#newchapter 03 : Silaturahmi Kembali

Thursday, May 04, 2017


Setelah melakukan proses pertemuan kedua belah pihak di rumah saya, tahapan selanjutnya yang disepakati untuk di lakukan adalah melakukan kunjungan balik untuk menjawab lamaran sekaligus membahas hal-hal lain seputar pernikahan, baik akad maupun resepsi. Tanggal yang di tentukan untuk silaturahmi agak berjarak dari pertemuan sebelumnya karena kebetulan sekali ada banyak sodara saya yang menikah di bulan-bulan itu, jadi kudu gantian nge-booking pasukan sodara dan tetua (eeeaaaqqq).

Pertemuan kali ini juga terjadi kala saya lagi hetic-heticnya pekan UAS. 10 january 2016 jatuh di hari minggu dimana sabtu sampai jam 9 malam saya masih harus ngerjain ujian (persis banget kondisinya sama pas lagi khitbah. Bedanya dulu UTS masih rada selo, ini UAS). Pun ada kejadian lain yang terjadi, yaitu om saya (adeknya mama) masuk UGD sekitaran hari kamis/jumat gitu, dimana beliau domisili di pasuruan, jadilah yang semula kami pada repot nyiapin makanan-makanan yang mau di bawa jadi berubah halauan jadi bagi tim. Sebagian gantian jaga di UGD sebagian ngurusin acara besok hari.

Karena pada acara sebelumnya, saya dibuatkan homemade cake super unyu sama (waktu itu sih) calon ibu mertua, jadi pengen dong bisa ngebalas ikut-ikutan bikinin homemade cake. Tapi kalo cake gula kayak punya ibuk, kayaknya saya bakalan kalah telak dalam rasa, desain dan segalanya. Setelah mikir-mikir akhirnya saya milih buat bikin carrot cake. Soalnya sempet ngobrol pas dulu-dulu, kayaknya belum pada pernah nyobain (ghea mah pinter nyari cela, bikin sesuatu yang mereka pada belum pernah coba, ntar pura-puar baik ngasih hal baru. Padahal..... pasti biar pada ga bisa ngebandingin rasa makanya milih bikin carrot cake, ups ups ghe ini bisa di baca orang lain).

Nah yang epic, saya udah belanja semua bahan sekitar jam 2 siang sebelum berangkat kuliah. Niatnya sih nanti begitu pulang kuliah jam 9-an mau saya kebut masak kilat, paling ntar juga bisa minta bala bantuan sana sini. Eh ternyata...... begitu saya pulang setelah ruet sama ujian akuntansi, saya mendapati rumah kosong karena pada ada urusan masing-masing dan ngejaga om di RS. Lemes deh.

Sempet ragu, sanggup ga yah bikin kue? Belum lagi banyak perintilan yang belum kelar saya rapihin. Tapi katanya ' you lose 100% chance you don't take', daripada banyak mikir saya langsung start bebikinan. Ohya pengalaman pertama bikin  carrot cake ini udah dulu banget, sama temen saya yang belajar di Jerman, dan lagi pulang ke Malang. Waktu itu masak-masakannya berdua, jadi saya agak lupa-lupa inget caranya karena bagi tugas. Tapi kalo ngomongin rasa sih, waktu itu hasilnya enak jadi saya pede buat nyobain ulang. Bahan utama kue ini adalah dua buah wortel gede-gede yang di parut kasar. Untungnya.... nggak begitu lama ada dedek kembar lala lili yang lewat depan rumah terus berbaik hati mbantu marut. Jadi saya bisa nyiapin bahan lain plus manasin oven.

Sayangnya, lala lili nggak sampe lama sehingga tinggalah saya single fighter mengurus tetek bengek persiapan buat esok. Kondisi baru pulang setelah 'ngider' seharian, ditambah ujian malam hari yang isinya angka-angka dan masih aja pusingnya kebawa, saya masih harus bertahan buat nggak manja-manjaan sama kasur dulu. Alhamdulillah, jam 1an dini hari semua sudah hampir kelar. Saya masak dua resep, baking dua kali biar kuenya lebih tebal karena nanti ditumpuk. Lalu ketika semua sudah rampung saya baru sadar kalo semua yang saya buat ini jumlahnya 'pas'. Sampe kayaknya nggak bisa buat sekedar diincipin buat mastiin rasanya baik-baik aja, karena bakalan ngerusak susunan kuenya. Oke fine. Mari kita berpede diri dan berdoa semoga semua ini rasanya baik-baik aja. Biar nggak malu-maluin, baladah bukan buat dimakan sendiri melainkan diberikan ke orang lain, jadi ketar-ketir sendiri.

Besok paginya, semua sodara ngumpul dulu di rumah baru kita berangkat sama-sama ke rumah mas hanif. Tiba-tiba saya deg-degan lagi. Ngebayangin nanti disana mau ngapain dan bakalan kayak gimana. Ngerasa apa yang saya bawa belum se-special bawaannya mereka yang handmade semua (bisa dilihat dipost ini nih). Tapi toh bukan itu utamanya. Bukan di barang-barang apa yang kita bawa melainkan di niat dan tujuan.


Kalo di tanyain gimana rasanya? Sejujurnya saya lebih banyak salting sambil pura-pura sok baik-baik saja. Akhirnya jadi sering ngelakuin hal-hal random yang kadang bikin malu. Sigh.

Ohya acara hari ini lebih santai sih, dari pihak keluarga saya cuma ngebalas tentang kesediaan saya untuk melanjutkan ke tahap selanjutnya yaitu menikah. Kita sempat bahas beberapa hal seputar tanggal acara, tempat, waktu, dan hal-hal seputar itu. Tapi nggak di detail-in sih, kan waktu itu yang datang lumayan banyak keluarganya. Untuk hal yang sifatnya konsep itu sepertinya lebih enak di omongkan antara keluarga inti saja. Keluarga lainnya tinggal mengoreksi, menambahkan jika perlu, memperbaiki jika ada yang salah dan membantu eksekusi.


Acara selanjutnya sih ramah tamah aja, makan-makan sambil ngobrol santai antara keluarga. Alhamdulillah satu step lagi udah terlalui, tinggal kudu nyiapin tetek bengek hari-H (akad) yang kurang beberapa bulan lagi.


Dan..... seperti sebelumnya, keluarga mas hanif membuat kejutan kecil yang bikin saya haha hihi sepanjang waktu. Apa itu? Mereka bikin aqua dengan label 'ghaeghea', label yang sama untuk semua makanan yang dibawa saat lamaran kemarin. Saya pun sadarnya waktu ada sodara mas hanif, dek zahwa yang narik-narik tangan saya sambil nyodorin aqua 'Mbak gheaaaa coba dibaca di bacaaaa'. Saya langsung senyum malu waktu lihat tagline ghaeghea dan avatar ghea sok ceria yang dibuat mas hanif itu. Eh ternyata ada yang lebih bikin senyum salah tingkah, pas baca detail aqua tersebut, tulisannya gini.... masyaAllah, ini masih sempet-sempetnya ya mas hanif bikin ginian haha...

Ghae Ghea adalah merk air mineral yang diproduksi untuk Ghea dan keluarga.
Kemasan didesain khusus dan dikerjakan
oleh tangan ahli sehingga menjadi produk bernilai seni.
Air mineral ini tidak dijual di toko manapun

Komposisi : Doa, Cinta, Air Mineral

Kurang lebih gitu sih acara 'balikin omongan' waktu itu, lebih ke silaturahmi buat nge-floorin segala macam biar nggak ada lagi salah faham. Dan insyaAllah karena saya dari dulu pengen nyiapin printilan nikahan sendiri dan mas hanif kebetulan punya keinginan yang sama, diputuskan buat akad dulu lalu resepsi sebulan kemudian biar bisa nyiapin segala macamnya berdua dalam keadaan yang sudah halal, biar kondisi kita berdua yang saat ini emang nggak pernah keluar cuma berdua dan ketemunya pun jangka waktunya bener-bener jarang bisa tetep terjaga.

Insyallah nanti di ceritain lagi, seperti DM DM yang udah minta buat lanjutin #NewChapter, semoga ada hikmahdan manfaatnya buat yang lagi mau nyiapin pernikahan.







Baca Cerita #NewChapter lainnya




You Might Also Like

16 comments

  1. Huaa romantis banget kak. Cute in another way ❤

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi akunya bahkan nggak kepikiran bikin begitu, thankyou :D

      Delete
  2. Aiiih co cweeeeet.....baru lamaran udah romantis gitu. Mudah-mudah kalo dah nikah tambah romantis deh.Aamin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah nikah justru lebih lebih romantis hehe. Pas ini kan posisinya nggak begitu kenal, jadi dikasih kejutan kecil begitu aja udah happy :D

      Delete
  3. Pasangan yang menginspirasi yaa kalian, aku belum ketemu pasanganku.. Errr.. All the best for you two!!

    Suika-lovers.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga abis ini ketemu yah sama pasangannya :))) Turut mendoakan mbak heheh

      Delete
  4. soooo nice... kreatif dan bermakna memang segala sesuatu yang handmade..

    Langgeng yaa buat kalian.. ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaps bener banget! Lebih masuk ke hati gitu rasanya ya, soalnya bukan hal yang instan hehe

      Delete
  5. Bagus, buat referensi orang yang mau nikah kak Ghea 😍😍😍

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe insyallah nanti sharing lebih banyak lagi tentang persiapan, DIY undangan, souvenir, dkk dkk dkk, doakan semangat nulisnya muncul hehe :D

      Delete
  6. semohga langgeng sampe ke pelaminan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah ini flashback hehe, ditulis setelah satu tahun pernikahan hehehe

      Delete
  7. Whoa keren pulang kuliah masih sempet baking.
    Bener bener selalu sukses bikin geleng geleng kepala mbak ghea ini

    Uuunch lucu banget sih aquanya.
    Aku pun kalau di gituin ga cuma haha hihi, tapi nangsi kali karna terharu :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. Demi lels, demiii...... Abis sebelumnya mertua bikinin cake lebih cute lagi sih...

      Hahaha maunya nangis terharu tapi malu, aku kan gengsian wqwq >,<

      Delete
  8. Desain aqua-nya manis banget deh ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi nggak kepikiran banget ya, seniat itu :')

      Delete

Drop some hello here! :)

ALL TIME HITS

My Latest Vidio

Featured Post

Pembubaran Panitia Pernikahan dan Ulang tahun ke 21

Rasanya miris sendiri lihat blog nggak pernah update padahal bahannya super banyak. Efek mindset saya kekeuh pengen posting semua hal sepu...