#newchapter 05 : DIY WEDDING INVITATION

Saturday, September 16, 2017


Ngomongin soal undangan, jauh hari sebelum nikah, saya itu sukaaaa banget ngelihatin undangan-undangan pernikahan yang biasanya cantik-cantik banget. Nggak tau apa karena memang sudah ada kecenderungan suka desain, jadi dari kecil bawaannya gemez dan happy aja tiap ada undangan pernikahan ada dirumah. Biasanya saya bakal mengamati desain sekaligus bahannya. Apalagi yang kadang bentuknya aneh-aneh, sampe kalo udah rajin, jaman SD suka saya bongkarin itu undangan buat lihat sebenernya dia gimana sih dari sebuah kertas sampe bisa jadi bentuk-bentuk #darikeciludahkepo.

Seiring berjalannya waktu, sering juga nerima job job seputaran undangan. Tapi waktu SMK dulu kebanyakan sebatas desain aja sih. Begitu udah lulus dan ada permintaan buat bikin undangan sampe jadi, saya dibuat kaget sama harga-harga undangan yang ternyata kadang terbilang cukup mahal. Yah kalo satu biji dua biji okelah yah, tapi kan pernikahan itu perkalian dalam jumlah banyak, entah 300 undangan, 500 undangan, atau bahkan 1000 keatas. Katakanlah undangannya 5.000/pcs, maka untuk 1000 undangan aja kudu ngeluarin dana sekitar 5 juta. Cuma untuk undangan yang bisa jadi setelah dibaca dan infonya diterima akan dibuang, kan kebutuhan nikah juga lumayan banyak jadi dananya bisa dialihkan ke lainnya kayak catering atau souvenir *atau bahkan tinggal nambah dikit juga bisa dapat canon G7X yang lagi saya idamidamkan haha*

Dan undangan harga 5rb itu bahannya masih yang biasa aja sih, coba kalo bahannya yang pakek hardcover, beramplop, ada unsur handmade, harganya bisa lebih dari itu. Dan ternyata rata-rata harga undangan di pasaran yang lucu lucu itu berkisar di angka 7.000-12.000, hmmmmm~

FYI, saya sama mas hanif sama-sama sering mendengar ketakutan orang untuk memulai pernikahan adalah terkendala biaya. Karena standarisasi lingkungan dan masyarakat yang kadang membuat pemahaman bahwa nikah itu harus begini, begitu, ada souvenir yang begini, makanannya harus begitu, dkk dkk. Dan nggak semua orang (apalagi yang masih kuliah dan kerjanya baru dapat 2 atau 3 tahun kayak saya waktu itu) punya budget yang berlebih buat ngadain resepsi dengan budget tinggi. Akhirnya hasil diskusi, kami sepakat pengen nyoba membuktikan bahwa pernikahan itu nggak harus mahal meski pengen yang berkesan.


Maka dari itu, opsi nyoba bikin sendiri selalu kita pakai biar bisa dapat angka yang nggak tinggi-tinggi banget, buat pembuktian ke temen-temen sendiri khususnya. Bahwa kita cuma spend 'sekian' buat acara seperti resepsi kita. Karena memang benar kata banyak orang bahwa setelah menikah itu kebutuhannya masih banyaaaaaaaak sekali. Dan kita sendiri yang paling tau kemampuan masing-masing. Mungkin kalo dana berlebih saya juga bakal bikin acara yang lebih lebih. Tapi untuk pernikahan kemarin, kita lebih memilih untuk menyesuaikan kondisi yang ada aja hehe.

Contohnya kayak untuk undangan ini. Konsep pernikahan saya emang pengen rustik waktu itu. Dimana pada saat itu vendor yang menangani konsep seperti ini belum terlalu banyak. Untuk itu pengennya undangan yang sederhana aja pakai kertas coklat yang rustik banget, tapi ternyata nyari undangan seperti itu di Malang susah bangeeeet! Kalo ada-pun harganya cukup mahal, apalagi kepengennya kita itu banyak pekerjaan yang mengharuskan dikerjakan manual kayak dipita ada renda dkk. Karena harga nggak ada yang cocok, mulai bebikinan sendiri deh.


Kertasnya ini saya pakek kertas samson. Inget banget keliling banyak tempat kertas di Malang (pasnas-panas) dan pas jaman saya dulu susah dapet yang tebel buat kertas model begini. Karena ga dapat-dapat, dan kalo mau DIY dibuat hardcover juga rada lumayan ribet banget, dikejar waktu juga saat itu. Akhirnya kita pakai kertas yang ada dan di lipet jadi tiga ke atas biar rada tebelan.

Sempet mau cetak offset tapi rada ribet akhirnya di print sendiri deh, pakek printer rumah. Hemat banget, tapi rada rempong di bagian isi-isi tinta. Saya percaya aja meskipun cuma pakai printer biasa karena kita kan warnanya cuma butuh hitam. Tapi kalo udah warna warni, saya ngga menyarankan pakai printer rumah yang biasa (kecuali emang yang bagus banget dan strong ya printernya). Karena bakal rada nyiksa si printer sih menurut saya, karena kerjanya bakalan lebih wow. Apalagi kalo jumlah undangannya banyak. Kemarin kita sih bikin sekitar 400-500 undangan.


Kenapa nggak di fotocopy biar cepet? Karena biasanya hasilnya rada burem dan kurang grereget aja gitu. Dan lagi, nggak banyak fotocopy-an yang mau pakek kertas dari kita apalagi samson. Di malang kebanyakan fotocopy akan menolak. Beberapa yang kita tau mau ngefotocopykan samson itu daerah UIN sama di deket SMK Telkom Sawojajar.

Jadilah saya ngedesain simple gitu, terus langsung saya print dikit-dikit. Kalo ga salah inget sih print 20 dulu lalu saya biarin printernya isitrahat 5 menit sembari saya sama mas hanif motong dan ngelipet, lalu lanjut lagi print. Untuk proses print, motong dan nekuk kita kerjain berdua aja dan waktunya kalo ga salah start malam hari, besok sore udah kelar semua. Ehya buat nekuk sempet dibantu mamah sih waktu itu.


Lalu untuk urusan berikutnya yaitu nempelin renda dan ngasih tali, dibantu sama mertua dan sodara ipar saya (adeknya mas hanif, mbak firda). Biar nggak terlalu plain kertas coklat aja, jadi kita kasih beberapa element tambahan. Yang pertama adalah renda putih susu, lalu tali rami, dan sticker foto saya dan mas hanif waktu akad. Biar meskipun undangannya cuma dua warna masih ada warna lain (endyeeelnya mulai). Stickernya juga kecil-kecil banget gitu deh, kayak perangko.


Untuk name tag, kita buat kayak pricetag gitu dengan warna lain, semua nama undangan yang namanya udah ada di list saya masukkan ke dalam desain lalu dicetak deh. Salah satu bagian dari kertasnya di plong dan ditalikan sekalian pas nali rami itu. Jadi nggak dilem. Lalu finishing akhirnya dimasukkan plastik.

Buat undangan ini karena bikin sendiri kalo dihitung-hitung jatuhnya mungkin emang murah meriah banget. Secara ngeprintnya aja pakek printer rumah, ndesain juga benerin sendiri ga pakek jasa orang, paling costnya cuma buat kertas, tali, renda, tinta dan plastik yang kalo dihitung murah banget.

Tapi...... yang bikin mahal sebenernya ada di prosesnya yang nggak instan. Kami berdua dan beberapa sodara terlibat langsung dalam setiap prosesnya, ada waktu dan tenaga. Ya begitu memang konsekuensinya. Mau dapat harga hemat tapi tetep cantik ya eksekusi sendiri, kita harus bayar pakai tenaga dan waktu kita sendiri. Jadi saya nggak heran sama harga undangan mirip-mirip gini diluaran sana yang dibandrol lumayan juga kalo kita lihat dari bahannya yang mungkin sederhana. Karena itu tadi, kita bayar handmadenya, kita bayar waktunya.

Jadi buat temen-temen yang pengen nanya-nanya seputar cara hemat bikin undangan, kalo mau hemat emang kunci terbesarnya ada di DIY, Do it Yourself, kerjain sendiri. Nggak harus benar-benar sendiri karena bisa dengan bantuan teman dan kerabat. Ngumpul bareng terus garap bersama sambil nyemal-neymil dan ngobrol bareng pasti bakalan seru. Atau kalo emang ga keburuu banget bisa cari vendor-vendor yang terima pembuatan undangan. Biasanya yang modelnya simple lebih murah, yang pakai-pakai artpaper gitu.

Pokoknya semakin banyak urusan yang harus dikerjakan secara manual, bisa dipastikan harganya bakal lebih mahal. Mungkin yang murah meriah itu yang pakai artpaper aja terus dicetak, biasanya ukurannya A4 terus di tekuk jadi 2, atau A4 dibagi 3 panjang-panjang, atau bisa juga ukuran lainnya. Waktu kemarin undangan akad saya pakai yang begitu aja dan ga seribet yang resepsi. Tapi semakin ribet kepuasannya itu bakal beda pas lihat hasil jadinya hehe #timsukaribet.

Ohya ini ada vidionya, tapi ngeditnya cepet-cepetan paling ngga kelihatan lah ya prosesnya. Ngeshootnya dulu juga ala-ala banget yang penting niatnya ada dokumentasinya, sekarang agak nyesel kenapa kemarin nggak diniatin dokumentasi yang bagus sekalian. Tapi tak apalah tak apalaaah~



Itu aja sih mungkin, terjawab sudah yaaa segala pertanyaan seputar undangan. Alhamdulillah mission accomplished lah ya bagi saya dan mas hanif buat bikin undangan hemat tapi tetep puas. Dan banyak juga temen-temen yang gemes. Meskipun sebenernya undangannya lumayan kecil karena menyesuaikan ukuran printer rumah.

Kalo sekarang sih kita udah makin tau jenis-jenis kertas dan teknis-teknis bebikinan undangan lainnya, karena setelah nikah banyak berdatangan job bikin undangan. Meski udah bisa bikin yang lebih bagus dari undangan ini, tapi kita tetep aja puas dengan punya kita hasil bebikinan bersama ini. Kan dulunya masih memulai dari 0, masih belajaran dan ngga tau apa-apa. Semua itu emang learning by doing, berproses. Berkah juga ya bikin sendiri karena jadi tau caranya dan ngga nyangka bisa jadi salah satu happy project yang menghasilkan.

Karena biasanya emang banyak manualnya, pas lagi full permintaan undangan (apalagi kayak bula nbulan ini dimana banyak banget orang nikah), kita udah mulai lempar ke vendor. Eh ternyata, kalo untuk cetak aja mungkin kita bisa pakai vendor mana aja, tapi untuk handmadenya atau bagian manualnya itu, kita abis dibikin kapok, sekaligus jadi pelajaran dan evaluasi baru buat kita biar ngga gitu aja percaya ke vendor. Semoga dalam waktu dekat ini @nolcreative bisa memberdayakan banyak orang buat jadi tim happy-happy bebikinan undangan macam gini yaaa... Karena kalo di handle sendiri pasti quality controlnya bisa lebih terjaga. Jadi cetak di vendor dan di proses di @nolcreative hehe (dah saya kok jadi curhat di akhir postingan gini sih, yang penting doakan yaaaah~)

Semoga ada manfaatnya buat temen-temen yang akan melangsungkan pernikahan. Insyallah segera di share hal-hal lainnya seputar pernikahan saya dan mas hanif yang udah ngebuktiin bahwa nikah itu ngga harus mahal. Have a good weekend everyoneee!


With Love,

Baca Cerita #NewChapter lainnya


You Might Also Like

9 comments

  1. Huah akhirnya undangan ini di post. Hehe. Padahal cuma undangan, tp trnyata tulisannya panjang juga ya.. Heheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Soalnya anaknya lebhaaay ya mas, gitu aja pembahasannya bisa melebar kemana mana :D

      Delete
  2. Cantik bgt undanganmu, love it !
    undangan yang kek gini biasanya malah aku simpen nih, yg buatan massive biasanya yang dianggap lewat aja !

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi terimakasih yaaaah :))) Setuju, akupun suka nyimpenin yang ada unsur handmadenya karena gemesh

      Delete
  3. Ghe, kamu super kreatif sekali sih ghe. Km makan apa sih dulu?.? haha aku malah kepikiran besok kalau nikah maunya ga pake undangan yang kertas gitu karena untuk menyelamatkan bumi dan menyelamatkan kantong hahah! mending buat nyicil KPR (tapi....ini agaknya mustahil karena ortu pasti bakal ngomel wkwk)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aaaaah mbak iluuk, akumah anak pinterest, makan tetep nasi selama koneksi ada mah bisya lah yaaah~ hehehe. Wah cinta alam sekali loh mbaaak hahaha. Bener, kebutuhan pasca nikah banyak sih termasuk rumah idaman. Tapi.... kalo ga pakek undangan banget bener itu asti bakal diomelin ortu hihi, ati ati loh mbak....

      Delete
  4. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete
  5. Saya senang sekali menemukan postingan anda dan bisa ikut memberi komentar menurut saya sangat berharga sekali bisa membaca tulisan anda

    Outbound Malang
    Paket Outbound Malang
    Outbound Team Building

    ReplyDelete
  6. suwerr ini keren banget, simple dan manis undangannya :D makasih udah dibuat videonya yaa, siapa tahu pas waktunya aku juga mau bikin undangan sendiri (jodohnya belum ketemu /keselek/)

    ReplyDelete

Drop some hello here! :)

ALL TIME HITS

My Latest Vidio

Featured Post

Pembubaran Panitia Pernikahan dan Ulang tahun ke 21

Rasanya miris sendiri lihat blog nggak pernah update padahal bahannya super banyak. Efek mindset saya kekeuh pengen posting semua hal sepu...