Museum Ulen Sentalu

Sunday, July 30, 2017


Sebenernya saya tau sekilas tentang museum Ulen Sentalu udah cukup lama, dari blog-blog yang biasa saya ikuti dan kebetulan pernah ngebahas tentang museum yang kata-katanya jadi salah satu museum terbaik di Indonesia. Tapi tiap baca review museum ini selalu cuma sedikit gambarnya karena katanya disana selama tour emang nggak boleh ngambil gambar. Yaaah... memang ada baiknya sih dibuat kebijakan seperti itu, biar fungsi museumnya tetep jadi museum, bukan jadi spot selfie doang hehehe (taulah gaya orang jaman sekarang macam apa, bisa jadi termasuk saya, suka gateeel lihat tempat yang instagramable).

Dan, tanpa direncanakan sama sekali di liburan dadakan bulan februari kemarin saya dan mas Hanif berkesempatan mengunjungi museum ini. Meski sama sekali nggak ada dalam itinerary. Kebetulan abis nganter dek Rayhan ke Bandung dan kami berdua memutuskan buat mampir ke Jogja sebelum balik ke Malang. Niatnya cuma mau silaturahmi ke rumah sodara dan nyamperin toko benda-benda handmade yang bikin super penasaran, Grey Living. Yang waktu itu reviewnya masih dikit banget karena tokonya baru pindah dan baru ganti nama, tapi saya udah review kemarin, cek disini yaaah.

Eh nggak taunya, tiba-tiba sama sodara saya yang di Jogja, mas Hadi (sepupu mas Hanif yang sudah berkeluarga dengan dua anaknya yang lucuuhh bangeeeet!) diajakin jalan-jalan pas hari Minggunya. Awalnya nggak dibilangin mau kemana, katanya ada tempat yang keren yang kita berdua kudu datengin.

Ternyata setelah perjalanan lumayan panjang dan naik-naik ke daerah dataran tinggi, kita nemuin palang 'Museum Ulen Sentalu', ooohhhh jadi diajakin kemari toh hehehe, karena kebetulan Mas Hadi ini orangnya agak nyentrik gitu, seniman abisss, jadi dia begitu bersemangat bawa kita ke Museum ini. Tapi mas Hadi sendiri cuma nganter, beliin tiket dan keluar lagi karena katanya, "Tiap orang kerumah mesti selalu tak bawa kemari, tempat kebanggan banget lah sebagai orang jogja. Dan aku udah 'tuwuk' tour ke museum ini. Kalian aja yang masuk. Enjoy yaah! Tak nteni ndek njobo, gausah kesusu, dinikmati ae", katanya sambil memberikan dua tiket ke saya dan mas hanif yang masih bengong.


Meski udah ada tiket, kita nggak bisa langsung masuk melainkan harus nunggu rombongannya pas dulu. Jadi ada dua macam rombongan, yang pertama untuk orang-orang dari mancanegara yang akan dipandu oleh mbak-mbak yang menjelaskan dengan bahasa inggris. Dan ada rombongan lokal yang akan dibandu dengan bahasa Indonesia. Saya dan mas hanif sama petugasnya disuruh duduk dulu, katanya kalo jumlah peserta udah mencukupi bakal di panggil. Nggak lama nunggu, kita dipanggil buat memulai tour dengan beberapa orang lainnya, yay!

Awal masuk udah mulai kelihatan kalo ini bukan museum 'biasah', karena tempatnya yang menurut saya kereeeen banget. Kita melewati gua-gua ala eropa yang beberapa terbuat dari jajaran batu dari gunung merapi (CMIIW), hawanya juga dingin-dingin gimana gitu.

Kita mulai diceritain sejarah museum ini, yang katanya udah pernah kena gempa jogja dulu. Lalu mulai masuk ke ruangan-ruangan yang isinya cerita sejarah (yaiyalah kan museum haha). Kalo ditanyain detailnya saya udah agak lupa sama ceritanya, jadi takutnya kalo nyeritain malah salah semua haha. Tapi semua hal-hal disana itu baguuuuuuuusss!

Ruangan yang paling saya inget itu tempat yang isinya khusus mengenang Gusti Nurul yang menurut saya beliau luar biasa banget di jamannya. Katanya juga cantiiiiik banget, udah gitu pinter berkuda dan nyetir mobil. Prestasi lainnya juga banyak banget. Ada juga ruangan yang isinya surat-surat yang lebih kayak puisi.

Ohya ditengah perjalanan kita juga sempat break sebentar disebuah ruangan yang disana boleh foto-foto. Lalu kita disuguhin minuman yang namanya Wedang Ratu Mas, yang katanya resepnya langsung turun temurun dalam kerajaan. Waaaah... nyobain minuman berkelas pas jaman dulu nih. Rasanya kayak jamu gitu tapi lebih kerasa jahenya. Karena saya ga terlalu doyan jahe jadi yagitu deh, ngga yang menikmati gimana. Tapi katanya wedang ini bikin stay unyu awet muda, jadi kudu abis! Ah untung gelasnya kecil, jadi abis dong.


Setelah muter-muter lokasi yang cukup besar dan luas itu, kita sampai di ruang terbuka terakhir tempat sudah boleh berfoto-foto, di tempat itu ada semacam relief candi yang miring, sempat dijelaskan sekilas bahwa itu adalah bagaimana budaya di masa kini yang sudah semakin ditinggalkan. Pemandunya mengakhiri tournya disini dan sempat menawarkan bantuan buat yang mau foto-foto. Setelah itu rombongan berpisah semua.


Kalo nggak inget ada Mas Hadi yang udah nunggu didepan mungkin saya dan mas Hanif bakalan mampir ke Restoran Beukenhof yang lumyan menarik perhatian, dulu sempet lihat reviewnya juga makanan dan suasanannya enak. Tapi kita ga mampir lah, apalagi saya kalo makan lama hahaha. Yaudah deh, foto-foto sebentar doang disekitar situ sebelum akhirnya kembali ke tempat parkir.



Menurut saya pribadi sih dengan harga tiket sekitar 30.000 (per 2017 untuk orang dewasa) dan 15.000 (untuk anak-anak), banyak yang bilang tiket museum ini cukup mahal kalo di bandingkan dengan museum lainnya atau kraton lah misalnya. Tapi, setelah nyobain sendiri bagi saya worthy sih... harga segitu kalian bakal dapat pengalaman yang 'plus plus'. Nggak cuma diceritain secara detaaaaail sama guidenya, tapi penataan tempat, hawa-hawa ruangannya, dan pemandangannya emang juara banget.

Hmm... dah buruan kesana sendiri biar nggak penasaran, nggak usah ngerasa rugi juga kalo ga boleh foto-foto yah (hahaha abis pengalaman saya waktu di istanbul dulu temen-temen nggak mau ke museumnya yang ga boleh foto, katanya rugi banget, padahal kan engga gitu juga). Masih ada beberapa spot yang boleh foto kok, dan kalian mungkin bakal dapat prespektif baru sepulang dari sana.

Have fun!

You Might Also Like

4 comments

  1. dua tahun lalu sy sempet kesana juga mba Ghe :D
    beneran dapet banget feelnya ya! mulai dr lokasi, dekornya, sampe nyobain wedang juga hehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener-bener dikonsep dengan baik yah, semoga museum-museum lain bisa segera mencontoh (terutamanya yang udah ketinggalan banget). Karena kalo dilihat2 sih, secara income dia lumayan juga karena yang hadir juga banyak hehe...

      Delete
  2. Aku paling seneng wisata museum nih, emang anaknya lawas banget hahaha
    Tapi belum pernah ke Ulen Sentalu mbak, lihat foto-fotonya kece jadi ingin kesana :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sung buruan diagendakan karena tempatnya baguuuusss! Saya yang bukan anak museum aja menikmati hehehe :))

      Delete

Drop some hello here! :)

ALL TIME HITS

My Latest Vidio

Featured Post

Pembubaran Panitia Pernikahan dan Ulang tahun ke 21

Rasanya miris sendiri lihat blog nggak pernah update padahal bahannya super banyak. Efek mindset saya kekeuh pengen posting semua hal sepu...