Tahun Pertama Halal Bihalal di Keluarga Moechtar

Thursday, August 03, 2017


Katakanlah post ini adalah bahan yang mungkin sudah terbilang 'basi' kalo dilihat dari segi waktu kejadian dan saat dimana saya nulis konten. Tapi tetep mau di posting karena baru nge-copy fotonya beberapa saat yang lalu. Terus tadi pas lihatin folder foto berinisitatif buat segera nulis tentang ini karena ada banyak pengalaman seru yang saya ngga pengen ilang gitu aja ceritanya.

Karena ini adalah momen tahun pertama saya Halal Bihalal di keluarga yang baru. Yaps, lebih jelasnya lagi, ini tahun pertama saya bertemu begitu banyak 'orang baru' di hari raya dalam sebuah acara keluarga. Biasanya kan acara keluarga berisi orang-orang yang hampir semuanya sama setiap tahunnya, dan tahun ini saya dapat pengalaman baru bergabung di keluarga besarnya mas Hanif.

Rasanya? Hmm.... sejujurnya karena saya anaknya pemikir dan rada lebay gitu jadi agak kepikiran juga bahkan jauh hari sebelum menikah seputar 'ntar susah nggak yah nge-blend sama sodara-sodara baru?', karena kan kalo sodara itu kan dari beragam usia dan latar belakang yang beda-beda, jadi kita memposisikan dirinya juga lebih 'menantang'.

Eh ngga taunya, keluarganya mas Hanif ini seriusan lah seru-seru semuanya sampai saya nggak ngerasa bahwa masih jadi anggota baru yang waktu itu masih sekitaran 2 bulanan. Apalagi disana juga banyak yang usianya sebaya gituuu (semuanya belum nikah sih yang sebaya) tapi jadi enak aja berasa dapat sodara rasa temen! Seruuuu. Buibunya, tante bude juga pada baik dan nggak nyeremin sama sekali, asli deh.


Dan, Halal Bihalal tahun 2016 kemarin kebetulan berlokasi di rumah adek terkahirnya ibuk, Om Hari, di daerah tidar yang rumahnya penuh dengan Hello Kitty. Dress Code pun ditentukan, yaitu Putih dan Jeans. Kerudungnya biru untuk yang udah 'Sold Out' dan Pink buat yang masih 'single'. Oke fine, kenapa harus ada perbedaan warna kerudung yaah? #mendadaktimbiru #tapipengenpinkajah #kanakumasihmuda

Acaranya mulai dari beragam sambutan (yang super seru dan ngga boring), pembacaan ayat suci alquran, doa bersama, petuah-petuah, salam-salaman, foto-foto dan ramah tamah. Tapiiii.... ada yang special di lebaran tahun ini karena bebarengan dengan hari ulang tahun Ibuk (mertua saya)! Yeaaayyyy~

Yang pink pink itu kebanyakan masih single loooh, kecuali sodara ipar saya yang abis nikah beberapa bulan yang lalu mbak firda yaaah.
Selama acara, pakde ngajarin kita gaya baruuu 'konsentrasi konsentrasi, sambil tangannya di gerak-gerakin kedepan hahah'

Jadi kelar semua acara, ada acara tambahan yaitu kejutan kue ulang tahun. Yang mana itu kuenya super random saya bikin dadakan sama mas hanif malam sebelumnya, dimana waktu masak udah midnight dan..... bahan-bahan kita kurang. Apalagi yang kurang bukan bahan-bahan pelengkap melainkan utama yaitu mentega dan tepung, jadi nggak sesuai takaran banget, diawur awur. Saya udah hopeless aja sama kuenya tapi mas hanif bilang "Its okaay, setidaknya udah berusaha kan yaaa, dan rasanya masih lumayaan (katanya) dengan kondisi kita malam itu yang  serba ga karuan waktu itu". Yaudah, daripada ngga ada kuenya, lanjuuuut!

Yuknow bentuknya aja udah wors bangeeet wqwq, kita namain itu dengan.... kue rustik soalnya bentuknya yang ngga bisa dijelasin lagi hahaha
Ibuk & kakak adiknya minus Pakde Totok yang di Semarang, enak ya kayaknya punya sodara banyak hehe. (Jadi... mas hanif kita bikin anak kita punya sodara banyak kah? #apasihghe)

Eh ngga taunya, bukannya ibuk yang dikerjain, malah saya yang 'mendadak orientasi' gara-gara kue tersebut. Tiba-tiba om hari dan om feri berinisiatif bikin acara ala-ala Master Chef gitu buat ngomentarin kue dari 'mantu baru', langsung deh saya pengen ngabur aja. Ngumpet. Tapi yakali cemen. Yaudah stay disana.

Terus random aja, tanpa disengaja semua orang udah langsung ngambil perannya masing-masing. Om Hari bahkan niat banget pakek pasang spandex biar makin macho ala tato mau pura-pura jadi chef Juna (Heran banget, nemu dimana itu spandex yang mirip chef juna beneran). Ibuk juga langsung aksen ngomongnya ganti jadi chef marinka. Dan om Feri langsung pasang surban dan jadi komentator agamis (gatau deh ngikutin siapa, sepertinya nyari peran sendiri haha). Avina langsung ambil peran jadi MC dan mas hanif dengan siap ngevidio semuanya.

Saya? Jadi peserta mendadak, cuma cengar cengir cengengesan, ga faham kudu ngapain. Padahal kue juga bikin sama mas hanif dan itu kan ga yang smoooth gitu kenapa malah dibuat acara-acara begini segala, tapi itu kan bukan perkara enak dan engganya sih. Tapi cuma have fun #gheamenenangkandiri #biarselo #omg

Anak berbaju biru yang lagi orientasi, dan sebelahnya yang asik ngevidio -_-

Dan udah aja, semuanya komen satu-satu dengan aktingnya yang super juara. Sodara-sodara lainnya yang lihat pada ngkakak semuanya. Saya heran sendiri, ini tadi awal mulanya apasih kok mendadak jadi master chef ala-ala beginiiii... Perasaan ngga ada di plan. Kelar ngejuri semuanya langsung nyalamin saya sambil bilang "Jangan di masukin hati yah, ini mah masa orientasi". Kata om om sekenaknya wqwq. Saya mah iyain aja. Keluarga ini emang....... something banget hahaha.

Abis maghrib para lelaki dan gadis (berkerudung pink) pada mau hambur-hambur pedapatan lebaran gitu deh (you know lah yaaa arus pemasukan para pemuda-pemudi di saat lebaran), dengan ngajakin ngafe bareng. Saya sama mas hanif, yang merasa udah nggak ikutan deretan pemuda-pemudi (saya kan tim kerudung biru) berinisiatif buat balik duluan aja. #ngambeksoalnyaditolakjaditimkerudungpink

Tapi setelah dibujuk rayu, akhirnya kita nggak jadi pulang dulu tapi mau gabung buat keluar, sekalian mas hanif di amanhin nganterin semua para ciwi-ciwi ini. Dan kita heboh banget gitu disepanjang jalan sampai tiba. Mulai dari bingung nentuin mau kemana sampe obrolan remeh lainnya.


Overall seru banget sih, berasa seharian bersama keluarga Moechtar. Dan kalo keluar cuma yang muda-muda gini bagusnya bisa nguatin bonding antara sodara yang sepantaran. Para Generasi ke 2 keluarga Moechtar. Obrolannya yang dibahas juga seru karena isinya cuma anak muda semua dengan rentang usia yang nggak jauh beda.

Yah, semoga kekompakan keluarga ini senantiasa terjaga. Karena penting banget emang menjaga keutuhan persaudaraan. Karena manusia makhluk sosial banget kan, ga mungkin hidup sendiri. Insyallah persaudaraan yang dijaga itu juga mendatangkan berkah.

Dan semoga bukan agenda setahun sekali pas lebaran aja, tapi makin banyak moment buat keluarga ini bisa saling ketemu bareng.

Have a Good Day!

You Might Also Like

1 comments

  1. Wah seru bgt family journalism nya :D

    Pakde bude, om tante harus tau nih. Hahahha

    ReplyDelete

Drop some hello here! :)

ALL TIME HITS

My Latest Vidio

Featured Post

Pembubaran Panitia Pernikahan dan Ulang tahun ke 21

Rasanya miris sendiri lihat blog nggak pernah update padahal bahannya super banyak. Efek mindset saya kekeuh pengen posting semua hal sepu...