandung

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi gemessh yah, sok atuh dimasukin ke whistlist :))

      Delete
  7. dan abis ini bikin ginian sendirii hyaaaa bisa aja kamu mbagheee!!! mangaaat ulaoleee

    ReplyDelete
    Replies
    1. Soalnya kata geng halilintar kita ga boleh jadi konsumen mulu, abis jadi konsumen harus jadi produsen sekalian wqwq

      Delete
  8. Ini dimana? keren banget... Padahal saya tinggal di Bandung. Makasih yaa reviewnya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di Bandung mbak, deket PVJ hehe, waktu itu udah saya tambahin ke google maps meski salah penulisan pavillion 19, coba di cek :)

      Delete
  9. Huniannya benar2 bikin betah dan berat untuk ninggalin kayaknya nih.
    Airbnb memberikan pengalaman menginap yang menyenangkan banget yaa.
    Semoga Malang segera releas.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bangeeet, rasanya kalo ga inget ada agenda berikutnya betah aja disana lama-lama hehe.
      Amiin, kalo udah releas nanti kalo ke Malang mampir yaaa :D

      Delete
  10. Kedua kalinya saya liat posting tentang Pavilion 19 ini, duh jadi pengen ke sana!

    ReplyDelete
  11. Ya Alloooh, baru pertama kali ke blognya kak Ghea langsung terpesonaaaa sama semua-muanyaaaaa.. Omooooo!! Inspiring banget kaaaakk, keep writing and sharing ya kaaak. Really love this blog, and owners ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waah welcome pendatang baru, semoga kerasan hehehe. Terimakasih semangatnya, semoga bisa jadi booster buat nggak nulis cuma mood-moodan aja huhu. What a kind word, thankyou, you made my day!

      Delete
  12. Wah kayaknya dulu aku pernah nonton acara net tv tentang design rumah dan tempat ini kayak diliput gitu.
    AKu baru tau kalo tempat ini ada di airbnb juga. Lucuk bgt siiih >.<

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kayaknya tempatnya emang sering diliput gitu deh hehehe. Soalnya selain lucu, ownernya baik bangeeeet!

      Delete
  13. Aaaah... cute banget rumahnya. Save ah buat kapan-kapan kalau ke Bandung. Thank you infonya! :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Apalagi sekarang udah makin cuteeee dia bisa follow IGnya di @pavilion_19 hehehe

      Delete

Drop some hello here! :)

ALL TIME HITS

My Latest Vidio

Featured Post

Pembubaran Panitia Pernikahan dan Ulang tahun ke 21

Rasanya miris sendiri lihat blog nggak pernah update padahal bahannya super banyak. Efek mindset saya kekeuh pengen posting semua hal sepu...