#NEWCHAPTER 06 : DIY SOUVENIR PERNIKAHAN

Saturday, October 14, 2017


Masih bicara tentang perintilan resepsi saya dan mas hanif (yang udah setahun berlalu tapi baru di post HAHAHA). Jadi selain undangan, kita juga membuat souvenir handmade untuk kenang-kenangan kepada tamu undangan. Sebenernya ada dua macam souvenir sih yang kita buat.
Pertama, buat acara akad dan syukuran di rumah saya, souvenirnya berupa tas kain ber-resleting dan bertali gitu jadi bisa di tenteng. Macam tas mukenah gitu lah ya mungkin. Dimana didalam tas tersebut kita isi dengan toples plastik bertutup merah yang dalamnya ada kue bagelannya (roti kering bergula favorit saya). Kebayang nggak? Jadi selain tasnya bisa dimanfaatkan lagi, toplesnya juga cukup rapat buat nyimpan-nyimpan perintilan dapur hingga buat nyimpan barang-barang pribadi. Nih contoh foto penggunaan toples tersbut di kamar saya, kalo foto souvenir lengkap kebetulan saya alpha buat mendokumentasikannya HAHAHA.


Itu tadi untuk acara dirumah yaaaah, untuk tas kainnya handmade memang, tapi toplesnya dan bagelannya beli, jadi ngga terlalu yang ribet gitu sih. Karena kebetulan undangannya emang kebanyakan ibu-ibu yang ada dikampung saya atau ibu-ibu dan mbak-mbak pengajian. Jadinya sepertinya souvenir itu paling dirasa cocok. Bermanfaat, bisa buat pengajian tasnya hahaha (dan emang banyak yg makek itu pas acara-acara dikampung atau buat wadah mukenah).

Nah untuk resepsi karena kebanyakan yang diundang super random dan banyak juga temen-temen saya, makanya mau dibikin yang berbeda. Clue besarnya adalah, yang unik dan belum banyak ada, lalu unsur handmadenya kuat. Sempet bingung lumayan lama sih untuk souvenir resepsi, karena kan urusannya dengan kedua belah pihak. Masih inget banget dulu rajin kirim-kirim inspirasi ke (waktu itu masih calon) ibu mertua, buat nyari jalan keluar perihal souvenir.

Kebetulan dulu tuh masih belum musim bunga kertas kayak sekarang ini. Sama sekali jarang orang-orang yang pakek bunga kertas buat dekorasi, buktinya dinikahan saya juga ngga ada dekorasi bunga kertas sama sekali soalnya ngga kepikiran dan belum musim aja. Nah, maka dari itu saya bersemangat sekali waktu nenek sempet ngasih ide buat bikin souvenir bunga kertas dan potnya.

Kaitannya adalah karena saya dulu masih aktif banget bebikinan cans-cans di helloappleberry (silahkan di cek langsung di webnya yhaaa). Jadi menurut nenek saya kalo souvenirnya berupa pot kaleng itu ghea banget! Dan traffic penjualan kaleng di appleberry itu cukup tinggi yang menunjukkan sebenernya peminatnya cukup banyak. Tapi kalo harus bikin persis kayak appleberry yang lucu lucu itu pasti budgetnya mahal.

Sempet pengen bikin little cans aja, karena dulu emang pernah beberapa kali dipesan untuk souvenir (1000 biji sekali pemesanan), lalu dikasih plastik isi biji-bijian buat ditanam. Ngga tau kenapa saya kepengen banget konsep macam itu sedari dulu gara-gara sempet lihat hal serupa di pinterest jauh  hari sebelum saya mau menikah (kayaknya jaman SMK deh hahaha, duh akumah kok udah lihatin webweb wedding sih). Tapi nggak jadi setelah didiskusikan bersama karena takut malah nggak ke-eksekusi sama para tamu. Apalagi orang indo yang serba instan dan males ribet yha.

Terus mikir lagi kalo mau produksi little cans dulu lumayan ribet dan emang harus 'bikin' dulu gitu. Mulailah nyari ide sesuatu hal yang ga perlu 'bikin', udah ada tapi tinggal di touch up aja. Dan kepikiran pakek sisa milk cans yang di restorasi. Kan limbah kaleng susu kental manis cukup banyak di masyarakat, itu aja lah diolah, pikir saya. Kebetulan sempat jualan produk itu di appleberry juga yang dalam rangka save the earth, nama produknya 'basic cans', jadi kombinasi antara bunga artificial dan kaleng bekas susu. Karena emang tampilannya simple, cuma ada tekstur aja jadi namanya basic cans. Ternyata juga cukup dapat hati loh, buktinya banyak yang pesan.

Pas didiskusikan ternyata pada setuju dengan ide itu. Tapi kalo persis kayak appleberry pakek bunga artificial pasti harganya mahaaaaal karena bunga artificial sendiri semakin kecil ukurannya biasanya makin mahal, apalagi yang mirip mirip asli. Udah aja say bhay ke ide bunga artificial. Dan akhirnya kepikiran bunga kertas yang saat itu belum booming, jadi kelihatan unik aja. Konsep pun akhirnya di dapat yaitu souvenir berupa bunga kertas dalam pot kaleng. Dan pas kita deal untuk ide souvenir, saat itu juga saya sadar kalo prosesnya bakal rada ribet dan butuh amunisi telaten dan sabar.

Buat bunga kertasnya, saya kolaborasi sama nenek saya. Jadi karena kita sedia sekitar 500 untuk yang bunga ini, jadi separohan. Saya bikin 250 dan nenek saya juga 250. Uuggghh sumpah deh, abis bebikinan saban hari bunga bunga itu, saya rasanya udah ga pengen lagi mainan lihatin bahan-bahannya. Dah muak aja rasanya. Nenek saya ngerjain semuanya sendiri, dari motong sampe ngelem, manual loh, dan satu bunga itu kan ada banyak kelopaknya, ya di pasangin satu persatu gitu deh. Kalo saya bagi tugas sama mamah, dimana mama jadi tim potong dan ngelentingi (nekuk biar kertasnya kayak kelopak beneran), dan saya tinggal ngerangkai para kelopak itu ke tangkai + ngasih daun. Ohya untuk daunnya kita pakek daun artificial biar lebih keren.


Untuk kalengnya, kita memberdayakan limbah dari toko-toko es buah, kebetulan rumah saya dekeeet banget sama es yoga, tau nggak? Yang satu toko sama baksoku itu loh, salah satu bakso hits kota malang yang letaknya di perempatan sebrangnya hooklay. Nah daerah situ lah rumah saya, dan saban hari ketika mau resepsi ini rajin nyambangi pak es yoga buat minta kaleng sekaligus beli es buah. Biar mutualisme aja sih, kebetulan disana emang sisa botol kaleng susu itu dibuang. Ohya sehari dapat sekitar 20-an kaleng lah yaaa.

Dan proses dari kaleng limbah itu kudu cepet-cepet diolah biar nggak basi. Sebenernya ada dua sumber kaleng sih, yang pertama dari es yoga ini dan yang kedua dari om saya yang punya kedai minuman di kantin UIN. Sama aja, dalam sehari bisa ngehasilin kurang lebih 20-an kaleng. Bedanya, yang dari om saya tutupnya dibuka pakek pembuka tutup botol jadi rapih terus langsung dibilas sekali (meski ngga dicuci), jadi lebih bersih dan ga ribet aja sih. Tapi kalo yang dari es Yoga, lumayan PR banget di ngebuka tutupnya secara sempurna, terus nyuci bekas susunya.

Dasar manusia, masa udah dikasih kaleng gratisan masih ngeluh sih? Lalu drama kaleng ini juga nggak sedikit. Karena biasanya kalo ngebuka kaleng asal pakek pisau gitu, resultnya bakalan kurang rapi dan agak bahaya karena kalengnya jadi punya bagian tajam. Beda kalo pakek pembuka tutup botol yang selain motong dia juga semacam ngepress bagian-bagian tajam biar nggak melukai. Faktanya selama proses beresin kaleng sebelum masuk bagian siap cat itu hampir saban hari ada aja bagian tangan yang sobek (gatau karena saya yang nggak ati-ati atau gimana). Tapi hal serupa terjadi juga sama mamah, biasanya pas nyabun kaleng itu ga sengaja kalo kalengnya pas ga rapi kita kena tajemnya. Jadi lah selama ngurusin kaleng, tangan saya makin kelihatan 'tangan pekerja keras' hahaha. Banyak luka. Eh apa bisa juga 'tangan pekerja teledor ya?', apalah yang penting dah berusaha lah.

Untuk proses ngecat, dari awal rencananya bakalan dilakuin sama mas hanif. Jadi bagi tugas gitu deh. Semua kaleng siap cat bakalan di angkut mas hanif buat di cat dirumahnya. Kebetulan karena di appleberry urusannya mirip-mirip cat dan segala macam ini, jadi udah punya compressor sendiri. Yang mana itu sangat membantu buat bisa ngecat rapi karena tinggal di spray aja, yang kenyatannya nggak seindah kata 'tinggal'. Karena lumayan ribet juga sih nyari formula yang tepat untuk tinner dan cat itu. Dan karena pas sebelum menikah mas hanif posisinya masih kerja di sebuah TK jadi lumayan repot. Nyatanya sampe kita akad yang kekerajain kalengnya masih sedikit. Jadilah abis akad kita ngecat bareng.


Proses lainnya adalah masukin bunga ke dalam pot, kudu diganjel pakek kertas koran dan ditaburi sama rumput-rumputan buat nutupin korannya. Untuk proses ini karena dilakukan setelah akad, jadi banyak banget sodara yang terlibat. Selain itu juga sekalian dikasih label yang melingkari kaleng berisi tulisan tentang 'sweet cans' itu sekaligus keterangan pelengkap lainnya. Lalu finishingnya di masukin ke dalam plastik berdiri. Jadi bunganya bakalan lebih aman. Alhamdulillah banyak tim yang ngebantu jadi cepet proses finishing akhirnya.


Memang sih, souvenir ini nggak se-yang-bermanfaat souvenir sebelumnya dari segi fungsionalitas. Tapi ternyata cukup bisa jadi salah satu benda buat ngehiasin rumah orang-orang. Jadi instan aja tinggal dipajang karena udah ada potnya dan bunganya sekaligus. Emang sih, bukan yang mewah banget, tapi nggak dijual dimanapun (eh ada ding di appleberry tapi potnya doang haha). Dan ada cinta disetiap kaleng-kaleng tersebut. Ada sentuhan personal. Ada ceritanya (mulai lebhaaay)

Kita emang cuma sedia 500 kaleng aja untuk souvenir ini karena keterbatasan diri dalam memproduksi. Tapi tetep ada souvenir lainnya yaitu kipas lipat gede sebanyak 200. Dan waktu kipas yang lebih terlihat fungsinya dibagikan, banyak yang nanya 'mbak aku mau kalengnya ajaaa'. Pas diceritain saya berasa terharuuuuu~ Ternyata hasil bebikinan yang kelihatan sederhana itu cukup menarik perhatian..

Kesimpulannya dari kemarin sih sodara-sodara jadi punya 'wadah' buat ngumpul dan ngerjain sesuatu bareng sambil haha hihi. Semoga juga salah satu cara untuk menjadi orang yang cinta pada bumi karena berusaha merestorasi limbah jadi sesuatu baru. Buat saya dan mas Hanif juga ini salah satu bagian dari cara kita untuk melakukan 'pembuktian' lanjutan bahwa memang menikah itu nggak harus yang modal berdigit digit angka. Bisa dengan cara sesederhana ini. Asal mau keluar effort dikit, bisa lah kita dapat harga bersahabat.

Ohya ada vidionya juga disini, lebih banyak vidionya soalnya mas hanif lebih rajin dari saya kalo urusan dokumentasi. Biasanya saya yang moto dan mas hanif yang ngevidio. Jadi kalo foto kebanyakan, saya nggak ada dalam frame, kalo vidio sebaliknya hahaha. Gimana sih ghe. Maklum pas masa-masa ini baru banget nikah, baru kenal jadi koordinasinya masih kurang :p



Pokoknya yang udah baca postingan kemarin pasti tau kenapa kita pengen banget mewujudkan nikah hemat, supa bisa jadi pembuktian langsung ke banyak orang kalo bisa aja kok nikah yang terkonsep tapi nggak harus mahal. Yah, semoga sharing (yang sudah terlambat berbulan-bulan) ini masih ada manfaatnya.

Happy Weekend! Have a good day everyone!

With Love,


Baca Cerita #NewChapter lainnya


You Might Also Like

6 comments

  1. So kyuuuuttt ������
    Sehat sehat terus ya mba ghe dan dede bayinyaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi amin amin terimakasih yaa doanya <3 <3 <3

      Delete
  2. Keren banget ghe souvenirnya, hmmm jadi terispirasi sama idenya buat nikah murah hehe, salam kenal ya mbak ghe saya hatta angkatan 21 :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal hatta hehehe, semangat bebikinan buat nikahan nanti yaaah~

      Delete
  3. Keren banget idenya nih, lebih keren lagi pas beneran kalian wujudkan. Luar biasa :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener nih mbak, puasnya kalo udah berhasil ngewujudin emang. Kalo ide aja sebenernya banyaaaaaak yah... tantangan utamanya di me-wu-jud-kan hahaha..

      Delete

Drop some hello here! :)

ALL TIME HITS

My Latest Vidio

Featured Post

Pembubaran Panitia Pernikahan dan Ulang tahun ke 21

Rasanya miris sendiri lihat blog nggak pernah update padahal bahannya super banyak. Efek mindset saya kekeuh pengen posting semua hal sepu...