#newchapter 04 : Babak Baru Kehidupan

Wednesday, September 06, 2017

Yang saya inget banget dari tanggal 16 April 2016 adalah masa dimana saya seharian ngerasain deg-degan yang nggak tentu. Rasanya berdebar aja ngebayangin di hari itu saya akan benar-benar memulai babak baru dalam kehidupan yang sebenernya secara prosesi cuma berlangsung sebentar tapi prakteknya seumur hidup dan pertanggung jawabannya juga nggak main-main.

Hari itu ditengah sibuknya mempersiapkan segala macam hal, pikiran saya berlari lari sendiri dengan obrolan semacam 'Beneran nih ghe udah siap?', 'Ghe ini udah abis ini banget dan kamu bakalan jadi istri orang! Kehidupanmu mungkin bakalan banyak berubah', 'Duh ini ga bisa ditunda besok atau lusa apa yaah?', 'YaAllah ini beneran nanti malam? Kenapa degdegan banget? Nanti bakal gimana ya? Gimana kalo saya nantinya malah nderedeg sepanjang acara?' dkk dkk dkk. Pokoknya saya hari itu sangat amat nervouse.

Dan Alhamdulillahnya ada temen-temen super yang nemenin selama masa tegang itu. Big HUG buat Lingga, Icha dan Mbak Firda yang setia ada di sekitar saya buat menenangkan saya. Mungkin salah satu yang bikin deg-degan adalah saya saat itu posisinya belum tau banyak tentang mas Hanif, bahkan sekedar wajahnya kayaknya belum khatam deh memahami. Soalnya pas acara khitbah dan balikin omongan itu jangankan lihat yang lama, sebentar aja udah cukup bikin saya deg-degan. Pokoknya aneh banget karena saya yang biasanya stay cool kalo ngobrol sama siapa aja dan cenderung biasanya memperthatikan orangnya, jadi ngelihat wajah aja ga berani.

Yang di repotin terus selama persiapan pernikahan, aaaah HUUGGG!

Nah jadi sekedar informasi, berdasarkan keputusan kedua belah pihak, disetujui kalo misalnya akan diadakan akad nikah terlebih dahulu di bulan april dan resepsi dilakukan terpisah sebulan setelahnya agar bisa mempersiapkannya berdua dalam keadaan sudah halal (eaaaa), karena saya dari dulu punya impian bikin nikahan yang serba handmade gitu deh, jadi kan nanti kalo udah sah bakalan lebih bebas  nyipainnya bisa berdua, dan..... lebih berkah insyaAllah.

Untuk Akad nikah sendiri karena dilakukan di pihak keluarga saya, konsepnya adalah mengadakan acara sederhana yang ga mewah mewah dan lebih memberatkan pada 'agama', dalam hal ini maksud saya kepengennya akadnya itu yang banyak berisi doa doa gitu. Kata mama juga kalo bisa akad itu selain mengundang kerabat dan tetangga, juga banyakin ngundang ustad-ustad biar berkah. Karena disaat akad banyak waktu-waktu mustajabah dan itu adalah moment perjanjian sakral biar yang menyaksikan orang-orang kecintaan Allah, baru nanti resepsi mau kayak gimana aja bebas deh. Dan saya serahin urusan undangan ke mamah semua. Beliau yang lebih tau lah yaaaah. Saya kayaknya ga banyak ngundang temen (karena emang belum woro-woro), seinget saya cuma ada Icha dan Lingga yang selalu setia hahaha.

Acara di hari Sabtu, 16 April itu juga dikonsep lebih mentingin ke 'isi' acara, jadi saya akadnya malam hari abis maghrib. Lalu besoknya di hari Minggu pagi-pagi ada acara pengajian yang mengundang temen-temen ngaji dari berbagai tempat pengajian (karena ngajinya di beberapa tempat jadi temennya banyak), dan disana kita baca burdah dan ada ceramah yang ngademin hati dari ustadzah kesayangan saya. Lalu sorenya ada pengajian juga ibu-ibu kampung, ada pembacaan maulid diba dan pengajian lagi oleh Bu Nyai favorit saya yang punya pondok di Kacuk. Malamnya undangan temen-temen mama dan sodara. Jadi dalam sehari berasa siraman rohani banget gitu, dapat pengajian dua kali dan pembacaan sholawat juga dua kali.

Boleh dibilang acaranya emang dikonsep sederhana, dekorannya juga bikin sendiri. Acaranya diadakan dirumah aja biar lebih gimana gitu. Buat urusan baju juga saya dipinjami sodara, jadi nggak ada yang bikin. Souvenirnya bikin sendiri tas kecil dari kain + Toples Kue berisi roti kering yang diberi gula atau yang dikenal dengan bagelan. Sayangnya saya ga sempet moto karena sooo hetic banget. Undangannya pun bikin sendiri sedrehana aja. Alhamdulillah goal acara Akad dan Syukuran sederhana bener-bener terwujud, beneran nggak ngoyoh gitu semampunya saya dan keluarga tapi insyaAllah juga bukan yang asal-asalan.

Ohya, yang lucu adalah..... sebelum akad ini saya nggak pernah sekalipun upload sesuatu yang hubungannya dengan menikah. Baik itu pas khitbah, balikin lamaran atau persiapan menuju hari H, sama sekali nggak pernah muncul di instagram padahal waktu jaman itu saya termasuk yang rajin banget kalo untuk update-update ini itu seputar kehidupan saya (byasaaah anak endeel haha). Tapi emang sengaja ga pengen nunjukin kalo mau nikah apalagi kalo belum beneran nikah, takut aja kalo tiba-tiba ga jadi atau apa (semacam trauma). Eh ngga taunya, pas di hari H beberapa temen saya upload-upload tag foto, bahkan sebelum saya upload apapun, udah dibanjiri DM yang banyaaaaaaak bangeeeet dan rata-rata adalah mereka yang ngga percaya kalo saya tiba-tiba aja menikah. Yang namanya pertanyaaan seputar menikah, doa dan ucapan selama itu langsung nyerang HP saya dari berbagi sosmed dan layanan chat. Saya sendiri sampai bingung kudu gimana hahaa.



Btw, balik lagi ke moment-moment menjelang akad, maaf ya saya ceritanya acakadut banget ga runtut soalnya kalo udah nulis beginian bawannya kok nervouse dan salah tingkah sendiri sampe nulis aja bingung hahaha, jadilah niatan untuk posting ini ketunda terus padahal postingan akad nikah ini pintu gerbang menuju #newchapter lainnya yang isinya lebih berfaedah karena seputaran persiapan menikah. Jadi mohon maklum yah untuk ketidak teraturan penulisan ini, tetep saya lanjutkan yah biar segera rampung janji manis buat cerita #newchapter iniiih~ (biar ga ditagihin mulu)

Selama sebelum prosesi ijab qobul, saya berada ditempat yang terpisah sama mas Hanif. Bahkan rumah yang terpisah sih meski deket sebrangan, tapi alhamdulillah masih bisa lihat karena ada live reportnya via video yang ditayangkan di TV. Jadi meski jauh bisa tetep denger dan lihat langsung proses 'dihalal-kan-nya' saya bagi seseorang (halah). Itu adalah waktu dimana lingga sama icho terus-terusan bilang 'dih ghea lebay, yang mau baca ijab siapa, yang tegang siapa. santaaai aja kaliiii, gaikut baca ikrar jugaaa', kata mereka waktu itu. Tapi meskipun gaikut baca kan saya tetep kena dampak dari perjanjian yang menggetarkan arsynya Allah itu. Perjanjian suci yang berat banget tanggung jawabnya.

Karena saya anak yatim dari usia 9th, akhirnya wali nikah saya yang semestinya kakek saya di walikan kepada Habib Soleh Alaydrus, masyaAllah terharu banget karena beliau bersedia hadir dan jadi wali. Semoga jadi berkah untuk pernikahan kami. Tapi nggak dipungkiri di saat akad itu saya sempet 'mberebes mili' karena membayangkan gimana perasaannya papa saya ketika anak perempuan 20 tahunnya menikah. Ketika beliau pada akhirnya menyerahkan tweety kecilnya kepada seorang pria. Semoga ini pilihan yang terbaik yang pernah Ghea buat yah pah...

Overall acara dua hari itu berjalan lancar. Paling bagian epicnya adalah moment-moment pertama setelah ijab itu, kan mas Hanif nyamperin saya, dan itu adalah moment ter-salah tingah sepanjang hidup hahaha. Pertama kali mau cium tangan itu deg-degan banget baik saya ataupun mas Hanif. Dan kita ga berhenti bikin adegan konyol yang ngga tersengaja karena sama-sama 'moment' pertama. Bahkan sebelum nikah komunikasi langsung itu jarang banget, paling yang lumayan sering cuma chat aja. Jadi lah deg-degannya makin kerasa. Dan semua kelakuan kita selalu memancing tawa dari semua orang (lihat aja di videonya gimana kakunya dan awkwrdnya moment itu haha). Dualaaah mas, kok ya ngisin ngisini kita waktu itu~

Dan begitupula ketika malam itu bobo sekamar sama orang baru (agak privasi jadi ga diceritain detailnya, yaiyalah). Itu lucu banget, kita ngabisin malam sambil ngobrol doang, tidur aja agak jauh-jauhan karena masih kagok. Dan tiap hari setelah akad itu kita bener-bener belajar satu demi satu hal baru dalam sebuah hubungan. Pegangan tangan awal-awal juga kayak aneh banget rasanya, awkwrd gitu deh semuanya. Tapi ya justru sensasi itu adalah sesuatu yang mahal dan membuat kesan yang lebih lebih. Makanya buat yang sekarang sedang menunggu calon, udah aja gausah ngapa-ngapain dulu. Fokus produktif sendiri aja, gausah pacaran atau TTMan atau apapun itu. Apalagi sampai ada hal-hal lebih lainnya. Dijaga, biar nanti setelah akad bisa ngerasain gimana sih rahasia sensasi itu.

Dan kalo udah nikah, insyallah hal-hal sekecil pegangan tangan itu itungannya pahala semua. Setiap pori-pori yang bersentuhan menggugurkan dosa (hayoloh, enak banget kan?, makanya saya sama mas Hanif gandengan mulu kemana-mana karena sayang aja kalo pas bisa bareng tapi pori-pori ga bersentuhan hehe). Dan bahkan saling berpandangan juga penuh pahala loh!

Ternyata, semua kekhawatiran saat menjelang babak baru kehidupan ini cuma kehawatiran semu aja, dampak overthinking gitu. Pas dijalani, dengan nyebelinnya sering berceletuk 'ooohhh giniii toooh kirain yang gimanaa.... ya yay ya ya". Jadi sebenernya bahkan semua hal besar dalam bayangan, kalo dijalani itu ya ternyata gitu aja. Maka bersemangatlah buat yang masih ragu buat menikah dan sering mempertanyakan 'nanti gimana yah?', berdoa teruuuussss biar nanti dibantu sama Allah disemua proses kehidupan kita. Insyallah kalo udah siap (ga perlu terburu buru yah) bakal di lancarin kok, dan pasti bakal berceletuk sama.

Ohya kalo boleh mengevaluasi pernikahan sendiri, yang agak kurang persiapan sebenernya urusan dokumentasi. Nggak tau karena udah riweuh apa gimana kok bisa-bisanya nggak kepikiran buat ngasih PIC jelas untuk urusan foto hahaha. Waktu itu nolcreative cuma bantu video aja bukan moto. Dan.... ada drama hardisk sodara yang motoin meledak dan ngercoverynya itu lamaaaaa banget ada kali setahunan, terus begitu berhasil terecovery banyak file yang rusak dan hilang. Hikss. Pelajaran buat kami berdua (Mas Hanif dan Saya) yang sekarang sering gerak di bidang foto memfoto buat memberikan yang terbaik dan segera memberikan hasil fotonya karena moment menikah kan diusahakan sekali seumur hidup, pasti semua orang pengen kenangan tentang itu terabadikan dengan baik. Kalo kami berdua udah sedari lama berusaha menata hati dan ngatur mindset bahwa 'gapapalah foto apa adanya, yang penting feelnya diingatan masih terekam' (HALAH, Menghibur diri yah?). Jadi dikit banget foto ala-ala yang kekinian, gapapalah gapapapalah kita nanti foto lagi sendiri ya mas, toh tripod juga masih ada kan?

Tim Video, untung ada mereka hehehe

Tapi senangnya, akhirnyaaaaaaaa setelah setahun lebih! Mas Hanif sempet juga ngeditin video Akad nikah kemarin, meski fotonya ga banyak, video kurang lebih 3 menit ini cukup bikin saya puas dan cukup mengingatkan semua hal yang terjadi di 16 April 2016 lalu. Terimakasih mas Hanif!


Sebenernya kalo boleh jujur saya berhenti nulis New Chapter itu gegara kesendat postingan akad nikah ini. Karena ga ada foto yang proper jadi males nulisnya HAHAHA. Padahal udah banyak banget yang nagih nagih minta di post DIY DIY buat resepsi, tapi apalah daya.... saya maunya urut dong jadi harus di post dulu akadnya. Setelah mas Hanif buatin video ini baru terpacu buat segera menyelesaikan janji sharing tentang New Chapter yang kayaknya basi banget karena udah setahun berlalu. Semoga tetap ada manfaatnya buat yang sedang mempersiapkan pernikahan yaaaah...

Doakan kami,

Warm Regards,





You Might Also Like

8 comments

  1. Hoooh akhirnya yang ditunggu-tunggu!
    Selalu suka deeh sama "petuah"nya yang pas banget di umur-umur kritis ini hahaha. Keep writing kak!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setelah sekian lama yah :'))

      Terimakasih sudah berkunjung dan baca, semoga ada manfaatnya hehehe

      Delete
  2. TERHARU BANGETTTTTT MBAK GEEKK :(((((

    ReplyDelete
    Replies
    1. HOOOY WAWA KAMU KOK LIBURAN MULUH SIHHH!!

      Delete
  3. *ngomong banyak sama diri sendiri*
    Yaudah gitu deh pokonya xDDDDDD

    ._.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihihi, makasih dah mampir dan membaca (...dan juga ngomong sendiri)

      Delete
  4. Apa cuma saya yang merasa..., mas hanif seperti cakra khan?? :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha masa sih :') Kayaknya karena kurus masihan, sekarang mah udah beda gitu facenya jadi tembem XD

      Delete

Drop some hello here! :)

ALL TIME HITS

My Latest Vidio

Featured Post

Pembubaran Panitia Pernikahan dan Ulang tahun ke 21

Rasanya miris sendiri lihat blog nggak pernah update padahal bahannya super banyak. Efek mindset saya kekeuh pengen posting semua hal sepu...